SLF Photography #1: Candy

Photobucket
Copyright © Evia Nugrahani W Koos
All photos in this album are taken by Evia N W Koos, all rights reserved.

Bismilahhirahmannirahim.

Tarik napas yang panjang.
Tantangan perdana grup SLF telah dibuka. Sulitnya berlipat ganda buat saya.
Kesulitan yang pertama adalah saya bukan penggemar makanan yang manis manis termasuk permen.

Sedangkan kesulitan yang kedua saya nggak pede motret SLF, susah mbok. Mending disuruh motret pemandangan deh daripada SLF. Makanya saya ikutan SLF biar nambah ilmu.

Setelah mikir lama, akhirnya ketemu korban yang kebetulan saya suka. Pilihannya jatuh pada permen yang biasanya digunakan sebagai bonus dari mbok bakul jamu yang rasanya pedes semriwing. Bentuknya bulet mungil warna ijo. Sepertinya waktu mudik pertengahan tahun kemarin sempet beli. Ngobrak abrik lemari kok nggak nemu. Lha kok malah nemu ting ting jahe. Aha…ini kan permen juga toh.
Lebih cocok kalau disebut gulali. Enaknya sih diemut emut. Kalau nggak sabaran, sering saya kunyah yang mengakibatkan lengket di gigi. Ih…susah lepasnya. Ting ting jahe ini juga saya demen. Rasanya pedes manis semriwing geyal geyol di gigi.

Berhubung sudah dapat modelnya, mulailah menata studio kepepet. Jengkang jengking dari hari Senin sampai hari ini (9 Januari), untung belum sampai ndlosor segala. Dan sudah tak terhitung berapa biji yang sudah masuk mulut karena proyek ini 🙂

TING TING JAHE

Silakan dikritik ya teman teman.

Sekarang saya mau cerita mengenai studio kepepet yang sekaligus merangkap gudang 🙂
Berdasarkan hasil nongkrong di warung pojok dengan seorang supir metromini jurusan BleM, saya nyebutnya kandang mbokne sapi. Jadi harap maklum kalau amburadul.

Beberapa barang seperti kotak cahaya (light box) – halah maksa tho yo bahasanya – dan kertas kalkir adalah barang barang penunjang saya untuk membatik.Kertas kalkir digunakan untuk menggambar motif batik sebelum dipindahkan ke kain. Sedangkan kotak cahaya digunakan sebagai alas untuk menggambar motif di kain.

Jangan dikira ini light box muahal. Tidak sodara sodara. Ini barang rongsokan belinya kalau nggak salah cuma 2 dollar di Salvation Army. Barang ini tadinya berupa rumah lampu yg nemplok di plafon dan lampunya dah bodol. Lantas dengan kekreatifitasan si suami, disulaplah barang rongsokan 2 dollaran ini jadi meja cahaya atau kotak cahaya.

Ingin tahu lebih lanjut mengenai studio kepepet tersebut, silakan diklik fotonya.

Insya Allah dalam waktu dekat akan saya tampilkan foto foto tersebut di akun Flikcr saya supaya bisa dilihat data EXIF nya. Kalau saya ketik lagi disini, pegel euy.











Advertisements

148 thoughts on “SLF Photography #1: Candy

  1. idachairunnisa said: jadi de javu nih,mbak..terakhir pake kata sentolop jaman ayahku masih ada.sejak pindah ke semarang (96), aku udah ga pernah pake kata sentolop lagi…*ntar malem mau ngajari anakku (blasteran semarang-suroboyo) pake kata SENTOLOP ..hehe

    Foto yang ini juga manis banget mbak, dari paduan warnanya, sampai ke tingkat cahaya yang digunakan. Dan barang-barangnya etnik, manis, bikin kangen tanah air.

