[Transportasi andalan] Sepeda

Kenapa kok sepeda? Karena sepeda nggak perlu ujian SIM, nggak perlu aturan sebanyak kendaraan bermesin, bisa sekaligus buat berolah raga, nggak ada polusi udara, ramah lingkungan, ngirit. Wis pokoknya banyak banget keuntungannya. Asal punya sepeda, dan kakinya kuat, gowes gowes deh kemana suka.

 

Photobucket

 

Dulu banget, waktu masih nguli di Tuban – kota yang dikenal dengan batik gedognya – aku akrab dengan sepeda. Karena kotanya kecil, kemana mana naik sepeda nggak capek. Berangkat kerja dari tempat kos ngayuh sepeda menuju kos teman. Sepeda diparkir disana, dan akupun nunggu bis jemputan kantor bersama rombongan teman. Kenapa nggak sekalian aja ngayuh sampai lokasi proyek? Oalah jauh nian, naik bis aja setengah jam, gimana naik sepeda. Udah gobyos duluan sebelum kerja karena lokasi kerja di Tanjung Awar Awar. Udah di luar kota tuh, meskipun masih termasuk wilayah kabupaten Tuban. Belum lagi jalannya yang merupakan jalur pantura (jalur pantai utara), bisa jantungan digencet raja jalanan (bis dan truk).

Sambil menunggu jemputan bis, biasanya pesen serabi kuah kinca di perempatan jalan buat sarapan. Penjualnya seorang embok yang sibuk dengan beberapa anglo dan wajan tanah liat di hadapannya. Baunya sedappp. Atau kalau lagi pengen pecel, mampir di warung sebelah kos teman tersebut, beli nasi pecel, dibungkus dan dimakan di kantor. Karena pecelnya emang enak, banyak teman teman yang pada pesen.

Balik ke sepeda tadi. Sewaktu dimutasi ke kota Duri – propinsi Riau, sepeda dijual ke seorang teman. Daripada gotong gotong ke Duri, ribet. Di Duri sempet kepikiran beli sepeda, tapi melihat medan kotanya, ngga jadi deh. Banyak tanjakan dan jalannya jebol dimana mana, apalagi kalau lagi musim hujan bisa jadi kubangan lumpur.

Waktu pindah ke Eden Prairie (Minnesota USA), sepeda mulai jadi andalanku lagi. SIM belum gablek, rute bis juga belum apal, sehingga sepedalah andalanku untuk pergi kemana mana seperti berbelanja kebutuhan sehari hari, ke sekolah anakku, ke danau buat thenguk thenguk, atapun cuma buat keliling. Kegemaran bersepeda ini juga didukung oleh prasarana yang memadai, seperti jalan khusus buat pejalan kaki yang juga bisa digunakan oleh pengayuh sepeda. Begitu juga sikap pengendara kendaraan disini yang pada umumnya menghormati pejalan kaki dan pengendara sepeda.

 

Photobucket

Setelah mulai hapal rute dan jadwal bis di Eden Prairie dan kota disekitarnya, daya jelajah mulai jauh. Naik sepeda masih tetep tetapi hanya sampai stasiun bis lantas perjalanan dilanjutkan dengan bis menuju kemana saja. Rasanya waktu itu, tiada hari tanpa mengayuh sepeda. Apalagi bagian belakang sepeda sudah dipasang keranjang di sebelah kiri dan kanan. Dan keranjangnya bisa dilipat ke dalam. Lengkap sudah rasanya, bisa belanja barang yang banyak.

Sekarang aku tinggal di Duluth. Kotanya jauh lebih kecil dengan populasi nggak lebih dari 90ribu. Meskipun begitu, fasilitasnya lumayan komplit untuk ukuran kota kecil dan yang lebih nyaman, jarak kemana mana dekat. Ke pusat kotapun hanya membutuhkan 15 menit bersepeda. Jauh lebih singkat dibanding menunggu bis yang rutenya memutar.

 

Karena kontur tanah di Duluth yang berbukit, sedangkan rumahku berada di bagian atas dan pusat kota berada di bawah, cukup melelahkan untuk mengayuh sepeda dalam perjalanan pulang. Bisa dimengerti kalau ke pusat kota hanya membutuhkan waktu sekitar 15 menit, karena tanpa mengayuhpun sepeda sudah meluncur deras ke bawah. Pulang dari pusat kota, kalau malesnya kumat, naik bis aja dan sepeda ditangkringkan di rak sepeda di bagian depan bis. Tetapi terkadang aku harus ngelawan rasa malas ini, karena aku bersepeda sekaligus juga berolah raga.

Sampai di rumah tentu saja badanku mandi keringat, tetapi badan rasanya segar sekali.

