Air terjun Niagara dari sisi Kanada

Copyright Β© Evia Nugrahani W Koos

All photos in this album are taken by Evia N W Koos, all rights reserved.

Duluuuu banget waktu masih duduk di bangku sekolah, sering mendengar tentang air terjun ini yang merupakan air terjun terbesar di dunia. Kemegahannya sudah terkenal di mana mana. Ndilalah tanpa diduga duga ada kesempatan untuk nonggo ke negara sebelah dan katanya juga air terjun ini lebih cantik dilihat dari sisi Kanada. Kota dimana hotel kami nginep hanya berjarak kurang lebih 1.5 jam dari air terjun fenomenal ini, sehingga saya menyempatkan untuk berkunjung dua kali.

Kunjungan yang pertama di siang hari waktu sinar mentari lagi ramah ramahnya. Untuk mendapatkan foto yang cantik dengan speed rendah hasilnya malah over exposure. Tapi saya mendapatkan keuntungan lain yaitu munculnya pelangi. Kuerennnnnn sekali.

Kunjungan yang kedua sore hari sewaktu mentari sudah mulai mau ngantuk karena saya ngejar speed rendah itu tadi. ALhamdulillah nggak sia sia, meskipun tangan cekit cekit menahan sakit kedinginan. Membawa tripod pun tidak bisa digunakan secara maksimal karena terhalang oleh pagar yang lumayan tinggi. Jadi terpaksa ngandelin tangan doang, berusaha supaya kamera tidak goyang pada saat pengambilan gambar dengan speed rendah.

Advertisements

93 thoughts on “Air terjun Niagara dari sisi Kanada

  1. rudiegusteno said: Hiyahh…ini moment, yang sangat indah, aq kalo ada pas disini pasti akan ngabisin memory card nya sampai 500 MB.. πŸ˜€

    Hihihihihi…toss.
    Udah nggak keitung motret Niagara doang berapa Memory Card yang kepake, secara perginya dua kali dan setiap motret ada ratusan frame yg keambil.

  2. rudiegusteno said: ngilerrr….mau bikin foto yang seperti ini nih… :)sorry…emailnya belum sempat aq jawab……..Maafkan daku, hwehehe

    Ini kan speed ruendah sekale Rud. Dan harus pake tripod biar nggak goyang.
    Ah fotografer sekelas ente mah perkara gini kecil lah yauw.

    Kumaaf kan dwehhh…

  3. rudiegusteno said: ngilerrr….liat fotonya evia…weleh weleh weleh

    Foto kok di ilerin? Makanan tuh yg di ilerin.
    Sebenernya nggak puas ama foto ini karena kabut di tengahnya. Tapi nggak bisa ditolak lha wong alamnya emang gitu.

  4. snataly said: eh lu ada lensa berapa banyak sih? gunanya paan sih? rencana mo beli dx70-200 buat natal tapi belon ngarti perlu ga seeeehhh lensa tambahan..jangan pilihan ke 2 yak..hehhehehe

    Hiyahh…ini moment, yang sangat indah, aq kalo ada pas disini pasti akan ngabisin memory card nya sampai 500 MB.. πŸ˜€

  5. snataly said: eh lu ada lensa berapa banyak sih? gunanya paan sih? rencana mo beli dx70-200 buat natal tapi belon ngarti perlu ga seeeehhh lensa tambahan..jangan pilihan ke 2 yak..hehhehehe

    itu horizonnya di apain? horizon dijadiin diagonal kayanya… πŸ™‚

  6. snataly said: eh lu ada lensa berapa banyak sih? gunanya paan sih? rencana mo beli dx70-200 buat natal tapi belon ngarti perlu ga seeeehhh lensa tambahan..jangan pilihan ke 2 yak..hehhehehe

    Katanya awam mengenai fotografi? di mp ini koq beda, apa orangnya beda yak? πŸ™‚

  7. snataly said: eh lu ada lensa berapa banyak sih? gunanya paan sih? rencana mo beli dx70-200 buat natal tapi belon ngarti perlu ga seeeehhh lensa tambahan..jangan pilihan ke 2 yak..hehhehehe

    ngilerrr….mau bikin foto yang seperti ini nih… πŸ™‚
    sorry…emailnya belum sempat aq jawab……..Maafkan daku, hwehehe

  8. snataly said: eh lu ada lensa berapa banyak sih? gunanya paan sih? rencana mo beli dx70-200 buat natal tapi belon ngarti perlu ga seeeehhh lensa tambahan..jangan pilihan ke 2 yak..hehhehehe

    ngilerrr….liat fotonya evia…weleh weleh weleh

  9. snataly said: eh lu ada lensa berapa banyak sih? gunanya paan sih? rencana mo beli dx70-200 buat natal tapi belon ngarti perlu ga seeeehhh lensa tambahan..jangan pilihan ke 2 yak..hehhehehe

    thanks buat detailnya say.. gue noted deh..:)
    emang nikon mahal beeng noh..tapi masih mending beli di USA..niat gw mau beli dari sana..bedanya ampir 150e kalo beli disini..cuma sapa yg mo bawain yak, secara misua lagi belon ada tugas kesana.