    Padahal sih ya, mbak, pas kita mudik ke Indonesia, kebanyakan orang nggak punya barang-barang unik etnik kayak gini yaa… Jadi lebih bangga sama budaya Indonesia kita-kita ini yang justru di luar negeri, IMHO… :))

  2. idachairunnisa said: jadi de javu nih,mbak..terakhir pake kata sentolop jaman ayahku masih ada.sejak pindah ke semarang (96), aku udah ga pernah pake kata sentolop lagi…*ntar malem mau ngajari anakku (blasteran semarang-suroboyo) pake kata SENTOLOP ..hehe

    heheheheh…istilahnya, blasteran semarang suroboyo.
    aku juga blasteran (temanggung suroboyo) 😀 😀

  3. enkoos said: sentolop

    jadi de javu nih,mbak..terakhir pake kata sentolop jaman ayahku masih ada.
    sejak pindah ke semarang (96), aku udah ga pernah pake kata sentolop lagi…
    *ntar malem mau ngajari anakku (blasteran semarang-suroboyo) pake kata SENTOLOP ..hehe

  4. enkoos said: jadi kalau low key berarti lawannya yah? Under exposure, begitukah?

    kalo kata Anton, foto bagus itu bukan karena canggih atau bagus kameranya. Tapi, dasarnya emang pinter moto. Persis kayak sampeyan, mbak. Cuman permen ting-ting ae…kok isok tampil apik ngono. *gummun

  5. enkoos said: jadi kalau low key berarti lawannya yah? Under exposure, begitukah?

    mungkin begitu hehehe, disitu kan ada -2, -1, 0, +1 dan +2 (katanya sih diatas nol alias positif high key, dan dibawah 0 alias minus low key). Tapi saya jg baru dapat ilmu ini, jadi belum banyak prakteknya hehehe..

  6. madduppa said: iya itu maksudnya naikin garis sama kayanya dengan high key. Biar keliatan kinclong putihnya, jadi benar2 fokus ke bendanya aja. kaya foto #4. keren banget.. thanks ya mba penjelasannya..

    ooo….gitu? *sambil manggut manggut*.
    jadi kalau low key berarti lawannya yah? Under exposure, begitukah?

  7. enkoos said: menaikkan eksposurenya sampe 2 atau 3 garis.

    iya itu maksudnya naikin garis sama kayanya dengan high key. Biar keliatan kinclong putihnya, jadi benar2 fokus ke bendanya aja. kaya foto #4. keren banget.. thanks ya mba penjelasannya..

  8. madduppa said: wah mantabh2 nih fotonya.. saya harus berguru untuk lighting kaya gini..soalnya tantangan yg ketiga slf, saya pengen pake BG putih tapi masih berbayang hiks, dan agak sedikit high key biar lebih putih.. ada saran gak mba?

    aduhh…mas, high key tuh apa ya?
    terus terang saya nggak mudeng blas istilah fotografi yg udah mulai aneh2 di kuping saya.
    yg dimaksud pengen BG putih yg mana? foto #4yg judulnya "wadah permen 3" itukah?
    Di foto #4 tsb, saya menggunakan natural light kok. Matahari juga nggak gitu kenceng soalnya sedang winter. BGnya juga nggak putih polos tetapi putih yg bertekstur timbul. Walaupun tekstur timbulnya juga berwarna putih kalau difoto dgn menggunakan eksposure normal, si tekstur akan terlihat nyata. Lantas saya akalin dengan menaikkan eksposurenya sampe 2 atau 3 garis. Mungkin juga lebih, karena di kamera sudah terlihat OE tapi di komputer belum terlihat OE sehingga tekstur BG masih terlihat. Makanya waktu motret foto #4 tsb, kompi saya gotong di studio supaya bisa langsung liat hasilnya tanpa perlu naik turun. Lha wong studionya di basement sedangkan ruang belajarnya di lantai 2.
    Mudah2an penjelasan ini bisa membantu dan nggak bikin bingung.

  9. alin83 said: haaaaiii.. pa kabar mba? emang disana ada permen ting ting jahe.. yah? hehe

    wah mantabh2 nih fotonya.. saya harus berguru untuk lighting kaya gini..soalnya tantangan yg ketiga slf, saya pengen pake BG putih tapi masih berbayang hiks, dan agak sedikit high key biar lebih putih.. ada saran gak mba?

  10. snataly said: Iya vi.. coba lu lebarin dikit DOF biar focus ke permennya.. tapi foto ini gw suka banget

    Kalau DOF nya dilebarin, ntar BG nya terliat lebih jelas soalnya posisi BG deket sekali. Aku udah utak atik dengan menjauhkan obyek dari BG, lha kok BG nya mlorot. Hihihihi…bukan barang lemes soalnya. Itu kayu. Ngambil dari jarak jauh, hasilnya nggak memuaskan. Walah…banyak bener rintangannya.
    Emang deh Still Life susyehhh be’eng.

