JAJAN PASAR – GATOT

Description:
Beberapa saat yang lalu, aku mendapat kiriman gatot instan dari ibunda. Merek yang tersedia di pasaran bermacam macam, salah satu contohnya adalah yang dikirim ibunda seperti foto di samping ini.

Jajan pasar yang sudah mulai jarang ditemukan. Beda dengan waktu saya masih SD dimana masih mudah menemui gatot di setiap pojokan pasar tradisional. Rasanya yang kenyil2 mirip dengan kikil. Kalau mau, bisa juga untuk kudapan sarapan sebagai pengganti nasi.

Proses mengolah singkong sampai menjadi gatot emang lama dan ribet. Tetapi jangan kuatir, sekarang sudah ada gatot instan.. Mudah2an dengan adanya produk instan ini, gatot bisa menjadi populer lagi.

gatotenak2

Ingredients:
Gatot instan
Kelapa parut
Garam

Sambal dan lalapan – kalau mau

Directions:
Rendam gatot dalam air dingin selama 10 jam atau dalam air hangat selama 2 jam. Ini sesuai petunjuk di labelnya. Mungkin masing2 merek beda caranya.

Kemudian kukus si gatot.
Kukus pula parutan kelapanya yang sudah di urap dengan garam.
Mau langsung dicampur antara gatot dan parutan kelapa, atau mau dipisah terserah selera pembaca deh.
Lama mengukus juga terserah selera. Aku nggak ngikutin petunjuk labelnya, karena terlalu sebentar dan gatot masih agak keras. Aku suka yang kenyil2 empuk tetapi masih sedikit melawan kalau dikunyah.
Ditemani sambal bawang dan lalapan seger bisa membuat perut bahagia kekenyangan. Apalagi ditambah paduan suara kriuk2 dari kerupuk. Halah…banyak bener temennya

Advertisements

51 thoughts on “JAJAN PASAR – GATOT

  1. zetazel said: setelah gatot baru bledug, tau gak ?

    Tau dong. Istilahnya macem2. Ada yg nyebut blendung, aku nyebutnya grontol jagung. Sepertinya jagung yang dipake jagung khusus karena aku dah nyoba jagung sini direbus nganti jam jaman, jagungnya nggak mau merekah. Ada lagi yg namanya jagung canthel. Jagungnya mungil berwarna coklat tua, butirannya sebesar ketan dan cara makannya persis kayak gronthol jagung itu. Diurap parutan klapa. Mbuh si canthel itu juga udah menghilang.

  2. shedariy said: Bilka ya…..okeh entar tak carinya…ato lebih gampang ke pasar beli yang mateng ya….:D

    Aku doyaaaaaaaaaaaaaaaan bgt gatot, tp agak susah dideket2 rumahku Mbak, mungkin blm ketemu nggone ya, setelah gatot baru bledug, tau gak ? Itu lho jagung pipilan sing digodok trs diksh kelapa mmmmmm… Pernah maem itu Mbak ? Hebat yo, ada gatot instan sekarang, bs dijadi’in pilihan nih kl aku kesulitan nyari’nya…

  3. shedariy said: Bilka ya…..okeh entar tak carinya…ato lebih gampang ke pasar beli yang mateng ya….:D

    Hehehehehe….makanya, kalau lagi di Sby mending neng pasar ae. Tuku sak bakule sisan ben marem.Gatot instan kan buat yg di daerahnya nggak ada. Bisa diekspor buat perantauan kayak aku gini ben ra ngiler.

  4. enkoos said: An, ibuku belinya di toko Bilka. Sepertinya nggak semua toko dan supermarket ada. Sempet nyari di Bonnet Manyar tapi nggak ono. Atau mungkin kurang teliti atau mereknya beda. Mbuh maneh. Pokoknya gitu deh, belinya di Bilka Ngagel

    Bilka ya…..okeh entar tak carinya…ato lebih gampang ke pasar beli yang mateng ya….:D

  5. anikduewer said: Bikin ngiler tuh si gatot,mbayangin aja deh makannya hehehe. Take care and have a great day. Wasallam,Anik.

    Ojo ngiler ae Anie. Minta kiriman dari tanah air. Masaknya juga gampang. Take care juga ya. Wassalam

  6. shedariy said: asli…..baru tahu aku ada gatot instan, mama belinya dimana mba?….

