Bika Ambon dari tepung instan Pondan

Description:

Saya sering membuat bika ambon, mungkin dua minggu sekali karena suami saya sangat suka. Setiap bikin, setengah loyang abis dalam sekejap. Seringnya bikin dari scratch karena bahan bahannya mudah. Dan meskipun langkah langkahnya ribet tapi karena sudah sering bikin jadinya terbiasa. Resepnya pernah saya posting disini

Karena kebetulan sedang punya tepung Pondan, bikin deh sebelum kedaluarsa. Walaupun sudah ada petunjuk di bungkusnya, tapi saya gak mengikuti karena gak cocok dan hasilnya bantat.

Ingredients:

Bahan bahannya mengikuti apa yang tertulis di bungkusnya yaitu:

Adonan Biang:
1. Ragi instan (ada dalam bungkusnya)
2. Air hangat 50 cc

Adonan Bika Ambon:
1. Tepung bika ambon
2. 3 butir telur utuh
3. 3 kuning telur
4. Minyak goreng untuk olesan loyang
5. 350 cc santan
6. 2 batang sereh (digeprek)
7. 10 lembar daun jeruk purut
8. 25 gram margarine. Lelehkan.

Directions:

Biang:
1.Larutkan ragi instan dalam 50 cc air. Sisihkan ± 30 menit hingga berbuih.
Jangan lupa adonan ditutup dengan serbet.

Bika Ambon:
2. Rebus santan bersama dengan sereh dan daun jeruk purut sampai berminyak. Aduk agar santannya tidak pecah. Kemudian dinginkan.
3. Kocok telur hingga kental dan membentuk soft peak. Kalau dibalik gak tumpah.
4. Masukkan tepung Pondan dan aduk perlahan lahan dengan spatula sampai merata.
5. Tuang adonan ragi instan dan aduk merata.
6. Tuang santan dan aduk sampai tercampur merata.
7. Tutup dengan serbet, dan diamkan selama 3,5 – 4 jam atau lebih hingga adonan naik dan berbusa.

Cara Memanggang:
8. Taruh pasir bersih dalam nampan.
9. Olesi loyang kue dengan minyak goreng, kemudian letakkan di atas nampan yang telah diisi pasir tadi. Loyang tidak harus yang tebal.
10. Masukkan ke dalam oven dan panaskan dengan suhu 180 C atau 356 F.
11. Aduk aduk adonan sebelum dituangkan ke dalam loyang agar adonan merata, karena sering ada yang mengendap di bawah. Adonan siap dituangkan ke dalam loyang, bila loyang berbunyi cesssss.. saat dituangi adonan. Tes dengan menuangkan sesendok kecil adonan.
12. Panggang dalam keadaan pintu oven terbuka.
13. Tunggu sampai adonan selesai memproduksi gelembung gelembung udara. Setelah itu baru pintu oven ditutup.
Gelembung gelembung udara itulah yang membuat kue jadi bersarang.
Setelah pintu oven ditutup, sering sering si kue ditengok. Maksudnya biar pas matangnya, nggak kegosongan.
14. Setelah pintu oven ditutup, nyalakan api atas dan matikan api bawah.

Tips:
Berdasarkan pengalaman, saya membutuhkan waktu dua hari untuk membuat bika ambon.
Hari pertama memasak santan. Kemudian didinginkan semalam.
Besoknya, pagi pagi mengadon ragi. Kemudian mengocok telur dan menuangkan tepungnya. Setelah itu menuangkan adonan ragi dan santan. Ditinggal sekian jam. Siang harinya baru dipanggang. Sore sudah bisa disantap.

Menurut petunjuk di bungkusnya, adonan didiamkan satu jam. Dan kemudian dipanggang setengah jam. Berdasarkan pengalaman saya, adonan belum mengembang maksimal bila didiamkan hanya satu jam. Waktu pemanggangan juga sangat lama, bukan setengah jam saja. Berapa lama tepatnya, saya selalu lupa menghitung. Sepertinya lebih dari dua jam.

36 thoughts on “Bika Ambon dari tepung instan Pondan

  1. mmamir38 said: Kalo pake santan kemasan gimana?

    tetep direbus dulu pak. Kan dikasih sereh dan daun jeruk purut biar wangi. Ini saya pake santan kemasan kok. Marut kelapa, repot lah yauw. Kelapanya lebih mahal ketimbang santannya.

  2. redferns said: ech lagi nyari trik bikin kue yg satu ini , nyasar disini, Evi, oven ku gak ada api atasnya, bagaimana ya mengatasinya, dahberkali2 bikin gagal terus, padahal dulu waktu masih tinggal di jakarta,s ering bikin bahkan dari scratch Alhamdulillah gak pernah gagal..lha sekarang bikin kue yg satu ini dah berkali2 berhasil gagal……kata ibuku yaitu karena ovennya gak ada api atas……..ada sarankah?