  11. haleygiri said: Halah, wis kedisikan njenengan mbak, aku yo pengen motret teng2 jahe je… :p

    Yo ora opo opo tho Yu. Obyeke podo teng teng jahene tapi sing motrek kan seje menungsane. Wis gek ndang setor kono.

  12. beha38b said: cakep studionya…lampunya pake merk apa ya? beberapa merk kan memberi efek dan karakter warna kebiruan atau kehijauan saat pembesaran gambar…

    Halah, wis kedisikan njenengan mbak, aku yo pengen motret teng2 jahe je… :p

  13. beha38b said: cakep studionya…lampunya pake merk apa ya? beberapa merk kan memberi efek dan karakter warna kebiruan atau kehijauan saat pembesaran gambar…

    Lho iki bukan studio, tapi light box. Wah ra diwoco keterangane yo cak.
    Merk lampunya nggak merhatiin, soalnya ada di dalem. Lampu neon biasa. Dalemnya kayak
    gini deh

  14. sayadankamera said: suka sama wadahnya juga fotone…:D, imho agak kurang tajem apa ya, atau saya ga pake kacamata :p

    cakep studionya…
    lampunya pake merk apa ya? beberapa merk kan memberi efek dan karakter warna kebiruan atau kehijauan saat pembesaran gambar…

  15. sayadankamera said: suka sama wadahnya juga fotone…:D, imho agak kurang tajem apa ya, atau saya ga pake kacamata :p

    DOF nya emang sempit mbak, Aperture 3.5. Fokusnya di bungkus permennya motif kotak2.
    Bagusnya di lebarin yah DOFnya?

  16. collgena said: yang ini bagus…minimalis tapi keren…

    Salam kenal juga, silakan dicomot mumpung belum habis 🙂
    Sebenernya hasil kecelakaan nggak sengaja, makanya lighting dibuat over supaya motif BG nggak keliatan. Jadinya gini. Ini pake natural light kok, yang datangnya dari sebelah kanan.

  17. romanya said: pake natural light yach Mbak…aduhh cantik buangettt….bagi2 matahari ke sini donkkk!

    hampir sebagian besar iya, pake natural light kecuali yg ting ting jahe 1, 2 dan 3.
    Matahari lagi malu malu yah disana 🙂
    Disini juga sama aja kok. Hari juga semakin pendek.

    Makasih yaaaaa

  18. rudiegusteno said: Kalo yg background toraja aku demennya..pada sisi kanan foto agak digelapin dikit, biarin yg agak terang di dekat object 🙂 gitu lho nak murid, kalo nak murid berkenan…monggooo 🙂

    ini apalagi…hehehe..

  19. rudiegusteno said: Kalo yg background toraja aku demennya..pada sisi kanan foto agak digelapin dikit, biarin yg agak terang di dekat object 🙂 gitu lho nak murid, kalo nak murid berkenan…monggooo 🙂

    ini jg…

  20. rudiegusteno said: Kalo yg background toraja aku demennya..pada sisi kanan foto agak digelapin dikit, biarin yg agak terang di dekat object 🙂 gitu lho nak murid, kalo nak murid berkenan…monggooo 🙂

    ini bgs..

  21. rudiegusteno said: Kalo yg background toraja aku demennya..pada sisi kanan foto agak digelapin dikit, biarin yg agak terang di dekat object 🙂 gitu lho nak murid, kalo nak murid berkenan…monggooo 🙂

    kreativ..

  22. rudiegusteno said: Kalo yg background toraja aku demennya..pada sisi kanan foto agak digelapin dikit, biarin yg agak terang di dekat object 🙂 gitu lho nak murid, kalo nak murid berkenan…monggooo 🙂

    oh,..spt itu toh light box..br ngerti..hehehe..

  23. rudiegusteno said: Kalo yg background toraja aku demennya..pada sisi kanan foto agak digelapin dikit, biarin yg agak terang di dekat object 🙂 gitu lho nak murid, kalo nak murid berkenan…monggooo 🙂

    Kontrasnya bagus banget mbak…palagi warnane biru langit..he..he..stttttt favoritku:-)

  24. rudiegusteno said: Kalo yg background toraja aku demennya..pada sisi kanan foto agak digelapin dikit, biarin yg agak terang di dekat object 🙂 gitu lho nak murid, kalo nak murid berkenan…monggooo 🙂

    pake natural light yach Mbak…aduhh cantik buangettt….bagi2 matahari ke sini donkkk!

