MAKANAN INDONESIA – yang perlu diluruskan

Aku sering mendengar pernyataan bahwa makanan Indonesia enak karena banyak mengandung santan. Hmmm, benarkah?

Banyak yang nggak pake santan tapi tetep enak dan terbukti banyak penggemarnya tuh di luar negeri, seperti soto Lamongan, soto Madura, sate ayam rawon, pecel, semur, sayur asem dan masih banyak lagi. Belum lagi makanan dari luar yang sudah mengIndonesia seperti siomay (pengaruh dari Cina, meski bumbunya pake bumbu kacang), lumpia (aslinya dari Cina), bitterbalen dan kroket (pengaruh dari Belanda), dan lain lain.

Ada lagi yang sering aku dengar bahwa bikin makanan Indonesia ribet dan makan waktu. Masak sih?

Menurut pengalamanku, ada banyak yang cemplang cemplung doang dan makan waktu beberapa menit saja, seperti macam2 balado, sambel goreng kering maupun sambel goreng basah seperti labu siam, bali telor, gado gado (bumbunya tinggal diblender doang kemudian direbus), sayur asem, sayur bening, kangkung terasi, ayam panggang, tahu telor, martabak telor, mi goreng (oke oke ini bukan asli makanan Indonesia, tapi makanan Cina yang sudah mengIndonesia), nasi goreng, nasi gurih, kangkung terasi, gethuk singkong, dan ahh..masih banyak lagi yang nggak sempet diinget.

Jadi kesimpulannya, apa bener makanan Indonesia enak karena ada santannya dan juga apa bener makanan Indonesia bikinnya ribet dan lama? Menurut pengalamanku, enggak tuh.

Bagaimana menurut anda?

Advertisements

38 thoughts on “MAKANAN INDONESIA – yang perlu diluruskan

  1. didihan said: wah, iki bitterbalen nggawe keju???,meleleh dimulutiki bitterbalen ne sopo Evia? nggawe keju aku kok durung tahu tumon toh rek?chesse soufle maksudmu?. opo bittelbalen soufle? he he heh e

    Hehehe…bitterbalen ngarang mas. Resepku bitterbalen neng kene Efeknya itu yg asik. Panas2 diuntal, kejune meleleh di mulut. Nek wis adem, gak sepiro enak. Nek malese kumat, isine bitterbalen dibungkus kulit lumpia, terus dioven. Soufle iku koyo ngopo mas? Aku tahu krungu, tapi ra ngerti wujude.

  2. enkoos said: Asikkkkk, bikin postingannya dong Hen. Dingin2 gini, makan bitterbalen, syedapppp. Dimakan panas, kejunya meleleh di mulut, lembutttt, ahhhhh…asoy

    wah, iki bitterbalen nggawe keju???,meleleh dimulutiki bitterbalen ne sopo Evia? nggawe keju aku kok durung tahu tumon toh rek?chesse soufle maksudmu?. opo bittelbalen soufle? he he heh e

  3. hblinka said: by the way.. akhirnya ketemu juga tuh tepung roti di speenys… ah senengnya dehhhhhhhhh.. bitter ballen udah jadi nih…. siapa yang mau ?????????????

    Asikkkkk, bikin postingannya dong Hen. Dingin2 gini, makan bitterbalen, syedapppp. Dimakan panas, kejunya meleleh di mulut, lembutttt, ahhhhh…asoy

  4. elkaje said: mungkin yang dianggap ribet itu pake nguleg2 aneka bumbu. padahal nih… sekarang jaman food proccesor aja… orang masih rela nguleg kog.lah..mungkin males aja kali Ev, yang bilang gitu. hihihihi….

    by the way.. akhirnya ketemu juga tuh tepung roti di speenys… ah senengnya dehhhhhhhhh.. bitter ballen udah jadi nih…. siapa yang mau ?????????????

  5. elkaje said: mungkin yang dianggap ribet itu pake nguleg2 aneka bumbu. padahal nih… sekarang jaman food proccesor aja… orang masih rela nguleg kog.lah..mungkin males aja kali Ev, yang bilang gitu. hihihihi….

