RINDU PARU

Dendeng Paruparu / kebok (bhs Jawa) / rabu (bhs Minang CMIIW)

Alhamdulillah setelah bertahun tahun menahan ileran di rantau (hihihi…hiperbol banget ya wong Juni kemaren baru mudik) akhirnya kesampean juga menyantap dendeng paru.

Iya saya tahu, paru dan gerombolannya nggak sehat buat disantap apalagi buat yang sudah ngunduri tuwo seperti saya.. Tetapi kalau sekali sekali kan nggak apa apa. Sekedar tombo kangen, belum tentu juga setahun sekali.

Lebaran gini makan dendeng paru enak nian. Nguprek sana nguprek sini ndilalah terpaku dengan sebuah cerita di Multiply yang dapet kiriman harta karun dendeng paru di negara ini. Heran saya. Lha wong jerohan itu barang langka dan biasanya dibuang. Udah gitu dimasak rendang oleh orang Padang. Hadohhhhh nggak nahan. Otentik sekali bukan?

Enggak pake nunggu lama, saya hubungi semua yang tersangkut eh..yang bersangkutan maksudnya. Dan Alhamdulillah responnya cepat sekali. Mulai dari googling paru, menghubungi pemilik Multiply tsb, dapet alamat lantas kirim surat dan seterusnya mendapat respon. Semuanya di tanggal yang sama boo 3 Oktober 2008. Kemudan tanggal 6 Oktober barang dikirim dan nyampe Duluth tanggal 9 Oktober. Kilat deh..

Yang membuat saya terkejut, ada srundengnya. Srundengnya enak sekali, moist lembut dan gurih. Cocok buat taburan nasi kalau makan sate klopo. Memang ya kalau dah rejeki….

Waktu saya masih kecil sering dibuatin dendeng paru sama ibunda. Bumbunya sederhana sekali. Saya enggak memperhatikan apa saja tetapi yang saya ingat ada ketumbar dan nasi yang diuleg lantas dibalurkan secara merata ke paru yang sudah di iris tipis tipis.

Paru yang sudah dibumbui tersebut lantas dijemur di panas matahari.

Setelah kering kemudian disimpan dan bisa tahan berhari hari. Kalau lagi pengen, digoreng sebentar dan dimakan sama nasi anget dan nggak ketinggalan sambel yang puedes. Nyam nyam nyam.

Kesukaan saya adalah paru yg diiris agak tebal sehingga waktu dijemur masih agak basah dan ini musti cepet cepet diolah biar nggak bau. Nah…waktu dimakan mulut sibuk mengunyah karena teksturnya geyal geyol rada ngelawan asikkk.

Belasan tahun berselang sewaktu saya hamil kok ya ngidamnya pengen rendang paru. Rasanya hampir semua warung Padang di Surabaya sudah diobok obok, tapi nggak ada rendang paru. Kalau dendeng paru banyak. Sampai akhirnya ada teman yang jatuh kasihan sama bumil satu ini sehingga saya dikirimin. Enggak tanggung tanggung, dua orang teman sekaligus yang ngasih dan dua duanya impor dari Padang. Masya Allah saya sampe terharu. Semoga Allah membalas kebaikan mereka.

Yang satu dari teman kerja di kantor pusat yang kebetulan juga buka warung Padang di Jakarta. Bahan bahannya diimpor dari Padang lantas diolah di Jakarta kemudian oleh sang teman ditenteng ke Surabaya sewaktu sedang dalam perjalanan dinas. Perjalanan yang cukup panjang untuk rendang paru sang bumil.

Sedangkan satunya lagi buatan ibunda dari teman orang Padang di Surabaya.Sang Ibunda tinggal di Padang dan rendangnya dikirim ke Surabaya. Saya dibuatin sekaleng.

Dua duanya enak dan dan otentik dong. Nyam nyam nyam…..

Waktu saya pindah kemari, nggak berharap terlalu banyak untuk bisa makan dendeng maupun rendang paru. Susah nyari bahan dasarnya.

Ada satu toko halal di Twin Cities dimana saya biasa membeli daging. Jualannya lengkap dengan kualitas bagus. Selain daging mereka juga jualan jerohan seperti lidah, limpa, hati, ginjal, jantung tetapi paru nggak ada. Saya belum sempet nanya, keburu keder euy. Gara garanya, dulu pernah nanya apakah mereka jual jantung ayam. Penjualnya melongo aja terus komentar gini: “ada ada aja pesennya. Mana ada yang mau ngumpulin wong barang kecil kecil kayak gitu”

Saya kan ya malu.

.

Eh…nggak tahunya, beberapa bulan kemudian saya samperin tokonya kok ya ada tuh jantung ayam. Lumayan banyak pula.

Sayang sekali toko halal tsb lokasinya jauh dari Duluth, 3.5 jam nyetir.

Waktu kami masih tinggal di Eden Prairie seminggu bolak balik kesana enggak masalah wong setengah jam aja udah nyampe.

Sekarang kami musti nyetok 3 bulan sekali atau pas lagi ada keperluan ke Twin Cities baru belanja di toko halal tsb. Kalau stok nggak ada? Ya makan ikan deh karena produksi ikan disini berlimpah ruah.

Atau, ya ngulik internet nyari nyari info kayak gini.

Advertisements

28 thoughts on “RINDU PARU

  1. anikduewer said: Bikin ngiler tenan…apalagi liat gambare tambah drodhos ilere hahaha… Sementara tirakat [wis 3 mingguan]ora maem makanan Indonesia di negeri orang,la wong blm nemu toko asian hih..hik.

    Aduh rek mesake tenan awakmu. Delivery order ra iso yo? Aturan custom neng kono ketat nggak?

