Jajanan yang sudah mulai langka

Gara gara ngomongin grontol jagung, aku jadi inget jajanan pasar yang banyak ragamnya itu. Dulu waktu aku masih kecil, rasanya mudah menemukan jajan pasar seperti gathot, tiwul, klanthing, grontol jagung, jagung canthel. Saat ini – paling tidak sewaktu aku mudik setahun yang lalu – susah sekali mendapatkan jajanan tersebut, bahkan yang namanya jagung canthel sudah nggak ada lagi. Seorang teman baik yang tinggal di Blitar mengatakan bahwa di pasar di lokasi tempat tinggalnya jagung canthel masih bisa ditemukan. Sayang sekali waktu aku berkunjung ke Blitar, lupa untuk mencari jagung canthel ini karena saking hebohnya nguprek pasar.

Gambar di sebelah kanan ini, adalah seorang penjual jajanan yang jualannya ngider. Lebih tepat disebut penjual makanan, karena jualannya bukan cuma jajan pasar. Yang di baskom gede isinya gronthol jagung dan asesorisnya. Lantas di sebelahnya adalah lonthong sayur. Penjualnya lagi ngirisin lonthong tuh. Di sebelahnya lagi ada semacam bakul (keliatan ujungnya doang) buat tempat baskom2 isi makanan jualannya dia. Bawanya digendong di belakang punggungnya dan di ikat ama stagen panjang yang diselempangkan. Kalau di desa2 masih ada penjual model kayak gitu. Di kota besar Surabaya, setahuku penjual semanggi yang cara jualnya masih digendong kayak gitu. Entah di kota lain.

Nah, ini gambar gronthol jagungnya dari jarak lebih deket. Mumbruk banyak bener.

Biasanya hari sudah menjelang siang sewaktu beberapa kali menjelajah pasar di kawasan Surabaya, sehingga bakul jajan pasar tersebut sudah menghilang.

Satu saat ada kesempatan pergi ke pasar Pucang agak pagian – meskipun menurut itungan orang pasar udah termasuk siang sih. Nemu penjual jajanan pasar yang jualannya tinggal gronthol jagung, sejumput tiwul dan beberapa biji klanthing. Bakulnyapun lagi pergi entah kemana. Aku duga, penjualnya sudah sepuh. Ternyata emang bener. Kenapa ya, bakul jajan kuno kayak gini selalu orang2 tua? Beda ama yang aku ceritakan di atas, kalau penjual yang ini nggak ngider tapi mangkal di depan toko di dalam pasar Pucang.
Aku pesen gronthol jagung. Si ibu penjual mulai memarut kelapa sambil aku ajak ngobrol.

Ini aku pake bahasa Jawa ngoko dicampur alus. So
alnya udah mulai lupa yg alus2. Mau ngomong ngoko doang, kok nggak pantes lha wong yg diajak bicara orang tua. Tapi ngomong Jawa alus, kok ya grothal grathul, banyak kosa kata yg udah pada lupa.
Aku: kok wis kari sithik tho bu dodolane? Mulai dasaran jam pinten? (Kok tinggal dikit bu jualannya? Tadi mulai jualan jam berapa?)
Ibu Penjual: jam pitu nduk. (jam tujuh nak)
Aku: jam pitu sampun dasaran, lha mulai ngolah jam pinten bu? (jam tujuh udah jualan, lha mulai ngolahnya jam berapa?)

Ibu Penjual: Kulo nggih jam loro wis tangi nduk. Kadang jam siji barang yo wis tangi. Iki kabeh tak tandhangi dewe. (Ya jam dua pagi sudah bangun tho nak. Kadang jam satu juga udah bangun. Ini semua aku yang masak).
Aku: WElah…opo ra sayah tho bu, kok ditandhangi dewe. Opo ra ono ewange? (welah apa nggak capek tuh dikerjain sendiri semua. Apa nggak ada yg mbantuin?).
Percakapan selanjutnya aku dah lupa, maklum deh sudah se
tahun yang lalu.. Lebih malah. Kalau nggak silap, dia tuh tinggal ama anak dan cucunya. Anak cucunya pun juga sibuk kerja kalau siang. Jadi dia merasa kasian kalau mereka juga ngebantuin si ibu bangun pagi ngolah2 jajanan ini.
Perasaanku jadi campur aduk mendengar penuturan si ibu ini. Sudah sepuh, tapi ya masih mau kerja keras, bangun pagi pagi banget untuk membuat jajanan pasar yang mungkin untungnya tidak seberapa. Tidak ada nada mengeluh sama sekali dalam bertutur kata.
Nggak terasa, sambil kuping ngedengerin cerita sang ibu, habislah gront
hol jagung sepincuk pindah ke perutku. Eh…masih juga di imbuhi (ditambahi) tiwul sama si ibu.