    Iya kali mbak. Padahal kalau pake ulekan, nyucinya lebih gampang meskipun ngulegnya pake tenaga. Sedangkan food proccesor, nyucinya ribet tapi prosesnya plang plung plang lep. Yah…semuanya tergantung kemauan dan niat. Aku aja, kalau untuk dimakan sendiri, males mungkin ya. Tapi berhubung rakyatku pada demen, ya seneng2 aja nguplek di dapur belepotan bumbu.

  6. yummymummy said: yg punya dua komentar itu kayaknya sdh jadi wong Enggresss!!(bangsa ini biar menjajahnya ke negara2 yg makanannya ueenaak tp lupa nyatet bumbu dan cara masak so tastenya tetep aja bland dah).

    mungkin yang dianggap ribet itu pake nguleg2 aneka bumbu. padahal nih… sekarang jaman food proccesor aja… orang masih rela nguleg kog. lah..mungkin males aja kali Ev, yang bilang gitu. hihihihi….

  7. yummymummy said: yg punya dua komentar itu kayaknya sdh jadi wong Enggresss!!(bangsa ini biar menjajahnya ke negara2 yg makanannya ueenaak tp lupa nyatet bumbu dan cara masak so tastenya tetep aja bland dah).

    Bukan lupa nyatet jeng, tapi rasanya disesuaikan dengan lidah mereka. Aku inget pengalamannya kangmasku ke Belanda. Ditawarin sate Indonesia di sebuah restoran. Ngliat wujudnya, doi nyengir sambil komen, aku nggak mau pesen makanan Indonesia yg Indonesia jauh lebih enak. Waktu makan kroket ya gitu. Kroket disana katanya isinya kentang doang, begitu juga bitterbalen nya nggak seenak bitterbalen wong Indonesia. Padahal dua makanan itu kan dapat pengaruh dari Belanda, meskipun kroket kalau ditilik dari bahasanya, konon asalnya dari Perancis. Tapi ya gitu, nyampe Indonesia rasanya disesuaikan dengan lidah Indonesia. Disini juga ada mi instan yang dibungkusnya ditulis Asian Taste, made in mana? Made in sini tentunya. Rasanya? Blahh….no comment deh. Aku rasa karena disesuaikan dengan lidah orang sini. Mendingan beli di Asian market, yang udah jelas impor dari negara masing2.

  8. didihan said: LHO LHO LHO LHO SOPO SING NGOMONG RAWON PAKAI SANTEN?AKU NGOMONG RAWON ENAK, NGGAK PAKAI SANTEN WAH WAH WAH WAHyoh wes selamet ngebis yoh tuut tuuuut ttttuuuut

    Iyo mas Didi, aku ngerti kok maksud sampyan. Maksudku, biar tambah heboh aja nggak masuk akalnya.

  9. lamien said: Rasanya emang soal lidah ini adalah mencari apa yang ada di lokalitas masing masing dan menjadikan palatable kemudian seiring dng kreatifitas, tingkat kesejahteraan makin kreatif.

    yg punya dua komentar itu kayaknya sdh jadi wong Enggresss!!(bangsa ini biar menjajahnya ke negara2 yg makanannya ueenaak tp lupa nyatet bumbu dan cara masak so tastenya tetep aja bland dah).kedua, tak telaten. ketiga, suka santen. keempat dan terakhir…emang gak mau masak, gitu loh

  10. lamien said: Rasanya emang soal lidah ini adalah mencari apa yang ada di lokalitas masing masing dan menjadikan palatable kemudian seiring dng kreatifitas, tingkat kesejahteraan makin kreatif.

    Rawon pake santen? Huehehehe….Gimana kalau rawon pake daging pitik mas? Opo daging salmon? Huahahaha…gak maton blas. LHO LHO LHO LHO SOPO SING NGOMONG RAWON PAKAI SANTEN?AKU NGOMONG RAWON ENAK, NGGAK PAKAI SANTEN WAH WAH WAH WAHyoh wes selamet ngebis yoh tuut tuuuut ttttuuuut

  11. lamien said: Rasanya emang soal lidah ini adalah mencari apa yang ada di lokalitas masing masing dan menjadikan palatable kemudian seiring dng kreatifitas, tingkat kesejahteraan makin kreatif.

