TIDAK SEMUA BULE (kok jadi mirip lagunya Basofi Sudirman)

Namanya elok didengar, Sri Sariningdiyah. Tulisannya begitu berapi api dan mampu menggugah semangat. Paling tidak bagi saya yang sudah taraf capek hati. Coba baca deh disini, disini, dan masih banyak lagi. Cari deh tag rokok. Ada beberapa yang ceritanya membuat saya senasib sepenanggungan. Halah….

Nggak sekali dua saya harus adu mulut, bahkan pernah ditantang berkelahi hanya gara gara rokok.

Jangan salah, saya enggak benci perokok dan saya juga nggak peduli kalau merokok itu merusak kesehatan. Malah sekarang katanya difatwakan haram. Enggak peduli semua itu. Mau haram kek, mau mengandung babi kek. Yang saya enggak suka, kalau perokok itu seenaknya sedat sedut di sekeliling kita. Kita juga berhak dong menghirup udara bersih. Kalau mereka mau sakit, sakit aja sendiri. Kalau mau mati, mati aja sendiri. Nggak perlu nyeret kita2 yang sehat. Bukankan sudah disediakan tempat tersendiri untuk merokok. Kenapa nggak pergunakan itu?
Saya inget banget waktu masih kerja di Sumatra. Di perusahaan asing. Ada satu ekspat yang rada sombong. Sebetulnya orangnya baik. Tapi karena kebanyakan orang Indonesia yang bermental inferior terhadap orang asing, si ekspat sombong ini jadi ngelunjak. Saya tekankan lagi, kebanyakan orang Indonesia dan itu artinya enggak semuanya.

Si ekspat sombong ini (katakanlah si ES) kalau ngerokok kayak kereta api. Ruang kerjanya didisain khusus untuk perokok atas permintaannya sendiri, sehingga ES nggak perlu nongkrong di depan pintu masuk kantor buat sedat sedut. Memang di kantor itu tidak boleh merokok. Itu terjadi belasan tahun lalu. Dan kantor ini lokasinya di tengah hutan. Aturan dilarang merokok sembarangan diterapkan dengan ketat, selain karena kantornya berlokasi di kawasan yang sensitif dengan api juga juga karena ini perusahaan Amerika. Dimana di negaranya sendiri aturan merokok amat sangat ketat.

Populasi perokok di negara Amerika sudah menurun drastis dan sekarang tinggal 20 persen. Lahan rejeki industri rokok juga sudah menyempit. Bayangkan saja, ngiklan nggak bisa sembarangan. Coba lihat apakah iklan rokok ada di majalah? Kagak. Di koran? Nehiklah yauw. Di bioskop? Apalagi. Paling banter mereka ngiklannya di toko toko yang nempel di kios bensin. Nyempil mbok. Boro boro iklan rokok yg berhubungan ama rokok, lha wong iklan rokok yg nggak ada hubungannya ama rokok aja nggak boleh. Industri rokok juga diharuskan menyumbang dana untuk rehabilitasi kecanduan rokok.

Di Amerika perusahaan rokok dilarang ngasih sponsor konser musik. Di Indonesia malah jor joran. Yang lucu lagi, acara olahraga sponsornya perusahaan rokok. Gak nyambung blas. Ini yang geblek siapa ya?

Makanya nggak heran, kalau pemilik perusahaan rokok di Amerika berbondong bondong investasi di Indonesia, dimana negara kita tercinta ini adalah pangsa pasar terbesar nomer lima di dunia.

Di Amerika populasi perokok berkurang, mereka cari lahan buang polusi di Indonesia. Secara populasi perokok di Indonesia adalah sepertiga dari total penduduk. Dan dari jumlah sepertiga itu, 63 persennya adalah kaum lelaki dewasa. Sadar nggak sih para perokok itu. Ah mana perduli manusia manusia egois itu. Kadang menggunakan dalih asplak (asal njeplak), membantu petani tembakau. Banyak tanaman yang bernilai setara dengan tembakau. Itulah gunanya riset riset riset. Makanya jangan asplak.

Salah satu perusahaan rokok itu adalah Philip Morris, dimana memiliki 98 persen saham rokok Sampoerna, perusahaan rokok terbesar ketiga di Indonesia. Belum lagi pabrik rokok Bentoel dimana BAT (British American Tobacco) memiliki saham disana. Kalau ada yang belum ngeh, Philip Morris adalah perusahaan produsen Marlboro.

Balik ke cerita si ES tadi.

Suatu saat bos besar memanggil ES. Bos besar ini orangnya rendah hati dan sederhana. Beliau tidak mau dikasih ruangan khusus. Kamar kerjanya di pojokan dan terbuka sehingga bisa melihat orang yang berlalu lalang. Ada bagusnya sih, karena beliau bisa memantau apa yang terjadi di kantornya tanpa sekat tanpa filter.
Kamar kerja si bos besar (lebih pas disebut meja kerja) bersebelahan dengan meja kerja saya.
Sewaktu ES dan bos besar berdiskusi, mereka duduk berhadapan di mejanya bos besar. Saya yang sensor hidungnya kayak tikus (apalagi yang berhubungan sama makanan) langsung menyadari ada bau asap rokok di sekitar saya. Saya berpikir, sapa sih yang berani beraninya ngerokok di dalam kantor. Kan dilarang?
Setelah melihat sekeliling, wow….pantesan si ES lagi sedat sedut nyaman di depan bos besar. Busyettttt. Nggak ada sebatang manusiapun menegurnya. Mentang mentang bule. Coba kalau yang ngerokok orang kita?
“Pak ES, this building is non smoking place. Would you please to snuff it out. Or if you still want to smoke, go out please.”
Masih sopan dong saya, pake ngomong please. ES memandang bos besar yang dibalas dengan senyum lebar. Saya sendiri berdiri disitu, dengan wajah dingin tanpa ekspresi dan mata seolah mau menelan ES. Saya keukeuh nggak mau pergi sampai ES matikan rokok atau keluar gedung kalau masih ingin ngerokok.
Akhirnya, ES mematikan rokoknya sambil geleng geleng kepala. Nggak tau kenapa kok geleng geleng kepala. Kapokmu kapan. Meskipun saya kroco, tapi saya bersikap benar dan bos besar mendukung saya dengan senyum lebarnya.

