Bekicot untuk eksim

Bingung mau masak apa nggak ada ide. Bongkar bongkar freezer, eh nemu bekicot beku yang masih komplit dengan rumahnya. Udah dibumbuin tinggal dioven saja.



Dulunya saya adalah pengidap eksim yang akut, sampe sampe makan telor aja udah bisa bikin kumat eksimnya. Makan secuil atau makan sepiring penuh hasilnya sama aja, mruntus mruntus berair di jari kaki dan tangan. Nggilani deh pokoknya.

Yang paling parah, sewaktu saya di bangku SMP. Bolos sekolah berhari hari karena nggak bisa jalan sebab jari kaki njeblug alias penuh luka dan bengkak. Jari jarinya saja bukan seluruh kaki. Walhasil, sumber protein yang bisa saya makan hanya tahu, tempe, dan hewan ternak darat. Minum susupun, nggak bisa sembarangan. Kalau nggak salah hanya merek KLIM yang bisa saya minum. Susu lain, bisa menyebabkan eksim. Parah banget ya?

Setiap kali eksim kumat, setiap kali itu pula ke dokter. Dan diberi salep. Salepnya sudah ganti ganti dari yang murah sampai yang mahal. Gak ono sing mandhi (gak ada yang mempan). Akhirnya saya cuma bisa pasrah saja. Nggak makan makanan pantangan, nikmati saja yang bisa dimakan.

Suatu hari, saya pengen dimasakin ibu makanan jaman kecil. Makanan bayi yang lembut mirip bubur oatmeal gitu deh.

Langsung sama ibu dibuatin. Nggak lama kemudian, makanan tersebut terhidang di meja makan, mengepul hangat. Bukan bubur oatmeal tapi kentang rebus yang diancurin sampai lembut. Baunya wangi dan rasanya sedap. Ah nikmat deh pokoknya.

Tetapi kok ada kenyil kenyil kayak kikil gitu yah? Saya tanya sama ibu,

Saya : opo iki? (apa’an nih?)

Ibu: uwis, ndang entekno ae. Enak gak? (udah, abisin aja. Enak gak?)

Saya: Enak, enak tenan. Kenyil kenyil koyok kikil. (enak banget. kenyil seperti kikil / kaki sapi)

Begitu makanan udah tandas, saya yang masih penasaran nanya lagi sama ibu, yang dijawab beliau sambil senyum senyum kuatir:

Iku mau bekicot nduk. Nggolek neng mburi omah. (itu tadi bekicot nak. Nyari di belakang rumah).


Saya hanya bisa melotot ternganga sambil bilang:

“Kok enak ngene yo. Aku gelem maneh.

(Kok enak gini ya. Mau dong dibuatin lagi).

Gantian deh ibu saya yang terheran heran. Dipikirnya saya bakalan gilo (jijik), ternyata malah ketagihan.

Hehehehehe…

Sejak itu, ibu rajin berburu bekicot yang suka nangkring di tanaman di halaman belakang rumah. Eh salah deng, belakang rumah kami berbatasan langsung dengan sungai. Di sepanjang sungai banyak tumbuh tanaman liar. Nah si bekicot dan rombongannya suka nangkring di tanaman kalau sedang musim hujan. Bekicotnya guede guede pula. Dan menurut anggapan ibu, bekicot termasuk hama. Daripada dibunuh begitu saja, mendingan jadi santapan.

Hampir setiap hari saya menyantap daging bekicot, mungkin kira kira selama tiga tahun. Sumbernya kan dekat, tinggal cari di kerimbunan semak belakang rumah. Dan tralalala….eksim saya pun sembuh.

Setelah rajin mengkonsumsi bekicot, sayapun bebas menyantap makanan yang sebelumnya menjadi pantangan tanpa takut eksimnya njeblug lagi. Mulai dari telor, udang, kepiting, segala macam ikan, makanan laut sampai minum segala merek susu.

Dan ajaibnya, ibu yang enggak suka menyantap bekicot dengan alasan gilo, jadi sembuh eksimnya gara gara sering membersihkan bekicot. Ibu saya juga mengidap eksim tetapi nggak parah parah banget seperti anaknya ini. Dan ternyata anak saya juga mengidap eksim. Huaaaa…penyakit turunannya gak elit. Gudiken.

Konon katanya, bila kurang bersih dalam membersihkan bekicot, binatang ini akan menjadi racun bila disantap. Untuk itulah, ibu membersihkan lendirnya sampai bersih sih sihhhhhh banget. Caranya digosok gosok dengan garam. Setelah itu direndam lagi dengan garam. Ukuran bekicot yang segede genggaman tangan menjadi jauh mengecil imut imut. Makanya mendingan berburu bekicot gede, biar lebih kerasa dagingnya.

Sampai saat ini saya masih menyantapnya karena sudah terlanjur suka meskipun eksim saya sudah tidak pernah kambuh. Kalaupun kambuh tidak parah parah banget. Pemicunyapun juga hanya makanan laut. Kalau
saya menyantap makanan laut selama beberapa hari berturut turut, mruntus mruntus di jari tangan mulai muncul. Dengan menyantap beberapa biji bekicot selama beberapa hari, Insya Allah mruntus mruntus berair langsung kering.

