[Lebaran di perantauan] Medan, Sumatra Utara (2)

Sambungan dari cerita sebelumnya disini: [Lebaran di perantauan] Medan, Sumatra Utara (1)
 
Setelah beberapa minggu belum juga mendapatkan karyawan yang sesuai dengan kriteria, sayapun mengajukan diri untuk dikaryakan saja di Duri ketimbang balik pulang ke Tuban. Sebetulnya dari semenjak di Tuban saya sudah kepengen ditugaskan di Duri. Bosan tinggal di Jawa. Proyek lagi suspend, cuma jadi pengangguran elit saja. Gak kerja tapi gaji jalan terus. Tapi apa daya, bos di Tuban (inisialnya DS) tidak mengijinkan saya pindah.
 
Sewaktu proyek di Duri akan dimulai, bos di Duri (sebut saja namanya TM) meminta saya untuk diperbantukan di Duri. Karena hanya sementara, mau nggak mau DSpun mengijinkan, tapi dengan wanti wanti kalau sudah ada karyawan disana, saya harus pulang. Diiyain aja, urusan nanti gimana di Duri ya gimana nanti. Yang penting menclok dulu di Duri. Sialnya (kalau dari sisi saya, ya mujurnya dong) sampai sekian lama belum juga mendapatkan karyawan yang sesuai kriteria. Dan seperti yang saya tulis di awal, sayapun mengajukan diri. Gayungpun bersambut. Biar bos dengan bos bernegosiasi. Saya gak perlu ikut ikutan dalam proses negosiasi antara TM dan DS secara saya gak bisa ngomong. Urusan gaji dan tetek bengeknya saya tak terlalu perhitungan, malah cenderung pasrah bongkokan. Yang penting saya bekerja dengan senang hati, mencintai pekerjaan saya dan dapat bos yang menghargai kerja keras saya. Itu sudah lebih dari cukup. Dan terbukti saya jauh lebih produktif sewaktu bekerja di bawah bos TM. Waktu ngomong ke DS untuk minta pindah aja gak dikasih dengan berbagai alasan. Padahal di Tuban cuma jadi pengangguran elit, makan gaji buta doang. Tiap hari ngantor absen. Kerjanya nggosip, cari kutu.
 
Demikian sekilas info mengenai pekerjaan. Kalau diterusin jadi makin melenceng. Sekarang kembali ke cerita Lebaran.
 
Januari 1999.
Beberapa bulan sebelum Lebaran, banyak yang sudah mulai kasak kusuk menandai kalender untuk mengambil cuti. Semua karyawan yang berada di departemen yang sama harus saling info untuk mengatur waktu cuti supaya departemen tersebut tidak kosong sama sekali. Paling tidak ada satu orang. Maklum saja liburan hanya tanggal merah, karena kantor kami adalah kantor proyek. Kami mengejar tenggat waktu agar proyek bisa selesai tepat waktu, bahkan bila perlu selesai sebelum tenggat waktu yang ditentukan. Kan enak kalau selesai sebelum tenggat waktu, karena semua bisa kecipratan bonusnya dan itu sampe level bawah ke para OB (Office Boy).
 
Departemen saya cuma ada dua manusia saja waktu itu. Saya dan satu orang lagi namanya Rita, atau si Tabur Loyang, julukan manis dari kawan Batak kami. Entah kenapa dijuluki Tabur Loyang. Si Tabur Loyang adalah urang awak (suku Minang), orang tuanya tinggal di Maninjau, Sumatra Barat. Tabur Loyang sudah bilang ke saya jauh hari sebelumnya bahwa dia akan pulang kampung ke Maninjau selama sekian hari. Ya sudah saya mengalah. Jatah cuti Tabur Loyang 12 hari, jauh lebih sedikit dibanding saya yang sebulan lebih. Selain karena mengalah, saya juga berpikir praktis. Kalau cuti digunakan untuk Lebaran yang jelas bakal desek2an, pergi kemana mana bakal susah, lama cuti juga terbatas dan harga tiket lebih mahal dibanding hari hari biasa. Memang ditanggung perusahaan, tetapi tetep aja sayang duitnya. Kalau pergi di hari lain tiketnya lebih murah dan saya bisa cuti ngegas pol, diambil semuanya. Karena di kantor banyak yang masuk, gak perlu bingung untuk mendelegasikan tugas. Beda dengan waktu Lebaran karena yang masuk kerja sedikit.
 
