MERAJUT

Di masa kecilku, yang namanya kerajinan tangan, apalagi yang berbau kewanitaan seperti menjahit, wadauh…jauh jauh deh dari jangkauan pikiranku. Kecuali membatik yang sudah mengental dalam darahku. Jieee.
Waktu aku masih SD, ada pelajaran prakarya merenda. Saking nggak gapenya, si benang yang keseringan dibongkar dan dipegang pegang, yang tadinya berwarna putih bisa jadi mangkak nggak karu karuan. Bukan putih lagi tapi sudah jadi coklat muda. Nah sekarang entah kenapa saya kok jadi keranjingan jadi merajut gini ya. Kadang bisa lupa tidur lupa makan menyelesaikan satu proyek.

Setelah kuingat ingat, asal muasalnya begini.

Waktu kami tinggal di Shanghai Cina, sekolahnya Menique ada pelajaran ekstra kurikuler yang bisa dipilih sesuai dengan keinginan siswa. Seperti sepak bola, komputer animasi, memasak, ilmu binatang, membaca dan lain lain. Tentunya disesuaikan dengan umur murid muridnya yang berkisar antara 5 sampai 10 tahun.

Menique memilih sepak bola. Biarpun perempuan tapi anak itu suka sepak bola. Selain sepak bola, ekskul yang diikutinya adalah animasi komputer, memasak dan merajut. Utak utik komputer suka, memasakpun juga demen.
 
Urusan memasak, yang dipelajari adalah seperti membuat french toast, menghias biskuit pake icing warna warni, membuat coklat yang dilumuri peanut butter dan lain sebagainya. Semacam itulah. Bukan memasak yang ribet ribet dan kebanyakan tidak melibatkan kompor. Maklum saja pesertanya berusia dari 5 tahun
sampai 10 tahun. Namanya juga Sekolah Dasar.
 
Nah…kalau yang merajut, Menique bukannya berminat merajut, tetapi sahabatnya mengambil ekskul ini, makanya dia pengen ikut. Latah deh.

Ekskul diadakan diadakan setelah bubaran sekolah, kecuali sepak bola yang diadakan setiap minggu di kebun binatang yang berlokasi di sebelah sekolah. Biasanya sebelum jam pulang saya sudah menunggu di luar kelas. Begitu juga waktu ekskul merajut.

Asik aja mengamati bocah bocah cilik memainkan jarum jarum rajut sambil berceloteh. Ada yang selonjoran, ada yang sambil tiduran. Kelasnya emang santai. Yang mengajar ekskul merajut ini ada dua salah satunya adalah Mrs. Gail.

Karena setiap kali Mrs. Gail melihat saya diluar kelas mengamati keasikan anak anak piyik ini, disuruhlah saya masuk untuk bergabung dengan mereka sekalian mau diajarin merajut. Okelah, daripada bengong diluar.

Mulai deh proyek pertama membuat topi winter dengan dua warna. Bergabung dengan para kunyil itu, merajut di lantai beralaskan karpet sambil selonjoran. Langkah pertama, langkah kedua eh….lama lama asik juga. Setiap hari sewaktu menjemput Menique, tanpa menunggu hari kelas merajut tiba, adaaaa aja yang aku tanyakan ke Mrs. Gail tentang langkah langkah berikutnya. Namanya juga pemula, bentuknya yang mencong dan itungan yang salah sih sudah biasa. Dibongkar pasang sampai empat kali pun aku lakoni biarpun kadang nelongso.
Nggak sia sia deh, akhirnya proyek pertama tersebut jadi. Aduh….rasanya gimana gitu. Mrs. Gail pun seneng dan bangga ngliatnya. Sayapun diminta lapor ke Kepala Sekolah, bahwa salah satu muridnya sudah menghasilkan sesuatu. Wakssss.., kan ya malu dong. Wong saya ini murid nggak resmi, paling tuwir pula diantara kunyil kunyil nan lucu itu.
 
Kebanggaan Mrs. Gail ini ternyata beralasan lho, sebab aku adalah murid satu satunya yang proyeknya jadi, bisa dipake serta rela dibongkar pasang berkali kali. Aduh mbokkkk, ya jangan dibandingin lah sama murid muridmu yang lain yang masih piyik itu. Tapi ndak popo lah.
 