Gara gara sikap saya itu, tersiar kabar sampe ke kantor pusat kalau saya orangnya galak dan jutek. Bahkan jadi bahan untuk nakut nakutin pendatang baru. Padahal saya baik dan manis loh 🙂 Kata suami saya.

Galak kalau ada yang melanggar aturan. Mau bule mau sawo matang, kalau nggak beradab ya saya babat.

Sebetulnya saya nggak tau kalau diluar sana saya dikenal galak. Ketahuannya baru baru ini, dari salah seorang sahabat saya, kemudian saya tanyakan ke suami saya kebenerannya. Lhadalah ternyata bener.

Bujubuneng. Minta ampun banget kan, baru tahu setelah belasan tahun kemudian.

Suami saya sih tipe manusia cuek, nggak ngaruh mau orang bilang jutek kek mau dibilang galak kek, yang penting kenyataannya kagak. Taela….

Sahabat saya itu juga bekerja di kantor yang sama. Kami runtang runtung kemana mana dan punya nasib yang mirip sekali, makanya hubungan kami sangat dekat. Sedangkan mengenai suami, saya ketemu suami sewaktu kerja di kantor itu. Witing tresno jalaran soko ngglibet.

Advertisements

59 thoughts on “TIDAK SEMUA BULE (kok jadi mirip lagunya Basofi Sudirman)

  1. mmamir38 said: Tapi buat dia kagak nyaman tuh.

    itu namanya egois, cuma mikir diri sendiri. Makanya tendyangggg aja pake pelototan. Tau gak pak? Ternyata setelah proyek selesai, doi pulang ke negaranya. Dapet tugas di proyek baru. Dan ndilalah suami saya juga bertugas di tempat yang sama. Katanya suami, dia disana gak petitah petitih. Gak tengil seperti waktu di Indonesia yang songongnya minta ampun.

  2. tintin1868 said: jam stengah 3 dimari.. mo ngalong? qn-nya kog blom bikin? ku mo ke pelabuhan bentar lagi..bos gendeng dan bos besar sama2 salah dah kalu gitu.. kerja ya kerja ga ada soal baik ato buruk.. mereka ga bikin etos kerja kita jadi baik..

    disini jam 1:49.belum selesai. masih diedit. nunggu masukan dulu 🙂

  3. tintin1868 said: emang bos besar ga tahu gitu kelakuan bule itu? idih amit2.. ada juga sih bule yang kelakuannya tengil bener.. mereka ga berani gitu dinegaranya tapi dinegara orang lain berani.. karena mungkin kitanya juga kali ya.. buang sampah sembarang aja ditiru mah bule.. bukan kebalik gitu bule negur kita kalu buang sampah.. *pengen jewer siapa..susah ketemu orang perokok.. obatnya kabur saja, kalu macam2 ya babat deh..

    jam stengah 3 dimari.. mo ngalong? qn-nya kog blom bikin? ku mo ke pelabuhan bentar lagi..bos gendeng dan bos besar sama2 salah dah kalu gitu.. kerja ya kerja ga ada soal baik ato buruk.. mereka ga bikin etos kerja kita jadi baik..

  4. tintin1868 said: emang bos besar ga tahu gitu kelakuan bule itu? idih amit2.. ada juga sih bule yang kelakuannya tengil bener.. mereka ga berani gitu dinegaranya tapi dinegara orang lain berani.. karena mungkin kitanya juga kali ya.. buang sampah sembarang aja ditiru mah bule.. bukan kebalik gitu bule negur kita kalu buang sampah.. *pengen jewer siapa..susah ketemu orang perokok.. obatnya kabur saja, kalu macam2 ya babat deh..

    bos besar tau, wong kita ngadunya ke bos besar. Tapi bos besar ini orangnya baik banget, malah terlalu baik sehingga anak buahnya pada kurang ajar. Sebelum bos besar pergi cuti, kita ngadu kalau nggak suka ama bule gendeng karena kelakuannya bla bla bla. Ini bule lain lagi ya. Bukan bule perokok. Si bule gendeng ini kerjanya nggak becus, hobinya komplen, suka menekan orang lokal. Kita nggak asal ngadu loh. Ada buktinya kok. Kesel dong kita. Bos besar janji, kalau bule gendeng ini gak bakal lama kerjanya. Kan dia pegawe kontrak, bukan pegawe tetap. Ternyata sewaktu bos besar cuti, anak buahnya ngerayu ke kantor pusat supaya si bule gendeng ini dipertahankan dengan alasan bla bla bla. Ngerayunya tentu tanpa sepengetahuan bos besar. Pas bos besar pulang dari cuti, si bule gendeng masih bercokol disini, ngamuk dong kita yang orang lokal ini. Kita ngamuk karena nggak tau permasalahannya. Setelah protes sama bos besar, dan ternyata bos besar juga kaget kalau bule gendeng masih di kantor, baru kita tau apa yang terjadi. Wah si bule gendeng makin gede kepalanya, merasa posisinya di atas angin. Dari situ aku nyari cara gimana supaya si bule gendeng dideportasi. Hampir aja berhasil, kalau saja nggak ada pengkhianat yg bocorin rencana ini. Kampretttt bener emang. Tapi aku seneng juga ngeliat si bule gendeng terkencing kencing panik, kucing2an ama orang Imigrasi. Emang enakkkkk.Tapi akhirnya si bule gendeng itu dipulangin juga. Lama lama ketauan kok kalau kerjanya menghambat proyek. Bos besar juga ditarik pulang ke negaranya, karena terlalu baik sehingga terkesan nggak tegas.

  5. tintin1868 said: suka deh kata2 disini.. ku juga ga peduli soal rokok.. yang penting saling hormat dan tahu aturan.. mo mati ya mati sendiri.. bos bule itu tengil bener ya..

    emang bos besar ga tahu gitu kelakuan bule itu? idih amit2.. ada juga sih bule yang kelakuannya tengil bener.. mereka ga berani gitu dinegaranya tapi dinegara orang lain berani.. karena mungkin kitanya juga kali ya.. buang sampah sembarang aja ditiru mah bule.. bukan kebalik gitu bule negur kita kalu buang sampah.. *pengen jewer siapa..susah ketemu orang perokok.. obatnya kabur saja, kalu macam2 ya babat deh..

