JAJANAN SURABAYA – SEMANGGI

Semanggi adalah salah satu makanan khas Surabaya yang sudah terkenal sejak dulu kala.

dsc-0263

Karena kondangnya sampai dibuatkan lagunya. Saya nemu cuplikan liriknya disini:

Semanggi Suroboyo
Lonthong balap Wonokromo
Dimakan enak sekali
Sayur semanggi krupuk puli
Bung….mari

Harganya sangat murah
Sayur semanggi Suroboyo
Didukung serta dijual
Masuk kampung keluar kampung
Bung beli

Sedap benar bumbunya
Dan enak rasanya
Kangkung turi cukulan dicampurnya
Dan tak lupa tempenya
Mari bung mari beli
Sepincuk hanya setali
Tentu memuaskan hati
Mari beli sayur semanggi
Bung….beli

Sedikit cerita tentang semanggi (pernah saya tulis di milis Jalansutra tanggal 22 November 2006).

Semanggi didapat secara liar di areal persawahan. Karena pemukiman semakin padat dan semanggi nggak dibudidayakan tentunya lahan mendapatkan semanggi juga makin terbatas. Semanggi yang sekarang ini didatangkan dari Lamongan, dimana semanggi sudah dibudidayakan.

Duluuuu sekali, para penjaja semanggi ngumpulnya di jalan Petemon Surabaya. Sekarang mereka ngumpul di daerah Menganti, nggak jauh dari kompleks Ciputra. Entah yang di Petemon apa sudah tergusur atau masih ada, saya belum tahu beritanya.

Pagi pagi sekitar jam 6 atau malah mungkin lebih pagi dari itu, mereka keluar dari sarangnya dan mulai berjejer menanti angkot yang akan mengantar mereka ke Surabaya.

Sambil menunggu angkot terkadang ada pembeli dadakan yang andok (beli dan makan di tempat) atapun yang hanya beli bungkus (beli untuk dibawa pulang bukan beli bungkusnya thok).

semanggisuroboyo18

Sesampainya di Surabaya, mereka langsung menyebar sesuai dengan daerah jelajah mereka sehari hari atau terkadang bila ada keramaian di suatu tempat, mereka nongkrong di area tersebut. Tentunya dengan harapan bahwa pembeli lebih rame dibandingkan bila harus keliling kampung.

Kenapa saya sampai tahu detil ceritanya mereka? Karena saya sering ngobrol sama mereka, kalau lagi ngandok. Sempet sempetnya ngobrol yah? Ya iyalah, lha wong sekali beli minimal dua pincuk (dua bungkus. Disebut pincuk karena bungkusnya pake daun pisang).

Dan juga, dikarenakan adik ipar saya bekerja di daerah Menganti. Seringkali di hari terutama kalau saya sedang berada di Surabaya, setelah adik saya mengantar istrinya ke tempat kerjanya di Menganti, pagi pagi sekali adik saya mampir ke rumah dengan membawa bungkusan buesarrr semanggi. Bumbunya masih bongkahan dan krupuknya banyak. Pagi pagi serumah kraus kraus makan semanggi seperti kelinci. Adik saya sudah berlangganan dengan salah satu pembuat semanggi yang ternyata adalah salah satu orang tua murid istri adik saya.

Kenapa saya mau maunya cerita beginian? Karena saya penggila semanggi dan pengen banget melestarikan semanggi.

Cerita sedihnya, si mbok penjualnya udah keliling Surabaya berpanas panas gitu, keuntungan bersih sehari sepuluh rebu. Itu kalau laku semua. Kalau ndak laku, ya pulang ngglonthang. Makanya saya bersyukur, bisa ngabisin 5 pincuk sekaligus. Membantu mereka juga kan? Dan ndak bikin gemuk pula.

Advertisements

65 thoughts on “JAJANAN SURABAYA – SEMANGGI

  1. sukmakutersenyum said: yah mungkin didramatisirMenganti kan yo meh cedak Gresik hehe

    tapi ancen sakno. bathine gak sepiro’o, mlaku turut ndalan panas ngenthang ngenthang. wis ngono semanggi gak akeh sing dodol. Sik angel nggoleke saiki?

  2. sukmakutersenyum said: di uner biasanya ada ibu2 tua yg jualankata anak2 jalan kaki dari gresikjadi anak2 belinya krn kasihan…

    saknone rek, mlaku soko gresik. Bakul semanggi ngepul ndek Menganti, cedek perumahan Ciputra. nek isuk budal rame2 numpak angkot. Trus ngkok mudune nyebar, tergantung mangkal biasane.