    Nah…kayaknya pendapat ini masuk akal deh. Apa yang enak bagi suatu bangsa, belum tentu enak bagi bangsa yang lain. Aku paling gilo kalau ngliat orang makan wafel terus dilumuri sirup. Wekkkss. Begitu juga bagi yang nggak biasa, pasti juga gilo liat wujudnya petis. Karena ya masalah lokalitas selera itu tadi. Bumbu instan juga udah banyak, tapi lebih afdol kalau bisa bikin dari bumbu2 seger. Dengan makin banyaknya orang orang yang bepergian merantau, makin mudah mendapatkan bumbu bumbu segar seperi di negara asalnya.Eh, pak Teddy, aku keranjingan bikin bika Ambon. Kalau deketan, bisa tak anterin nih. Inget jaman masih di Shanghai, sering food traficking. Hihihihi…

  12. lamien said: Liat aja makanan Tionghoa, di Tiongkok sana maupun dimana mana termasuk masakan Tionghoa di adopsi oleh berbagai negeri, yang enak tanpa santan pun di adopsi dimana mana.

    Budaya Tiongkok termasuk paling tua, nggak heran makanannya juga ikutan menyebar. Mi kalau di Itali jadi spaghetti. Pangsit di Itali jadi ravioli. Siomay di Indonesia jadi siomay bumbu kacang.

  13. mamahanna said: kalo masakan europe ko kayanya buat sekali makan tho…*ketauan malesnya…:))

    Hehehehe, bagi saya sama aja mbak. Masakan Eropa juga dimakan dua kali. Masak pagi, siang disantap, malem juga disantap. Kalau makanan Indonesia yang seperti soto, rawon, lodeh, malah diangetin buat besoknya. Rasanya malah lebih mantap, meski nggak sehat. Toh nggak sering sering.

  14. tigun said: Wis nate tah nyobak nasi pindang dari Kudus yang mirip rawon Serbeje, ning? Sekali nyobak, lali bojo, ning!! Tanjung Perak bisa keliatan cemuwit dari Minnesota…..:)

    Rupane ireng tah mas? Kok koyok rawon. Tak bedek nganggo kluwek. Mungkin bukannya tambah lali bojo, nek iso bojoku dijak sisan njajal nasi pindang. Wong bojoku, rawon ae disantap kok. Uenakkkk jarene. Ojo maneh rawon, lha wong sambel terasi, sambel pete, nganti tahu tek tek sing petise kuenthell hajar bleh, nyam nyam nyam…. Wis tau tumon mangan spaghetti diwenehi sambel terasi? Yo bojoku kuwi. Eh.., tapi ono maneh, Pak Teddy Halim juga sami mawon seleranya, spaghetti dilaburi sambel terasi. Uenakkkkkk.

  15. tigun said: Weleh…ning Evie, rek. Baru bisa nggandul bis aja sumbung. Hehe…..Aku yang sejak 16 tahun lalu di sini saben hari sudah mahir pencolotan bis atawa subway atawa mancal sapi-da aja ndak sumbung kok. Hehehe…

    Dhudhuk sumbung mas, tapi suenenggggg. Justru karena baru bisa dadine crito2. Ndeso yo. Huehehehe…Durung duwe SIM kene, dadi penggaweane pencolotan bis, sepur lan sepeda’an. Yo ngene iki sing nggarahi tambah males nyetir.

  16. hblinka said: Bener juga tuh.. gw sempet kepikir buat sendiri… tapi gak tau ngancurin nya pake apa… masalahnya kagak punya ulekan nih… tapi kalo loe bilang pake food processor bisa… gw bisa coba tuh…

