Botol dan toilet

Botol dengan tutup khas yang setia saya bawa kemana mana.

Toilet
Kebiasaan ini bermula sewaktu kami sekeluarga tinggal di negeri Cina. Hampir semua toilet umum disana tidak menyediakan air. Boro boro air, tisu pun juga sering tak tersedia. Untuk itulah saya membawa botol kosong kemana mana. Indonesia masih jauh lebih mendingan dibandingkan dengan negeri Cina. Setiap kali pulang ke Indonesia dari Cina saya merasa bersyukur bahwa air cukup melimpah di banyak toilet umum di Indonesia meski di pelosok sekalipun. Adalah sebuah pemandangan tak mengherankan di kota megapolitan Shanghai bila kita melihat sebuah mobil mewah tiba tiba berhenti di pinggir jalan dan penumpangnya seorang ibu yang wangi membopong anak balitanya untuk buang air kecil di jalan. Begitu juga di sebuah pusat perbelanjaan mewah nan wangi, seorang ibu menggendong balitanya untuk buang air kecil di tempat sampah sedangkan toilet hanya berjarak beberapa langkah saja. Perbuatan tak terpuji tersebut tentu saja tanpa sepengetahuan petugas satpam karena si ibu melakukannya dengan grusa grusu sambil tolah toleh. Tetapi toh orang orang yang lalu lalang cuek tak perduli. Itu terjadi lima tahun yang lalu. Mudah mudahan sekarang sudah jauh lebih bersih.

Dulu saya sering bingung kenapa celana anak anak di Cina selalu berlubang di bagian belakang. Ternyata fungsinya adalah untuk buang hajat tanpa memelorotkan celana. Haduhhhh kebayang kalau winter apa nggak kedinginan pantat si anak.

Setelah pindah ke Amerika Serikat, kebiasaan membawa botol kosong bekas minum masih tetap berlanjut, karena di Amerika toiletnya menggunakan tisu. Bahkan dulu saya sering dicap ndeso. Biar aja karena memang saya ndeso. Suami juga memasang selang air di toilet rumah untuk urusan bebersih yang diadaptasi dari Indonesia. Salah satu kamar mandi malah dipasang dudukan toilet seperti di Jepang.
Toilet-1


Yang pernah tinggal di Jepang atau transit di bandara di Jepang mungkin tahu jenis toiletnya. Dudukan toilet yang memiliki berbagai tombol dengan fungsi pengatur tekanan air dan suhu air. Kita bisa memilih seberapa kencang tekanan airnya, seberapa hangat suhu airnya. Selang airpun juga tersedia untuk dua macam. Satu untuk bebersih setelah buang air kecil dan satu lagi untuk bebersih buang air besar. Bahkan ada tombol pengatur suhu dudukan toilet. Wajar karena sangat berguna di saat winter. Kebayang kan kalau winter, pas lagi kebelet buanget dan mak jegagik duduk tepluk nyesss uadem sangat.

Suami saya membeli dudukan toilet ini di Jepang sewaktu bertugas di Nagasaki beberapa bulan menjelang kami menikah. Suami tahu betul bahwa sangat penting bagi calon istrinya ini (sekarang dah jadi istrinya dong) menggunakan air untuk bebersih. Dengan kemewahan ala Jepang tentunya acara bebersih menjadi lebih nyaman. Harganya juga gak mahal.

Itu kalau di rumah. Di luar rumah? Ya mengandalkan botol bekas minum. Bahkan kini dengan tutup botol khas seperti semprotan seperti foto di atas. Saya memiliki banyak botol seperti ini. Satu berada di tas, satu berada di RV, satu berada di mobil. Masih ada beberapa lagi di kamar mandi untuk jaga jaga kalau botolnya rusak.

Gara gara botol ini, saya pernah hampir malu. Suatu saat kami kemping ramai2 dengan seorang teman dan keluarganya. Suatu siang si teman kehausan dan langsung meraih botol minum yang tersedia. Untung saya sempat melihatnya. Langsung saya teriak dengan tergopoh gopoh “heiii, don’t drink that water,” dan menggantinya dengan botol yang lain. Si kawan memandang saya dengan bingung, dan saya memilih untuk tidak menjelaskan apa sebabnya.

Botolnya gak gede gede banget kan. Sama kaki saya aja beda beda tipislah.