  6. tintin1868 said: suka deh kata2 disini.. ku juga ga peduli soal rokok.. yang penting saling hormat dan tahu aturan.. mo mati ya mati sendiri.. bos bule itu tengil bener ya..

    iya tuh tengil banget. gak ada yang berani negur. Tampangnya serem Tin. Berewokan dan seperti cowboy. Orang Texas. Buatku sih nggak ngepek. Mau segede gajah, kalau ngelanggar aturan ya kubabat.Aku malah pernah sekongkolan ama sahabat kantorku buat ngeluarin bule yang kurang ajar. Kelakuannnya seenak udel bener. Dokumennya pas ada yang kurang pula. Kulaporin ke Imigrasi. Entah gimana ada yang mbocorin. Tuh bule gendeng gak masuk kantor, tapi aku sudah puas banget karena sempet bikin bule itu terbirit birit kebingungan. Besoknya kantor gempar, ada temenku yang anak buahnya bule gending yg dituduh dikira ngelaporin ke Imigrasi.Si bawahan yang dituduh nggak terima, wong dia nggak melakukan walaupun di bawahan bencinya setengah modar ama atasannya. Nah si bawahan ini duduknya didepan sahabatku yg sekongkolan itu. Senyum2 deh sahabatku itu ke bawahannya si bule gendeng. bawahannya langsung paham. Tapi sobatku nggak dilaporin, malah diacungin jempol.

  7. susyphotography said: Hahhaha…seenak udel’e dewe mo nabokin orang se Paris..hahahahhaha abis gw kan saat itu tinggal di California yg jelas2 bebas dari Rokok..makanya agak2 sebel pas ke Paris saat itu.. ke Resto , baju & seluruh tubuh rasanya asep rokok.. jaket2 juga jadi ikutan bau..pokoke nyebelin deh..bener tuh Vie.. mereka emang ekspansi ke negara ke 3, salah satunya ya di Indo … sad seh..but..yg namanya addict ya susah …

    suka deh kata2 disini.. ku juga ga peduli soal rokok.. yang penting saling hormat dan tahu aturan.. mo mati ya mati sendiri.. bos bule itu tengil bener ya..

  8. susyphotography said: Hahhaha…seenak udel’e dewe mo nabokin orang se Paris..hahahahhaha abis gw kan saat itu tinggal di California yg jelas2 bebas dari Rokok..makanya agak2 sebel pas ke Paris saat itu.. ke Resto , baju & seluruh tubuh rasanya asep rokok.. jaket2 juga jadi ikutan bau..pokoke nyebelin deh..bener tuh Vie.. mereka emang ekspansi ke negara ke 3, salah satunya ya di Indo … sad seh..but..yg namanya addict ya susah …

    addict karena promosinya gencar. Acara olahraga sponsornya rokok. Acara musik sponsornya rokok. Coba gimana itu? Udah gitu banyak yang berdalih, rokok membantu perekonomian karena menyumbang cukai secara signifikan. Yang ngomong seperti itu, mulutnya asal njeplak. Kurang banyak baca, kurang banyak research.

  9. susyphotography said: iya..gw juga berdoa gitu.. thn 2001 honeymoon ke Paris, rasanya napsu pengen nabokin orang separis ( hiperbola banget ga seh gw..hahahaha ).. sekarang sejak January thn 2008 P’cis udah ada peraturan no smoking free di daerah2 tertentu spt dalam resto/bar/club atau tempat publik..thanks God banget buat peraturan baru ini..

    Hahhaha…seenak udel’e dewe mo nabokin orang se Paris..hahahahhaha abis gw kan saat itu tinggal di California yg jelas2 bebas dari Rokok..makanya agak2 sebel pas ke Paris saat itu.. ke Resto , baju & seluruh tubuh rasanya asep rokok.. jaket2 juga jadi ikutan bau..pokoke nyebelin deh..bener tuh Vie.. mereka emang ekspansi ke negara ke 3, salah satunya ya di Indo … sad seh..but..yg namanya addict ya susah …

  10. susyphotography said: iya..gw juga berdoa gitu.. thn 2001 honeymoon ke Paris, rasanya napsu pengen nabokin orang separis ( hiperbola banget ga seh gw..hahahaha ).. sekarang sejak January thn 2008 P’cis udah ada peraturan no smoking free di daerah2 tertentu spt dalam resto/bar/club atau tempat publik..thanks God banget buat peraturan baru ini..

    heheheheh…tabok deh tabok.Perokok juga makin sempit ruang geraknya disini. Kalau merokok di daerah umum udah dari lama nggak boleh. Yang paling baru adalah, aturan dilarang merokok didalam bar. Bayangin aja, bar kan tempat ngerokok dan tiba2 nggak boleh. Alasannya adalah, karena pemilik bar nggak mau para karyawannya menjadi perokok pasif. Pelanggannya banyak yang ngamuk. Tapi ya bodo aja. Kalau masih pengen ngerokok silakan diluar. Rasain!!Makanya perusahaan2 rokok guede, ekspansi cari korban di negara berkembang seperti Indonesia.

  11. srisariningdiyah said: 3 hari ini terus menerus aku negur orang di angkot deh mbak…malah sehari 2 kali tadi pagi ama malem hihihhhh…

    iya..gw juga berdoa gitu.. thn 2001 honeymoon ke Paris, rasanya napsu pengen nabokin orang separis ( hiperbola banget ga seh gw..hahahaha ).. sekarang sejak January thn 2008 P’cis udah ada peraturan no smoking free di daerah2 tertentu spt dalam resto/bar/club atau tempat publik..thanks God banget buat peraturan baru ini..