    Makanan bukan enak karena santan itu soal resep aja dan budaya lokalLiat aja makanan Tionghoa, di Tiongkok sana maupun dimana mana termasuk masakan Tionghoa di adopsi oleh berbagai negeri, yang enak tanpa santan pun di adopsi dimana mana. Di Selandia baru ada adopsi masakan Indo yang lucu: Bahmi goring dan nasi goring di take aways Tionghoa disini. Dan ini dimana mana sama.Wah ini ada satu yang nerjemahin ga pake nanya ama kita. Vegetarian meals India pun gw suka walau tanpa santan.Juga makanan Jepun spt sashimi weleh weleh koq enak ya.. atau ya spt Evi bilang masakan Manado seperti bubur Menado.Rasanya emang soal lidah ini adalah mencari apa yang ada di lokalitas masing masing dan menjadikan palatable kemudian seiring dng kreatifitas, tingkat kesejahteraan makin kreatif.Aku sering masak utk anakku juga pake segala yang simple simple karena sudah ada pengembangannya dalam bentuk bumbu jadi. Sayur asem sampai ke kari dng cepat mudah bisa aku buatkan.Aku perhatikan di Shanghai sejak 1 tahun terakhir ini semakin banyak bumbu jadi masakan Tionghoa di buat dan dipasarkan dibanding katakan waktu 6 tahun lalu baru sampai sana. Memang di Tiongkok makin maju, masyarakat berubah dan persaingan makin sengit di soal makanan ini mendorong fenomena ini. Samalah dng bumbu Munik, cap Bamboe, yg ok ok tuh buat gw…Salam hangat,th

  17. hblinka said: Bener juga tuh.. gw sempet kepikir buat sendiri… tapi gak tau ngancurin nya pake apa… masalahnya kagak punya ulekan nih… tapi kalo loe bilang pake food processor bisa… gw bisa coba tuh…

    kayanya gampang masakan indo,..padahal sih doyan hehekayanya kalo masakan indo dimasak pagi,siang dimakan, malam masih sama menunya gpp,kalo masakan europe ko kayanya buat sekali makan tho…*ketauan malesnya…:))

  18. hblinka said: Bener juga tuh.. gw sempet kepikir buat sendiri… tapi gak tau ngancurin nya pake apa… masalahnya kagak punya ulekan nih… tapi kalo loe bilang pake food processor bisa… gw bisa coba tuh…

    pake food processor bisa malah cepet hancurinnya, lalu disaring pake saringan kasar biar bagus halusnya rata…

  19. kucingkembar said: enkoos, mungkin maksudnya “Masakan Padang enak karena banyak santan” kekekekkekekekekekk…. (kucing GR). Aku juga kurang setuju, karena selain masakan Padang, aku penggemar masakan Manado yang sungguh2 nendang…. dan sebagian besar masakan Manado nggak pakai santan. Terus buat Mbak Esther: bumbu dasar putih, kemiri, kuning dan merah itu resepnya apa saja ya? Aku kok ya nggak pernah kepikir, gitu, bikin bumbu dasar. Makanya kalau lagi bikin masakan Indonesia, kagak selesai-selesai! (Apalagi kalau bikin masakan India. Waddawwww!).

    silahkan lihat di d’ez kitchen’lihat bagian bumbu dasarnya ada link ke macam2 bumbu dasar dan pembuatannya….

  20. enkoos said: Wadaowwww, sam Didi. Apik apik sam. Saiki aku duwe kegiatan anyar. Lungo neng downtown, ngebis. Wis mahir ngebis saiki, nganti disarano kancaku dadi kernet.

    Weleh…ning Evie, rek. Baru bisa nggandul bis aja sumbung. Hehe…..Aku yang sejak 16 tahun lalu di sini saben hari sudah mahir pencolotan bis atawa subway atawa mancal sapi-da aja ndak sumbung kok. Hehehe…Soal ten-santenan di masakan Indonesia, rasanya kok jenis makanan yang pakai santen itu jauh lebih sedikit dibanding yang ndak pakek santen ya. Mungkin kalau bicara masakan dari Sumatra, ya memang buanyak yang pakek santen. Itu karena pengaruh kulinari yang di bawa oleh para pelaut/pedagang dari dataran Hindustan pada awalnya dulu. Di mana Sumatra adalah tempat awal mereka mendarat. Tapi kalau bicara Indonesia keseluruhan, rasanya makanan bersantan justru jadi golongan minoritas. Pecel kangkung, rujak cingur itu lak ndak pakai santen se.Wis nate tah nyobak nasi pindang dari Kudus yang mirip rawon Serbeje, ning? Sekali nyobak, lali bojo, ning!! Tanjung Perak bisa keliatan cemuwit dari Minnesota…..:)

  21. hblinka said: Masa sih Mbak.. kemarin aku nyari di spinney and carefour.. bagian bikin2 kue.. terus nanya bagian roti.. yang ada bagian roti.. bentuknya bukan tepung… Tapi ntar deh di cari lagi..