  10. snataly said: eh lu ada lensa berapa banyak sih? gunanya paan sih? rencana mo beli dx70-200 buat natal tapi belon ngarti perlu ga seeeehhh lensa tambahan..jangan pilihan ke 2 yak..hehhehehe

    nah itu diaaaaaaaaaaaaaaa… gue dapetnya blur mulu kalo pake B..mungkin bener kata elu..kudu pake tripod yak…maklum masih baru..banyak ga taunya say..:)

  11. snataly said: eh lu ada lensa berapa banyak sih? gunanya paan sih? rencana mo beli dx70-200 buat natal tapi belon ngarti perlu ga seeeehhh lensa tambahan..jangan pilihan ke 2 yak..hehhehehe

    Tadinya punya 2 lensa. Dan dua2nya lensa

    manual
    mekanik karena hibah dari bokap mertua yang dulunya hobi motret juga. Yang satu lensa makro yang satunya lensa tele.
    Yang makro gunanya untuk motret obyek kecil terlihat besar. Kayak motret kembang, serangga. Sedangkan lensa tele untuk motret obyek jarak jauh supaya terlihat deket. Ini biasanya untuk obyek yang nggak kejangkau kalau difoto jarak deket, contohnya foto burung yg lagi terbang, atau burung yg lagi menclok (kalau dideketin burungnya keburu terbang sedangkan kalau pake tele kita nggak perlu ngedeketin kan), motret obyek yg terlalu berbahanya kalau dideketin (binatang buas dsb). Begono…
    Sekarang lensaku yg tele udah nggak ada, ilang boooo entah dicuri entah terbang pas kecelakaan mobil tempo hari.
    Sekarang tergantung apa tujuanmu motret. Soalnya lensa mah macem2. Ada lensa lebar, ada lensa mata ikan, ada lensa jarum, pozingggg deh ngliatnya. Kalau untuk pemandangan lensa panjang dan lensa lebar cucok. Kalau motret makanan pake lensa makro.
    Dioprek aja dulu lensa yg ada.

    Kalau aku pribadi, lebih suka beli lensa merk Sigma. Harganya lebih murah dan kualitasnya sama bila dibandingkan dengan lensa Nikon yg harganya mehong sekaleeee dengan tipe yg sama dengan Sigma.

    Aku sekarang lagi bingung, mau beli lensa tele atau lensa lebar sambil nunggu tabungan dolo :))

  12. snataly said: wah.. Vi.. gue ampe sekarang belon bisa pake bulb.. ( gue pake Nikon D60 ) , gue biasanya pake iso 100 say standar biar ga brisik..hehehheeh lu liat blog foto gue deh.. tuker2 info yuk.. http://www.susyphotography.multiply.com

    Bulb pakenya malah gampang banget jek.
    ngelepas tombol shutter-nya terserah kita. Lebih sip lagi kalau pake remote.
    Sayangnya, kalau speednya B, harus pake tripod. Goyangan sekecil apapun bisa menyebabkan hasil gambar blur.
    Coba deh sekali sekali nyobain pake B, trus foto pemandangan luar pas sunset atau sunrise. Kita bisa ngatur kapan melepas tombol shutter.

    Oke deh, aku meluncur kesono..

  13. snataly said: itu blurt yg di depan berwarna gelap tuh apaan? Air terjun atau uap air..? kalo ngindarin spot gelap itu bisa ga say? sorry jadi sok tau..:)

    eh lu ada lensa berapa banyak sih? gunanya paan sih? rencana mo beli dx70-200 buat natal tapi belon ngarti perlu ga seeeehhh lensa tambahan..
    jangan pilihan ke 2 yak..hehhehehe

  14. snataly said: itu blurt yg di depan berwarna gelap tuh apaan? Air terjun atau uap air..? kalo ngindarin spot gelap itu bisa ga say? sorry jadi sok tau..:)

    Enggak sok tau lah, tapi pengen tahu…
    Itu bayangan gedung yang berada di belakangku. Posisiku sudah mentok banget, udah nempel pagar pembatas.
    Cara menghindarinya ada beberapa macem:
    1. Pake lensa tele. Aku nggak gablek.
    2. Foto dari dekat dan itu artinya nglewatin pagar dan itu artinya terjun bebas ke air terjun. Huehehehe…
    3. Di crop.

  15. snataly said: Vi… Keren banget.. gw juga masih ragu nih mo beli tripod..takut ga kepake..apalagi kalo bukan alasan berat/malesdotcom..hehehe

    Kalau masih ragu, mendingan jangan beli dulu. Tripod makin berat makin bagus lho neng, kan untuk menyangga kamera supaya nggak jatuh. Lha kalau tripodnya enteng trus nggak kuat menyangga kamera, kamera jatuh sayang banget kan. Sekalian deh latihan angkat beban. Hehehehehe….

    Beli tripod sih kalau bisa satu untuk selamanya. Kalau kamera kan setiap saat ganti ganti. Sedangkan tripod kan enggak.
    Dipikir panjang dulu, sukanya motret apa. Baru memutuskan beli tripod apa kagak. Berguna banget kalau untuk motret pemandangan malam dan itu harus supaya hasilnya nggak blur. Foto malam kan butuh speed yg rendah buanget. Begonoooo.