  12. srisariningdiyah said: 3 hari ini terus menerus aku negur orang di angkot deh mbak…malah sehari 2 kali tadi pagi ama malem hihihhhh…

    Trus trus, reaksinya gimana? Rasa2nya cerita seperti ini perlu dibagi. Biar perokok pasif lebih berani.

  13. susyphotography said: kalo inget soal yg satu itu ,.. ngerasa banget preman bataksnya keluar..hahahhaa..nah itu dia..kalo dialusin ga ngerti taring lah yg bicara..hehhehehhe..

    Yap betul sekali. Alus nggak mempan, premannya keluar. Mudah2an makin banyak perokok pasif yang berani bersuara.

  14. susyphotography said: bener banget tuh Vie di Indo kadang suka kelewatan banget kalo udah soal rokok., gw pas pulkam thn 2005 gw negor orang yg ngerokok deket anak gw ( dengan sopan ya!!! ). eh tuh orang malah bilang( ini pribumi loh) .. ‘pergi saja sana kalo ga seneng dgn asap rokok saya’..dasar wong edan ..wong gw yg udah dateng duluan ketempat itu..ada anak2 pula disekitarnya.. langsung ajah gw damprat.. sampai keluar kata2 mutiara gw….inget banget gw ampe bilang.. ga pake otak segala ke tuh orang..hahahhaa asli ngicrit crit..hhihihihiihi

    3 hari ini terus menerus aku negur orang di angkot deh mbak…malah sehari 2 kali tadi pagi ama malem hihihhhh…

  15. susyphotography said: bener banget tuh Vie di Indo kadang suka kelewatan banget kalo udah soal rokok., gw pas pulkam thn 2005 gw negor orang yg ngerokok deket anak gw ( dengan sopan ya!!! ). eh tuh orang malah bilang( ini pribumi loh) .. ‘pergi saja sana kalo ga seneng dgn asap rokok saya’..dasar wong edan ..wong gw yg udah dateng duluan ketempat itu..ada anak2 pula disekitarnya.. langsung ajah gw damprat.. sampai keluar kata2 mutiara gw….inget banget gw ampe bilang.. ga pake otak segala ke tuh orang..hahahhaa asli ngicrit crit..hhihihihiihi

    kalo inget soal yg satu itu ,.. ngerasa banget preman bataksnya keluar..hahahhaa..nah itu dia..kalo dialusin ga ngerti taring lah yg bicara..hehhehehhe..

  16. susyphotography said: bener banget tuh Vie di Indo kadang suka kelewatan banget kalo udah soal rokok., gw pas pulkam thn 2005 gw negor orang yg ngerokok deket anak gw ( dengan sopan ya!!! ). eh tuh orang malah bilang( ini pribumi loh) .. ‘pergi saja sana kalo ga seneng dgn asap rokok saya’..dasar wong edan ..wong gw yg udah dateng duluan ketempat itu..ada anak2 pula disekitarnya.. langsung ajah gw damprat.. sampai keluar kata2 mutiara gw….inget banget gw ampe bilang.. ga pake otak segala ke tuh orang..hahahhaa asli ngicrit crit..hhihihihiihi

    yang ngicrit sapa? si orang itu? Hahahahah…Kalau diadepin alus nggak bisa, ya gimana lagi kan. Premannya keluar. Masak kita musti ngalah, ya idih banget kan. Kecuali kalau nyawa kita terancam.

  17. srisariningdiyah said: hahahha tengkiuuu mbakkkk*peloook*

    bener banget tuh Vie di Indo kadang suka kelewatan banget kalo udah soal rokok., gw pas pulkam thn 2005 gw negor orang yg ngerokok deket anak gw ( dengan sopan ya!!! ). eh tuh orang malah bilang( ini pribumi loh) .. ‘pergi saja sana kalo ga seneng dgn asap rokok saya’..dasar wong edan ..wong gw yg udah dateng duluan ketempat itu..ada anak2 pula disekitarnya.. langsung ajah gw damprat.. sampai keluar kata2 mutiara gw….inget banget gw ampe bilang.. ga pake otak segala ke tuh orang..hahahhaa asli ngicrit crit..hhihihihiihi

  18. yummymummy said: Yang paling populer, “Dokter khoq ngrokok?”. Saya pun mendengarkan saja bagaimana jawaban yang beliau dengan santai, “Lah opo haram?”

    Yang negur, bisa jadi berpikiran: kok dokter yang tahu tentang kesehatan dan tahu bahayanya merokok malah ngerokok? Bukan masalah haramnya.

  19. srisariningdiyah said: btw, mbak Ev…just fyi, bulan Oktober mendatang aku diundang dalam APACT 2010 (Asia Pacific Conference on Tobacco or Health) di Sydney, kalau berminat dateng juga bareng yukkkk… ini aku dapet undangannya dari Indonesia Tobacco Control Network (ITCN), yang sangat concern dengan tulisan2ku tentang rokok. Mereka juga minta aku membawakan makalah atas nama jurnalis yang peduli dengan hal2 berkaitan dengan pengendalian tembakau di Indonesia.Mari kita berjuang demi Indonesia mbak!

    insya Allah dibayarin mbak, hihi…kalo ndak dibayarin ya kalo ada rejeki tak bayar dhewe… xixixixxaminnnnnn…

  20. srisariningdiyah said: btw, mbak Ev…just fyi, bulan Oktober mendatang aku diundang dalam APACT 2010 (Asia Pacific Conference on Tobacco or Health) di Sydney, kalau berminat dateng juga bareng yukkkk… ini aku dapet undangannya dari Indonesia Tobacco Control Network (ITCN), yang sangat concern dengan tulisan2ku tentang rokok. Mereka juga minta aku membawakan makalah atas nama jurnalis yang peduli dengan hal2 berkaitan dengan pengendalian tembakau di Indonesia.Mari kita berjuang demi Indonesia mbak!

    Puengennnnnn hadir sebagai wujud nyata sikap saya mendukung dunia tanpa asap rokok. Nggonku adoh. Oktober juga bukan bulan libur. Nunggoni anak sekolah. Eh, tiket kesananya gimana?Selamat berjuang!

  21. yummymummy said: Intinya bila tidak melanggar syariah maka untuk menjawab sebuah persoalan marilah mengingatkan dengan santun dan halus.