Kemana saya pergi untuk mengisi liburan Lebaran? Ke Sumatra Utara (lagi). Kali ini ada temannya, salah seorang teman (inisialnya IA) yang bekerja di kota Pekanbaru akan berlebaran ke rumah kawannya di Medan. Perginya naik mobil milik IA. Lumayan kan pengiritan. Si IA pergi bersama kawannya sekantor, saya lupa sapa namanya. Sebut aja Siregar, kawan sekantornya IA yang memang pulang kampung ke Medan dan berlebaran di sana. Saya baru kenal Siregar saat itu. Karena bawa mobil sendiri, kami bisa berhenti sak wayah wayah. Kami mampir ke danau Toba, berhenti sebentar di air terjun Sipiso Piso di Tongging, nongkrongin tukang duren yang banyak berjajar di sepanjang jalan di Tebing Tinggi. Bukan cuma nongkrongin doang tapi juga makan langsung di tempat. Sepanjang jalan banyak penjaja durian karena saat itu memang sedang musim durian.
 
Setibanya di Medan, kami menginap di rumah orangtuanya Siregar. Kami sholat Ied di mesjid yang tak jauh dari rumahnya Siregar. Karena IA harus segera kembali ke Pekanbaru saya melanjutkan perjalanan sendiri ke Bohorok. Dari terminal Pinang Baris saya naik bis menuju Bohorok. Di sana saya mencari seorang kawan yang menjadi operator arung jeram sekaligus ketua FAJI Sumatra Utara. Sayang tidak bertemu.
 
Di Bohorok saya mampir ke Bukit Lawang, pusat rehabilitasi orangutan, yang tempatnya hanya tinggal menyeberang sungai Wampu dari penginapan saya. Nyebrangnya menggunakan perahu karena gak ada jembatan.
 
Pulang ke Duri saya naik bis malam.
 
Selesai.
 
Cerita tentang Lebaran di Sumatra Utara sudah selesai. Berikutnya saya mau bercerita tentang Lebaran di Shanghai.
Advertisements

58 thoughts on “[Lebaran di perantauan] Medan, Sumatra Utara (2)

  1. enkoos said: waktu itu doi belum jadi juragan sawit. kan masih gawe. setelah proyek selesai baru deh melebarkan sayap jadi juragan sawit. apa ya julukannya dia? lupa. hehehehe..

    keren sampe main sawit.. *bobo dulu ya.. ngantuk oi.. setengah 4 disini.. tanggung bener subuh..

  2. tintin1868 said: aha mbak bonek.. itu amri nasutionnya dikasih julukan ga? juragan sawit?

    waktu itu doi belum jadi juragan sawit. kan masih gawe. setelah proyek selesai baru deh melebarkan sayap jadi juragan sawit. apa ya julukannya dia? lupa. hehehehe..

  3. enkoos said: enggak tau kenapa dikasih nama Tabur Loyang. Emang si kawan Batak usil, tapi baik hati. Tiap orang dapat nama julukan. Julukan buatku mbak bonek. Masih berhubungan ama Rita. Kalau yang kawan Batak, pas ke Duri pernah ketemu. Udah jadi juragan sawit. Namanya Amri Nasution.

    aha mbak bonek.. itu amri nasutionnya dikasih julukan ga? juragan sawit?