  16. snataly said: info kompo boleh tau ga?.. udah di sotosop ya mpok? apa masih original ?

    Boleh boleh…
    Karena bodi pake kamera digital (Nikon D50) sedangkan lensa pake

    manual
    mekanik (Macro Lens 55mm f/3.5) sehingga data2nya nggak kerekam. Yang kerekam cuma speed B (Bulb), ISO 800 (sebetulnya ISO tinggi nggak disarankan supaya nggak noise, tapi waktu itu aku belum ngeh). Pake ISO serendah mungkin supaya hasil foto bisa tajam dan cling).

    Sotomi untuk frame dan watermark doang. Selebihnya orisinal.

  17. ferdiansyah said: bisa koq diatur ulang vi, memang ini penyakit normal kalo kita buat stich dari beberapa foto. Aturannya, semua foto harus diambil dengan pengaturan manual, speed & apperture sama, supaya software bisa gabungkan warna secara natural. Otherwise, bisa kelihatan agak belang memang, karena software-nya biasanya gak adjust pengaturan lighting untuk itu, tapi lebih banyak mencocokkan data-data per pixel area untuk digabungkan. Adjust-nya, hehehehe, lumayan kerja keras kalo udah kegabung, salah satunya pake adjust-replace color untuk menyamakan warna πŸ™‚

    Vi.. Pelanginya keren..tapi itu blurt yg di depan berwarna gelap tuh apaan? Air terjun atau uap air..? kalo ngindarin spot gelap itu bisa ga say? sorry jadi sok tau..:)

  18. ferdiansyah said: bisa koq diatur ulang vi, memang ini penyakit normal kalo kita buat stich dari beberapa foto. Aturannya, semua foto harus diambil dengan pengaturan manual, speed & apperture sama, supaya software bisa gabungkan warna secara natural. Otherwise, bisa kelihatan agak belang memang, karena software-nya biasanya gak adjust pengaturan lighting untuk itu, tapi lebih banyak mencocokkan data-data per pixel area untuk digabungkan. Adjust-nya, hehehehe, lumayan kerja keras kalo udah kegabung, salah satunya pake adjust-replace color untuk menyamakan warna πŸ™‚

    Vi… Keren banget.. gw juga masih ragu nih mo beli tripod..takut ga kepake..apalagi kalo bukan alasan berat/malesdotcom..hehehe

  19. ferdiansyah said: bisa koq diatur ulang vi, memang ini penyakit normal kalo kita buat stich dari beberapa foto. Aturannya, semua foto harus diambil dengan pengaturan manual, speed & apperture sama, supaya software bisa gabungkan warna secara natural. Otherwise, bisa kelihatan agak belang memang, karena software-nya biasanya gak adjust pengaturan lighting untuk itu, tapi lebih banyak mencocokkan data-data per pixel area untuk digabungkan. Adjust-nya, hehehehe, lumayan kerja keras kalo udah kegabung, salah satunya pake adjust-replace color untuk menyamakan warna πŸ™‚

    keren say.. info kompo boleh tau ga?.. udah di sotosop ya mpok? apa masih original ?

  20. ferdiansyah said: bisa koq diatur ulang vi, memang ini penyakit normal kalo kita buat stich dari beberapa foto. Aturannya, semua foto harus diambil dengan pengaturan manual, speed & apperture sama, supaya software bisa gabungkan warna secara natural. Otherwise, bisa kelihatan agak belang memang, karena software-nya biasanya gak adjust pengaturan lighting untuk itu, tapi lebih banyak mencocokkan data-data per pixel area untuk digabungkan. Adjust-nya, hehehehe, lumayan kerja keras kalo udah kegabung, salah satunya pake adjust-replace color untuk menyamakan warna πŸ™‚

    Setahuku pengaturannya manual kok. Atau otomatis ya? Lupa aku. Musti ngliat lagi di properties data2nya.
    Adjust replace color caranya sama seperti koreksi black dot tempo hari? Fitur yg dipake apa?

  21. ferdiansyah said: Btw, aku masih main fotografi film 35mm lho, dan urusan dengan noise & debu jadi langganan tetap πŸ™‚ hehehe

    Wah, berat di ongkos dong.
    Salut masih mau pake format film di jaman digital ini. Ada yg bilang hasil digital tidak bisa mengalahkan film kalau dipegang dgn orang yg mumpuni.
    Dulu waktu saya masih pegang format film, nggak berani nguprek terlalu dalam, berat di ongkos euy

  22. ferdiansyah said: btw, aku suka dengan beberapa foto di album U2. Bono cs memang bisa menampilkan visualisasi yang bagus dari tema album2 mereka. Ada salah satu foto, pohon tua yang udah mati di tengah padang gurun. Mistik banget. Aku suka banget denan foto2 yang bicara banyak, salah satunya yah foto kamu ini, bikin inget sama foto2 mistik lain yang pernah aku lihat.

    Punya fotonya nggak, yg ada di album U2 itu?
    Kalau lagi winter, banyak sekali pohon2 seperti itu. Sepi tak berdaun untuk menghemat makanan. Indah tapi cukup menyayat menurutku.