    Seperti yang saya sudah tulis, kesabaran itu ada batasnya. Tak terkira jumlahnya saya menegur dengan sopan dan halus. Kita kan hidup di dunia beradab, ada sopan santun ada aturan. Dari jurnal yang saya tulis di atas, sudah saya ceritakan bukan? Ada aturan dilarang merokok di kantor itu. Ah ibu ini kurang menyimak rupanya. Di link Srisariningdiyah yang saya berikan juga ada lho. Bagaimana si pemilik blog menegur dengan sopan. Yang ditegor malah yang nyolot nggak karuan. Nggak dibaca pula rupanya. Sayang sekali. Anda menulis jawaban tanpa membaca semuanya dengan tuntas. Ditegur dengan sopan sudah. Diingatkan dengan tulisan, juga sudah. Ada tahapannya bukan? Nggak langsung dibabat. Kalau masih ngeyel, itu namanya bebal. Yang rugi adalah kita, para perokok pasif. Nggak ikut ngerokok tapi dapet penyakitnya. Merekapun juga bisa baca tulis dan itu artinya berpendidikan bukan? Tulisan dilarang merokok jelas jelas terbaca. Kalau masih tetap merokok, itu artinya apa? Buta huruf? Adalah kewajiban kita sebagai mahluk hidup yang beradab tinggi untuk saling mengingatkan, tanpa memandang apapun agamanya.

  22. yummymummy said: “Dokter khoq ngrokok?”. Saya pun mendengarkan saja bagaimana jawaban yang beliau dengan santai, “Lah opo haram?” Intinya bila tidak melanggar syariah maka untuk menjawab sebuah persoalan marilah mengingatkan dengan santun dan halus. Kewajiban seorang muslim adalah mengingatkan dengan netral. Nggak didengarkan lalu keki sendiri? Ya jangan. Rugi energi.

    mbak, mohon info…bapak njenengan ditanya begitu dalam situasi dimana ya?di angkot? di rumah sakit? di dalam ruangan? atau di klinik?jangan2 yang nanya sungkan aja karena jabatan “dokter” bapak njenengan…biasanya kan jabatan2 seperti itu “ditakuti” gitu hehe…kalau saya sih selalu bertanya atau menegur dengan halus kepada perokok ya di tempat umum tentunya, kalau di rumah mereka ya nggak mungkin dewhhh itu sih area teritori mereka sendiri yang nggak bakal saya usik… adalah hak mereka merokok di rumah sendiri, tapi kalau sudah di tempat umum, silahkan berhadapan dengan saya kalau ketemu… 🙂

  23. srisariningdiyah said: dengan sikapku yang berjuang sendirian *95% teman sekantor perokok termasuk perempuan*

    yang pasti, merokok bukan budaya Islam, kalau mau dikaitkan dengan agama…saya sendiri sebenernya paling menghindari membicarakan sesuatu dihubungkan dengan suku, ras, agama… tapi sekarang ini banyak sekali segala sesuatu diatasnamakan agama, yah apa boleh buat…Tembakau sendiri menurut sejarahnya kan dari benua Amerika tho pertama kali dikenal, berkembang ke Eropa, lalu di Timur Tengah sendiri mulai berkembang terutama di kalangan masyarakat Arab juga terjadi setelah jaman nabi Muhammad SAW… jadi kalau dibilang “rokok nggak haram”… lha di Al-Quran sendiri tentu yang mengatasnamakan “rokok nggak haram” pasti lebih tahu isi dari Al-Quran itu bukan? Atau cuma sekedar ‘ngeles kali ya? Lha wong sekarang aja fatwa haram udah keluar, kog masih bilang nggak haram piye tha ya…btw, mbak Ev…just fyi, bulan Oktober mendatang aku diundang dalam APACT 2010 (Asia Pacific Conference on Tobacco or Health) di Sydney, kalau berminat dateng juga bareng yukkkk… ini aku dapet undangannya dari Indonesia Tobacco Control Network (ITCN), yang sangat concern dengan tulisan2ku tentang rokok. Mereka juga minta aku membawakan makalah atas nama jurnalis yang peduli dengan hal2 berkaitan dengan pengendalian tembakau di Indonesia.Mari kita berjuang demi Indonesia mbak!

  24. srisariningdiyah said: dengan sikapku yang berjuang sendirian *95% teman sekantor perokok termasuk perempuan*

    soal etika Indonesia, saya paham sekali konteksnya :). Yang saya diskusikan adalah etika merokok secara luas karena dengan Bapak perokok maka selama mendampingi beliau saya mendengarkan kritik2 berbagai karakter pada beliau tentang kebiasaannya. Yang paling populer, “Dokter khoq ngrokok?”. Saya pun mendengarkan saja bagaimana jawaban yang beliau dengan santai, “Lah opo haram?” Intinya bila tidak melanggar syariah maka untuk menjawab sebuah persoalan marilah mengingatkan dengan santun dan halus. Kewajiban seorang muslim adalah mengingatkan dengan netral. Nggak didengarkan lalu keki sendiri? Ya jangan. Rugi energi. Di Inggris pun semasa tinggal di student hall, saya yang tidak ikutan merokok dengan teman2 se-flat harus ikut mengakali supaya alarm merokok tidak berbunyi.Apa perlu lapor sama manajer hall gara2 sebel dengan mereka? Ah, namanya juga mahasiswa, maunya “kreatif”, ie. mencoba mengaktifkan alarm asap :). Soal disiplin merokok, dengan perkecualian orang2 yang bekerja di gedung perkantoran, lebih dari 50% orangtua di Inggris masih merokok di depan atau di dekat anak2nya. Sampai the National Health Service perlu mengiklankan “I’d do anything”: himbauan anak2 agar orang-orang tuanya tidak lagi merokok bila bersama denganmereka. Lebih lagi, prioritas NHS adalah menghentikan kebiasaan merokok: ini adalah bukti bahwa persoalan merokok itu a catch 22 for many.