 

Sekarang sudah memasuki musim dingin, tentunya udara sudah tidak sehangat di musim panas. Suhu rata rata minus 20 derajat C. Brrrr, dingin sekali. Tetapi hawa dingin Insya Allah tidak menyurutkan niatku untuk tetap bersepeda, kan bisa pake baju hangat. Sedang hujan pun, tidak akan menghalangiku untuk bersepeda asalkan bukan hujan lebat. Lha kalau anginnya kenceng kalau masih nekat bersepeda bisa2 ikutan terbang melayang. Begitu juga kalau salju menumpuk tebal, aku juga nggak akan nekat bersepeda.

Advertisements

18 thoughts on “[Transportasi andalan] Sepeda

  1. tigun said: Ning Evie memang top dah..:) Sebagai info. Pertengahan bulan Mei nanti di Penang – Malaysia akan dibuka warung kopi untuk penggemar sepeda. Namanya ‘siTigun Bicycle Pit-Stop Cafe’. Jadi selain warung kopi, juga memberikan info tentang dunia persepedaan. Tentang daerah wisata untuk penggemar sepeda di Penang dan Asia Tenggara. Film2 dokumentasi tentang pergerakan sepeda dll. Mudah2an tempat ini akan bisa menjadi pusat pergerakan sepeda di Asia Tenggara nantinya. Ning Evie boleh mampir…:)

    Wadoh rekkkk, cak Tigun gak ono kabare, emailku nganti karaten ora dibales jangan jangan wis klelep neng Segoro Kidul :)Selamat mewujudkan cita2nya Cak. Aku dongakno soko adoh. Kalau ada sumur di ladang, Insya Allah mampir ke Penang nyambangi sampeyan. Ora keturutan tilik neng Nyuyok sopo ngerti keturutan neng Penang.

  2. iwanriswandi said: Mba… aku suka foto2nya. Kalau sudi kirimlah tulisanmu ke Komunitas Pekerja Bersepeda Indonesia. Temen2 di Jakarta khususnya, sedang gembar gembor ttg bersepeda, sudah beberapa kali bikin kampanye bersepeda. Dan hasilnya lumayan, pada beberapa perkantoran di Sudirman Thamrin dan beberapa mall sudah ada tempat khusus parkir sepeda. Bike lane sih belum ada, tapi usaha terus berjalan.Tulisan dan gambar2nya bisa menginspirasi banyak orang lho. Kalo mau liat2 dulu web-nya silakan di http://www.b2w-indoneisa.or.id. Atau adakah cara supaya orang kalo buka web-nya b2w Indonesia orang bisa hit tulisanmu.

    Ning Evie memang top dah..:) Sebagai info. Pertengahan bulan Mei nanti di Penang – Malaysia akan dibuka warung kopi untuk penggemar sepeda. Namanya ‘siTigun Bicycle Pit-Stop Cafe’. Jadi selain warung kopi, juga memberikan info tentang dunia persepedaan. Tentang daerah wisata untuk penggemar sepeda di Penang dan Asia Tenggara. Film2 dokumentasi tentang pergerakan sepeda dll. Mudah2an tempat ini akan bisa menjadi pusat pergerakan sepeda di Asia Tenggara nantinya. Ning Evie boleh mampir…:)

  3. iwanriswandi said: Mba… aku suka foto2nya. Kalau sudi kirimlah tulisanmu ke Komunitas Pekerja Bersepeda Indonesia. Temen2 di Jakarta khususnya, sedang gembar gembor ttg bersepeda, sudah beberapa kali bikin kampanye bersepeda. Dan hasilnya lumayan, pada beberapa perkantoran di Sudirman Thamrin dan beberapa mall sudah ada tempat khusus parkir sepeda. Bike lane sih belum ada, tapi usaha terus berjalan.Tulisan dan gambar2nya bisa menginspirasi banyak orang lho. Kalo mau liat2 dulu web-nya silakan di http://www.b2w-indoneisa.or.id. Atau adakah cara supaya orang kalo buka web-nya b2w Indonesia orang bisa hit tulisanmu.

    Wan, aku udah liat2 website yg kamu maksud. Nanti deh kalau ada waktu Insya Allah aku kirim tulisan kesana. Disini sepeda emang andalanku sewaktu belum punya SIM. Sekarang udah ada SIM tapi aku tetep usahakan pake sepeda kecuali kalau winter gini.

  4. kuenogosari said: ayo genjot terus Vi, badan sehat pikiran jernih. Sepedamu yangh pake karanjang keren Vi!

    Mba… aku suka foto2nya. Kalau sudi kirimlah tulisanmu ke Komunitas Pekerja Bersepeda Indonesia. Temen2 di Jakarta khususnya, sedang gembar gembor ttg bersepeda, sudah beberapa kali bikin kampanye bersepeda. Dan hasilnya lumayan, pada beberapa perkantoran di Sudirman Thamrin dan beberapa mall sudah ada tempat khusus parkir sepeda. Bike lane sih belum ada, tapi usaha terus berjalan.Tulisan dan gambar2nya bisa menginspirasi banyak orang lho. Kalo mau liat2 dulu web-nya silakan di http://www.b2w-indoneisa.or.id. Atau adakah cara supaya orang kalo buka web-nya b2w Indonesia orang bisa hit tulisanmu.