Kepala Sekolahnya juga seneng, malah cerita ke semua orang, inilah ibu salah satu murid sini yang tadinya kagak tertarik merajut jadi bisa bikin sesuatu. Halah jadi narsis gini seh.
Sejak itu, kalau lagi jalan jalan keluar, mata sibuk jelalatan, kali kali aja ada toko khusus rajut. Benangnya itu lho cuantik cuantik, mumpung lagi di Shanghai. Waktu baru pertama belajar, belinya di toko rajut yang barang barangnya impor dari Jepang. Cantik sih cantik tapi lumayan mahal untuk ukuran sini. Setelah beberapa kali jalan, akhirnya nemu toko rajut yang harga barang barangnya cukup murah dengan pilihan warna dan jenis benang yang buanyak sekalee.
 
Ada yang segulung dihargai 2 yuan (1 yuan kira kira = seribu rupiah). Apa nggak kalap coba, dengan harga segitu dapet benang cantik. Tempatnya nyempil di pojok pasar dan tidak jauh dari sekolahnya Menique.

Kelar bertugas di Shanghai, alamak…benang yang terkumpul sebanyak hampir 3 tas guede dan belum digarap. Biarin deh, di Indonesia nggak dapet benang2 yang seperti itu. Sewaktu di Amerika, berburu toko rajut jadi kebiasaan baru. Jadi deh, benang benang yang ada tambah boanyakkkk. Sampe diledek suami, “mau buka toko benang yeeee”.

Sewaktu pulang ke Indonesia, terpaksa beberapa benang ditinggal di Amerika supaya nggak menambah berat bagasi. Hanya beberapa benang saja yang saya bawa dan juga semua peralatannya.

Sewaktu berkunjung ke mertua tempo hari, saya juga minta diajarin bikin kaos kaki. Si ibu mertua emang jago merajut. Beberapa kali saya sering melihat dan terkagum kagum dengan hasilnya. Sebelum saya tertarik belajar merajut, selama ini sih komentar saya cuma “bagus, telaten banget sih ngerjainnya, cute dsb”, tanpa ada minat untuk mempelajarinya. Eh…sekarang jadi ketagihan deh.

Foto di atas adalah beberapa benang yang belum sempat di garap. Sebagian masih di Indonesia karena lupa nggak kebawa. Proyek pertama saya adalah topi yang sedang dipakai dan saya hibahkan kepada seorang sahabat di Shanghai sebagai hadiah perpisahan. Beberapa proyek yang sudah jadi pun telah dihibahkan ke orang orang tercinta sebagai tanda kasih. Beberapa kaos kaki juga masih sebelah, menunggu pengerjaan yang sebelahnya.

Advertisements

37 thoughts on “MERAJUT

  1. benang seribuuuuuuuuuu???? waaaa aq mau beli 100 guluuuuuuuuuung
    di jogja ini paling murah 8ribu, benang ktun polos
    yang sembur rata2 10rban

  2. tintin1868 said: 9 hari tuh benernya.. sehari bisa satu.. lah nungguin mama ga doyan baca ga doyan nonton.. pake jarum hakben doang tuh.. yang kanan bawa dan tengah atas iya pake jarum dua.. yang circular ntah umpet dimana tuh jarum..tinggal tas yang coklat dan pink diembat adik.. yang lain diembat tamu2 mama.. 😀 dengan senang hati..

    kalungku ilang. huaaaaaaa.nyari kotak peralatan rajutku, pada kececeran. duhhhh kemana yaaaaa.

  3. tintin1868 said: melongo 2 koper isinya benang semua? sini deh ku rajut jadi apa gitu.. di tas tuh kalu ga buku ya benang ato prakarya loh.. dibawa kemanamana, malas atuh menunggu ga ngapa2in..