DSC_0008

Advertisements

122 thoughts on “Botol dan toilet

  1. wayanlessy said: Beberapa bulan yg lalu ada kunjungan para prof dari NUS (Singapura) ke Cina..karena Uda Andri dan aku lg di negara lain jd cuma bisa denger ceritanya..kalau kampus yg dibangun mewah dan megah banget…Toiletnya juga baru..anyar gress…tapi udah jorok aja…sampai ada temen Singaporean Chinese yg langsung mau muntah karena ga nyangka…baru2 ..mewah2..tapi udah jorok aja..

    hoekkk…ternyata belum berubah juga ya. ck ck ck ck …

  2. wayanlessy said: belum pernah ke Cina, tapi denger denger dari teman yg berkunjung ke sana akhir2 ini..sudah mulai membaik..tapi..emh.masih jorok juga siy ..walau ga sejorok dulu…*nggak punya bayangan*

    Beberapa bulan yg lalu ada kunjungan para prof dari NUS (Singapura) ke Cina..karena Uda Andri dan aku lg di negara lain jd cuma bisa denger ceritanya..kalau kampus yg dibangun mewah dan megah banget…Toiletnya juga baru..anyar gress…tapi udah jorok aja…sampai ada temen Singaporean Chinese yg langsung mau muntah karena ga nyangka…baru2 ..mewah2..tapi udah jorok aja..

  3. wayanlessy said: belum pernah ke Cina, tapi denger denger dari teman yg berkunjung ke sana akhir2 ini..sudah mulai membaik..tapi..emh.masih jorok juga siy ..walau ga sejorok dulu…*nggak punya bayangan*

    katanya semenjak Cina mengajukan diri jadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas tahun 2008, pemerintahnya bekerja keras untuk mengubah kebiasaan jorok rakyatnya.

  4. shedariy said: hahahaha…..kalo kebetulan naik pesawat aku juga sangu botol/kecil plastik untuk urusan ke belakan gini..

    belum pernah ke Cina, tapi denger denger dari teman yg berkunjung ke sana akhir2 ini..sudah mulai membaik..tapi..emh.masih jorok juga siy ..walau ga sejorok dulu…*nggak punya bayangan*

  5. shedariy said: hahahaha…..kalo kebetulan naik pesawat aku juga sangu botol/kecil plastik untuk urusan ke belakan gini..

    xixixixi…terutama sing tutupe koyok ngono. enak, airnya bertekanan.

  6. enkoos said: neng kono ra ono sing dodol selang air khusus tho mbak?bojoku tuku selang biasa dan endase sing biasane gawe nyiram kembang kae. hehehee..

    Ada teman yang katanya beli online. Malah aku ngga tahu kalau ada yang jual online di sini. Aku sih nggowo wae soko Infonesia…..

  7. cutyfruty said: Aku nggowo selang air khusus dari Indonesia untuk dipasang di wc rumah. he..he..he..Kalau botol yang kayak gitu disini ada yang nyempluk (isi 750 ml) ada yang langsing…..

    neng kono ra ono sing dodol selang air khusus tho mbak?bojoku tuku selang biasa dan endase sing biasane gawe nyiram kembang kae. hehehee..

  8. nur4hini said: toss mbak evi, bawa botol jenis itu kemana-mana juga, pake tissu sik kurang bersih rasanya 🙂

    Aku nggowo selang air khusus dari Indonesia untuk dipasang di wc rumah. he..he..he..Kalau botol yang kayak gitu disini ada yang nyempluk (isi 750 ml) ada yang langsing…..

  9. elkaje said: haha..iya, dulu pertama kali ke toilet di jepun, semua tombol di jajal.. karena ndak ngerti maksudnya.

    toss mbak evi, bawa botol jenis itu kemana-mana juga, pake tissu sik kurang bersih rasanya 🙂

  10. elkaje said: haha..iya, dulu pertama kali ke toilet di jepun, semua tombol di jajal.. karena ndak ngerti maksudnya.

    hehehehehe…ada gambarnya kan Ine? Aku waktu transit di Jepang juga gitu, cengar cengir kesenengen nemu toilet itu. Sederet kamar toilet yang ada dudukan bertombol cuma satu dan tempatnya di pojok. Aku ngantri disana. Kamar lain udah keluar masuk kosong, aku bertahan nunggu di kamar bertombol sampe diliatin orang2 “ini ngantri dari tadi tapi gak masuk2” hahahahaha…dasar ndeso.

  11. subhanallahu said: ya deh mba../, mata udah 5 watt, mau bobok, capek nih diserbu pasien…hoaaahhemm…

    haha..iya, dulu pertama kali ke toilet di jepun, semua tombol di jajal.. karena ndak ngerti maksudnya.