    enkoos, mungkin maksudnya “Masakan Padang enak karena banyak santan” kekekekkekekekekekk…. (kucing GR). Aku juga kurang setuju, karena selain masakan Padang, aku penggemar masakan Manado yang sungguh2 nendang…. dan sebagian besar masakan Manado nggak pakai santan. Terus buat Mbak Esther: bumbu dasar putih, kemiri, kuning dan merah itu resepnya apa saja ya? Aku kok ya nggak pernah kepikir, gitu, bikin bumbu dasar. Makanya kalau lagi bikin masakan Indonesia, kagak selesai-selesai! (Apalagi kalau bikin masakan India. Waddawwww!).

  22. hblinka said: Masa sih Mbak.. kemarin aku nyari di spinney and carefour.. bagian bikin2 kue.. terus nanya bagian roti.. yang ada bagian roti.. bentuknya bukan tepung… Tapi ntar deh di cari lagi..

    Bener juga tuh.. gw sempet kepikir buat sendiri… tapi gak tau ngancurin nya pake apa… masalahnya kagak punya ulekan nih… tapi kalo loe bilang pake food processor bisa… gw bisa coba tuh…

  23. hblinka said: Masa sih Mbak.. kemarin aku nyari di spinney and carefour.. bagian bikin2 kue.. terus nanya bagian roti.. yang ada bagian roti.. bentuknya bukan tepung… Tapi ntar deh di cari lagi..

    Hen, kalau masih belum dapet, ikutin sarannya mas Didi. Roti dipanggang di oven, jangan lama lama ntar gosong. Abis itu, diancurin di food processor. Jadi deh bread crumb.

  24. didihan said: Menurut saya yah, ribet atau tidaknya itu tergantung kita sendiri dehmasakan indonesia katanya ribet menurut saya sih nggak juga; cuman org bilang suka ribet karena males cari bahanya padahal simpel banget, cuman emang masakan indonesia nggak ada basicnya spt masakan eropahemang kalau pakai santen lebih enak, dan merasuk org jawa bilang tapi rawon nggak pakai santen kalau merasuk juga uenak tuenan lho wong RAWON rek, he he he heapa lagi zaman sekarang mau cari santen udah nggak usah meres lagi,.. mau cari santen yg model apa ada semua di supermarketkering diparutkaleng mau yg kentel/.encerpowder —> ini yg paling enak dan praktis menurut saya buatan Thailand tinggal takaran nya aja kalau mau kental dikurangi airnya mau encer ditambah airnya he he heok deh sekian duluEV yok opo kabare rek? nggak ono kabare maneh, wes kontak ambe konco2 lawas tah bernostalgia he he he he

    Wadaowwww, sam Didi. Apik apik sam. Saiki aku duwe kegiatan anyar. Lungo neng downtown, ngebis. Wis mahir ngebis saiki, nganti disarano kancaku dadi kernet. Huehehehe… Sedino ae neng omah, sikilku gatel, njaluk metu. Ribet endaknya makanan Indonesia, ah…..sekali lagi saya setuju dengan mas Didi. Tergantung kita2nya juga kok. Lha kalau kita sebagai orang Indonesia udah bilang ribet lantas ogah bikin, yang mau melestarikan makanan Indonesia siapa, kalau bukan kita sendiri. Ntar tergilas ama makanan dari bangsa2 lain. Yang lebih parah, makanan Indonesia ntar diaku aku oleh bangsa lain. Udah banyak contohnya. Banyak bahan2 yang bisa di ganti, seperti sereh bisa diganti dengan kulit jeruk. Emang rasanya agak beda, tapi daripada enggak ada samsek, ya nggak. Beli aja beberapa, lantas ditanem sendiri, kalau ada niat. Tuh temen saya di Swis, niat banget nanem kunyit, biar dapet daunnya. Kan bisa buat bumbu rendang. Rawon pake santen? Huehehehe….Gimana kalau rawon pake daging pitik mas? Opo daging salmon? Huahahaha…gak maton blas.

  25. hblinka said: kita enjoy bikinnya dan enjoy… ngabisinnnya.. ya gak ??!