    9 hari tuh benernya.. sehari bisa satu.. lah nungguin mama ga doyan baca ga doyan nonton.. pake jarum hakben doang tuh.. yang kanan bawa dan tengah atas iya pake jarum dua.. yang circular ntah umpet dimana tuh jarum..tinggal tas yang coklat dan pink diembat adik.. yang lain diembat tamu2 mama.. 😀 dengan senang hati..

  4. tintin1868 said: melongo 2 koper isinya benang semua? sini deh ku rajut jadi apa gitu.. di tas tuh kalu ga buku ya benang ato prakarya loh.. dibawa kemanamana, malas atuh menunggu ga ngapa2in..

    pernah guntingku masuk tong sampah diperiksa di bandara.. ya udah minta gunting ke pramugari hihihi.. dikasih ketok kuku.. akhirnya dikasih gunting yang bisa jadi bandulan.. punyaloh, hadiah ultah dari teman yang suka rajut juga.. keren ya guntingnya.. masih disimpen, kapan2 ku foto deh..

  5. tintin1868 said: melongo 2 koper isinya benang semua? sini deh ku rajut jadi apa gitu.. di tas tuh kalu ga buku ya benang ato prakarya loh.. dibawa kemanamana, malas atuh menunggu ga ngapa2in..

    haduhhh…jadi malu. benang setumpuk gak disentuh blasssss, males bener aku.eh iya, masalah ngerajut di pesawat. dulu aku suka gitu. kemana mana bawa benang rajut. Trus kan ada gunting benang yang khusus bisa dibawa ke pesawat. Punya gak Tin?Bentuknya bulat ada lubang buat benang, bisa buat gandul kalung. Cakep sekali. Bahannya kuningan belel, mirip barang antik. Ahhh…kemana ya punyaku. Musti bongkar bongkar.

  6. tintin1868 said: mo pamer.. itu hasil rajutan selama semingguan nungguin mama di rumah sakit..

    ya ampunnnn, itu hasil ngerajut seminggu? Telaten sekali. Ih itu yang kiri bawah cakep bener. Rapih bikinannya Tin. Itu pake jarum circular atau jarum panjang biasa?Trus yang kanan bawah kayaknya crochet ya? Jarumnya kan beda Tin?

  7. tintin1868 said: horeee ada temennya merajut nih.. tukeran benang yuuukkk..

    *melongo 2 koper isinya benang semua? sini deh ku rajut jadi apa gitu.. di tas tuh kalu ga buku ya benang ato prakarya loh.. dibawa kemanamana, malas atuh menunggu ga ngapa2in.. pernah ku ronce manik di pesawat juga merajut di kereta, eh pada di beli juga loh.. lumayan.. 😀

  8. tintin1868 said: horeee ada temennya merajut nih.. tukeran benang yuuukkk..

    Hah???serius Tin? suka merajut?benangku boanyakkkkk bener. Kalau dikumpulin ada dua koper kali. Yang beli di Shanghai ada yg belum disentuh blas. Udah lama nggak ngerajut. Sedih liat benang warna warni mangkrak bertahun tahun. Ntar kalau ada waktu, Insya Allah aku potoin. Tintin milih mau yang mana.

  9. qomolungma said: salam kenal….saya juga seneng merajut…denger ceritanya seru banget..apalagi bagian dapet benang murah tapi bagus….wah…bikin ngiler2 deh….

    mupeng lihat benang, boleh nitip kah?? kalo ada yg pulang,,,,heheheheheheh..bagus2 yah

  10. qomolungma said: salam kenal….saya juga seneng merajut…denger ceritanya seru banget..apalagi bagian dapet benang murah tapi bagus….wah…bikin ngiler2 deh….

    Hai najma. Salam kenal juga. Iya nih, keranjingan merajut. Kalau dah merajut, nggak bisa brenti. Ngliat benang yang warnanya cantik2, seneng sekali.

  11. bundakirana said: mbak Evia, saya dibikinin syal dong, (hehehe, ngelunjak nih)

    salam kenal….saya juga seneng merajut…denger ceritanya seru banget..apalagi bagian dapet benang murah tapi bagus….wah…bikin ngiler2 deh….