  23. ferdiansyah said: Buat aku, foto kaya begini "bicara banyak" πŸ™‚ love this captured so much, unik & ‘mistis’ aja πŸ™‚

    bisa koq diatur ulang vi, memang ini penyakit normal kalo kita buat stich dari beberapa foto. Aturannya, semua foto harus diambil dengan pengaturan manual, speed & apperture sama, supaya software bisa gabungkan warna secara natural. Otherwise, bisa kelihatan agak belang memang, karena software-nya biasanya gak adjust pengaturan lighting untuk itu, tapi lebih banyak mencocokkan data-data per pixel area untuk digabungkan. Adjust-nya, hehehehe, lumayan kerja keras kalo udah kegabung, salah satunya pake adjust-replace color untuk menyamakan warna πŸ™‚

  24. ferdiansyah said: Buat aku, foto kaya begini "bicara banyak" πŸ™‚ love this captured so much, unik & ‘mistis’ aja πŸ™‚

    Heuheuheu, kasus yang sama emang ada di sisi kanan atas yah πŸ™‚ boleh aja dibersihin Evia. Sisi bawah memang bisa di-crop sedikit aja. Tapi aku lebih prefer memang lihat secara keseluruhan Evia, jadinya it’s oka kalau memang captured-nya ada bbrapa yang perlu di-adjust lagi, tapi toh tidak mengurangi pesan dari foto secara keseluruhan. Btw, aku masih main fotografi film 35mm lho, dan urusan dengan noise & debu jadi langganan tetap πŸ™‚ hehehe

  25. ferdiansyah said: Buat aku, foto kaya begini "bicara banyak" πŸ™‚ love this captured so much, unik & ‘mistis’ aja πŸ™‚

    btw, aku suka dengan beberapa foto di album U2. Bono cs memang bisa menampilkan visualisasi yang bagus dari tema album2 mereka. Ada salah satu foto, pohon tua yang udah mati di tengah padang gurun. Mistik banget. Aku suka banget denan foto2 yang bicara banyak, salah satunya yah foto kamu ini, bikin inget sama foto2 mistik lain yang pernah aku lihat.

  26. ferdiansyah said: Buat aku, foto kaya begini "bicara banyak" πŸ™‚ love this captured so much, unik & ‘mistis’ aja πŸ™‚

    Iya Ferdi, aku juga sukaaaa banget foto ini tanpa bisa menjelaskan kenapa. Begitu ngliat, mata ini serasa kesedot untuk mendekat.

  27. ferdiansyah said: Suka dengan yang ini, natural banget, & foto ini bicara banyak tentang keadaan disana πŸ™‚

    Bagian bawahnya perlu di cropping nggak Ferdi? Ada tonjolan pager yg nggak sengaja nongol di bawah tapi bukan lensa kotor lho :).
    Langit di sebelah kanan juga ada spot2 item. Perlu dibersihin, pake PS. Cieee…
    Dapet ilmu baru soalnya πŸ™‚

  28. ferdiansyah said: warnanya, cakep banget nih…. ‘nature’s talk’ banget… ISO tinggi yah? Noise lumayan keliatan aja… Untuk ambil speed-rendah dapet gambar begini, salut deh Vi πŸ™‚

    Aku nggak inget ISO tinggi apa enggak. Yang jelas ngambilnya di sore hari sehingga memungkinkan pake speed rendah dengan mengorbankan rasa pating clekit di jari2 tangan :).
    Kalau matahari terik pake speed rendah jadinya over exposure buanget.
    Tenkiuuuuu Ferdi

  29. ferdiansyah said: Untuk foto stiching, detil foto ini bagus banget… very nice panoramic capture.. garis melintang diaonal itu, lens-flare atu impact dari stich-nya yah Evia? Agak terlalu keliatan menurut aku, tapi gak mengganggu keseluruhan koq.

    Thanks Ferdi. Eh…., garis melintang? Oo…yang di sebelah kiri atas pas di langitnya ya? Jeli juga pengamatan Ferdi, aku nggak perhatiin lho. Setelah aku amati emang bener.
    Itu pengaruh stich nya sih ya. Bisa di ilangin nggak ya?

  30. limkimsoan said: cakep banget foto2nya, kalau ngga hobi camera rugi ya .ngga bisa abadikan foto secantik foto2 kamu nih.

    Buat aku, foto kaya begini "bicara banyak" πŸ™‚ love this captured so much, unik & ‘mistis’ aja πŸ™‚

  31. limkimsoan said: cakep banget foto2nya, kalau ngga hobi camera rugi ya .ngga bisa abadikan foto secantik foto2 kamu nih.

    warnanya, cakep banget nih…. ‘nature’s talk’ banget… ISO tinggi yah? Noise lumayan keliatan aja… Untuk ambil speed-rendah dapet gambar begini, salut deh Vi πŸ™‚

  32. limkimsoan said: cakep banget foto2nya, kalau ngga hobi camera rugi ya .ngga bisa abadikan foto secantik foto2 kamu nih.