  25. srisariningdiyah said: dengan sikapku yang berjuang sendirian *95% teman sekantor perokok termasuk perempuan*

    aku kadang yo heran karo perokok kui….jane opo seh seng di roso, wareg yo gak xixixixix.suaramu…ternyata merdu, ngalah2i manuk cucak rowo wkakakaka

  26. srisariningdiyah said: dengan sikapku yang berjuang sendirian *95% teman sekantor perokok termasuk perempuan*

    berjuang sendirian tampaknya memang istilah tepat buat perjuangan yang satu ini. Sebab orang yang tidak merokok pun dan sebenarnya tentu saja tidak setuju di ruangan AC orang merokok, menerima atau pasrah saja selama ini dengan keadaan itu, karena mereka malas atau menghindari konflik. Jadi saat ada satu aja yang memberanikan diri, mereka juga sebenarnya … (keep their fingers crossed …hahaha … diam-diam tentunya)…hehehehe. Sekarang di mana banyak tempat sudah bebas rokok, mereka senang juga dan turut menikmati. Herannnn … kenapa baru sekarang …. dan aaah terserah dehhh pokoknya sekarang udara sudah bebas rokok.

  27. yummymummy said: Boleh perang dengan rokok, asal sabar. Mereka juga manusia yang tak luput dari kekurangan.Bukankah masing-masing orang punya kebiasaan yang menurut orang tersebut wajar namun tidak wajar/tidak etis/menyebalkan/aneh bagi orang lain?

    Alhamdulillah juga mbak anky,Di kantorku, dengan sikapku yang berjuang sendirian *95% teman sekantor perokok termasuk perempuan* sudah tidak diijinkan lagi merokok dalam ruangan, harus di luar ruangan… Memang ruang publik harus terus diperjuangkan dari asap para pembunuh itu!

  28. yummymummy said: Boleh perang dengan rokok, asal sabar. Mereka juga manusia yang tak luput dari kekurangan.Bukankah masing-masing orang punya kebiasaan yang menurut orang tersebut wajar namun tidak wajar/tidak etis/menyebalkan/aneh bagi orang lain?

    aaa ternyata aku gak sendirian ya … di kantor juga aku pernah dimusuhi sama para perokok, karena masang plang dilarang merokok dengan alasan ruangan berAC. Alhamdulillah, walaupun awalnya penuh kerikil, ruangan di kantor sudah sebagian besar bebas rokok.

  29. yummymummy said: Boleh perang dengan rokok, asal sabar. Mereka juga manusia yang tak luput dari kekurangan.Bukankah masing-masing orang punya kebiasaan yang menurut orang tersebut wajar namun tidak wajar/tidak etis/menyebalkan/aneh bagi orang lain?

    Perokok di tempat umum di Indonesia, sudah diberi kesabaran extra dari orang2 yang berusaha dibunuhnya…jadi, kalau saya mulai menyatakan perang terhadap perokok di tempat umum, itu karena kesabaran kami benar2 diuji untuk mengeluarkan biaya extra berjuta2 untuk ke rumah sakit karena penyakit2 akibat menjadi perokok pasif. Mau sampai berapa puluh juta lagi yg harus kami keluarkan agar kami nggak cepat mati dalam kesabaran ya? Boleh tahu, mbak yummymummy?Paling tidak, usaha sampai kami melakukan kekerasan tentu diawali dgn kesabaran sebelumnya dalam menegur dengan sopan, jangan diragukan lagi, mbak…emangnya kita hidup di hutan gak pake sopan santun? Justru mereka perokok di tempat umum itu yang GAK PANTAS dapat kesabaran dari kami, karena sudah berusaha membunuh kami perlahan. Saya bilang, perokok di tempat umum itu adalah PARA CIKEN SUPER IMPOTEN yang nggak punya nyali untuk merokok di rumah karena khawatir keluarganya sakit kena asap mereka. Dan akhirnya malah mengasapi orang lain di jalan. PEMBUNUH! Apa kira2 yang pantas diterima oleh pembunuh berencana? Kesabaran? :)Mbak yummymummy, salut untuk keluarga anda yang perokok yg menyingkir waktu merokok dekat anak2 anda. Pernah nggak anda berpikir mereka merokok di luar rumah dekat orang lain? Jawaban apapun mohon simpan saja, karena kalau mereka memang melakukan hal tersebut, maka mereka juga sama dengan para pembunuh yang berkeliaran di jalanan sana. Yang jelas saya dan orang2 yang tidak merokok tidak rela sepanjang hidup harus terpapar asap bukan milik kami.Kalau merokok anda sebut KEBIASAAN menyebalkan, berarti anda menyebut MEMBUNUH sebagai HANYA kebiasaan ya mbak? Padahal, membunuh itu bisa dikenai pasal pidana kan? Memang, hukum Indonesia belum dewasa, tapi mohon lah mbak jangan sebut kami lebay kalau sampai menilai perokok tempat umum = pembunuh, karena ini kenyataan kan? Coba anda tanya pada keluarga anda yang klinisi, tentu lebih tahu…Demi perjuangan anti asap rokok ditempat umumpun, saya rela tidak lagi berkendara kecuali kepepet dan massal. Karena hukum sebab akibat berlaku bagi saya. Jika saya menyumbang asap lebih banyak untuk publik, tak heran bila saya kena asap rokok orang lain juga. Paling tidak berjuang harus dimulai dari diri sendiri kan?

  30. yummymummy said: Boleh perang dengan rokok, asal sabar. Mereka juga manusia yang tak luput dari kekurangan.Bukankah masing-masing orang punya kebiasaan yang menurut orang tersebut wajar namun tidak wajar/tidak etis/menyebalkan/aneh bagi orang lain?