    Kalo pake santan kemasan gimana?

  3. redferns said: ech lagi nyari trik bikin kue yg satu ini , nyasar disini, Evi, oven ku gak ada api atasnya, bagaimana ya mengatasinya, dahberkali2 bikin gagal terus, padahal dulu waktu masih tinggal di jakarta,s ering bikin bahkan dari scratch Alhamdulillah gak pernah gagal..lha sekarang bikin kue yg satu ini dah berkali2 berhasil gagal……kata ibuku yaitu karena ovennya gak ada api atas……..ada sarankah?

    Kebetulan aku gak pake api atas yang ini. Alhamdulillah jadi. Ngocok adonan kurang lama mungkin? Atau loyangnya kurang panas? Waktu nuang adonan ke loyang, si loyang harus betul2 panas, tandanya waktu dituangi adonan bunyinya mendesis “cessss” gituh. kalau belum ada bunyi mendesis, berarti loyang kurang panas.

  4. ellytjan said: Sayangnya membuatnya memakai tepung sudah campuran yang kita tidak tahu composisi apa didalamnya.

    ech lagi nyari trik bikin kue yg satu ini , nyasar disini, Evi, oven ku gak ada api atasnya, bagaimana ya mengatasinya, dahberkali2 bikin gagal terus, padahal dulu waktu masih tinggal di jakarta,s ering bikin bahkan dari scratch Alhamdulillah gak pernah gagal..lha sekarang bikin kue yg satu ini dah berkali2 berhasil gagal……kata ibuku yaitu karena ovennya gak ada api atas……..ada sarankah?

  5. ellytjan said: Sayangnya membuatnya memakai tepung sudah campuran yang kita tidak tahu composisi apa didalamnya.

    Itu sebabnya saya lebih suka membuat dari scratch. Lebih puas dan Insya Allah lebih sehat.

  6. enkoos said: yo wes kutunggu resepnya. panduan di tepung instan kadang salah. musti modifikasi sendiri.

    ho..oh. kmrn pas ultah saya, istri saya bikinin buat saya. agak kacau gt rasanya mskpn terpaksa saya makan juga hehe…

  7. debapirez said: siyap… ntar dah kalau udah tinggal di rumah sendiri baru bikin lg. kalau saya yg bikin, bisa jd kapal pecah tuh dapur. ga enak sm mertua hehe…

    yo wes kutunggu resepnya. panduan di tepung instan kadang salah. musti modifikasi sendiri.

  8. enkoos said: posting dong resepnya. eh iya, lunas ya utangku posting resep bika ambon.

    siyap… ntar dah kalau udah tinggal di rumah sendiri baru bikin lg. kalau saya yg bikin, bisa jd kapal pecah tuh dapur. ga enak sm mertua hehe…

  9. ayudiahrespatih said: bikin ini ada kecenderungan gagal ga sih mbak???

    kalau langkah2 diatas diikuti, Insya Allah enggak. Aku sudah bikin berkali kali dengan cara ini dan selama ini ALhamdulillah selalu berhasil. Kalau gagal, biasanya ada yang terlewat.

  10. depingacygacy said: bisa naik, tp ttp encer mba. Ga kek kl telur baru

    Oo..Nek diwenehi santen, dadine ancen encer. Tapi nek encere sakdurunge diwenehi santen, yo berarti something wrong. Ojo2 nganggo endog gajah. :))

  11. depingacygacy said: mba, dah ketauan gagalnya kenapa mba…Karena telurnya lama.Aku beli di deket rumah. Pas dibuka buat bikin dah agak curiga sih, putih telurnya koq encer, ga kek biasanya. Tp krn diciumi ga ada bau aneh, tetep ta pake.Eh, besoknya, pas sisa 2 telur ta buka, koq kuninge kelet sama kulite…

    masak teruuusss hehebtw, punya resep masakan yang dikukus tapi sing simpel-simpel wae gak mbak? trims :D

  12. depingacygacy said: mba, dah ketauan gagalnya kenapa mba…Karena telurnya lama.Aku beli di deket rumah. Pas dibuka buat bikin dah agak curiga sih, putih telurnya koq encer, ga kek biasanya. Tp krn diciumi ga ada bau aneh, tetep ta pake.Eh, besoknya, pas sisa 2 telur ta buka, koq kuninge kelet sama kulite…

    oooo pengaruh juga ya. telornya gak busuk kan? waktu dikocok bisa naik kan?

  13. mba, dah ketauan gagalnya kenapa mba…Karena telurnya lama.Aku beli di deket rumah. Pas dibuka buat bikin dah agak curiga sih, putih telurnya koq encer, ga kek biasanya. Tp krn diciumi ga ada bau aneh, tetep ta pake.Eh, besoknya, pas sisa 2 telur ta buka, koq kuninge kelet sama kulite…

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s