  25. rudiegusteno said: Kalo yg background toraja aku demennya..pada sisi kanan foto agak digelapin dikit, biarin yg agak terang di dekat object 🙂 gitu lho nak murid, kalo nak murid berkenan…monggooo 🙂

    qiqiqiqiq…..
    oke deh pak guru. Terima kasih masukannya.

  26. ghaya said: wahhh rumah lampu toh.. mau dunkkkk di buatin hihihihhihi.. mau buat kayak gini kok akyu ndak bisa2.. lampu neonnya harus banyak ya mbak?

    Hehehehehe…aku ngaku deh, nggak bikin sendiri tapi dibuatin sama kangmas tersayang idaman hati. Pretttt.
    Lampu neonnya sebanyak apa dan kayak gimana, berarti musti aku liat dulu.
    Insya Allah kalau ada waktu aku intip dalemnya deh. Kalau aku liat sih, kacanya cuma diselotip doang, jadi bisa dibongkar pasang.

  27. enkoos said: kalau yg latar belakang ukiran Toraja gimana pak guru?

    Kalo yg background toraja aku demennya..pada sisi kanan foto agak digelapin dikit, biarin yg agak terang di dekat object 🙂 gitu lho nak murid, kalo nak murid berkenan…monggooo 🙂

  28. enkoos said: Jangan dikira ini light box muahal. Tidak sodara sodara. Ini barang rongsokan belinya kalau nggak salah cuma 2 dollar di Salvation Army. Barang ini tadinya berupa rumah lampu yg nemplok di plafon dan lampunya dah bodol. Lantas dengan kekreatifitasan si suami, disulaplah barang rongsokan 2 dollaran ini jadi meja cahaya atau kotak cahaya

    wahhh rumah lampu toh..
    mau dunkkkk di buatin hihihihhihi.. mau buat kayak gini kok akyu ndak bisa2..
    lampu neonnya harus banyak ya mbak?

  29. enkoos said: o iya mbak Esther, mau nambahin lagi.Keluaran Lowepro ada yang model ransel sekaligus bisa digeret. Tipenya "Rolling CompuTrekker Plus AW". Muat kompi dan kamera. Aku betulnya lebih ngiler yg ini, karena kalau lagi lari2 di bandara umpamanya, bisa digeret. Kita nggak perlu manggul di punggung yang bikin gerak larinya jadi terbatas. Sayangnya tasnya kecil, nggak bisa muat printhilan yang lain.

    ternyata tas camera aku yang kecil mereknya juga lowepro…. heheheheh kalau gak diperhatikan emang gak tau ..tapi enak tuh tas tariknya…

  30. inesena said: alo… salam kenal…suka yg ini… simple but very nice.

    salam kenal juga mbak. Makasih ya udah mampir
    Iya aku juga suka ini. Padahal ini hasil kecelakaan lho. Karene bete motif BGnya keliatan, trus exposure aku pelanin.

  31. estherlita said: baru lihat ke lowepro, bagus banget yah..

    o iya mbak Esther, mau nambahin lagi.
    Keluaran Lowepro ada yang model ransel sekaligus bisa digeret. Tipenya "Rolling CompuTrekker Plus AW". Muat kompi dan kamera. Aku betulnya lebih ngiler yg ini, karena kalau lagi lari2 di bandara umpamanya, bisa digeret. Kita nggak perlu manggul di punggung yang bikin gerak larinya jadi terbatas. Sayangnya tasnya kecil, nggak bisa muat printhilan yang lain.

  32. estherlita said: baru lihat ke lowepro, bagus banget yah..maksudte iku aku kan selalu pake juga tas tangan kalau naik pesawat lha kalau pake pan kudu 2 buah tas jadinya..selama ini saya pake tas tangan yang gede kayak karung/ kipling, masuk seh cameranya hanyaaaa abote walah…ransel pilihan bagus tapi kudu mengorbankan gak boleh bawa tentengan lain…biasanya last minutes inget mau bawa ini itu berakhir satu tas tangan berat plus 1 tentengan , sekarang kalau pake ransel ya satu tas tangan ama satu ransel…tapi itu ide bagus..mana saya juga cita2 punya laptop mini, soale kalau jalan2 suka ada ide nulis…*gayane*, jadi ranselmu itu emang inspiring hanya gak ngerti si mbah boleh gak yah aku naik pesawat bawa ransel biasanya gak boleh….mungkin kalau gak boleh, pas naik pesawat itu ranselnya masuk tas tarik ajah, ntar dilokasi baru aku pake ranselnya ajah…beneran seru lihatnya, makasih banyak yah idenya…

    alo… salam kenal…
    suka yg ini… simple but very nice.