    Sabar itu ada batasnya dan ada tempatnya. Pernahkan anda menegur dengan sopan lantas dijawab dengan plengosan? Pernahkah anda menegur baik baik lantas dijawab dengan caci maki? Saya sudah kenyang hal hal kayak gini. Dan ini di Indonesia lho. Kalau di Amerika sih, ditegor dengan senyum paling manispun, mereka sudah ngacir dengan muka bersalah. Cerita yang saya tulis di atas, adalah contoh buruk kelakuan orang asing (tidak semuanya) yang didukung oleh mental inferior kebanyakan bangsa kita menghadapi para ekspat. Saya menegur dengan sopan dengan pemakaian kata2 please. Meskipun sikap tubuh saya tidak mencerminkan kesopanan. Mustinya ES juga menghormati peraturan kantor itu sebagaimana aturan di negaranya yang ketat. Lagi pula ini kawasan sensitif dengan api. Kalau meledak gimana? Maukah beliau bertanggung jawab menyantuni para yatim piatu mendadak? Iya kalau ES masih hidup. Kalau tinggal nama gimana? Apa keluarganya ES di Amerika mau tahu? Saya pernah melakukan perjalanan laut ke Sulawesi, menggunakan kapal laut milik sebuah perusahaan DLU. Salah satu kapal mereka pernah tenggelam karena kebakaran di laut Jawa. Diduga, penyebab kebakaran puntung rokok yang dibuang sembarangan. ABK (anak buah kapal) yang saya tumpangi sangat disiplin. Mereka tidak segan2 menegur orang yang merokok ditempat nggak semestinya. Tapi tahu sendiri kan yang namanya orang Indonesia (lagi lagi nggak semuanya, tapi kebanyakan) susah berdisiplin. Ditegor disini, ngrokok disana. Ditegor yang satu, yang lain datang. ABK kan juga sibuk, kerjaannya banyak. Kalau pas ketahuan ya ditegor. Tapi kalau pas petugasnya nggak ada, ya bebas merdekalah manusia2 egois itu. Saya yang waktu itu melihat ada seorang bapak merokok di ruangan dalam, menegur dengan sopan. Karena teguran saya tidak di indahkan, saya cabut rokoknya. Si bapak marah luar biasa. Saya ditantang berkelahi. Disini saya sudah mencoba untuk sabar dengan menegur baik2. Kalau tidak diindahkan, apa langkah saya selanjutnya? Kalau kapal ini terbakar, lantas tenggelam seperti kapal yang lain, yang menderita bukan cuma si bapak ini saja bukan? Atau mungkin saya melapor kepada yang berwajib? Keburu rokoknya abis di isep bu. Saya tidak melihat ada ABK di sekitar waktu itu. Nah kalau sudah dicaci maki, ditantang berkelahi, yang nggak sopan siapa? Yang nggak sabar siapa? Memang mereka manusia biasa yang tak luput dari kekurangan. Sama seperti saya yang belepotan lumpur ini. Tetapi kalau sudah ada peringatan nempel dimana mana, dan juga sudah ditegur dengan sopan, namun tidak diindahkan, trus kita musti sabar bagaimana bu? Tolong beri saya contoh sabar yang bagaimana. Sekali lagi di Indonesia ya bu, bukan di Inggris dimana njenengan tinggal, juga bukan di Amerika dimana saya tinggal.Saya dan juga orang orang lain yg tidak merokok juga berhak menghirup udara bersih bukan?O iya, saya juga pernah menegur perokok dengan sopan dan halus juga kok. Tanpa perlu tarik urat. Cukup dengan modal kamera. Setiap kali si perokok mulai merokok, saya bidikkan kamera. Langsung tanpa sembunyi2. Lama lama risih juga. Mereka menyingkir setiap kali mau merokok.

  31. yummymummy said: soal rokok, pada akhirnya etika lah yang berbicara. Ayah saya seorang perokok. Namun sebagai seorang klinisi, beliau mengerti bahwa 5 batang sehari lah yang optimum. Selain itu selama 25 th hidup bersama beliau tidak pernah ia merokok dekat dengan anak2nya, di mobil, di kamar tidur. Demikian halnya dengan ayah mertua yang tidak merokok apabila ada cucu2 di dekatnya. Ia pun rela berdingin2 ria di halaman atau berjalan2 sebentar ke taman dekat rumah hanya untuk merokok.

    Salut untuk bapaknya njenengan yang punya etika tinggi. Bapak sayapun juga tadinya perokok, dan tidak merokok secara sembarangan. Brenti total demi anak2nya. Tetapi sayangnya tidak banyak yang seperti bapak njenengan dan bapak saya. Ini bicara tentang perokok di Indonesia. Mengingatkan orang2 yang tinggal di negara negara maju yang sudah berdisiplin tinggi, sayapun juga nggak menemukan masalah berarti. Ini ngomongin Indonesia bu, etika di Indonesia bu. Jangan lupa itu.

  32. erm718 said: Haley kuwi yo podo… bar wis ketemu langsung jebuleee putri Solo tenan, ora tegel ngeplak laler… kalo liat tulisannya lain sama karakter asline… podo sampeyan tho mbak :phehe… ono sing protes tho?

    soal rokok, pada akhirnya etika lah yang berbicara. Ayah saya seorang perokok. Namun sebagai seorang klinisi, beliau mengerti bahwa 5 batang sehari lah yang optimum. Selain itu selama 25 th hidup bersama beliau tidak pernah ia merokok dekat dengan anak2nya, di mobil, di kamar tidur. Demikian halnya dengan ayah mertua yang tidak merokok apabila ada cucu2 di dekatnya. Ia pun rela berdingin2 ria di halaman atau berjalan2 sebentar ke taman dekat rumah hanya untuk merokok. memang menyebalkan bila melihat ada orang dewasa yang merokok di tempat umum yang padat. yang biasa saya lakukan adalah mengingatkan mereka dengan sabar, “Please, would you mind not smoking here?”. Alhamdulillah belum pernah ada yang menyemprot balik padaku atau kelihatan tersinggung. Biasanya malah merasa bersalah karena tidak sadar atau lupa. Boleh perang dengan rokok, asal sabar. Mereka juga manusia yang tak luput dari kekurangan.Bukankah masing-masing orang punya kebiasaan yang menurut orang tersebut wajar namun tidak wajar/tidak etis/menyebalkan/aneh bagi orang lain?