Yang menjual bekicot siap santappun sudah mulai banyak.

Sewaktu lewat di sebuah warung beberapa tahun silam, ada kripik bekicot yang dibungkus plastik rentengan. Seperti bungkusan kacang yang direnteng itu lho. Setelah saya makan, kok perut saya melilit perih dan murus murus seharian. Nggak tahu kenapa, mungkin kurang bersih mengolahnya.

Sewaktu kami tinggal di negerinya Jet Lie tahun 2004 – 2005, ndilalah kangen sekali sama bekicot. Mampirlah ke sebuah restoran Perancis di kota Shanghai. Untuk lidah orang Perancis, bekicot berganti nama yang terdengar elegan. Escargot. Penampilannya cukup mewah karena dihidangkan dalam piring khusus yang ada lubangnya sebanyak 5 biji. Mirip piring cat air yang bulat putih dan banyak cekungannya. Bedanya adalah kalau untuk escargot ada pegangannya sedangkan piring cat air, bulat aja. Seporsi isi lima ekor dengan harga 40 yuan (setara dengan 40ribu rupiah waktu itu). Karena enak, saya beli bekicot mentah di supermarket dan diolah sendiri. Lumayan lebih murah karena satu kaleng isinya 40 ekor dengan harga 100 yuan. Jauh banget kan bedanya?

Tahun 2006 saat saya jalan jalan ke Tulungagung, makan nasi kucing versi Tulungagung. Istilahnya sego bantingan. Porsinya imut imut seperti porsi orang jaim. Salah satu lauk yang dikeder (dipamerin) di atas meja adalah sate bekicot. Sepertinya dibumbu bacem karena masih kerasa empuk kenyil kenyil dan manis.

Yang membuat saya semakin senang, di supermarket di Amerika juga ada. Dijual per biji lengkap dengan rumahnya dan sudah dibumbui. Harganya USD 1,49 (kira kira setara dengan 13.500 rupiah).

Oalahh….di negeri sendiri dibuang buang karena hama, di negeri orang jadi makanan mewah dan mahal.

Advertisements

36 thoughts on “Bekicot untuk eksim

  1. mmamir38 said: Saya sekarang cari bekicot kok kagak ada lagi ya?

    Bapak tinggalnya dimana? Biasanya banyak di sawah sawah. Selain itu bekicot adalah hama, makanannya daun2an. Ibu saya suka gemes kalau ada bekicot berkeliaran, kalau gak dibasmi, tanaman pada gundul tak berdaun. Dulu dibunuh saja sama ibu, tapi setelah tahu eksim saya bisa sembuh karena bekicot, si bekicot diambil trus dibersihin untuk diolah jadi santapan. Tentunya dicari yang udah gede biar kerasa dagingnya.

  2. revinaoctavianitadr said: mb, kayaknya talenan kita sama, deh!Sekedar checking: satu set ada tiga biji, dengan ukuran masing-masing yang berbeda kah?Yang paling kecil: 22×16 cmYang medium: 29×23 cmTrus yang gede: 45×29 cmDulu saya beli di Target, kalo enggak salah.Eh, atau WalMart, ya?haha, lupaaa …

    Saya sekarang cari bekicot kok kagak ada lagi ya?

  3. revinaoctavianitadr said: mb, kayaknya talenan kita sama, deh!Sekedar checking: satu set ada tiga biji, dengan ukuran masing-masing yang berbeda kah?Yang paling kecil: 22×16 cmYang medium: 29×23 cmTrus yang gede: 45×29 cmDulu saya beli di Target, kalo enggak salah.Eh, atau WalMart, ya?haha, lupaaa …

    hehehehe…barang set setan gitu biasanya di Target. Punyaku gak satu set. Adanya sebiji doang.

  4. lamendol said: ih, aku sakjane yo gilo, tapi pas makan di resto prancis, lha kok enak, soale dijadikan toppingnya cake gethu.

    mb, kayaknya talenan kita sama, deh!Sekedar checking: satu set ada tiga biji, dengan ukuran masing-masing yang berbeda kah?Yang paling kecil: 22×16 cmYang medium: 29×23 cmTrus yang gede: 45×29 cmDulu saya beli di Target, kalo enggak salah.Eh, atau WalMart, ya?haha, lupaaa …

  5. rirhikyu said: kalo liatnya geli. tapi kl dimakan emang enak :Duntung dah sembuh.

    udah pernah makan?kuncinya, jangan dibayangin. Geli memang. Makanya ibuku ngele waktu aku tanyain. Suruh ngabisin dulu. Setelah abis, baru cerita. hehehe…

  6. srisariningdiyah said: di Kemang larang mbak… seporsi isi 5 harganya 165 rebu :((waktu itu beli buat obat ibu… salah sendiri nyarinya di tempat mahal…abis jarang yang jual sih di jakarta

    8reb 10 tusuk? glek glek…cleguk. enak mesti ki rasane. bumbu bacem ya?*bongkar2 freezer…horeeeee nemu 4 bekicot. panggang ahhhhh*