  33. estherlita said: baru lihat ke lowepro, bagus banget yah..maksudte iku aku kan selalu pake juga tas tangan kalau naik pesawat lha kalau pake pan kudu 2 buah tas jadinya..selama ini saya pake tas tangan yang gede kayak karung/ kipling, masuk seh cameranya hanyaaaa abote walah…ransel pilihan bagus tapi kudu mengorbankan gak boleh bawa tentengan lain…biasanya last minutes inget mau bawa ini itu berakhir satu tas tangan berat plus 1 tentengan , sekarang kalau pake ransel ya satu tas tangan ama satu ransel…tapi itu ide bagus..mana saya juga cita2 punya laptop mini, soale kalau jalan2 suka ada ide nulis…*gayane*, jadi ranselmu itu emang inspiring hanya gak ngerti si mbah boleh gak yah aku naik pesawat bawa ransel biasanya gak boleh….mungkin kalau gak boleh, pas naik pesawat itu ranselnya masuk tas tarik ajah, ntar dilokasi baru aku pake ranselnya ajah…beneran seru lihatnya, makasih banyak yah idenya…

    hehehehe…seruuuu membicarakan topik ini. Perempuan emang suka gotong banyak printhilan, banyak maunya. Para suami suka geleng2 kepala, padahal pada akhirnya toh untuk keluarga juga printhilan tsb. Hehehehe…cari pembelaan.
    Wadah buat kameranya lumayan longgar. Muat untuk bawa dua kamera DSLR sekaligus lensa panjang dan 3 sampe 6 lensa. Sedap kan. Nah, biasanya di wadah kamera aku bisa masukkin batere kompi, charger batere, dan segala kabelnya kompi. Wadah diatasnya juga sip banget banyak kantong2nya dgn berbagai ukuran. Tempatnya juga lumayan luas buat printilan lain yang diperlukan sewaktu waktu misalnya cemilan, buku2, bahkan alat sholat lho. Eh..buku bisa ndlesep ding di tempat kompi.

  34. enkoos said: Justru dengan adanya ransel malah enak buat ke pesawat. Aku belinya juga gara2 ribet aturan di pesawat. Sekarang kan untuk penerbangan domestik di Amrik ada ketentuan maksimal satu tas tentengan. Biasanya aku minimal bawa dua tas tentengan. Satu tas kompi yang satu tas kamera. Para printhilan nunut didlesep dlesepno di tas kompi. Nah setelah ada aturan hanya satu tentengan itu, aku jadi mikir untuk cukup punya satu tas saja buat ngangkut semua. Kompi, printilan kompi (batere, external hard drive, tloloran kabel), kamera, printhilan kamera (lensa, filter, SD card, dan segala tetek bengeknya), dan printhilan lain seperti buku2, peta, pulpen, paspor, cemilan, botol minum (halah…koyok wong minggat), segala masuk deh di satu tas itu mbak. Tamrac lumayan gede, punya saya agak kecilan keluaran Lowepro tipe Fastpack 350.

    baru lihat ke lowepro, bagus banget yah..maksudte iku aku kan selalu pake juga tas tangan kalau naik pesawat lha kalau pake pan kudu 2 buah tas jadinya..selama ini saya pake tas tangan yang gede kayak karung/ kipling, masuk seh cameranya hanyaaaa abote walah…ransel pilihan bagus tapi kudu mengorbankan gak boleh bawa tentengan lain…biasanya last minutes inget mau bawa ini itu berakhir satu tas tangan berat plus 1 tentengan , sekarang kalau pake ransel ya satu tas tangan ama satu ransel…tapi itu ide bagus..mana saya juga cita2 punya laptop mini, soale kalau jalan2 suka ada ide nulis…*gayane*, jadi ranselmu itu emang inspiring hanya gak ngerti si mbah boleh gak yah aku naik pesawat bawa ransel biasanya gak boleh….mungkin kalau gak boleh, pas naik pesawat itu ranselnya masuk tas tarik ajah, ntar dilokasi baru aku pake ranselnya ajah…beneran seru lihatnya, makasih banyak yah idenya…

  35. estherlita said: lagi ngiler yang 50D say… ada yang mau kasih kado :)))tapi lihat kanan kiri duh abote 50D itu, yang 350D ini rencananya mau dilipet ajah tapi masih eman…wah ada ranselnya tho… hanya yang persoalan kalau naik pesawat… kebanyakan tentengan kagak praktis…aku baru lihat di : http://www.tamrac.com/

    mbak yang ini bagus..