    Hehehehe…dasar tukang makan. Betul Hen. Model cemplang cemplung kayak gue juga bisa, model kayak mbak Esther yang nyiapin bumbu dasar yg banyak juga bisa. Yang penting niat. Lagian, nyari bumbu2 untuk makanan Indonesia relatif lebih mudah. Kalau tinggal di daerah terpencil, bisa order by internet. Orang Indonesia kan kayak jamur di musim hujan, ada dimana mana.

  26. estherlita said: coba deh lihat yang dibikin di BBC food …..banyak banget macam bumbu2nya…ya basil, bay leaf, sage, rosemary dll….lupa…saking banyaknya

    Mbak Esther, setujuuuuuu banget. Emang bener, kalau liat acara Food Network, bumbu2 dan cara bikin, nggak kalah ribet kok sama makanan Indonesia. Bikin spaghetti, saus tomatnya dari scratch lho, bukan dari botol. Ini kan analoginya kayak bikin gudeg yang nangka mudanya kalengan dan santennya kalengan.Lantas steak juga, juice dagingnya diolah lagi. Marinate dagingnya dengan bumbu2 yang juga banyak.

  27. hblinka said: Masa sih Mbak.. kemarin aku nyari di spinney and carefour.. bagian bikin2 kue.. terus nanya bagian roti.. yang ada bagian roti.. bentuknya bukan tepung… Tapi ntar deh di cari lagi….

    di Dubai ada Coop gak ? disini di Coop juga banyak juga di C4….kalau deket ambil aja punytaku, kapan itu beli di Coop banyak banget…

  28. hblinka said: By the way.. lagi kepengen bikin bitter ballen nih.. tapi kok susah nyari tepung roti ya di Dubai.. udah nyari beberapa supermarket tapi gak ada… šŸ˜¦

    Masa sih Mbak.. kemarin aku nyari di spinney and carefour.. bagian bikin2 kue.. terus nanya bagian roti.. yang ada bagian roti.. bentuknya bukan tepung… Tapi ntar deh di cari lagi….

  29. hblinka said: By the way.. lagi kepengen bikin bitter ballen nih.. tapi kok susah nyari tepung roti ya di Dubai.. udah nyari beberapa supermarket tapi gak ada… šŸ˜¦

    Yah yg beli ROTI terus dikeringkanatau biasa sisa roti lama dikeringkan terus dibuat bread crumbnya jadi deh

  30. hblinka said: By the way.. lagi kepengen bikin bitter ballen nih.. tapi kok susah nyari tepung roti ya di Dubai.. udah nyari beberapa supermarket tapi gak ada… šŸ˜¦

    Menurut saya yah, ribet atau tidaknya itu tergantung kita sendiri dehmasakan indonesia katanya ribet menurut saya sih nggak juga; cuman org bilang suka ribet karena males cari bahanya padahal simpel banget, cuman emang masakan indonesia nggak ada basicnya spt masakan eropahemang kalau pakai santen lebih enak, dan merasuk org jawa bilang tapi rawon nggak pakai santen kalau merasuk juga uenak tuenan lho wong RAWON rek, he he he heapa lagi zaman sekarang mau cari santen udah nggak usah meres lagi,.. mau cari santen yg model apa ada semua di supermarketkering diparutkaleng mau yg kentel/.encerpowder —> ini yg paling enak dan praktis menurut saya buatan Thailand tinggal takaran nya aja kalau mau kental dikurangi airnya mau encer ditambah airnya he he heok deh sekian duluEV yok opo kabare rek? nggak ono kabare maneh, wes kontak ambe konco2 lawas tah bernostalgia he he he he

  31. hblinka said: By the way.. lagi kepengen bikin bitter ballen nih.. tapi kok susah nyari tepung roti ya di Dubai.. udah nyari beberapa supermarket tapi gak ada… šŸ˜¦

    nyarinya salah tempat…coba deket bagian2 roti, banyak tuh tepung roti, setiap supermarket jual tepung roti, baik yang di ibn batuttah ataupun yang di spinney….

  32. ninanutter said: Makanan Indonesia emang termasuk ribet karena banyak bumbunya. Minimal pasti ada 3 bumbu yang masuk. Lain dengan masakan Eropa, misalnya.

