[Mudik 2010] Duri & Pekanbaru

Katupek ketan

Salah satu persinggahanku di perjalanan ngere Jawa Sumatra tahun 2010 adalah Pekanbaru dan Duri di provinsi Riau Daratan. Kenapa dua kota itu? Karena dulu pernah nguli disana. Pengen ketemu teman teman lama dan juga mengunjungi rumah kosku dulu.Di rumah tempat aku ngekos dulu, ditahan keluarga bapak ibu kos. Diminta menginap di kamar dimana aku dulu ngekos. Disuguhi makan. Paginya dibikinin sarapan nasi goreng sama bapak kos. Katanya, “spesial untuk tamu jauh yang sudah bertahun tahun nggak ketemu.”

Mereka sama sekali nggak nyangka bisa ketemu aku lagi setelah sekian tahun. Berkali kali mereka mengucek mata karena nggak percaya. Kebetulan juga anak anaknya juga sedang ngumpul karena barusan baralek gadang (pesta besar mengawinkan anak). Kata ibu kos, “Epi ba’a indak mangecek bila datang? Kan bisa hadir di baralek gadang si Deni (nama anaknya yang barusan nikah).”
Mereka sering bercakap bahasa Minang denganku.

Seru ketemu lagi dengan mereka yang dulu masih pada sekolah pake celana pendek biru (yang SD), rok merah (yang SMP). Sekarang dah gede dan pada gendong bayinya masing masing.

Aku memang sengaja nggak memberi ke mereka, kuatir kalau terlalu diharap dan juga pengen memberi kejutan. Dan yang membuatku terharu, tetangga2nya juga ada yang masih mengenalku. “Ini Epi yang dulu kamarnya di atas?”

Orang sana gak bisa bilang V makanya aku dipanggil Epi. Satu lagi yang membuatku gampang dikenali, karena kamarku diatas dmana tangganya dari bilah bilah besi yang longgar. Enggak hujan aja licin apalagi kalau hujan. Gak ada yang mau ngambil kamar itu setelah aku keluar dari situ karena tangganya menakutkan. Bapak ibu kos sering cerita ke orang yang lagi cari kamar kos, “bapak laki laki masak kalah sama perempuan. Penghuni kamar ini dulunya perempuan bagak (bhs Minang artinya berani). Kalau naik tangga bukan jalan lagi tapi lari. Suaranya kedengaran dari dalam jedak jeduk. Bisa dihapalin, pasti Epi sudah datang.”

Karena hanya beberapa hari dan dikejar kejar urusan Rafflesia Arnoldii, foto fotonya juga gak banyak. Tapi Alhamdulillah banget bisa ketemu sahabat lama waktu kerja di kantor Duri. Bahkan aku ketemu keponakan yang tinggalnya di Surabaya tapi sekarang kerja di Duri. Rasanya sangat ajaib, karena si ponakan ini dulunya imut imut ingusan. Lucu dengan rambut kuncungnya. Umurnya masih balita waktu sering inthak inthik makin ke rumah dan aku sudah jalan kemana mana. Eh sekarang sudah jadi perjaka malah sudah bekerja. Dan kerjanya di kota yang sama dimana aku pernah kerja disana belasan tahun silam. Waktu aku di Surabaya malah nggak ketemu sama sekali.

Di Pekanbaru nggak nguplek kemana mana dan sewaktu di Duri sempat jalan jalan sebentar. Kesimpulannya Duri makin rame dan makin kumuh.










Advertisements

66 thoughts on “[Mudik 2010] Duri & Pekanbaru

  1. erm718 said: ukuran cobek sing dipengeni sak mono tho mbakyu? hehe… kudu ngajak bojomu kuwi nek meh nggowo balik siji, nek ijik ono nggon-e aku titip siji yo…. hahahaaa!!!!

    He eh semono. Gawe nguleg bumbu legoooooo. Iso nggo ngerujak. Nitip? Boleh. Barter Amel yo :))))

  2. nur4hini said: makasih mbak evi :)kalo kamera poket, gak bisa disetting yang mbak kecepatan shutternya. foto yang kedua itu jadinya kerennn banget mbak,spt lukisan. saya lihat foto2 mbak evi yang niagara itu, yang pake slow shutter, jan kereennn banget 🙂

    ukuran cobek sing dipengeni sak mono tho mbakyu? hehe… kudu ngajak bojomu kuwi nek meh nggowo balik siji, nek ijik ono nggon-e aku titip siji yo…. hahahaaa!!!!

  3. nur4hini said: makasih mbak evi :)kalo kamera poket, gak bisa disetting yang mbak kecepatan shutternya. foto yang kedua itu jadinya kerennn banget mbak,spt lukisan. saya lihat foto2 mbak evi yang niagara itu, yang pake slow shutter, jan kereennn banget 🙂

    kamerane opo mbak?
    sudah dibaca manualnya? biasanya ada kok, sesederhana apapun kameranya.