    Untuk foto stiching, detil foto ini bagus banget… very nice panoramic capture.. garis melintang diaonal itu, lens-flare atu impact dari stich-nya yah Evia? Agak terlalu keliatan menurut aku, tapi gak mengganggu keseluruhan koq.

  33. limkimsoan said: cakep banget foto2nya, kalau ngga hobi camera rugi ya .ngga bisa abadikan foto secantik foto2 kamu nih.

    Nggak rugilah lah mbak. Tiap orang kan punya hobi masing masing.
    Aku aja punya hobi motret baru beberapa tahun belakangan ini setelah kamera digital mulai muncul. Ongkosnya relatif lebih murah karena nggak perlu film. Kalau nggak hobi motret, pake auto mode aja, kamera udah bisa ngatur sendiri.

  34. erm718 said: wah potone apik2 mbak… bar plesir tho?saya pengen liat Niagara dari sisi Canada memang lebih bagus dr sisi US ya?

    cakep banget foto2nya, kalau ngga hobi camera rugi ya .
    ngga bisa abadikan foto secantik foto2 kamu nih.

  35. erm718 said: wah potone apik2 mbak… bar plesir tho?saya pengen liat Niagara dari sisi Canada memang lebih bagus dr sisi US ya?

    Plesir mesisan nilik bojo. Katanya sih emang begitu, dari sisi Kanada lebih cantik dibanding dari sisi US. Aku belum tahu, soalnya belum pernah liat yg dari sisi US.
    Dari tempatmu lebih deket lho Elika. Kalau mau perbandingan, tinggal nerusin perjalanan aja sedilut nyebrang jembatan. Mungkin kalau jalan darat pemeriksaan imigrasinya nggak seribet kalau jalan udara. Deg deg an aku meh ra iso muleh.

  36. enkoos said: Tak dongakno bisa kesini mbakyu. Mampir Duluth ya πŸ™‚

    wah potone apik2 mbak… bar plesir tho?
    saya pengen liat Niagara dari sisi Canada memang lebih bagus dr sisi US ya?

  37. mimiallen said: Amazing view…thanks buat fotonya yah Via…jadi kepengin kesana deh…tapi kita mesti nyebrang ke Canada, eh….

    Sama sama Mi. Ngliat dari sisi Amrik bisa juga kok. Ntar kalau mau yg dari sisi Kanada, tinggal nerusin jalannya. Kan nggak jauh dan proses imigrasinya mungkin nggak seribet kalau lewat udara.

  38. hariribowo1 said: menimbulkan suara yang dahsyat.. menggetarkan kalbu.. Naudzubillah Suatu bukti kebesaran Allah.

    Amazing view…thanks buat fotonya yah Via…jadi kepengin kesana deh…tapi kita mesti nyebrang ke Canada, eh….

  39. hariribowo1 said: menimbulkan suara yang dahsyat.. menggetarkan kalbu.. Naudzubillah Suatu bukti kebesaran Allah.

    Maksud pak Hari mungkin Subhanallah. Takjub dan terkagum kagum akan kedahsyatan Niagara yang diciptakan oleh Allah SWT. Kalau Naudzubillah maknanya adalah semoga dijauhkan.

  40. hariribowo1 said: saya gak ingat lagi apakah kota itu bernama Brampton. Yang pasti hotel nya tidak sebagus yang ada di USA. apalagi si empunya hotel itu orang India. kebetulan saat itu di Toronto sedang ada festival America Latin. mereka ber pawai keliling kota dan berjoget joget diatas bak Truk. dengan iringan musik yang keras.. (saya masih punya rekaman video nya).. Betul sekali dari puncak menara Toronto itu para pengunjung bisa lihat ke luar sejauh mata memandang.. Kalo bicara mengenai air terjun, ada lagi satu air Terjun di Afrika yang kira kira setara dengan Niagara (saya lupa nama nya), mungkin diantara temen2 MP’ers ada yang tau..Kedahsyatan kedua air terjun itu adalah debit air yang tiada habis habis nya. Air sungai yang turun sekaligus kebawah dalam jumlah ribuan m3 per detik (daratan yang dibawah itu kurang lebih seratus meter lebih rendah). menimbulkan suara yang dahsyat.. menggetarkan kalbu.. Naudzubillah Suatu bukti kebesaran Allah.

    Pak Hari, waktu kesana sepertinya di musim panas ya, sebab orang2 pada pawai keliling kota.
    Sebenarnya Air Terjun Niagara masih kalah besar dibanding Air Terjun Victoria yang terletak di dua negara, Zimbabwe dan Zambia di Afrika itu. Di situsnya
    wikipedia, kabarnya Air Terjun Victoria adalah air terjun yang terbesar di dunia. Lebar Niagara menurut data
    disini adalah 1,203 m sedangkan lebar Victoria adalah 1,737 m.

  41. putri06 said: Subhanallah …. gimana rasanya kecebur disini ya ? apalagi yang nggak bisa berenang kayak aku.

    Haley: aku yo sukaaa banget foto yg rantingnya membeku. Esnya itu lho kok cuma ada dibagian atas doang.

  42. putri06 said: Subhanallah …. gimana rasanya kecebur disini ya ? apalagi yang nggak bisa berenang kayak aku.