Hal hal seperti inilah yang nggak akan aku dapatkan kalau membeli barang di supermarket. Interaksi dengan penjual, percakapan yang menyentuh dan juga pelajaran tentang kehidupan. Halah….sok puitis.

Advertisements

19 thoughts on “Jajanan yang sudah mulai langka

  1. haleygiri said: Canthel udah langka banget mbak…. tapi yang lain-lainnya masih dijual tiap hari di pasar kampungku. Huehuehue… maklum, seneng blusukan nang pasar aku. Di kota manapun mesti blusukan nang pasar. Di Pasar Blitar malah pernah njumpai bermacam umbi2an guede-guede sak gebuk maling… masih mentah. Yang kek gini aku malah gak jumpai di Solo. Klo di Solo juwalannya bermacam umbi mateng.

    Apa kabar semuanya ? Numpang promosi yah…Buat yang kangen sama kue-kue jajanan pasar, bisa lihat-lihat ke http://ayobelikue.multiply.com/Di sana ada banyak pilihan kue-kue yang murah-meriah, tapi dijamin enakkkk :DMampir yah ! Makasihhh………….

  2. haleygiri said: Canthel udah langka banget mbak…. tapi yang lain-lainnya masih dijual tiap hari di pasar kampungku. Huehuehue… maklum, seneng blusukan nang pasar aku. Di kota manapun mesti blusukan nang pasar. Di Pasar Blitar malah pernah njumpai bermacam umbi2an guede-guede sak gebuk maling… masih mentah. Yang kek gini aku malah gak jumpai di Solo. Klo di Solo juwalannya bermacam umbi mateng.

    baru kali ini aku denger yg namanya jagung canthel, kalo gronthol, klanting & sawut dulu sih aku sering makan pas jaman SD, jajanan kyk gini ngalah-2i cake deh 😀

  3. haleygiri said: Canthel udah langka banget mbak…. tapi yang lain-lainnya masih dijual tiap hari di pasar kampungku. Huehuehue… maklum, seneng blusukan nang pasar aku. Di kota manapun mesti blusukan nang pasar. Di Pasar Blitar malah pernah njumpai bermacam umbi2an guede-guede sak gebuk maling… masih mentah. Yang kek gini aku malah gak jumpai di Solo. Klo di Solo juwalannya bermacam umbi mateng.

    Barusan td malam saya nangis Mbak.. lihat ibu2 jualn mpek2 malam2, hujan, sambil gendong anak… hiks.. sblm ke tmpt mpek2 itu saya uring2an terus.. lihat si ibu jadi tersadar.kok saya gak bersyukur sama Allah..

  4. haleygiri said: Canthel udah langka banget mbak…. tapi yang lain-lainnya masih dijual tiap hari di pasar kampungku. Huehuehue… maklum, seneng blusukan nang pasar aku. Di kota manapun mesti blusukan nang pasar. Di Pasar Blitar malah pernah njumpai bermacam umbi2an guede-guede sak gebuk maling… masih mentah. Yang kek gini aku malah gak jumpai di Solo. Klo di Solo juwalannya bermacam umbi mateng.

    Hobi ke pasar ya neng? Sama tuh. Aku juga seneng banget blusukan pasar.Tiap daerah selalu kita bisa menemukan hal2 luar biasa yang menunjukkan suatu tradisi ataupun kebiasaan masyarakat setempat. Asik deh.

  5. elkaje said: h…gitu….mudheng aku…pernah makan juga…thks

    Dimana mbak makannya? dan kapan? Aku wis suwiiiiii banget ra nemu jagung canthel. Kalau ketemu lagi, tulung dong tanyain beli bahan nya dimana. Enak kan mbak rasane?

  6. enkoos said: Warnanya coklat mbak, kayak warnanya ketan item tapi lebih muda dikit. Butirannya lebih kecil dari jagung

    Canthel udah langka banget mbak…. tapi yang lain-lainnya masih dijual tiap hari di pasar kampungku. Huehuehue… maklum, seneng blusukan nang pasar aku. Di kota manapun mesti blusukan nang pasar. Di Pasar Blitar malah pernah njumpai bermacam umbi2an guede-guede sak gebuk maling… masih mentah. Yang kek gini aku malah gak jumpai di Solo. Klo di Solo juwalannya bermacam umbi mateng.