  4. tintin1868 said: namanya lucu tabur loyang.. suka naburnabur loyang kali ya waktu kecilnya.. masih kontak ma rita? kawan batak yang kasih nama gitu ke rita, siapa?

    enggak tau kenapa dikasih nama Tabur Loyang. Emang si kawan Batak usil, tapi baik hati. Tiap orang dapat nama julukan. Julukan buatku mbak bonek. Masih berhubungan ama Rita. Kalau yang kawan Batak, pas ke Duri pernah ketemu. Udah jadi juragan sawit. Namanya Amri Nasution.

  5. enkoos said: Insya Allah iya. Diambil dari Juni ampe akhir Agustus. Uh manteppppp.Aku udah mulai baca jalur neh. Dan cari2 info. Tanggal juga udah ditandai. Aku juga udah nanya ke KSB, mau gabung tanggal berapa. Maksudnya biar kita lebih lama ngerenya. Hahahahahaha..Udah pernah nyebrang dari Kalianget ke Situbondo gak? Kalau jalur Suramadu, udah biasa mbak. Cepet sih cepet, tapi gak menarik. Cari jalur lain aja.

    namanya lucu tabur loyang.. suka naburnabur loyang kali ya waktu kecilnya.. masih kontak ma rita? kawan batak yang kasih nama gitu ke rita, siapa?

  6. enkoos said: Insya Allah iya. Diambil dari Juni ampe akhir Agustus. Uh manteppppp.Aku udah mulai baca jalur neh. Dan cari2 info. Tanggal juga udah ditandai. Aku juga udah nanya ke KSB, mau gabung tanggal berapa. Maksudnya biar kita lebih lama ngerenya. Hahahahahaha..Udah pernah nyebrang dari Kalianget ke Situbondo gak? Kalau jalur Suramadu, udah biasa mbak. Cepet sih cepet, tapi gak menarik. Cari jalur lain aja.

    hore mudik taon depan.. ketemuan ya kita..

  7. enkoos said: Ayu tapi gegere bolong yen ngguyu mringis. wekkkk

    nek ngguyu mringis ra papa, angger lambene cemokot wae mbakk….sing medeni ki gegere bolong kuwiii, mbok tulung dilaske sikkk… 🙂

  8. srisariningdiyah said: itu jalur Duri, Medan, Tongging… sebagian kecil jalur lintas Sumateraku tahun 2007 dan 2008 tuh hihihihhhh inget kalo malem sebilah sangkur panjang aku selipin di bawah kain diatas dashboard, terutama saat melewati hutan sawit yang gelap gulita… waktu lewat 70 km Lahat yang bikin mabokpun… karna udah lewat jam 4 sore lewat situ, malah orang2 udah pada teriak aja nyuruh kita berhenti huaaaa never forget the moments…

    hadehhhh seyemmmmmm.jalur yang enggak banget. udah gak ada yang bisa diliat karena membosankan, gelap gulita pula kalau malam. waktu naik mobilnya IA, kami lewat perkebunan sawit siang hari. Gak berani gelap2. kalau tahun 98, naik bis umum. Tahun kemaren ke Medan lewat jalur tengah dari Bukittinggi. Pemandangannya asoy geboy onde makkkk. Tapi ya gitu, jalannya berkelok kelok tajam. Penumpang bis di belakang udah hoak hoek aja. Penumpang sebelahku inang2 ndut, badannya bau minyak angin. Masih mending deh ketimbang bau muntah.

  9. rengganiez said: pokoke ak manut hehehehe…

    itu jalur Duri, Medan, Tongging… sebagian kecil jalur lintas Sumateraku tahun 2007 dan 2008 tuh hihihihhhh inget kalo malem sebilah sangkur panjang aku selipin di bawah kain diatas dashboard, terutama saat melewati hutan sawit yang gelap gulita… waktu lewat 70 km Lahat yang bikin mabokpun… karna udah lewat jam 4 sore lewat situ, malah orang2 udah pada teriak aja nyuruh kita berhenti huaaaa never forget the moments…

  10. rengganiez said: mudik itu pulag ke kampungtempat dimana kita dilahirkan hehetahun depan mudik pas Lebaran gak tuh mba?