  3. idachairunnisa said: ndak ada mbak…maem semanggine mek setaun pisan pas mudik.dadine lek mudik wes ancang-ancang disek,apene maem opo ae.trus lek wes keturutan,golek liyane maneh 😉

    di uner biasanya ada ibu2 tua yg jualan
    kata anak2 jalan kaki dari gresik
    jadi anak2 belinya krn kasihan…

  4. idachairunnisa said: ndak ada mbak…maem semanggine mek setaun pisan pas mudik.dadine lek mudik wes ancang-ancang disek,apene maem opo ae.trus lek wes keturutan,golek liyane maneh 😉

    ndisik nate ono sing crito. ono semanggi ndik semarang tapi digawe pecel. mboh sopo sing ngomong lali aku. coba takok cak Nono bekne weruh.
    nggawe dewe ae nek wis nemu. bumbune gampang. kadang aku yo nggawe dewe ndek kene. gak ono semanggi, diganti watercres. rupane persis plek.

  5. idachairunnisa said: anakku yang blesteran semarang-suroboyo; doyan banget sama Semanggi…*hasil "doktrin" emaknya yang ga mau anaknya "malih" ilat 😉

    ndak ada mbak…maem semanggine mek setaun pisan pas mudik.
    dadine lek mudik wes ancang-ancang disek,apene maem opo ae.
    trus lek wes keturutan,golek liyane maneh 😉

  6. enkoos said: Asikkk. klau sudah ketemu, buat tulisannya yo mas? sapa tau saya bisa bludusan disana.

    anakku yang blesteran semarang-suroboyo; doyan banget sama Semanggi…
    *hasil "doktrin" emaknya yang ga mau anaknya "malih" ilat 😉

  7. bambangpriantono said: KAngen semanggi suroboyo…selama di Surabaya 10 tahunan cuma beberapa kali makan semanggi. Jarang2 se

    Di Semarang katanya ada yang jual semanggi. Beda cara ngolahnya aja. Kalau di Semarang sebagai campuran pecel kalau di Surabaya enggak.

  8. yuniargo said: Wih…enake rek…sayang nang Jakarta gak onok sing dodolan semanggi, onoke Plaza Semanggi karo bunderan Semanggi, gak isok dipangan blas!

    Aduh gw pokoknye kalau liat sayur ama bumbu begini ..pasti doyan.. suruh tuh Ibu dagang kemarin dong Via.

  9. yuniargo said: Wih…enake rek…sayang nang Jakarta gak onok sing dodolan semanggi, onoke Plaza Semanggi karo bunderan Semanggi, gak isok dipangan blas!

    Iso sakjane mas. Tergantung gelem opo enggak’e 🙂
    Yen kepekso dikrakoti.

  10. enkoos said: iya banget. enak dan ngangeni. Kenapa serem? Sakit perut yah abis makan semanggi?

    Wih…enake rek…sayang nang Jakarta gak onok sing dodolan semanggi, onoke Plaza Semanggi karo bunderan Semanggi, gak isok dipangan blas!

  11. enkoos said: iya banget. enak dan ngangeni. Kenapa serem? Sakit perut yah abis makan semanggi?

    Perlu ditelisik lagi ke sumber budidayanya di Lamongan sana. Mungkin aja kalau dibikin organik. Nanti harga semanggi jadi melangit dwong. Nggak ada lagi ceritanya sepincuk 5ribu. Ceritanya mirip dengan kerang. Kerang2 produksi pantai Jakarta sudah nggak layak makan karena sudah terpapar logam berat. Tahu sendiri kan pantai Jakarta kayak apa. Begitu juga kerang produksi pantai Kenjeran.

  12. enkoos said: iya banget. enak dan ngangeni. Kenapa serem? Sakit perut yah abis makan semanggi?

    aku sndr tadinya gak ngeh kalo semanggi dipake buat bioremdiasi sampe suatu ketika pengen baca2 lagi soal bioremediasi utk lahan yg akan dipake penanaman organik. Pas iseng liat nama latinnya aku google apa sih bahasa Indonesia, o la la ternyata si semanggi tercinta.

  13. enkoos said: iya banget. enak dan ngangeni. Kenapa serem? Sakit perut yah abis makan semanggi?

    Wah mengerikan juga yak.
    Apakah mungkin areal persawahan tercemar logam berat? Kalau daerahnya banyak polusi kendaraan, ya bisa jadi tercemar logam berat. Apalagi ini budidayanya di Lamongan yg nggak jauh dari daerah industri Gresik. Syeremm….

  14. enkoos said: iya banget. enak dan ngangeni. Kenapa serem? Sakit perut yah abis makan semanggi?

    bukan itu
    tanaman semanggi berpotensi sebagai bioremediasi krn bs menyerap logam berat.. jd kl lahannya tercemar logam berat mesti hati2.
    kira2 ada gak yahh semanggi organik? 😀

  15. enkoos said: Ini cerita basi yang baru ditayangkan sekarang. Mudiknya Juni kemaren.