  12. srisariningdiyah said: hahahha kakiku juga njeberrrr tulang di pojokan jempol itu gedeeeeee

    hah?? serius??tak ngakak disik. huahahahahahaha..tulang dibawah jempol sikilku menonjol ke arah luar. dua duanya pulak. qeqeqeqeqe….kok iso yo yooooo tandane gemi yo? bisa jadi.ra doyan blonjo, ra ngiler iko iki. Tapi nek perkoro panganan, hadehhhh nyomot sana sini. Lebih suka belanja urusan makanan dan gadget outdoor activity dan travelling, karena biasanya ringan dan multifungsi.

  13. nitafebri said: itu sih gedee…susah itu sepatu perempuan nomer 41-42..wong kebanyakan ukuran perempuan itu 36-38

    hahahha kakiku juga njeberrrr tulang di pojokan jempol itu gedeeeeeekata ibuku GEMIIIIII alias hemat bersahaja hahahahhaha

  14. nitafebri said: itu sih gedee…susah itu sepatu perempuan nomer 41-42..wong kebanyakan ukuran perempuan itu 36-38

    itu makanya aku jarang punya sepatu perempuan. Udah kakiku gede, melebar pula. Kalau orang Jawa bilang “njeber” Kata bojoku, itu kaki khas kakinya pekerja sawah yang sering nyeker.

  15. enkoos said: macak cih. hihihihi…kakinya sering nyeker.tergantung sepatunya Nit. Kalau sepatu perempuan antara nomer 41 – 42, kalau sepatu laki antara nomer 39 – 40

    itu sih gedee…susah itu sepatu perempuan nomer 41-42..wong kebanyakan ukuran perempuan itu 36-38

  16. nitafebri said: gedean kakinya looh hihi…

    macak cih. hihihihi…kakinya sering nyeker.tergantung sepatunya Nit. Kalau sepatu perempuan antara nomer 41 – 42, kalau sepatu laki antara nomer 39 – 40

  17. srisariningdiyah said: kalo yang buat ke toilet emang botol bekas air mineralkalo yang buat jalan2 lama ya yang rubber itu hihi

    iya, kalau gak dibedain gitu, keliru kan berabe. huahahahaha…Aku bawa termos kecil mbak. Diisi air dingin, awet dinginnya.

  18. srisariningdiyah said: bukan bekas minumannnnndari stainless, lapis rubber…yang terbaru aku beli di marketplace pake voucher hadiah menang kuis dari Multiply Indonesia xiiixixixnanti aku posting dehhhhhh

    oooo…bulet. Tak pikir botol bekas minum. Tutupnya bisa dipake buat ke toilet. Hehehehe.

  19. caturhp said: Botol segitu bersih gak bersih harus cukup ya,la kalo di sini, jelas aja gak cukup, byar byur aja haha…

    cukup kok. Lha kalau byar byur itu karena gak tepat sasaran jadinya boros.

  20. sarahutami said: Sebenernya salah satu yang bikin ribet karena tanggungjawab sbg ibu yang hrs prepare : tisu basah, tisu kering dan air mineral. Tapi ternyata gak pergi sama krucils pun udah jadi kebiasaan. Suami tuh yang suka ngomel, tas aku berat bgt, kayak mau kemana gitu.

    Botol segitu bersih gak bersih harus cukup ya,la kalo di sini, jelas aja gak cukup, byar byur aja haha…

  21. sarahutami said: Sebenernya salah satu yang bikin ribet karena tanggungjawab sbg ibu yang hrs prepare : tisu basah, tisu kering dan air mineral. Tapi ternyata gak pergi sama krucils pun udah jadi kebiasaan. Suami tuh yang suka ngomel, tas aku berat bgt, kayak mau kemana gitu.

    Gak apa apa sih demi mencegah sakit.

  22. inyong said: enak di indonesia brarti ketimbang cinadisini air gak susah malah membanjir gan

    Iya gan. Asal bersih aja deh airnya. Kalau enggak ya bawa botol aja kemana mana demi kesehatan.

  23. rembulanku said: aku ning ngendi yo mesti gowo gendulning aku seumur2 aku lagi weruh iki ono toilet nganggo petunjuk elektronik koyok ngono kuixixixixi*duasar cah ndesoooo*

    hahahaha…podo dene tho yo karo aku. ndueso pol. Ben wae.