  12. bundakirana said: mbak Evia, saya dibikinin syal dong, (hehehe, ngelunjak nih)

    Merajut kesabaran, menganyam ketabahan……Penyair datang, sambutlah dengan senyum mengembang, karena dipenanya terpintal kata-kata riang, lho, ????hehehe…………pa kabar kakak pertama?

  13. bundakirana said: mbak Evia, saya dibikinin syal dong, (hehehe, ngelunjak nih)

    Huehehehe…boleh boleh. Mau berapa biji *sambil tangan mencet mencet kalkulator*. Totalnya sekian sekian sekian. Haduh….lha kok matrek gini yah. Kaburrrrrr

  14. ceretch said: di mana tuh benang cantik2 cuman 1 rebu???? bujuddd … maooo titippppp ….

    Aduh neng, serebu harga di Shanghai lah yauw. Kagak nyemak yeeeee, minusnya nambah -10 tuh kacamatanya, Hehehe…sori becanda neng geulis. Aku dah nggak di Shanghai lagi. Sekarang di Hamrik gituloh.Lu demen warna apa jek? Kebetulan ada temenku lagi konferensi disini. Baru datang nih orangnya, masih bau Jakarta. Hehehe. Insya Allah balik Jakarta tanggal 12 Nov. Ntar aku titipin ke beliau yah. Disini sih nggak semurah di Shanghai, tapi ya ndak sebrutal jakarta, segulung 50rebu. Ada yang sekitar 2dollar udah dapet benang segede bantal bayi, Mutunya bagus lho. Halah kecap kecap. Warnanya juga aneh aneh tapi cantik. Biru yang nungging sampe biru njekether. Kalap kalap deh. Kalau bisa nggak mau pulang dari toko itu. Hiperbol banget yah. Ntar japri yee alamat ente.

  15. elkaje said: kalau breien aku nyerah deh….. belum ada yang ngajari..

    mbak evi hay :Dbenangnya keren2 pisan euy. gua juga obsessed sama merajut ini, sempet tergila-gila dan beli benang sampe 2 keranjang, tapi paling baru bikin topi, syal, tas gitu deh. blon sampe bikin koskaki apa switer.di sini benang yang bikinan lokal ga gitu bagus2 :(, paling kalo ga benang wol yang berbulu dan gampang putus itu, ya benang yang gede banget, tapi kalo dirajut ga gitu bagus secara hasilnya kaku.ada sih beberapa toko yang jualan benang bagus2 impor tapi mahal bo, kayanya 50-100rebu segulung, padahal tau sendiri bikin syal atu aja ga cukup segulung kan? hiks …di mana tuh benang cantik2 cuman 1 rebu???? bujuddd … maooo titippppp ….

  16. elkaje said: kalau breien aku nyerah deh….. belum ada yang ngajari..

    Eh…aku ada link nya buat belajar. Gambar bergerak mbak Ine. Mau?? Dummy nya juga banyak disini. Mau? Kalau iya ntar aku beliin deh. Bentar lagi temenku dari jakarta mau kesini. Lagi ada konferensi sampai tanggal 5 Nov. Pulangnya ke Jakarta tanggal 12 Nov. Ntar aku titipkan beliau yah.

  17. mimiallen said: Evia, di amrik, benang beraneka ragam n lebih murah dari di jkt…

    Di Jakarta aku nggak ngerti. Maenanku kan bukan Jakarta :)) Kalau di sini emang banyak pilihan. Bukan cuma murah aja, tapi pilihan warnanya, ampunnnn dah, bikin kalap. Gradasinya cantik cantik. Di tiap kota yang aku singgahi, hampir selalu mampir ke toko rajut. Kalau nggak beli benangnya, beli alatnya. Mulai gunting khusus benang yang bisa dibawa ke pesawat, pengunci kaitan, sampe software nya pun juga ada. Di Grand Marais yang nggak jauh dari tempat tinggal mertuaku di Lutsen, aku malah jadi pelanggan setia di sebuah toko rajut yang kecil mungil. Meskipun mungil, tempatnya komplit plit. Pemiliknya ramah pula. Kalau di Eden Prairie, toko rajut yang udah pernah aku jabanin Michael dan Jo Ann.