    An, ibuku belinya di toko Bilka. Sepertinya nggak semua toko dan supermarket ada. Sempet nyari di Bonnet Manyar tapi nggak ono. Atau mungkin kurang teliti atau mereknya beda. Mbuh maneh. Pokoknya gitu deh, belinya di Bilka Ngagel

  7. shedariy said: asli…..baru tahu aku ada gatot instan, mama belinya dimana mba?….

    Hei Mbak Evi apa khabare? Wah…puluhan tahun gak pernah makan gatot bikin kangen tuh lihat gatot-mu! Aku juga inget semasa kecil dulu suka makan gatot,tiwul,gethuk merah dll! Bikin ngiler tuh si gatot,mbayangin aja deh makannya hehehe. Take care and have a great day. Wasallam,Anik.

  8. shedariy said: asli…..baru tahu aku ada gatot instan, mama belinya dimana mba?….

    Mendingan nyari yang udah mateng dan siap emplok Ani, kalau lebih mudah. Tetapi buat perantauan yang lagi rindu, pake gatot instan. Mbuh yo, ibuku beli dimana tuh. Berminat? Aku tanyain dulu deh. Insya Allah aku kabarin.

  9. haleygiri said: Klo godong brambang disebut apa ya dalam bahasa endonesa? Embuh ah mumet… ngko yen nang pasar ae tak golek, trus tak poto… :p

    Hihihihi….mari kita mumet sama sama 🙂 yak mulai.Aku baru bangun pagi nih Haley, otak masih segar dan bisa berpikir lebih jernih dibanding tadi malem.Gini, godong brambang itu kan yang buat temennya makan lumpia itu tho? Bahasa Indonesianya daun bawang atau bawang daun. Bahasa Inggrisnya spring onion. Sedangkan bawang prei bahasa Indonesianya tetep prei dan bahasa Inggrisnya leek. Dituntun sama jeng google dapet pencerahan dari MPnya mbak Sri. Di blognya budi boga juga diulas lebih detil.

  10. haleygiri said: HIhihi…. jangan bingung mbakkkk…sermiyer itu ya dari singkong parut…Kan klo di SOlo ini ada 2 macem gatot:1. Gatot lempengan, terbuat dari singkong parut bentuk lempeng tebel 1 cm, warna putih kekuningan. Sermiyer adalah turunan dari gatot lempengan ini.

    asli…..baru tahu aku ada gatot instan, mama belinya dimana mba?….

  11. haleygiri said: HIhihi…. jangan bingung mbakkkk…sermiyer itu ya dari singkong parut…Kan klo di SOlo ini ada 2 macem gatot:1. Gatot lempengan, terbuat dari singkong parut bentuk lempeng tebel 1 cm, warna putih kekuningan. Sermiyer adalah turunan dari gatot lempengan ini.

    Loncang=daun bawang=bawang daun=prei podo kabeeeeeeeehhhh :PKlo godong brambang disebut apa ya dalam bahasa endonesa? Embuh ah mumet… ngko yen nang pasar ae tak golek, trus tak poto… :p

  12. haleygiri said: HIhihi…. jangan bingung mbakkkk…sermiyer itu ya dari singkong parut…Kan klo di SOlo ini ada 2 macem gatot:1. Gatot lempengan, terbuat dari singkong parut bentuk lempeng tebel 1 cm, warna putih kekuningan. Sermiyer adalah turunan dari gatot lempengan ini.

    Nanti ya mbak klo ke pasar dapet gatot lempengan gini, aku bikin deh fotonyaa…

  13. haleygiri said: HIhihi…. jangan bingung mbakkkk…sermiyer itu ya dari singkong parut…Kan klo di SOlo ini ada 2 macem gatot:1. Gatot lempengan, terbuat dari singkong parut bentuk lempeng tebel 1 cm, warna putih kekuningan. Sermiyer adalah turunan dari gatot lempengan ini.

    ealah….ono maneh mbok mbokane sermiyer tibake.Seingatku emang sermiyer itu dari singkong parut dan bukan dari gaplek sih. Soalnya pernah dibikinin ama mboklik ku di Malang sana.

  14. haleygiri said: Godong brambang tu lebih kecil dan lebih pedas. Loncang lebih besar bentuknya. Klo di berita harga pasar di RRI, loncang disebut sebagai bawang daun atau daun bawang.

    Lho lak tambah mbingungi….godong = daun. brambang = bawang. Jadi daun bawang = loncang. Apa bedanya dengan godong pre? Godong pre ini juga biasanya buat campuran martabak. Kalau orang Minang nyebutnya daun sup.Ini maksudnya martabak telor lho ya. Jangan mbingungi lagi. Kalau di Sby yang namanya martabak ya martabak telor ini yg dimaksud. Sedangkan martabak thok nggak pake kata “telor” kalau di Sby namanya terang bulan.