    Aniek: Gek nggawe dewe kono An. Ra ono semanggi, nganggo sayuran liyo. Sing penting kan bumbune sing nggarahi miroso. Telo karo petis. Ojo lali nganggo sambel, uh..sedap

    Peter: Iya Pet. Jajanan kampung murah meriah.

    Sefa: 100 buat Sefa. Bedanya di bumbu dan asesorisnya. Kalau pecel pake bumbu kacang dan menggunakan peyek, itu dasarnya. Kalau mau bisa ditambah empal, tempe, ceplok dll terserah selera. Sedangkan semanggi pake bumbu berbahan baku ubi jalar dan petis. Dan pembeda lainnya adalah menggunakan krupuk puli yang selebar bantal.

    Arum: pengennya sih mudik lagi, tapi ntar anak bojoku kelaparan nggak ada yg bikinin spaghetti sambel terasi. heehehe….

    Mbak TJ: iyo mbak, miroso banget dan yg penting suehat.

    Desy: ah masak sih jarang ditemukan? Mungkin kalau dibandingkan tukang bakso dan tukang gado gado, memang penjual semanggi nggak banyak. Tapi kalau jeli dan punya niat besar Insya Allah bisa ketemu kok. AKu sering tuh ketemu penjual semanggi. Beberapa pusat jajanan sudah mulai banyak yg jualan semanggi seperti di supermarket Sinar Bintoro, foodcourt Kartika di jl. Diponegoro. Terkadang mereka juga nongkrong di pusat pusat keramaian seperti di Balai Pemuda.

  16. enkoos said: Iya, si Menik suka buanget. Senengannya sama tahu petis. Dimakan gitu aja, sekali makan bisa ngemplok sepuluh biji. Daging kisi itu apa?Sip lah, aku meluncur kesono.

    daging kisi itu bagian sekitar paha dan dengkul…
    daging’e seperti berotot kenyil2 ngono…

  17. ekawidiyati said: sorry kalau gitu…..menik juga suka Makanan Sby mbak….kalau anak2 saya wes ketularan virus soko emake…oh iya kalau tahu campur gak pakai thetelan yo enak kok asal daging’e sing kisi…maklum suamiku Lamongan asli he..he..kalau mau silahkan mampir mbak sebagian besar makanan tsb udah pernah saya postingkan…ceritane mengenalkan makanan khas Sby….

    Iya, si Menik suka buanget. Senengannya sama tahu petis. Dimakan gitu aja, sekali makan bisa ngemplok sepuluh biji.

    Daging kisi itu apa?

    Sip lah, aku meluncur kesono.

  18. enkoos said: Lho siapa yang di FKH?wah semua makanan yang sampeyan sebut itu suka sekali. Malah yg lonthong balap dan lentho sering bikin sendiri disini, begitu juga lonthong mie, tahu petis, tahu tek tek / tahu gunting. Kalau tahu campur, belum pernah bikin, karena bahan baku dagingnya yg nggak ada. Kan isinya thethelan daging yg aneh2. Kalau daging thok nggak seru ah, sensasi geyal geyol sang gigi mengunyah thethelan yang seru pada saat makan tahu campur.

    sorry kalau gitu…..
    menik juga suka Makanan Sby mbak….
    kalau anak2 saya wes ketularan virus soko emake…
    oh iya kalau tahu campur gak pakai thetelan yo enak kok asal daging’e sing kisi…
    maklum suamiku Lamongan asli he..he..kalau mau silahkan mampir mbak sebagian besar makanan tsb udah pernah saya postingkan…ceritane mengenalkan makanan khas Sby….

  19. ekawidiyati said: sippp thank’s infonya..kalau makanan khas Sby lainnya gimana mbak seperti lontong balap, lentho,tahu campur apa ya suka….dulu waktu di Sby saya suka sekali karena sekarang terdampar di Paiton jadi sering buat….angkatan piro yo FKH Unair yo….cedak karo Fisip kok gak pernah ketemu opo aku sing angkatan terlalu tuwir he..he…

    Lho siapa yang di FKH?

    wah semua makanan yang sampeyan sebut itu suka sekali. Malah yg lonthong balap dan lentho sering bikin sendiri disini, begitu juga lonthong mie, tahu petis, tahu tek tek / tahu gunting. Kalau tahu campur, belum pernah bikin, karena bahan baku dagingnya yg nggak ada. Kan isinya thethelan daging yg aneh2. Kalau daging thok nggak seru ah, sensasi geyal geyol sang gigi mengunyah thethelan yang seru pada saat makan tahu campur.