  36. estherlita said: lagi ngiler yang 50D say… ada yang mau kasih kado :)))tapi lihat kanan kiri duh abote 50D itu, yang 350D ini rencananya mau dilipet ajah tapi masih eman…wah ada ranselnya tho… hanya yang persoalan kalau naik pesawat… kebanyakan tentengan kagak praktis…aku baru lihat di : http://www.tamrac.com/

    itu kotak cahaya, orang mBulek bilangnya light box.
    Tadinya barang rongsokan kok ini. Aku tulis tuh di atas, asalnya dari apa. Studio odong odong 🙂

  37. estherlita said: lagi ngiler yang 50D say… ada yang mau kasih kado :)))tapi lihat kanan kiri duh abote 50D itu, yang 350D ini rencananya mau dilipet ajah tapi masih eman…wah ada ranselnya tho… hanya yang persoalan kalau naik pesawat… kebanyakan tentengan kagak praktis…aku baru lihat di : http://www.tamrac.com/

    mbak yang item2 kotak itu kok bisa nyala..
    itu lampu apa yah.. cahayanya asik merata gituw..

  38. estherlita said: lagi ngiler yang 50D say… ada yang mau kasih kado :)))tapi lihat kanan kiri duh abote 50D itu, yang 350D ini rencananya mau dilipet ajah tapi masih eman…wah ada ranselnya tho… hanya yang persoalan kalau naik pesawat… kebanyakan tentengan kagak praktis…aku baru lihat di : http://www.tamrac.com/

    Justru dengan adanya ransel malah enak buat ke pesawat. Aku belinya juga gara2 ribet aturan di pesawat. Sekarang kan untuk penerbangan domestik di Amrik ada ketentuan maksimal satu tas tentengan. Biasanya aku minimal bawa dua tas tentengan. Satu tas kompi yang satu tas kamera. Para printhilan nunut didlesep dlesepno di tas kompi. Nah setelah ada aturan hanya satu tentengan itu, aku jadi mikir untuk cukup punya satu tas saja buat ngangkut semua. Kompi, printilan kompi (batere, external hard drive, tloloran kabel), kamera, printhilan kamera (lensa, filter, SD card, dan segala tetek bengeknya), dan printhilan lain seperti buku2, peta, pulpen, paspor, cemilan, botol minum (halah…koyok wong minggat), segala masuk deh di satu tas itu mbak. Tamrac lumayan gede, punya saya agak kecilan keluaran Lowepro tipe Fastpack 350.

  39. estherlita said: makasih banyak say….iya kalau gitu bener udah cara saya bikin fotonya jarak jauh…tadinya aneh ajah tapi bener ternyata, jarak jauh tapi bisa kliatan deket objeknya..welah tadinya mau simple ajah bikin foto2 makanan ujungnya jadi pengen macem2….saya masih pikir2 mau ganti camera karena kok yo abote gak nahan, bahunya balung tuwo kan kudu disayang2 ….

    lagi ngiler yang 50D say… ada yang mau kasih kado :)))tapi lihat kanan kiri duh abote 50D itu, yang 350D ini rencananya mau dilipet ajah tapi masih eman…wah ada ranselnya tho… hanya yang persoalan kalau naik pesawat… kebanyakan tentengan kagak praktis…aku baru lihat di : http://www.tamrac.com/

  40. estherlita said: makasih banyak say….iya kalau gitu bener udah cara saya bikin fotonya jarak jauh…tadinya aneh ajah tapi bener ternyata, jarak jauh tapi bisa kliatan deket objeknya..welah tadinya mau simple ajah bikin foto2 makanan ujungnya jadi pengen macem2….saya masih pikir2 mau ganti camera karena kok yo abote gak nahan, bahunya balung tuwo kan kudu disayang2 ….

    sama sama mbak Esther.

    Kamera DSLR emang menetehen beratnya. Sayang banget kalau dituker. Atau mungkin kameranya bisa dibawa pake ransel mbak, biar nggak terlalu berat. Ada ransel yang khusus buat kamera. Malah ada yg lengkap ada tempat laptopnya segala.