  24. ningnong said: Wkt short assignment ke US dulu, aku bawa gayung kecil hihihi ndeso

    Hehehehehhe. podo ndesone karo aku.Eh bawa gayung kecil bisa juga. Botol dengan semprotan malah lebih enak karena ada tekanannya.

  25. wib711 said: Kalo pas kebelet dimobil saat macet bida berubah fungsi jadi tempat nampung pipis ya mbak….. *langsung dimarai mbak evi :p

    kalau cowok bisa, kalau perempuan mana bisa 😀

  26. sarahutami said: Di jakarta mal2nya memang nyaman untuk urusan buang air. Bahkan plaza indonesia dan gandaria city nyediain toilet mungil buat pipis anak bocah. Anakku kalo ke sana selalu minta mampir ke toilet mungil itu, selalu mendadak beser.Yang gak ada air hanya menyediakan tisu :mal taman anggrek.Ada juga mal yang kloset duduknya diinjek sandal/sepatu (yg akan memancing gerutuan dari bibir saya. Salah satunya :the plaza semanggi.Dan mal yang toiletnya harus bayar : atrium senen. Begitulah sekilas info. CMIIW.

    bwhahahaha…kumplit. pan kapan liputan toilet di kota lain Sar :)mendadak beser? gak heran lha wong nyaman

  27. enkoos said: kalau enggak, yo pake botol yng ada semprotannya aja. anti listrik mati. :)))

    aku ning ngendi yo mesti gowo gendulning aku seumur2 aku lagi weruh iki ono toilet nganggo petunjuk elektronik koyok ngono kuixixixixi*duasar cah ndesoooo*

  28. enkoos said: kalau enggak, yo pake botol yng ada semprotannya aja. anti listrik mati. :)))

    @ sari : kalo menurutku itu karena lokasinya depan terminal kali ya, kalo gak digituin jadi tambah jorok.Iya bener, yang bikin masuk RS karena kontraksi.Sebenernya salah satu yang bikin ribet karena tanggungjawab sbg ibu yang hrs prepare : tisu basah, tisu kering dan air mineral. Tapi ternyata gak pergi sama krucils pun udah jadi kebiasaan. Suami tuh yang suka ngomel, tas aku berat bgt, kayak mau kemana gitu.

  29. enkoos said: kalau enggak, yo pake botol yng ada semprotannya aja. anti listrik mati. :)))

    Mba sarah. Wuaaah, keren tuh peralatan perangnya.Iya, aku pernah bc. Yg bikin teh ida kontraksi pas hamil rafi kan? Yg harus masuk rs itu?Engga tau juga knp kudu bayar. Dari menejemenny gt ya? Jadi, utk servis, biayany dibebankan ke konsumen..

  30. enkoos said: kalau enggak, yo pake botol yng ada semprotannya aja. anti listrik mati. :)))

    @ sari : aku juga kalo mau pergi, udah kayak mau nginep aja. Ditas siap2 tisu basah. Tisu kering. Plus air mineral. Rempong deeeeh.Pernah baca blognya mbak Ida Baik kotakkue tentang infeksi saluran kemih gara2 cebok pake air kotor?Sar, tau gak kenapa musti bayar?

  31. enkoos said: kalau enggak, yo pake botol yng ada semprotannya aja. anti listrik mati. :)))

    Iya,bener, solusi hebaaat. Nek temen kantor dulu, sering bw tisu basah juga, kudu dilap2in semuany baru bs make wcnyah.Mbak sarah. Di emol mbekasi mm kalo g slh, mbayar jg. Huhuhuhu.. Wah, pemerhati pertoiletan dlm emol neh ;p

  32. eddyjp said: emang cina daratan tuh masih jorok, orang cina Quntien kalo kesana suka geleng geleng kepala..he.he.he.

    Kalo pas kebelet dimobil saat macet bida berubah fungsi jadi tempat nampung pipis ya mbak….. *langsung dimarai mbak evi :p

  33. eddyjp said: emang cina daratan tuh masih jorok, orang cina Quntien kalo kesana suka geleng geleng kepala..he.he.he.

    Di jakarta mal2nya memang nyaman untuk urusan buang air. Bahkan plaza indonesia dan gandaria city nyediain toilet mungil buat pipis anak bocah. Anakku kalo ke sana selalu minta mampir ke toilet mungil itu, selalu mendadak beser.Yang gak ada air hanya menyediakan tisu :mal taman anggrek.Ada juga mal yang kloset duduknya diinjek sandal/sepatu (yg akan memancing gerutuan dari bibir saya. Salah satunya :the plaza semanggi.Dan mal yang toiletnya harus bayar : atrium senen. Begitulah sekilas info. CMIIW.