  33. erm718 said: Haley kuwi yo podo… bar wis ketemu langsung jebuleee putri Solo tenan, ora tegel ngeplak laler… kalo liat tulisannya lain sama karakter asline… podo sampeyan tho mbak :phehe… ono sing protes tho?

    jiaqaqaqaqa…. ra tegel ngeplak laler. Aku nganti ngikik mocone. Ono ono ae. Padahal katanya, tulisan itu sesuai dengan karakter penulisnya. Nah lho..

  34. erm718 said: nek seko tulisane kethok gualak tapi bar krungu suarane…. ehm ehm… :))

    Haley kuwi yo podo… bar wis ketemu langsung jebuleee putri Solo tenan, ora tegel ngeplak laler… kalo liat tulisannya lain sama karakter asline… podo sampeyan tho mbak :phehe… ono sing protes tho?

  35. erm718 said: nek seko tulisane kethok gualak tapi bar krungu suarane…. ehm ehm… :))

    nah tuhh…ada testimoni dari saksi loh. Haley, coba dibaca yak :))Anyway, judulnya terpaksa diganti, ada yang protes. Berbau rasis katanya.

  36. cutyfruty said: Lha untung disini kalau ngrokok disediain tempat tersendiri. Bahkan ada kantor yang ngga peduli, mereka ngga sediain tempat khusus untuk ngrokok, kalau mau ngrokok harus diluar. Ngga peduli hujan, angin, bledeg, winter, kalau ngrokok harus keluar….mau njebeber kedinginan yo resikonya sendiri……

    iyo, pancen kowe ki galak mbak.. hahahahhaahahaha

  37. cutyfruty said: Lha untung disini kalau ngrokok disediain tempat tersendiri. Bahkan ada kantor yang ngga peduli, mereka ngga sediain tempat khusus untuk ngrokok, kalau mau ngrokok harus diluar. Ngga peduli hujan, angin, bledeg, winter, kalau ngrokok harus keluar….mau njebeber kedinginan yo resikonya sendiri……

    Samaaaaaa. di US juga gitu. Tambah lama tambah sempit, tempat orang2 ngerokok. Bahkan sekarang ada aturan baru, di bar enggak boleh ngerokok. Bayangin, di bar yg notabene tempat perokok hang out. Alasannya, si pemilik bar nggak mau para pegawainya jadi perokok pasif yang tentunya lebih berbahaya dari perokok aktif. Ben kono, kuapokmu kapan.

  38. cutyfruty said: Percoyo ora, disini yang ngrokok kok malah kebanyakan perempuan. Mbuh trend dari mana, aku lihat sekarang perempuan yang lebih banyak ngrokok daripada laki-laki. Kata Leo, dulu laki-laki yang lebih banyak ngrokok, sekarang malah terbalik.

    Ini sepertinya berkaitan dengan pendapat umum yg agak2 nyeleneh. Katanya merokok itu bisa mengurangi berat badan. Weh….saran ra nggenah.Setiap kali pengen makan, dialihkan ke rokok. Edan tenan.

  39. srisariningdiyah said: hehe cincang aja mbakkkk!!!mau orang pribumi, apalagi bule, kalo ngerokok sembarangan ya babat abisssss!!!gak peduli, mau adu mulut, adu fisik, kita layani!!!ini bentuk bela diri kita karna udah dizalimi perokok di tempat umum!!!

    emang bener, bule yg lebih disengat. Wong aturan di negaranya lebih disiplin, kok di Indonesia kelakuannya kurang ajar. Enak aja. Sebagai pribumi, sebetulnya posisi kita lebih di atas angin. Kan kita yang punya negara. Yaela…

  40. bambangpriantono said: Hehehehe, disikat sekalian aja tanpa pandang bulu. Kalau pandang bulu monyet dong yang menang..kan banyak bulunya..hehehehe*moga2 kalau kelak ketemu x dijutekin* xixixii

    hihihiihi….ra wani nyikat bulu monyet.kan sudah aku klarifikasi, diriku baik hati dan manis loh :)) *tinimbang ra ono sing ngelem, eh ono deng. bojoku dewe :))*

  41. enkoos said: Yang saya enggak suka, kalau perokok itu seenaknya sedat sedut di sekeliling kita. Kita juga berhak dong menghirup udara bersih. Kalau mereka mau sakit, sakit aja sendiri. Kalau mau mati, mati aja sendiri. Nggak perlu nyeret kita2 yang sehat. Bukankan sudah disediakan tempat tersendiri untuk merokok. Kenapa nggak pergunakan itu?

    Setujuuuuuuuu……aku yo sebel kalau ada yang ngrokok di sekeliling kita. Lha untung disini kalau ngrokok disediain tempat tersendiri. Bahkan ada kantor yang ngga peduli, mereka ngga sediain tempat khusus untuk ngrokok, kalau mau ngrokok harus diluar. Ngga peduli hujan, angin, bledeg, winter, kalau ngrokok harus keluar….mau njebeber kedinginan yo resikonya sendiri……Percoyo ora, disini yang ngrokok kok malah kebanyakan perempuan. Mbuh trend dari mana, aku lihat sekarang perempuan yang lebih banyak ngrokok daripada laki-laki. Kata Leo, dulu laki-laki yang lebih banyak ngrokok, sekarang malah terbalik.

  42. ningnong said: mbaaa… bule tengil itu initialnya AD bukan? hihihi *sok tau*

    hehe cincang aja mbakkkk!!!mau orang pribumi, apalagi bule, kalo ngerokok sembarangan ya babat abisssss!!!gak peduli, mau adu mulut, adu fisik, kita layani!!!ini bentuk bela diri kita karna udah dizalimi perokok di tempat umum!!!

  43. ningnong said: mbaaa… bule tengil itu initialnya AD bukan? hihihi *sok tau*

    Hehehehe, disikat sekalian aja tanpa pandang bulu. Kalau pandang bulu monyet dong yang menang..kan banyak bulunya..hehehehe*moga2 kalau kelak ketemu x dijutekin* xixixii

  44. ningnong said: mbaaa… bule tengil itu initialnya AD bukan? hihihi *sok tau*

    heheheheh….D nya dah bener. Beda depannya doang. Kumplitnya RD. Orangnya brewok tinggi besar. Lagaknya bossy. Tapi aku nggak takut.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s