    Meskipun bisa renang yo kathuken mbak kalau winter gini. Kalau summer, ndase benjut disikan lha dibawahnya banyak batu guede guede.

  43. haripriyo said: so powerful ! I like it

    saya gak ingat lagi apakah kota itu bernama Brampton. Yang pasti hotel nya tidak sebagus yang ada di USA. apalagi si empunya hotel itu orang India. kebetulan saat itu di Toronto sedang ada festival America Latin. mereka ber pawai keliling kota dan berjoget joget diatas bak Truk. dengan iringan musik yang keras.. (saya masih punya rekaman video nya).. Betul sekali dari puncak menara Toronto itu para pengunjung bisa lihat ke luar sejauh mata memandang.. Kalo bicara mengenai air terjun, ada lagi satu air Terjun di Afrika yang kira kira setara dengan Niagara (saya lupa nama nya), mungkin diantara temen2 MP’ers ada yang tau..Kedahsyatan kedua air terjun itu adalah debit air yang tiada habis habis nya. Air sungai yang turun sekaligus kebawah dalam jumlah ribuan m3 per detik (daratan yang dibawah itu kurang lebih seratus meter lebih rendah). menimbulkan suara yang dahsyat.. menggetarkan kalbu.. Naudzubillah Suatu bukti kebesaran Allah.

  44. n4il4 said: Seneng ya sudah jalan-jalan juga akhirnya. Lain kali mampir Montreal ya mbak, kali aja bisa ketemu akhirnya.

    Insya Allah Naila. Pengen banget waktu itu, tapi jaraknya kok adoh tenan yo. Nggak ada bis umum ya kalau dari Brampton. Muleh ke USA sempat insiden Naila

  45. iniaku said: kalo aku mah orangnya males pake tripod… biar bawa juga malespas pertengahan Februari sempet motret sunset, ya ampunnnnnnnn…. tangan sampe beku, gak pake sarung tangan juga πŸ˜€

    Emang sih kalau pake tripod ribet masang2nya, keburu moment nya lewat. Tapi kalau udah biasa, enak lho pake tripod. Ngambil gambar air terjun yg airnya kayak kapas nggak perlu bikin pegel tangannya.
    Pake monopod aja, kalau ribet berurusan dengan tripod.

  46. didihan said: jrmpollllll fotone rekaku nang kono th 82 he he he byuh wes 25 th yl rek , lek moto sek eman eman film e he he he he

    Gak koyok saiki yo cak. Jebrat jebret nganti memorine ra kamot ra opo opo. Nek gak apik, kari dihapus ae.

  47. didihan said: lho Pelangi ne iku selalu ono he he hetak pikir maune yoh kebetulan nggak ngertine wong seng nang kono selalu ono Pelangine nggak ngertine iku ABADI selalu ONO , begitu ono matahari pelangine muncul he he he he

    Iki jawaban sampyan kok nganti metu ping pindho cak?
    Aku maune yo mikir ngono, jarang2 ono pelangi. Setiap ketok pelangi gendadapan marani njupuk gambar. Gak suwi maneh, neng sebelah liyane muncul pelangi liyane.
    Tibake ancen muncul terus. Lha wong ancen awan padang njingglang tur air terjune dueres dadi iso membentuk pelangi. Nek mendung yo gak ono pelangine. Nek air terjune gak sepiro deres yo pelangi ra muncul.

  48. estherlita said: wah bagus banget neh foto…..

    Aku juga takjub mbak ngliat air terjun ini. Suaranya gemuruh menakutkan. Meh ndaniyo nek ono uwong kejegur dadi opo yo? Lha wong dibawah air terjun itu banyak batunya.

  49. enkoos said: Handheld saja. Bawa tripod nggak bisa digunakan, soalnya kehalang pagar jadi pengambilan nggak bisa maksimal. Tangan telanjang nggak pake sarung menahan kamera dengan posisi nggak boleh bergerak blas selama sekian menit di musim dingin menjelang sore. Kebayang nggak tuh. Tanganku sampe clekit2 suakitt, darah ada yg beku kali.

    so powerful ! I like it

  50. enkoos said: Handheld saja. Bawa tripod nggak bisa digunakan, soalnya kehalang pagar jadi pengambilan nggak bisa maksimal. Tangan telanjang nggak pake sarung menahan kamera dengan posisi nggak boleh bergerak blas selama sekian menit di musim dingin menjelang sore. Kebayang nggak tuh. Tanganku sampe clekit2 suakitt, darah ada yg beku kali.

    kereeen deh πŸ™‚

  51. enkoos said: Handheld saja. Bawa tripod nggak bisa digunakan, soalnya kehalang pagar jadi pengambilan nggak bisa maksimal. Tangan telanjang nggak pake sarung menahan kamera dengan posisi nggak boleh bergerak blas selama sekian menit di musim dingin menjelang sore. Kebayang nggak tuh. Tanganku sampe clekit2 suakitt, darah ada yg beku kali.

    Seneng ya sudah jalan-jalan juga akhirnya. Lain kali mampir Montreal ya mbak, kali aja bisa ketemu akhirnya.