  5. snataly said: ih di paris mah..malingnya tau barang bagus lageh.. untung gue ga tinggal disana.. kadang masih juga bisa hilang say.. apalagi kalo tipe gembok yg murmer…udah deh..alamat ga aman..hehehhe

    dimana mana yang namanya kota besar, kayaknya sami mawon ya. Lebih banyak malingnya.

  6. ontanganting said: kalo summer aku sering keluar jalan-2 sendiri naik sepeda, cuma musti ati-2 bener krn kadang suka ada mobil yg seenak udelnya nyelonong 🙂 pas winter agak susah krn side way ketutup salju, takut kepleset :-p

    Mobil nyelonong ke sidewalk? Kebangetan.

  7. snataly said: sepeda cuma bisa di parkir di parkir metro or bus.. kalo sepedanya yg bagus kan ngeri ilang banget ..jadi jarang orang pakai sepeda disini…

    ayo genjot terus Vi, badan sehat pikiran jernih. Sepedamu yangh pake karanjang keren Vi!

  8. snataly said: sepeda cuma bisa di parkir di parkir metro or bus.. kalo sepedanya yg bagus kan ngeri ilang banget ..jadi jarang orang pakai sepeda disini…

    ih di paris mah..malingnya tau barang bagus lageh.. untung gue ga tinggal disana.. kadang masih juga bisa hilang say.. apalagi kalo tipe gembok yg murmer…udah deh..alamat ga aman..hehehhe

  9. snataly said: sepeda cuma bisa di parkir di parkir metro or bus.. kalo sepedanya yg bagus kan ngeri ilang banget ..jadi jarang orang pakai sepeda disini…

    kalo summer aku sering keluar jalan-2 sendiri naik sepeda, cuma musti ati-2 bener krn kadang suka ada mobil yg seenak udelnya nyelonong 🙂 pas winter agak susah krn side way ketutup salju, takut kepleset :-p

  10. snataly said: sepeda cuma bisa di parkir di parkir metro or bus.. kalo sepedanya yg bagus kan ngeri ilang banget ..jadi jarang orang pakai sepeda disini…

    Aduh enak yah bisa bersepeda…..have fun banget yah Via…btw hati2 kalau bersepeda pas salju, krn jalanan licin….

  11. snataly said: sepeda cuma bisa di parkir di parkir metro or bus.. kalo sepedanya yg bagus kan ngeri ilang banget ..jadi jarang orang pakai sepeda disini…

    Kalau sepedanya digembok, masih dicuri juga neng?

  12. shedariy said: lucu ya ada bike rack di bis….sayangnya di Indo belum ada yang kayak gini, padahal udah mulai ada gerakan “bike to work” loh…

    Pelan pelan deh. Mudah2an dengan semakin bertambahnya pengendara sepeda di Indonesia, fasilitasnya juga makin banyak. Disini juga katanya baru aja kok fasilitas umum untuk pengendara sepeda.

  13. elkaje said: Duuuh…keranjang ini bagus sekali…aku sekarang bersepeda kalau bepergian di sekitar komplek. ke pasar, foto copy, ke gereja…belanjaan pake kantong kayak pak pos itu… terbuat dari karung plastik. di taruh di boncengan juga.Sayang, sadelnya kurang oke…jadi kadang2 kalau bersepeda rada jauh… selangkangan sakit juga.

    Bagus dan praktis mbak. Bisa ditekuk ke dalem kalau nggak dipake, biar nggak menuh2in tempat. Belinya di e-bay. Murah meriah.Sadel sepeda ini beli baru, jadi enak diduduki mentul2. Karena sadel bawaan sepedanya wis amoh. Lha wong sepedanya dah berumur di atas 42 jeh.

  14. emang berguna banget ya jenk ide sepeda ini, selain ngurangin Polusi, juga bagus buat kesehatan..sekarang di P’cis lagi di galakkan bener2..yg partama di Paris..eh sekarang sudah menyebar ke Selatan…. kalo di USAmemang sudah dari dulu sepeda bisa dibawa kemana2..disini masih belon bisa masuk metro or bis..sepeda cuma bisa di parkir di parkir metro or bus.. kalo sepedanya yg bagus kan ngeri ilang banget ..jadi jarang orang pakai sepeda disini…

  15. Duuuh…keranjang ini bagus sekali…aku sekarang bersepeda kalau bepergian di sekitar komplek. ke pasar, foto copy, ke gereja…belanjaan pake kantong kayak pak pos itu… terbuat dari karung plastik. di taruh di boncengan juga.Sayang, sadelnya kurang oke…jadi kadang2 kalau bersepeda rada jauh… selangkangan sakit juga.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s