  20. enkoos said: Kalau ke sarangnya, musti pagi2 banget. Di atas jam 7 pagi udah kabur ke Surabaya pada ngider ke wilayahnya masing masing.

    sippp thank’s infonya..
    kalau makanan khas Sby lainnya gimana mbak seperti lontong balap, lentho,tahu campur apa ya suka….
    dulu waktu di Sby saya suka sekali karena sekarang terdampar di Paiton jadi sering buat….
    angkatan piro yo FKH Unair yo….cedak karo Fisip kok gak pernah ketemu opo aku sing angkatan terlalu tuwir he..he…

  21. haleygiri said: kangeeeeeeeeeeeeeennn….aku sering mikir, gimana ya mereka bisa dapat semanggi sebanyak itu… apa mereka budidaya secara khusus yaaa…

    Kayaknya sih iya neng, lha wong banyak sekali gitu. Kenapa nggak ditelisik aja kesana? Sekalian jalan jalan 🙂

  22. ekawidiyati said: salam kenal mbak…..makanan kesukaanku nih tapi sekarang agak susah mendapatkannya….

    Salam kenal juga non.
    Masak susah sih? Banyak kok yang jual di Surabaya, baik yang ngider maupun yang mangkal di pusat jajan. Aku pernah liat di foodcourt supermarket Sinar Bintoro, di foodcourt Kartika jalan Diponegoro. Yang mangkal juga ada di Balai Pemuda.

  23. cahayahati said: pantesan bisa ngabisin 5 pincut … dikit emang ya Evia …Lain kali aku ikutan Evia aaah ke Surabaya, seru banget perjalanannya dan hal baru nan menarik buatku … yo ayo rek !!!

    Pincuk mbakyu, bukan pincut.
    Gimana kabarnya Anky? Ah udah lama nggak bersapa ria.

    Ntar kalau aku pulang lagi, Insya Allah jalan bareng Angky. Berbackpacking belajar kehidupan. Qiqiqiqiq…bahasanya nggak nahan.

  24. tsuroiya said: mirip pecel ya Mbak? Berarti semanggi itu nama daunnya?hehe

    pantesan bisa ngabisin 5 pincut … dikit emang ya Evia …

    Lain kali aku ikutan Evia aaah ke Surabaya, seru banget perjalanannya dan hal baru nan menarik buatku … yo ayo rek !!!

  25. tsuroiya said: mirip pecel ya Mbak? Berarti semanggi itu nama daunnya?hehe

    namanya pecel Semanggi, belinya di pasar Gang Baru. Makannya pilih pake karak/krupuk terung. Cuma karak/puli di Jateng lebih tebal daripada puli Surabaya. Kalo ndak salah ada juga yg ngider tapi kalo diSemarang kebanyakan jualan pecel biasa aja.

  26. tsuroiya said: mirip pecel ya Mbak? Berarti semanggi itu nama daunnya?hehe

    oh ya? Trus dinamain apa? Pecel semanggi atau apa?
    Kalau pecel kan pake peyek, nah ini pake krupuk puli yang berfungsi buat sendok. Karena krupuknya tipis, waktu buat nyendokin sering patah. Sepincuk nggak cukup krupuk satu, ya karena sering patah dan klomoh bumbu. hehehehe….

  27. tsuroiya said: mirip pecel ya Mbak? Berarti semanggi itu nama daunnya?hehe

    *langsung ngecess*
    penggemar pecel2an kok dipamerin kek gini….. yo dadi kepengen :((
    di Semarang ada juga yg jual pecel semanggi tapi bumbunya bumbu pecel biasa

  28. tsuroiya said: mirip pecel ya Mbak? Berarti semanggi itu nama daunnya?hehe

    Kayaknya sih makanan ini adanya cuma di Surabaya aja.
    Waktu aku mudik kemaren, temen2 dari Jakarta pada penasaran kayak apa bentuknya makanan ini. Kebetulan ada yang lewat trus dipanggil. Ada yang suka ada yang nggak suka.
    Kalau aku suka buangettt. Sekali embat bisa abis 5 bungkus. Hehehehe…

  29. tsuroiya said: mirip pecel ya Mbak? Berarti semanggi itu nama daunnya?hehe

    eh, iya sih aku pernah dengar soal daun semanggi yg jadi inspirasi jembatan terkenal di Jkt itu..tapi gak ernah tahu kalau bisa dimakan kayak gini…

  30. tsuroiya said: mirip pecel ya Mbak? Berarti semanggi itu nama daunnya?hehe

    Yoi, mirip pecel dan semanggi nama sayurannya. Bumbunya dikasih ubi jalar sama petis. Kalau pecel kan nggak pake ubi ya. Tetapi penampakannya mirip, podo mbleketrek. Meskipun begitu wuenak lho.

    Daunnya mirip bentuk jembatan semanggi. Jadi jembatan semanggi itu terinspirasi oleh bentuk daun semanggi.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s