  52. enkoos said: Handheld saja. Bawa tripod nggak bisa digunakan, soalnya kehalang pagar jadi pengambilan nggak bisa maksimal. Tangan telanjang nggak pake sarung menahan kamera dengan posisi nggak boleh bergerak blas selama sekian menit di musim dingin menjelang sore. Kebayang nggak tuh. Tanganku sampe clekit2 suakitt, darah ada yg beku kali.

    kalo aku mah orangnya males pake tripod… biar bawa juga males
    pas pertengahan Februari sempet motret sunset, ya ampunnnnnnnn…. tangan sampe beku, gak pake sarung tangan juga πŸ˜€

  53. hariribowo1 said: Ah Mba, memang betul Sang Pencipta yang MasyaAllah.. tapi foto nya juga bagus.. padahal gak pake tripod.. dan tangan gemetar.. ya disana banyak komunitas India Bangladesh dan Pakistan.. saya memang suka makanan mereka yang pake Kari.. tapi saya hanya semalam di kota itu.. karena perjalanan di lanjutkan ke Toronto.. kepingin naik tower yang paling tinggi di dunia.. Sekarang mb di Indonesia atau masih di LN..

    Jadi betul ya pak, anda waktu itu nginepnya di kota Brampton?
    Makanan Indonesia banyak yang mirip dengan makanan Indonesia, makanya banyak yang cocok. Bedanya sih makanan India lebih strong bumbunya.
    Oh, tower CN itu yah yang puncaknya berlantai kaca? Bisa ngliat bawah dari lantainya. Temenku ngeri nggak berani ngliat.
    Karena saya nggak demen kota besar, saya nggak ke Toronto. Cuma sekali aja sih, dari Brampton naik kereta. Itupun sesampainya di stasiun cuma keliling2 seputaran stasiun doang trus balik ke Brampton. Tiketnya muahal, pp 11 dollar lebih. Padahal Brampton kan suburbnya Toronto, tiketnya bisa semahal itu. Kalau saya bandingkan dgn Minneapolis dgn salah satu suburbnya Eden Prairie, ongkos bisnya cuma 2 dollar sekali jalan. Kalau saya boleh milih, mending ke Niagara tiap hari meskipun harus 3 jam pulang pergi. Sayang ongkosnya mahal, 75 dolar seorang kalau berdua 150 dolar (karena saya pergi dengan anak saya, sedangkan suami lagi ada tugas kerja). Kalau sama suami kan enak bisa diantar pake mobil.

  54. iniaku said: motretnya pake tripod atau handheld nih?bagus banget

    jrmpollllll fotone rek
    aku nang kono th 82 he he he byuh wes 25 th yl rek , lek moto sek eman eman film e he he he he

  55. iniaku said: motretnya pake tripod atau handheld nih?bagus banget

    lho Pelangi ne iku selalu ono he he he
    tak pikir maune yoh kebetulan nggak ngertine wong seng nang kono selalu ono Pelangine
    nggak ngertine iku ABADI selalu ONO , begitu ono matahari pelangine muncul he he he he

  56. iniaku said: motretnya pake tripod atau handheld nih?bagus banget

    Lho selalu lek nang NIAGARA ono pelangi he he he he
    mau ne tak pikir yoh kebetulan ada pelangi ternyata setiap foto org yg ke Niagara Falls
    selalu ada pelangi nya he he he h
    nggak ngertine pelangi abadi he he he he nggeletek ae yoh…….

  57. iniaku said: motretnya pake tripod atau handheld nih?bagus banget

    Handheld saja. Bawa tripod nggak bisa digunakan, soalnya kehalang pagar jadi pengambilan nggak bisa maksimal. Tangan telanjang nggak pake sarung menahan kamera dengan posisi nggak boleh bergerak blas selama sekian menit di musim dingin menjelang sore. Kebayang nggak tuh. Tanganku sampe clekit2 suakitt, darah ada yg beku kali.

  58. hariribowo1 said: masyaALLAH.. bagus bagus nya foto ini.. Saya pernah juga berkunjung ke Niagara Falls..Letak air terjun ini di perbatasan antara USA dan Canada, dan betul yang mb katakan, bahwa memang lebih puas bila kita menikmati keindahannya dari sebelah Canada.. Saya juga menyempatkan diri bermalam di satu kota di daerah Canada, yang berjarak 1,5 jam dari Air Terjun itu.. si pemilik penginapan adalah seorang keturunan India (mungkin penginapan yang sama dengan yg mb singgah).. dan kami bisa memaklumi keadaan di Canada tidak sebaik hotel atau motel six di USA. Saya jadi pengen balik kesana ambil foto seperti ini.. duh duh.. Salam kenal.

    whooooo….. indah banget….

  59. hariribowo1 said: masyaALLAH.. bagus bagus nya foto ini.. Saya pernah juga berkunjung ke Niagara Falls..Letak air terjun ini di perbatasan antara USA dan Canada, dan betul yang mb katakan, bahwa memang lebih puas bila kita menikmati keindahannya dari sebelah Canada.. Saya juga menyempatkan diri bermalam di satu kota di daerah Canada, yang berjarak 1,5 jam dari Air Terjun itu.. si pemilik penginapan adalah seorang keturunan India (mungkin penginapan yang sama dengan yg mb singgah).. dan kami bisa memaklumi keadaan di Canada tidak sebaik hotel atau motel six di USA. Saya jadi pengen balik kesana ambil foto seperti ini.. duh duh.. Salam kenal.

    wah bagus banget neh foto…..