    Insya Allah iya. Diambil dari Juni ampe akhir Agustus. Uh manteppppp.Aku udah mulai baca jalur neh. Dan cari2 info. Tanggal juga udah ditandai. Aku juga udah nanya ke KSB, mau gabung tanggal berapa. Maksudnya biar kita lebih lama ngerenya. Hahahahahaha..Udah pernah nyebrang dari Kalianget ke Situbondo gak? Kalau jalur Suramadu, udah biasa mbak. Cepet sih cepet, tapi gak menarik. Cari jalur lain aja.

  11. enkoos said: 2000 – 2003 Lebaran mudik. 2004 s/d sekarang enggak belum mudik. (8 tahun).Eh mudik itu ukurannya apa ya? Mudik ke rumah orang tua / rumah masa kecil / rumah keluarga?Keluargaku disini. orangtuaku di Surabaya, masa kecilku di Surabaya. Jadi Surabaya ya?Lha kalau aku merasa at home dimana mana gimana?

    mudik itu pulag ke kampungtempat dimana kita dilahirkan hehetahun depan mudik pas Lebaran gak tuh mba?

  12. nitafebri said: eeeh emang boleh yaa numpang lebaran di kampung temen :Ditu ikutan sholat ied di kampungnya temen

    Asik kan Nit. Keluarganya si Siregar ini baikkkk banget. Ibunya seneng cerita. Padahal aku temennya si IA, bukan si Siregar, tapi tetep disambut hangat. Aku lagi mencoba mengingat ingat siapa nama lengkapnya Siregar. Mungkin bisa dilacak lewat IA tapi IA pun juga entah dimana sekarang.

  13. enkoos said: Egol2an kayak menthog.Pas lagi musim hujan ya pak?Emang tanah di Duri coklat dan kering. Kalau musim kemarau kering kerontang dan berdebu. Kalau musim hujan berubah jadi kubangan dimana mana.

    Supaya gak berdebu suka disiram minyak.Jadi kalo gak ati-ati bisa egol-egolan.

  14. mmamir38 said: Duri!Aku jadi inget jip yang saya kendarai egol-egolan karena slip di jalan minyak di Duri.Untung kagak terbalik.

    eeeh emang boleh yaa numpang lebaran di kampung temen :Ditu ikutan sholat ied di kampungnya temen

  15. mmamir38 said: Duri!Aku jadi inget jip yang saya kendarai egol-egolan karena slip di jalan minyak di Duri.Untung kagak terbalik.

    Egol2an kayak menthog.Pas lagi musim hujan ya pak?Emang tanah di Duri coklat dan kering. Kalau musim kemarau kering kerontang dan berdebu. Kalau musim hujan berubah jadi kubangan dimana mana.

  16. rengganiez said: Jd slama dlm perantauan, kapan trakhir mudik pas lebaran mb?

    2000 – 2003 Lebaran mudik. 2004 s/d sekarang enggak belum mudik. (8 tahun).Eh mudik itu ukurannya apa ya? Mudik ke rumah orang tua / rumah masa kecil / rumah keluarga?Keluargaku disini. orangtuaku di Surabaya, masa kecilku di Surabaya. Jadi Surabaya ya?Lha kalau aku merasa at home dimana mana gimana?

  17. kakrahmah said: Saya belom pernah nyobain naik bis ke medan, pengen coba juga ah hehe..

    Kalau lewat Duri, membosankan soalnya lewat perkebunan sawit. Tapi kalau berangkat dari Bukittinggi, jalur tengah, pemandangannya cakeppppp sekali. Asal kuat jalannya aja, belak belok tajam. Kalau gak kuat bisa hoek hoekkkk.xixixixixix

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s