  4. enkoos said: iya. unik ya. bukan daun pisang seperti biasanya. Isinya gak bisa banyak biar gak mledhet. Makanya bentuknya tipis langsing.

    iya mbak, jadinya mungil-mungil. nah baru inget sekarang, kalo daun kelapa muda namanya janur, kalo yang tua dah hijau gitu namanya blarak 🙂

  5. enkoos said: pake slow shutter speed mbak Nur. Aku liat data exifnya:1/8 (alias kecepatan 0.125 second). Kebetulan ada truk yang lewat dengan kecepatan tinggi, wushhhh ketangkap di kamera seperti itu. Kalau motretnya pagi pagi sekali atau sore sore menjelang Maghrib masih bisa slow speed. Tapi kalau siang, terlalu terik, sinarnya harsh. Latihan motret air mbak, bisa mainan slow speed. Nanti tampilan airnya bisa seperti kapas.Contohnya seperti foto ini yayang kiri pake speed tinggi – 1/90 (kecepatan 0.0111 detik)sedangkan foto kanan pake kecepatan rendah – 6 detik.

    makasih mbak evi 🙂

    kalo kamera poket, gak bisa disetting yang mbak kecepatan shutternya. foto yang kedua itu jadinya kerennn banget mbak,spt lukisan. saya lihat foto2 mbak evi yang niagara itu, yang pake slow shutter, jan kereennn banget 🙂

  6. nur4hini said: mbak evi bikin photo yang begini, caranya gimana? *asli gak ngerti* 🙂

    pake slow shutter speed mbak Nur. Aku liat data exifnya:
    1/8 (alias kecepatan 0.125 second). Kebetulan ada truk yang lewat dengan kecepatan tinggi, wushhhh ketangkap di kamera seperti itu.

    Kalau motretnya pagi pagi sekali atau sore sore menjelang Maghrib masih bisa slow speed. Tapi kalau siang, terlalu terik, sinarnya harsh.

    Latihan motret air mbak, bisa mainan slow speed. Nanti tampilan airnya bisa seperti kapas.
    Contohnya seperti foto ini ya

    yang kiri pake speed tinggi – 1/90 (kecepatan 0.0111 detik)
    sedangkan foto kanan pake kecepatan rendah – 6 detik.

  7. fendikristin said: otak2 emang selalu enak buat jadi kudapan…kok otak2nya warna-nya orange gitu ya Mbak Evi?

    dikasih cabe kali. entah ya. aku sendiri juga heran. Ini otak otak aliran mana pula. bumbunya juga beda, pake saos tomat encer dan taburan ebi.

  8. iahsunshine28 said: betul mba… ditambah suasana yang baru, walaupun gak selalu yang paling indah, tapi pasti menarik…

    iki rasane seje. gak se maknyus sing tak pangan neng Pagar Alam kae. Bumbune yo seje. Sing Pagar Alam nganggo kuah cuko. Kuwi nganggo sambel tomat encer trus diwenehi ebi.

  9. iahsunshine28 said: betul mba… ditambah suasana yang baru, walaupun gak selalu yang paling indah, tapi pasti menarik…

    setujuuu.
    tempat tujuan gak harus indah karena setiap tempat memiliki keunikan masing masing. Berinteraksi dengan orang orang lokal seringkali jauh lebih menarik dibanding pergi ke tempat2 wisata yang sudah terkenal. Suasananya sudah terasa komersil. Gak natural lagi.

  10. iahsunshine28 said: mba, baca perjalananmu kemana-mana, jadi bikin aku pengen jalan-jalan juga… melanglang kemana kita suka… bahagia ya ^_^

    ketemu orang2 yang berbeda dengan kita, asik banget ya. temannya dimana mana.

  11. sicantikdysca said: iya, uni 😀

    wah asik punya kenalan orang medan. Aku dikasih resep teman dari Medan, namanya emie. Betul ya nama makanannya itu? Enak, ada petisnya dan pake kuah kaldu udang dikasih krupuk emping. Bumbunya unik ada kayumanis dan pala. Uenakkkk sekali.

  12. enkoos said: hihihihihi…peneng’e jaminan mutu tenan. Depannya Ria Noni agak dekat ke prapatan ada warung mi Jowo.

    @elkaje: enakkkk sekali. asik ya di Jakarta ada yang jual.
    @johaneskris: iya setelah nanya2.
    @sicantikdysca: santennya ampe coklat gitu. slruppp….sedap

  13. enkoos said: hihihihihi…peneng’e jaminan mutu tenan. Depannya Ria Noni agak dekat ke prapatan ada warung mi Jowo.

    lek deretan ria noni, deket bunderan simpang padang, ada bakmi sahlan.. mie rebus/goreng yang cabe rawite uakeeeh puoll.. hehehe

  14. ningnong said: Toko Ria Noni itu dulu terima kreditan barang2 elektronik dengan jaminan peneng (badge) pegawai.. hahahaha

    he eh Ning. Pengen bikin sendiri tapi gak tau bumbunya opo ae. Koyok pecel kali ya? Tapi kok beda ya rasanya dengan pecel.

  15. ningnong said: Toko Ria Noni itu dulu terima kreditan barang2 elektronik dengan jaminan peneng (badge) pegawai.. hahahaha

    hihihihihi…peneng’e jaminan mutu tenan. Depannya Ria Noni agak dekat ke prapatan ada warung mi Jowo.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s