  34. eddyjp said: emang cina daratan tuh masih jorok, orang cina Quntien kalo kesana suka geleng geleng kepala..he.he.he.

    Iya emang jorok banget. Tapi makanannya enak enak Ed. Aku lebih mudah dapat makanan halal disana ketimbang di Indonesia. Otentik dan huenakkkk.

  35. beautterfly said: Hiyy di cina njijiki gt yah? Najisny dimana2.Alhamdulillah, di indonesia masih buanyak aer. Aku yo ndeso kok, nek lg d gedung2 gt trus adanya toilet kering. Huaaah stres. Senengane dolanan banyu gt loh.Ak juga nek keluar slalu pake kaos kaki. Nganti sok diaruh2i wong liyo, ‘gek loro po?’ hehehe

    Makanya sangu botol deh biar gak sutris. Loro sutris 🙂

  36. rirhikyu said: Mba ev kakinya sama gedhe sama aku dunk :pCina joroks banget yah. Ga mo bayangin

    emang cina daratan tuh masih jorok, orang cina Quntien kalo kesana suka geleng geleng kepala..he.he.he.

  37. rirhikyu said: Mba ev kakinya sama gedhe sama aku dunk :pCina joroks banget yah. Ga mo bayangin

    Hiyy di cina njijiki gt yah? Najisny dimana2.Alhamdulillah, di indonesia masih buanyak aer. Aku yo ndeso kok, nek lg d gedung2 gt trus adanya toilet kering. Huaaah stres. Senengane dolanan banyu gt loh.Ak juga nek keluar slalu pake kaos kaki. Nganti sok diaruh2i wong liyo, ‘gek loro po?’ hehehe

  38. rirhikyu said: Mba ev kakinya sama gedhe sama aku dunk :pCina joroks banget yah. Ga mo bayangin

    kakinya bisa buat gebuk maling. Bisa tukeran sepatu dwong.Iya Cina jorok, eh itu lima tahun lalu. Mudah2an sekarang sudah berubah banyak. Kan gara2 Olimpiade, pemerintahnya mati2an berusaha merubah kebiasaan rakyatnya yg jorok. Salah satu contohnya, membuang ludah yang ada intronya itu. Huaduhhhh…

  39. mahasiswidudul said: Kalo sekarang dah murah kali yah mbak?? :DEh, pake colokan listrik?? *ngebayangin indonesia yg listriknya kempat kempot* =”=

    lha kan ada air angetnya. trus tekanan airnya juga. itu kan butuh energi. kalau enggak, yo pake botol yng ada semprotannya aja. anti listrik mati. :)))

  40. enkoos said: Tahun 2000 awal beli di Jepang sekitar USD 100. Pake colokan listrik.

    Kalo sekarang dah murah kali yah mbak?? :DEh, pake colokan listrik?? *ngebayangin indonesia yg listriknya kempat kempot* =”=

  41. drackpack said: Punyaku bukan bekas air mineral, tapi botol plastik buat tempat minum yang kepalanya emang seperti itu. Cuma aku fungsikan buat tempat sabun, karna bisa sedikit-sedikit keluarnya….Kayaknya ada juga sih botol air mineral yang kayak gitu di supermarket… cuma gak inget merknya.

    Tempat minum khusus berarti ya. Kalau disini memang ada botol air mineral dengan tutup seperti itu. Kalau botolnya udah rusak karena keseringan dikenyot, bisa dibuang dan dipake tutupnya aja. Pake botol lain yg ukuran mulutnya sama, gak harus dari botol merek sama.

  42. drackpack said: Toilet umum banyak air pun tetep bau pesing karena pada males nyiram kalo habis buang air…

    Nggilani yo. Nah di Cina lebih lebih lagi. Gimana mau nyiram wong gak ada air. Padahal itu di kota besar. Shanghai gituloh. Dan di pusat perbelanjaan mewah. Kalau aku lagi jalan jalan dan pas kebelet, mending cari hotel minimal bintang lima buat numpang pipis atau e’ek. Karena kalau di hotel kan bersih dan wangi. Hotel bintang tiga kadang juga jorok.Kalau di pusat2 perbelanjaan mewah di Indonesia, kan banyak yg baunya wangi dan terawat bersih.

  43. enkoos said: Eh botol minumnya merek apa? Boleh dong informasinya, ketimbang aku musti bawa dari sini kalau mudik.