  7. srisariningdiyah said: di Kemang larang mbak… seporsi isi 5 harganya 165 rebu :((waktu itu beli buat obat ibu… salah sendiri nyarinya di tempat mahal…abis jarang yang jual sih di jakarta

    iya di cafe perancis adanya hikstrus habis itu nemu warung khusus sate bekicot di depok kelapa duadeket gundar… cuma 8rebu seporsi isi 10 tusuklangganan deh disitu akhirnya beli buat ibuk…tapi sekarang warungnya dah tutupppp

  8. srisariningdiyah said: di Kemang larang mbak… seporsi isi 5 harganya 165 rebu :((waktu itu beli buat obat ibu… salah sendiri nyarinya di tempat mahal…abis jarang yang jual sih di jakarta

    Wuikkkk larang men, beli di restoran Perancis ya? Gak ada yg jual kripik bekicot di warung warung?

  9. enkoos said: @elkaje: apa pemicu eksimnya mbak? seafood juga kah? ada turunan juga?

    di Kemang larang mbak… seporsi isi 5 harganya 165 rebu :((waktu itu beli buat obat ibu… salah sendiri nyarinya di tempat mahal…abis jarang yang jual sih di jakarta

  10. enkoos said: @elkaje: apa pemicu eksimnya mbak? seafood juga kah? ada turunan juga?

    gak tahu apa penyebabnya, eksim kaki muncul juga setelah punya anak, di atas jari2 kaki, dua kaki tuh. awalnya gatal, makin gatal..makin di garuk..borok lah.udah pantang seafood, pantang macam2 juga tetep gak sembuh. kalau obat abis, keluar lagi.

  11. caturhp said: Sebaiknya kita ekspor bekicot ya kalo begitu hehe

    @shedariy: keruji tuh apa? gilo soale mbayangno. anggep aja kikil. toh aku pertama kali makan gak tau kalau itu bekicot.@cutyfruty: kerang gak berlendir. sampeyan gilo soale membayangkan wujud bekicot waktu masih hidup. wuenak mbak. kenyil2 gurih. @tigun: maturnuwun infonya mas. mudah2an banyak yang berminat membudidayakan. hidupnya gampang.

  12. caturhp said: Sebaiknya kita ekspor bekicot ya kalo begitu hehe

    Aku belum pernah makan bekicot, soale mbayangkene wae wis gilo. Rasane kenyil-kenyil kayak kerang gitu? Herannya aku kalau kerang kok doyan ya….

  13. caturhp said: Sebaiknya kita ekspor bekicot ya kalo begitu hehe

    Sejak tahun 70-an Indonesia sudah mengeksport bekicot. Escargot yg dipasarkan di Prancis kebanyakan dari Indonesia dan Thailand.

  14. enkoos said: neng kene sik sore tho yo. jam 5:29 pm. ra ilok isih sore dho turu, ngko diparani buto. hihihihi..

    @nur4hini: ya jangan dibayangkan, biar gak geli. @ningnong: mau dong resepnya :)@elkaje: apa pemicu eksimnya mbak? seafood juga kah? ada turunan juga?

  15. enkoos said: neng kene sik sore tho yo. jam 5:29 pm. ra ilok isih sore dho turu, ngko diparani buto. hihihihi..

    aku pernah makan sate bekicot…enaaak…Vie, aku pernah eksim di kaki.. ya ndak sembuh2… sampe kebanjiran tahun 2002, aku dah was2.. ini eksim bisa infeksi, kerendam air banjir.ajaibnya… stelah banjir berlalu, eksimpun ikut hilang. gak tahu ini sampe bisa begitu.. tapi bersyukur, sampai sekarang dah gak nimbul lagi.

  16. enkoos said: neng kene sik sore tho yo. jam 5:29 pm. ra ilok isih sore dho turu, ngko diparani buto. hihihihi..

    @ catur: sepertinya sudah ada, tapi masih seret. @ rengganiez: pakpung uwis. dahar nggih sampun. leyeh2 disik, nongkrong ning ngarepe kompi nganti tuwuk, mumpung sigaraning nyowo ra ning omah.

  17. rengganiez said: Asem kedhisikann..tak simpen2 nunggu mood nulis, malah wis eneng sing crito huhuhu. Jamanku cilik mbak dibumbu pake merica, diiris kecil-kecil. Numani tenan..

    Turu sik mbakkk..ntarrr kalo dah mood-nya sembuh hehehe.

  18. rengganiez said: Asem kedhisikann..tak simpen2 nunggu mood nulis, malah wis eneng sing crito huhuhu. Jamanku cilik mbak dibumbu pake merica, diiris kecil-kecil. Numani tenan..

    Turu sik mbakkk..ntarrr kalo dah mood-nya sembuh hehehe.

  19. rengganiez said: Asem kedhisikann..tak simpen2 nunggu mood nulis, malah wis eneng sing crito huhuhu. Jamanku cilik mbak dibumbu pake merica, diiris kecil-kecil. Numani tenan..

    nulis kono gih. angle penulisannya kan bedo bedo. Gek ndang, tak enteni kene.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s