  15. haleygiri said: Mbak, trus tiwulnya instantnya diapain? Dikukus gitu aja (tawar) atau dibikin tiwul manis?

    HIhihi…. jangan bingung mbakkkk…sermiyer itu ya dari singkong parut…Kan klo di SOlo ini ada 2 macem gatot:1. Gatot lempengan, terbuat dari singkong parut bentuk lempeng tebel 1 cm, warna putih kekuningan. Sermiyer adalah turunan dari gatot lempengan ini.2. Gatot item kayak foto diatas itu. Gatot item ini produk tak sengaja dari gaplek Owiya diiinggg…. tu sermiyer pake godong brambang, bukan loncang. Mbak Evia bener. Loncang beda dengan godong brambang. Godong brambang tu lebih kecil dan lebih pedas. Loncang lebih besar bentuknya. Klo di berita harga pasar di RRI, loncang disebut sebagai bawang daun atau daun bawang.

  16. haleygiri said: Mbak, trus tiwulnya instantnya diapain? Dikukus gitu aja (tawar) atau dibikin tiwul manis?

    Menurut petunjuk di bungkusnya, direndem dulu dengan air kurang lebih 5 menit. Trus dikukus.Lha aku ngrendemnya kelamaan, sampe mbenyek. Dibiarin semalaman biar kering, soalnya disini kan udaranya lagi kering banget. Lumayanlah nggak mblenyek lagi.Trus aku bikin lagi. Aku rendem sesuai petunjuk, baru aku kukus. Masih belum sesuai dengan yg kumau.

  17. haleygiri said: Sementara yang dimaksud Mbak Evia, disini namanya sermiYer. Yang ini bentuk turunan dari gatot (gatot lempengan) yang dicampur dengan rajangan halus loncang. Trus diiris tipis, dijemur. Dijual sudah dalam bentuk gorengan, warna coklat, dan rasanya gurih renyah. Bentuknya bisa segitiga, bisa pula bunder tipis.

    Jadi sermiyer itu bukannya dari singkong parut? Kalau gatot kan asalnya dari singkong yang dipotong kecil2 trus dikukus lantas dijemur. Dikukus lagi dijemur lagi. Gitu aja bolak balik sampe item. Disini ada yg jual sermiyer mentah. Bentuknya kotak dan buatan Bogor. Kalau di Surabaya, lempengan bundar tipis dan ada gurat2an motif garpu dan sebaran godong brambangnya. Eh..betul kan? loncang kuwi opo? beda nggak sama godong brambang?

  18. enkoos said: Pernah denger sermiler nggak Haley?

    Gatot itu sebenernya hasil tak sengaja dalam proses pembuatan gaplek. Saat membuat gaplek, singkong kan dijemur hingga kering, namun dalam proses penjemuran ini kadang terganggu karena panasnya kurang (mungkin cuaca agak mendung). Bisa juga karena terkena air hujan–ntah karena lupa ngangkat saat hujan, atau karena gak ada orang yang ngangkat jemuran singkon (di jam kerja, rumah2 di epdesaan sering sepi, semua ada di sawah, sementara sawahnya 1 km dari rumah). Nah, dua hal tersebut menyebabkan singkong tidak bisa kering sempurna, mogol (bahasa endonesa-nya apa ya?) dan berjamur. Itulah yang disebut gatot dalam foto diatas.Dalam perkembangannya, banyak orang yang suka gaplek mogol jamuran ini, bahkan dicari-cari. Akhirnya tu gaplek sengaja dibikin njamur… supaya bisa memproduksi gatot dalam jumlah lebih banyak.

  19. enkoos said: Pernah denger sermiler nggak Haley?

    Klo yang kumaksud diatas namanya gatot goreng mbak.Sementara yang dimaksud Mbak Evia, disini namanya sermiYer. Yang ini bentuk turunan dari gatot (gatot lempengan) yang dicampur dengan rajangan halus loncang. Trus diiris tipis, dijemur. Dijual sudah dalam bentuk gorengan, warna coklat, dan rasanya gurih renyah. Bentuknya bisa segitiga, bisa pula bunder tipis.