  41. estherlita said: saya hanya ada lensa makro yang 100 mm , kayaknya sulit yah buat bikin foto model gini ? maaf neh nanya terus, penasaran soale, apa perlu beli lensa lagi yang 50mm….

    makasih banyak say….iya kalau gitu bener udah cara saya bikin fotonya jarak jauh…tadinya aneh ajah tapi bener ternyata, jarak jauh tapi bisa kliatan deket objeknya..welah tadinya mau simple ajah bikin foto2 makanan ujungnya jadi pengen macem2….saya masih pikir2 mau ganti camera karena kok yo abote gak nahan, bahunya balung tuwo kan kudu disayang2 ….

  42. estherlita said: saya hanya ada lensa makro yang 100 mm , kayaknya sulit yah buat bikin foto model gini ? maaf neh nanya terus, penasaran soale, apa perlu beli lensa lagi yang 50mm….

    Duh mbak kok minta maap seh, wong nggak salah apa apa.
    Dengan senang hati saya kasih tahu pengetahuan saya nggak seberapa ini. Saya juga dapetnya dari berguru ke orang orang lain, masak ya kalau ada orang nanya saya diem aja.

    Lensanya bisa dipake kok mbak, jarak ngambilnya aja yg mungkin beda. Saya pernah liat ada fotografer pro motret makanan malah pake lensa tele, ngambilnya dari jarak jauh. Hasilnya bagus. Kalau lensa makro saya, ngambilnya dari jarak dueketttt sekali. Yang lensa kit malah lebih terbatas, kalau jaraknya terlalu deket hasilnya blur.

    Terus terang nih mbak, saya juga nggak mudeng mengenai ukuran lensa. Apa patokannya. Contohnya lensa 28 – 80 mm tuh artinya apa. Ukuran 28 & 80 tuh mengacu dari mana. Kemaren aja baru dikasih tahu ama teman saya.

  43. estherlita said: yang mana yang makro dan yang engga ? susah juga buat saya bedainnya … hehehehooo pake Nikon tho kamu tu…

    saya hanya ada lensa makro yang 100 mm , kayaknya sulit yah buat bikin foto model gini ? maaf neh nanya terus, penasaran soale, apa perlu beli lensa lagi yang 50mm….

  44. estherlita said: yang mana yang makro dan yang engga ? susah juga buat saya bedainnya … hehehehooo pake Nikon tho kamu tu…

    Yang aku upload sekarang ini kebetulan pake lensa makro semua mbak. Kecuali yang foto kandangnya :). Itu pake lensa kit. Saya masih ada beberapa yang belum diupload.

    Yup betul saya pake Nikon D 50.

  45. estherlita said: ooo gitu tho…* manggut2 gaya anak sekolah*

    Hihihihi…mbak Esther ono ono ae.
    Aku sendiri juga nggak pede mbak ama Still Life Photo. Sering mati gaya kalau udah ama urusan komposisi, nggak mudeng blas. Pake perasaan aja.

  46. estherlita said: say mau tanya lagi… lensanya pake apa ? 50 mm ? *baru belajar moto soale….*

    Yang mana mbak?
    Soalnya ada obyek yang pake lensa makro 55mm f/3.5, ada yang pake lensa kit bawaan kamera 28-80mm F/3.3-5.6G. Yang makro nggak bisa terrekam data EXIFnya secara detil karena lensa

    analog
    mekanik. Sedangkan lensa kit nya udah

    digital
    elektrik.

  47. estherlita said: diterangi senter kok gak ada bayangannya seh ? saya suka tak kasih sinarnya lampu belajar tapi trus ada bayangannya jadi jelek…

    nggak ada bayangannya karena ada sinar dari bawah yang intensitasnya lebih terang. Jadi bayangannya nggak timbul, kalah dengan sinar dari bawah.

  48. estherlita said: light boxnya pengen punya …bikin sendiri bisa kali yah atau diakalin pake meja yang kaca yah ?

    diterangi senter kok gak ada bayangannya seh ? saya suka tak kasih sinarnya lampu belajar tapi trus ada bayangannya jadi jelek…

  49. estherlita said: light boxnya pengen punya …bikin sendiri bisa kali yah atau diakalin pake meja yang kaca yah ?

    Ooo..bisa banget. Di atas saya tulis tuh mbak si kotak cahaya asalnya dari apa.
    Beneran barang rongsok lho.