  60. hariribowo1 said: masyaALLAH.. bagus bagus nya foto ini.. Saya pernah juga berkunjung ke Niagara Falls..Letak air terjun ini di perbatasan antara USA dan Canada, dan betul yang mb katakan, bahwa memang lebih puas bila kita menikmati keindahannya dari sebelah Canada.. Saya juga menyempatkan diri bermalam di satu kota di daerah Canada, yang berjarak 1,5 jam dari Air Terjun itu.. si pemilik penginapan adalah seorang keturunan India (mungkin penginapan yang sama dengan yg mb singgah).. dan kami bisa memaklumi keadaan di Canada tidak sebaik hotel atau motel six di USA. Saya jadi pengen balik kesana ambil foto seperti ini.. duh duh.. Salam kenal.

    Ah Mba, memang betul Sang Pencipta yang MasyaAllah.. tapi foto nya juga bagus.. padahal gak pake tripod.. dan tangan gemetar.. ya disana banyak komunitas India Bangladesh dan Pakistan.. saya memang suka makanan mereka yang pake Kari.. tapi saya hanya semalam di kota itu.. karena perjalanan di lanjutkan ke Toronto.. kepingin naik tower yang paling tinggi di dunia.. Sekarang mb di Indonesia atau masih di LN..

  61. hariribowo1 said: masyaALLAH.. bagus bagus nya foto ini.. Saya pernah juga berkunjung ke Niagara Falls..Letak air terjun ini di perbatasan antara USA dan Canada, dan betul yang mb katakan, bahwa memang lebih puas bila kita menikmati keindahannya dari sebelah Canada.. Saya juga menyempatkan diri bermalam di satu kota di daerah Canada, yang berjarak 1,5 jam dari Air Terjun itu.. si pemilik penginapan adalah seorang keturunan India (mungkin penginapan yang sama dengan yg mb singgah).. dan kami bisa memaklumi keadaan di Canada tidak sebaik hotel atau motel six di USA. Saya jadi pengen balik kesana ambil foto seperti ini.. duh duh.. Salam kenal.

    motretnya pake tripod atau handheld nih?

    bagus banget

  62. hariribowo1 said: masyaALLAH.. bagus bagus nya foto ini.. Saya pernah juga berkunjung ke Niagara Falls..Letak air terjun ini di perbatasan antara USA dan Canada, dan betul yang mb katakan, bahwa memang lebih puas bila kita menikmati keindahannya dari sebelah Canada.. Saya juga menyempatkan diri bermalam di satu kota di daerah Canada, yang berjarak 1,5 jam dari Air Terjun itu.. si pemilik penginapan adalah seorang keturunan India (mungkin penginapan yang sama dengan yg mb singgah).. dan kami bisa memaklumi keadaan di Canada tidak sebaik hotel atau motel six di USA. Saya jadi pengen balik kesana ambil foto seperti ini.. duh duh.. Salam kenal.

    Salam kenal juga pak. Terima kasih sudah berkunjung.
    Bukan fotonya yang bagus pak, tetapi Sang Pencipta Niagara ini yang Masya Allah.

    Lho anda bermalam di kota mana? Saya di Brampton. Buanyak banget komunitas India Bangladesh dan Pakistan disana. Saking banyaknya sampe ada guyonan kalau nama kota Brampton diubah jadi Brangladesh / Brampdia / Brampkistan. Kemana kaki melangkah dan mata menengok India lagi India lagi. Restoran India juga banyak tersebar. Enak juga sih buat saya sebab kami penggemar makanan India. Ada satu restoran India yang nggak pernah sepi dan menunya seratus persen vegetarian. Namanya BRAR’s. Makanannya uenak uenakkkkk. Saya disana seminggu dah makan di restoran tsb 3x.

  63. tsuroiya said: fotonya keren2 Mbak….jadi pengen ke sana nih:)

    Iya mbak, aku sampe ngerayu bojoku buat kesana dua kali.
    Cantik megah dan ah mbuh piye mendeskripsikannya. Subhanallah cantik

  64. masyaALLAH.. bagus bagus nya foto ini.. Saya pernah juga berkunjung ke Niagara Falls..Letak air terjun ini di perbatasan antara USA dan Canada, dan betul yang mb katakan, bahwa memang lebih puas bila kita menikmati keindahannya dari sebelah Canada.. Saya juga menyempatkan diri bermalam di satu kota di daerah Canada, yang berjarak 1,5 jam dari Air Terjun itu.. si pemilik penginapan adalah seorang keturunan India (mungkin penginapan yang sama dengan yg mb singgah).. dan kami bisa memaklumi keadaan di Canada tidak sebaik hotel atau motel six di USA. Saya jadi pengen balik kesana ambil foto seperti ini.. duh duh.. Salam kenal.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s