  7. shedariy said: Kok sampai pasar Pucang sih…di pasar Wiyung ada juga loh….waktu masih di Surabaya, aku sering beli. Emang ngangeni dan mulai langka nih jajan pasar….

    Pas lewat kono Ani. Lagian Pucang kan luwih gedhe. Pasar Wiyung maksude sing cedhak Gunungsari kuwi tho? Bukan pasar yg deket kantor kecamatan kan? Kalau pasar yg deket Gunungsari, jam operasinya pendek. Kalau yg deket kantor kecamatan, jam operasinya lebih panjang.

  8. elkaje said: jagung canthel itu yang gimana Vi?

    Warnanya coklat mbak, kayak warnanya ketan item tapi lebih muda dikit. Butirannya lebih kecil dari jagung. Cara penyajiannya persis koyok gronthol jagung yaitu diurap sama kelapa parut. Menjelang musim gugur tahun kemarin (sewaktu masih tinggal di Twin Cities) banyak yang jual jagung kering yang masih di bonggolnya. Aku nggak tau buat apaan tuh. Nggak taunya buat hiasan. Jagungnya macem2. Ada yang kuning doang, ada yang sebonggol isi pipilannya warna warni, ada yg coklat tua dan bonggolnya lebih kecil dari jagung biasa. Jadi inget sama jagung canthel ini. Waktu aku nanya suamiku, katanya itu bukan buat dimakan tapi buat hiasan thok. Tapi aku tetep aja beli. Nggak kesentuh juga sampai akhirnya pindah ke Duluth. Kebuang deh akhirnya. Maunya sih pengen diolah, tapi nggak kepegang blas.

  9. banyumili said: wuaaa..mba Evi bikin aku kangen jajan pasar nih…

    Iyo mbak, aku yo kangen banget ki. Nganti telpon ibuku carane nggawe gronthol. Lha kok ndilalah apene dikirimi jagung mentah pipilan sing wis garing. Trus karo gathot dan tiwul instan. Asik asikk…

  10. theresajackson said: Wah, postingan yg menarik…Ayo buat lagi dengan topik2 spt ini..Bikin HOME SICK, hmmmm tapi menyenangkan!

    Justru karena homesick, cerita kayak gini bisa mengalir lancar. Gara2 ngobrolin gronthol jagung, jadinya merembet kayak gini. Mbak, emailku udah dibaca kan? Kemaren tak kontak via Skype lagi lho. Nggak di depan kompi kayaknya ya? Lha kok malih oyak2an ngene yo… Hihihihi…

  11. estherlita said: memang interaksi dengan penjual dipasar itu bikin kangen…makanya aku demen banget masuk pasar trad, mau becek amu engga selalu aku demen…gak mundur hanya karena becek…karena kalau becek tinggal aku ajah pake sepatu tertutup celanan panjang…siapa takut….

    Kok sampai pasar Pucang sih…di pasar Wiyung ada juga loh….waktu masih di Surabaya, aku sering beli. Emang ngangeni dan mulai langka nih jajan pasar….

  12. estherlita said: memang interaksi dengan penjual dipasar itu bikin kangen…makanya aku demen banget masuk pasar trad, mau becek amu engga selalu aku demen…gak mundur hanya karena becek…karena kalau becek tinggal aku ajah pake sepatu tertutup celanan panjang…siapa takut….

    Welah…demen blusukan pasar juga tho mbak. Tossss ah.Becek? Siapa takut

  13. orientale said: bangun jam 1, tidurnya jam brp ya

    memang interaksi dengan penjual dipasar itu bikin kangen…makanya aku demen banget masuk pasar trad, mau becek amu engga selalu aku demen…gak mundur hanya karena becek…karena kalau becek tinggal aku ajah pake sepatu tertutup celanan panjang…siapa takut….

  14. orientale said: bangun jam 1, tidurnya jam brp ya

    Ntu dia Yam. Sewaktu dagangan udah hampir habis, si ibu nih blanja bahan2 dasarnya. Ntar sampe rumah istirahat. Kali lho. Nggak tau gimana sehari harinya. Lha pasar tradisional kan justru mulai hidupnya dini hari. Jam tiga pagi udah mulai rame. Kali aja orang2 kayak gitu tidurnya siang hari.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s