  50. rudiegusteno said: hasil yg kreatif…ngakunyaaaa pemulaaa :)aku malah ga pernah foto2 still life beginian…

    waduh nih orang ….
    Pak guru, saya emang pemula. Kok nggak percaya sehhh..
    Ayo ajarin saya lagi ilmu fotografinya.

  51. tsuroiya said: hahahaha..sentolop:pbtw, fotonya keren2 euy.. Iya, aku jg belum nemu permen ginian di sini..

    hahahaha…iyo Nas, waktu nulis sentolop tuh aku mringis geli. Sudah jarang denger rasanya.
    Makasih yaaa.
    Permen ginian nggak ada disana? masak sih? Disana kan asian marketnya ombyokan. Lha disini cuman satu.

  52. erm718 said: ampyun tenan… kok iso gowo anglo barang tho mbak Evia? *bingung.com*

    hueehehee….kesempatan mudik dong mbak, yang diangkuti barang barang ra mbejaji.
    kalau tau apa aja yg aku bawa, pasti sampeyan godek2. ada AC alam (kipas sewuan sing didol neng sepur kuwi lho), uleg2 nganti rong iji, siwur batok klopo, mangkok batok klopo sing biasane ono neng bakul jamu, enthong sego, wis macem macem pokoke mbak. Bojoku nganti godeg2 ndase. Ben wae.

  53. iniaku said: hehehe… masih berantakan studio donggggggg*dengan nada banggga – pokoknya gak mau kalah*

    yak mari kita bersaing dalam hal berantakin kandang. qiqiqiqiqiq.
    Dasar supir dan kenek preman.

  54. dwianaphotos said: wadohhh nangis gw saking irinya ama lighting nya. doooh cakep!!

    Duh…malu aku dikomentari jago poto.
    Ini sebetulnya hasil kecelakaan. Karena corak plastiknya si BG keliatan dengan exposure normal, lantas aku naikkan exposurenya beberapa garis supaya nggak keliatan coraknya. Warna plastiknya emang polos tapi ada motif timbul yang bergaris2. Mengganggu mata.
    Lighting masih natural.

  55. iniaku said: ini jugaaaaaaaaaditunggu ekperimen hasil mojok.. jangan lupa, anduk diganti, udah dekilwakakakaka

    sip dah. aku nggak pake anduk, ngelap kringet pake ujung lengan. Kenek nggak perlu anduk. hehehehe..

  56. iniaku said: ah.. jangan nyinggung profesi utama dong, kan skg lagi jadi admin *tetap nada berwibawa*

    Sefa: iya ini aku juga suka, karena kontras banget.
    Yeni: hahahaha, silakan diambil. Eh jangan2 elu sedang isi? ketiga?

  57. iniaku said: ah.. jangan nyinggung profesi utama dong, kan skg lagi jadi admin *tetap nada berwibawa*

    Huahahahahahahaha….nggak tahan aku untuk ketawa lepas.
    Supir metromini bisa jaim juga. Enakan jadi kenek aja deh kalau gitu.
    *blem blem blem blem. masih kosong masih kosong*

  58. enkoos said: dan kertas kalkir adalah barang barang penunjang saya untuk membatik

    jaman SMP pake kertas kalkir utk bikin desain sablonan kaos..
    aku inget, dulu belinya t-shirt polos, trus tinggal bikin desainnya dikalkir… trus disablon

    pas jaman kuliahan, kertas kalkir ini buat gambar teknik.. (nada sombong: dulu sebelum nyopir metromini, saya pernah jadi asisten dosen utk gambar teknik *ngitung recehan*)

    eh iya… aku pernah dikasih tau sama seorang temanku yg fotografer (dan dia adalah fotografer idolaku), katanya kertas kalkir ini juga bagus dipake utk jadi diffuser..
    kalo pake natural light, jendelanya ditutup aja pake kertas kalkir…

  59. iniaku said: gak kok… gak sampe guling-guling, tapi sampe kepelanting dari tempat tidur :))

    kok disini gak ada ya permen ini?
    pdhal ini permen cocok bener utk winter kayak gini

    *tercium tanda-tanda celamitan minta dibagi separuh kardus*

  60. enkoos said: hush….giginya masih keliatan. ketawa ya ketawa ???sampe terguling guling ya??

    ini jugaaaaaaaaa

    ditunggu ekperimen hasil mojok.. jangan lupa, anduk diganti, udah dekil
    wakakakaka

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s