    By the way.. lagi kepengen bikin bitter ballen nih.. tapi kok susah nyari tepung roti ya di Dubai.. udah nyari beberapa supermarket tapi gak ada… šŸ˜¦

  33. ninanutter said: Makanan Indonesia emang termasuk ribet karena banyak bumbunya. Minimal pasti ada 3 bumbu yang masuk. Lain dengan masakan Eropa, misalnya.

    Aku lebih setuju kata mbak Esther… gimana kita ngejalaninnya.. kalau memang sudah terbiasa masak.. mau bumbunya banyak atau main cemplung model Evi… gak masalah kan… tetep aja gampang…. Memang iya makanan western banyak yang ribet.. tapi banyak juga yang simple.. seperti rachel ray atau martha… Tapi yang penting.. kita enjoy bikinnya dan enjoy… ngabisinnnya.. ya gak ??!

  34. ninanutter said: Makanan Indonesia emang termasuk ribet karena banyak bumbunya. Minimal pasti ada 3 bumbu yang masuk. Lain dengan masakan Eropa, misalnya.

    Makanan Western juga ada yang ribet lho. Gimana pizza, burito, jambalaya, fajita, steak, dll. Makanan Indonesia juga banyak yang mudahhhhh banget, contohnya sayur bening. Bumbunya kan cuma bawang merah, gula pasir, temu kunci, garem. Nggak pake diuleg lagi, langsung cemplung. Nasi goreng, bumbunya bwg putih merica garam kasih kecap kecrot, udah jadi. Mi goreng, apalagi. Semur daging, yang juga cuma cemplang cemplung bumbunya. Kangkung terasi, walahhh apalagi. Ada yang bisa kasih contoh yang lain, makanan Indonesia yang nggak ribet? Pecel tuh termasuk. Bikin aja bumbunya sekalian yang banyak, bisa untuk berhari hari. Kalau diperlukan, baru dicairkan dengan air.

  35. estherlita said: tapi ribet atau engganya sebenernya juga tergantung yang menjalaninya…saya selalu punya stock bumbu dasar, putih, kemiri, kuning dan merah….jadi mo masak apa aja tinggal cari apa bumbu dasarnya…

    ow jangan salah makanan eropah yang beneran eropah bumbunya mayan banyak…..kita biasa masak masakan merka yang kelas biasa2 aja, bukan yang beneran kulinernyacoba deh lihat yang dibikin di BBC food …..banyak banget macam bumbu2nya…ya basil, bay leaf, sage, rosemary dll….lupa…saking banyaknyayang bikin saus spaghetti beneran aja bukan cuman oregano doang kayak di Indonesia, tapi pake basil , parsley , rosemary dan sedikit cumin…mayan banyak juga kan ?

  36. estherlita said: tapi ribet atau engganya sebenernya juga tergantung yang menjalaninya…saya selalu punya stock bumbu dasar, putih, kemiri, kuning dan merah….jadi mo masak apa aja tinggal cari apa bumbu dasarnya…

    Setuju mbak. Tergantung kita yang ngejalanin, dan ada niat. Saya juga sering tuh masak makanan Indonesia yang siap maks 1/2 jam sebelum waktu makan. Dimakan panas2. Yang ribet, banyak. Tapi yang mudah juga buanyakkkkk.

  37. Makanan Indonesia emang termasuk ribet karena banyak bumbunya. Minimal pasti ada 3 bumbu yang masuk. Lain dengan masakan Eropa, misalnya.Kalo nurut aku bukan pengaruh santan. Emang santan bisa bikin gurih, tapi kalo santan aja tanpa ada bumbu kan ada rasanya.

  38. tergantung makanan Indonesia yang mana yang dimasak emang…tapi ribet atau engganya sebenernya juga tergantung yang menjalaninya…saya selalu punya stock bumbu dasar, putih, kemiri, kuning dan merah….jadi mo masak apa aja tinggal cari apa bumbu dasarnya…cepet juga walaupun itu rendang atau pun masakan yang penuh bumbu…kalau lama emang rendang paling lama….tapi daging kan emang susah empuknya jadi ya gpp….kadang emang seru aja masak tuh biar lama juga asyik…yang payah ya kayak yang bangsa digulung , diisi, dengan macam2 upacara, tapi kan bikin yang model gini gak tiap hari….

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s