  2. estherlita said: kok aku gak bisa lhat fotonya…kayaknya di hosting di flickr yah ?

    Bikin ngiler tenan…apalagi liat gambare tambah drodhos ilere hahaha… Sementara tirakat [wis 3 mingguan]ora maem makanan Indonesia di negeri orang,la wong blm nemu toko asian hih..hik.

  3. erm718 said: kan skrg ini bobotnya masih kaboten sejak punya anak… lha nek makan sing enyak2 gitu kan hrs segone sak bakul dewe 😉

    Hahahaha…ternyata itu toh :))Digado wae, tapi kurang sreg sih ya. Wong enaknya sama nasi anget dan sambel pedes. Habis makan trus leyeh leyeh ngrungokno musik. Sido liyer liyer.

  4. enkoos said: Emang jerohan pengaruh ke berat badan ya?AKu yo demen limpa. Dibacem enakkkk

    kan skrg ini bobotnya masih kaboten sejak punya anak… lha nek makan sing enyak2 gitu kan hrs segone sak bakul dewe 😉

  5. erm718 said: he he… nek aku lagi pengen limpa mbak… wis lah nunggoni taon ngarep, sisan diet sik ben bobotku ora kebablasen 🙂

    Emang jerohan pengaruh ke berat badan ya?AKu yo demen limpa. Dibacem enakkkk

  6. tsuroiya said: betul Rat, aku pernah nekad nanya sama pelayan spm, mukanya jadi aneh gtu…hihihiu

    Hehehehe….satu lagi yang keracunan cerita ini. Ayo ayo…sapa lagi yang mau pesen paru :))Ternyata banyak juga yg menemui kejadian serupa, disuguhi muka aneh sama tukang daging 🙂

  7. cahayahati said: hmmmm … lagi-lagi harus menelan ludah nih Evia, baca gambaran tentang paru dan srundengnya. Dulu aku pernah tahu di kota tempatku tinggal ada orang Indonesia yang kangen paru juga, dia akhirnya nyarinya di pejagalan. Di sana bisa didapat tuh parunya waktu itu.Met menikmati paru yahhhhhh …

    Makasih Angky.Kalau bisa nemu tempat pejagalan, rejeki sekali. Bisa dapet barang seger.

  8. 3astwest said: iya mau banget pesen!! bisa delivery ke daerah gw nggak ya?? info please…. :):)

    hehhe..Ratna udah ngebet banget tuh,..sama kayak aku…:pbetul Rat, aku pernah nekad nanya sama pelayan spm, mukanya jadi aneh gtu…hihihiu..Mbak…..bagi2 dong parunya..:p

  9. ompapauncu said: Saat yang paling berbahagia adalah bisa membuat orang berbahagia. Selamat berbahagia mendapatkan keinginannya mbak Evia –bangduta—-

    hmmmm … lagi-lagi harus menelan ludah nih Evia, baca gambaran tentang paru dan srundengnya. Dulu aku pernah tahu di kota tempatku tinggal ada orang Indonesia yang kangen paru juga, dia akhirnya nyarinya di pejagalan. Di sana bisa didapat tuh parunya waktu itu.Met menikmati paru yahhhhhh …

  10. ompapauncu said: Saat yang paling berbahagia adalah bisa membuat orang berbahagia. Selamat berbahagia mendapatkan keinginannya mbak Evia –bangduta—-

    Terimakasih bang Duta…Saya bahagiaaaa banget waktu nerima paketnya.

  11. 3astwest said: iya mau banget pesen!! bisa delivery ke daerah gw nggak ya?? info please…. :):)

    Wakakakakak…..si Ratna kagak nahan ilerannya, sampe2 semua orang dilacak buat ngasih emailnya si dendeng paru. Untung deh nyokap elu lupa nggak bawa neng, kalau bawa pasti disuruh buang, kan produk sapi.Aku PM alamat email si pembuat dendeng paru ya. Beliau ngereply di atas ente tuh…Ke Minnesota aja bisa, Insya ALlah ke tempat elu juga bisa.

  12. 3astwest said: disini namanya lung kan ya? gw pernah nanya ke butcher eeh malah ijo tuh muka si butcher kejijikan mo muntah doooh tengsing dah gueeee

    iya mau banget pesen!! bisa delivery ke daerah gw nggak ya?? info please…. :):)

  13. 3astwest said: disini namanya lung kan ya? gw pernah nanya ke butcher eeh malah ijo tuh muka si butcher kejijikan mo muntah doooh tengsing dah gueeee

    Saat yang paling berbahagia adalah bisa membuat orang berbahagia. Selamat berbahagia mendapatkan keinginannya mbak Evia –bangduta—-

  14. 3astwest said: disini namanya lung kan ya? gw pernah nanya ke butcher eeh malah ijo tuh muka si butcher kejijikan mo muntah doooh tengsing dah gueeee

    huahahahaha…..kesiannnn amat.tampang bang butchernya juga gitu waktu aku nanya jantung ayam. Tengsin kan? Makanya aku nggak nanya2 lagi.Itu parunya delivery order say. Enak deh. Srundengnya juga mantap. Mau pesen? Aku juga mau pesen lagi ntar kalau dendeng parunya dah abis. Aku mau pesen paru bacem atau rendang paru. Kan biar geyal geyol gitu

  15. wah bisa dapetin paru disini mba??? gw juga lagi pengeeennn……nyokap kelupaan bawa keripik paru hiks..disini namanya lung kan ya? gw pernah nanya ke butcher eeh malah ijo tuh muka si butcher kejijikan mo muntah doooh tengsing dah gueeee

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s