    Punyaku bukan bekas air mineral, tapi botol plastik buat tempat minum yang kepalanya emang seperti itu. Cuma aku fungsikan buat tempat sabun, karna bisa sedikit-sedikit keluarnya….Kayaknya ada juga sih botol air mineral yang kayak gitu di supermarket… cuma gak inget merknya.

  44. mahasiswidudul said: Nin juga punya botol kayak gitu mbak ev.. praktis gak perlu selang, tinggal di kenyot *halah! bahasanya.. hehe*Betewe.. ini toilet canggih amat yak?? harganya brapaan mbak?? *pengen pesen ke calon suami..haha*

    Iyaaaa betul itu istilahnya. Dikenyot pake tangan. qeqeqeqeqe…Tahun 2000 awal beli di Jepang sekitar USD 100. Pake colokan listrik.

  45. drackpack said: Botol kayak gitu di rumahku malah dipake tempat sabun cuci piring…. hehehe…

    Eh botol minumnya merek apa? Boleh dong informasinya, ketimbang aku musti bawa dari sini kalau mudik.

  46. enkoos said: Sangat.Aku pernah kebelet pipis pas lagi mau naik gunung di Xian. Banyak yang antri di toilet yg cuma ada satu2nya. Dan itu ternyata cuma berupa bolongan. Gak berani ngliat ke bawah. Jangan tanya baunya. Dan gak ada tisu apalagi air.

    baunya gimana mba? ehhh itu kayak WC jaman dulu yahh di kampung, yang cuma bolongan

  47. rengganiez said: NGAKAK baca iniiiii

    Nin juga punya botol kayak gitu mbak ev.. praktis gak perlu selang, tinggal di kenyot *halah! bahasanya.. hehe*Betewe.. ini toilet canggih amat yak?? harganya brapaan mbak?? *pengen pesen ke calon suami..haha*

  48. rengganiez said: sejorok itukah cina?

    Sangat.Aku pernah kebelet pipis pas lagi mau naik gunung di Xian. Banyak yang antri di toilet yg cuma ada satu2nya. Dan itu ternyata cuma berupa bolongan. Gak berani ngliat ke bawah. Jangan tanya baunya. Dan gak ada tisu apalagi air.

  49. enkoos said: Gara gara botol ini, saya pernah hampir malu. Suatu saat kami kemping ramai2 dengan seorang teman dan keluarganya. Suatu siang si teman kehausan dan langsung meraih botol minum yang tersedia. Untung saya sempat melihatnya. Langsung saya teriak dengan tergopoh gopoh “heiii, don’t drink that water,” dan menggantinya dengan botol yang lain. Si kawan memandang saya dengan bingung, dan saya memilih untuk tidak menjelaskan apa sebabnya.

    Botol kayak gitu di rumahku malah dipake tempat sabun cuci piring…. hehehe…

  50. enkoos said: Gara gara botol ini, saya pernah hampir malu. Suatu saat kami kemping ramai2 dengan seorang teman dan keluarganya. Suatu siang si teman kehausan dan langsung meraih botol minum yang tersedia. Untung saya sempat melihatnya. Langsung saya teriak dengan tergopoh gopoh “heiii, don’t drink that water,” dan menggantinya dengan botol yang lain. Si kawan memandang saya dengan bingung, dan saya memilih untuk tidak menjelaskan apa sebabnya.

    Kok kayak di sini aja, orang suka pipis sembarangan…

  51. enkoos said: Gara gara botol ini, saya pernah hampir malu. Suatu saat kami kemping ramai2 dengan seorang teman dan keluarganya. Suatu siang si teman kehausan dan langsung meraih botol minum yang tersedia. Untung saya sempat melihatnya. Langsung saya teriak dengan tergopoh gopoh “heiii, don’t drink that water,” dan menggantinya dengan botol yang lain. Si kawan memandang saya dengan bingung, dan saya memilih untuk tidak menjelaskan apa sebabnya.

    kaos kakian ha podo wae aku 😀

  52. enkoos said: Gara gara botol ini, saya pernah hampir malu. Suatu saat kami kemping ramai2 dengan seorang teman dan keluarganya. Suatu siang si teman kehausan dan langsung meraih botol minum yang tersedia. Untung saya sempat melihatnya. Langsung saya teriak dengan tergopoh gopoh “heiii, don’t drink that water,” dan menggantinya dengan botol yang lain. Si kawan memandang saya dengan bingung, dan saya memilih untuk tidak menjelaskan apa sebabnya.

    NGAKAK baca iniiiii

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s