  18. krisnadiantha9 said: he he.. hannah tangannya lucu kalau meniru neneknya merajut…..

    Ev, aku demen sekali haken, dulu belajar sendiri, pake buku2 bahasa jerman. hehehehe…. padahal…aku gak bisa bahasa jerman. tapi memahami pola haken saja, dah lumayan banget. Dulu jaman belum model kasi souvenir pernikahan, aku dah bikin souvenir pernikahan, berupa kantung permen mungil warna warni. lumayan duitnya buat jajan.kalau breien aku nyerah deh….. belum ada yang ngajari..

  19. krisnadiantha9 said: he he.. hannah tangannya lucu kalau meniru neneknya merajut…..

    Gw sih pernah nyoba haken di tembagapura n nyerah…..gak tahu deh, memang gak bakat kali…..nanti di jkt gw mau coba di hobby shop, ada kursus kilat, siapa tahu aja mendadak gw jadi berminat lagi….Evia, di amrik, benang beraneka ragam n lebih murah dari di jkt…

  20. estherlita said: Breien emang lebih sulit dari pada haken, kalau haken itu mah kerjaan saya dari SD, bikin taplak ama syal udah bermacam2…soale haken lebih simple paling cuman beberapa jurus aja, kalau dibanding breien.

    Eh..eh…eh…bukannya haken lebih sulit daripada breien? Tanganku dulu ampe sakit mbak, ke ubet ubet ama benang waktu prakarya haken. Benange ampe mangkak kena kringet. Halah…nggak bakat emang.

  21. enkoos said: Ayo mbak, gek ndang nggawe. Benang disono cantik2 ya? Biasanya kalau dinegara 4 musim, paling tidak di negara yg mengalami hawa dingin yg ekstrem, orang2nya pada demen ngerajut. Otomatis, toko rajutnya bertebaran dimana mana.

    he he he.. hannah tangannya lucu kalau meniru neneknya merajut…..

  22. enkoos said: Ayo mbak, gek ndang nggawe. Benang disono cantik2 ya? Biasanya kalau dinegara 4 musim, paling tidak di negara yg mengalami hawa dingin yg ekstrem, orang2nya pada demen ngerajut. Otomatis, toko rajutnya bertebaran dimana mana.

    saya udah pernah bikin beberapa kali sweater atau juga vest. Bukunya sengaja emang beli di belanda biar gak lupa cara mulainya…kan awalnya itu yang unik. Breien emang lebih sulit dari pada haken, kalau haken itu mah kerjaan saya dari SD, bikin taplak ama syal udah bermacam2…soale haken lebih simple paling cuman beberapa jurus aja, kalau dibanding breien.rasanya kalau gini 24 jam sehari jadi gak cukup, kalau udah mulai breien bisa lupa waktu…

  23. estherlita said: wah jadi keinget bawa buku rajut merajut masih dengan cantiknya nangkring dilemari padahal koleksi jarum rajut saya lumayan komplit…tinggal malesnya harus dilawan…

    Ayo mbak, gek ndang nggawe. Benang disono cantik2 ya? Biasanya kalau dinegara 4 musim, paling tidak di negara yg mengalami hawa dingin yg ekstrem, orang2nya pada demen ngerajut. Otomatis, toko rajutnya bertebaran dimana mana.

  24. chicaluna said: kaos kakinya keren !saya dari dulu diajarin breien nggak pernah bisa, bisanya cuma hakken. tapi sekarang udah nggak pernah megang benang sama jarum lagi, nggak sempet 😦

    wah jadi keinget bawa buku rajut merajut masih dengan cantiknya nangkring dilemari padahal koleksi jarum rajut saya lumayan komplit…tinggal malesnya harus dilawan…

  25. chicaluna said: kaos kakinya keren !saya dari dulu diajarin breien nggak pernah bisa, bisanya cuma hakken. tapi sekarang udah nggak pernah megang benang sama jarum lagi, nggak sempet 😦

    Yang keren benangnya. Bisa yah, mereka bikin benang warna warna dalam satu gulung dan kalau jadi sesuatu bisa ngebentuk jalur kayak gitu, seolah olah terdiri dari bermacam benang.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s