  20. haleygiri said: Gatot instant ada, tiwul instant juga ada.. dua2nya sama-sama dari gaplek.Tapi di Solo ini ada 2 macam gatot mbak, selain yang di foto itu, ada satu lagi yang berbentuk lempengan sebesar piring, warnanya putih kekuningan, tebelnya kurleb 1 cm. Terbuat dari singkong parut yang dipadatkan, dibumbui, dikukus. Biasanya dipotong bentuk segitiga (segitiganya pizza) trus dicelup larutan garam, bawang putih dan tumbar, lalu digoreng. Ini juga gorengan yang enakkkk… 😀

    Iya Ley, aku juga dapet kiriman Tiwul instan. Tapi aku nggak gitu ngefans ama tiwul jadi nggak gitu heboh.Yang gatot lempengan, berupa lempengan tipis bukan? Pernah denger sermiler nggak Haley? Itu kan juga dari singkong parut trus dibumboni trus dikukus trus dijemur trus digoreng. Kalau di daerahku, mereka nyebutnya gitu. Di Bandung lain lagi. Cindi pernah cerita, tapi aku lupa apa ya sebutannya kalau di Jawa Barat.

  21. goldenshoes said: mbak gatot apa sih, mbak? singkongnya diapain ya? baru pertama kali tau nih… =)

    Gatot instant ada, tiwul instant juga ada.. dua2nya sama-sama dari gaplek.Tapi di Solo ini ada 2 macam gatot mbak, selain yang di foto itu, ada satu lagi yang berbentuk lempengan sebesar piring, warnanya putih kekuningan, tebelnya kurleb 1 cm. Terbuat dari singkong parut yang dipadatkan, dibumbui, dikukus. Biasanya dipotong bentuk segitiga (segitiganya pizza) trus dicelup larutan garam, bawang putih dan tumbar, lalu digoreng. Ini juga gorengan yang enakkkk… 😀

  22. goldenshoes said: mbak gatot apa sih, mbak? singkongnya diapain ya? baru pertama kali tau nih… =)

    Gatot nama makanan yang dijual di pasar pasar tradisional. Singkongnya dipotong kecil2 kemudian direbus (atau dikukus ya? nggak tahu jelasnya), dijemur, dikukus lagi, dijemur, entah sampai brapa kali. Warnanya sampe item gitu.Aku jadi pengen mengulas tentang singkong deh. Tunggu aja ya, lagi dibikin jurnalnya – dengan catatan kalau ndak males 🙂

  23. cahayahati said: Saya belum pernah dengar lho mbak … apalagi makan, menarik juga … terimakasih infonya ya

    Sama sama mbak.Saya juga baru tahu kalau gatot cuma ada di sekitar Jawa Timur dan sebagian Jawa Tengah.

  24. putri06 said: wah … jadi pingin nih, dikirim dari mana mbak ? kali aja ada temen yang bisa nyariin di Jawa. Tengkyu infonya ya …

    Kiriman dari ibu di surabaya. Sama sama Hesty. Mereknya: Bima Sakti. Tapi nggak ada alamatnya. Cuma tertulis: diproduksi oleh Mekar Sari Sukses Makmur, Malang 65168. Mereka juga bikin Tiwul instan. Aku ada tuh, tapi karena nggak gitu suka, jadi ya jarang bikin.

  25. 3astwest said: wah gw baru denger nih say gatot….biasanya gw kalo masakan gagal total manggilnya gatot hahahahaha….ternyata makanan beneran ya…

    Hehehehehe…Makanan ini cuma dikenal di Jawa doang ternyata. Baru tahu aku.

  26. elkaje said: aku tahunya yang udah matang, beli di pasar. itupun adanya di solo. di semarang malah nggak pernah tahu

    Aku juga baru tahu kalau ada gatot instan setelah ngliat di MP nya mbak Theresa beberapa bulan yl. Makanya pesen sama ibu dan beberapa waktu yl nyampe sini. Kangen gatot dah terobati mbak. Hampir tiap hari aku makan gatot.

  27. tsuroiya said: Mbak…aku kok belum pernah makan yang ini ya? Kayaknya nggak ada deh jaman aku sekolah dulu…hehehe

    saya baru tau kalau ada gatot instant…pernah denger en lihat seh makanan ini lagi kami ke solo…tapi saya ndak pernah makan maklum lagi kecil tinggal di bandung..

  28. tsuroiya said: Mbak…aku kok belum pernah makan yang ini ya? Kayaknya nggak ada deh jaman aku sekolah dulu…hehehe

    Wuik, cepete rek. Baru aja diposting.Dulu tinggalnya dimana? Di Jawa banyak banget makanan ini. Di Surabaya aja banyak, apalagi di pelosok2.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s