Ikhlas kok

Suatu hari di kantor kecamatan Wiyung kota Surabaya.

Saya: Bu, saya mau mengurus surat. Ini berkas berkasnya.
Petugas: Difotokopi ya mbak.
Saya: Kantor ini gak punya mesin fotokopi?
Petugas: Gak ada. Fotokopi aja di luar, banyak kok.

Sayapun pergi keluar mencari jasa fotokopi. Setelah selesai kembali ke kantor kecamatan. Di depan pintu masuk ada banner besar dimana tertulis prosedur pengurusan berbagai surat administrasi kebutuhan warga lengkap dengan biayanya. Surat yang saya urus biayanya gratis.

Saya: Ini bu fotokopi berkas berkasnya.
Petugas: Ya sudah ditinggal dulu. Nanti tanggal sekian datang lagi kemari untuk mengambil hasil jadinya.
Saya: *siap siap mau pergi*
Petugas: Biaya administrasinya mbak.
Saya: *melongo sejenak* Lha itu di pengumuman depan tertulis gratis. Lagian yang diminta uang administrasi apa’an wong saya fotokopi sendiri semuanya.
Petugas: Seikhlasnya saja.
Saya: *diam sebentar karena mikir. Rogoh2 dompet, nemu seribu rupiah dan sodorin ke ibu petugas*
Ini bu *sambil senyum manis sekali*
Petugas: *Gak ngomong apa apa tapi mulutnya maju sepanjang dua puluh lima setengah senti.*
Saya: Katanya seikhlasnya. *sambil tetap tersenyum lebar*

Untung nemu duit pecahan terkecilnya seribu rupiah. Kalau ada seratus rupiah di dompet, maunya saya kasih seratus rupiah.
Advertisements

157 thoughts on “Ikhlas kok

  1. emaknyamarc said: klo dikasih kan lumayan mbak buat beli makan siang,wkwkwkwkwkwk…………………tapi duit sewu cuman isok yuku gorengan sak iji thok,opo yo wareg………???hahahahaha…………….

    wakakakka…telat nmgguyune ik, muga2 ra disetrap

  2. emaknyamarc said: klo dikasih kan lumayan mbak buat beli makan siang,wkwkwkwkwkwk…………………tapi duit sewu cuman isok yuku gorengan sak iji thok,opo yo wareg………???hahahahaha…………….

    iyo iso gawe tuku mangan, tapi gak dadi daging nek gak ikhlas.

  3. caturhp said: Saya dulu juga pernah mengalami seperti itu….Sepertinya memang belum ada kejelasan antara kata”gratis” dengan “bayar” oleh para oknum2 ini ;(

    klo dikasih kan lumayan mbak buat beli makan siang,wkwkwkwkwkwk…………………tapi duit sewu cuman isok yuku gorengan sak iji thok,opo yo wareg………???hahahahaha…………….

  4. caturhp said: Saya dulu juga pernah mengalami seperti itu….Sepertinya memang belum ada kejelasan antara kata”gratis” dengan “bayar” oleh para oknum2 ini ;(

    Bukan belum jelas, tapi pura pura bego.

  5. nonragil said: Jaman aku ngurus passport pertama kali, aku juga hampir dipalak’in, hanya karena namaku yang tidak “berbau Indonesia,” dikira aku warga keturunan, aku tetep nggak mau bayar, dan aku sodor’in bukti surat pensiun opaku yg di AURI.

    Saya dulu juga pernah mengalami seperti itu….Sepertinya memang belum ada kejelasan antara kata”gratis” dengan “bayar” oleh para oknum2 ini ;(

  6. nonragil said: Jaman aku ngurus passport pertama kali, aku juga hampir dipalak’in, hanya karena namaku yang tidak “berbau Indonesia,” dikira aku warga keturunan, aku tetep nggak mau bayar, dan aku sodor’in bukti surat pensiun opaku yg di AURI.

    Kalo 10 rebu kagak ikhlas ya?

  7. nonragil said: Jaman aku ngurus passport pertama kali, aku juga hampir dipalak’in, hanya karena namaku yang tidak “berbau Indonesia,” dikira aku warga keturunan, aku tetep nggak mau bayar, dan aku sodor’in bukti surat pensiun opaku yg di AURI.

    Bagus!!Lain kali bawa kamera, potret aja mereka.

  8. tintin1868 said: beda rasanya kalu kenal ga kenal kan.. :Dintinya kenal deh sama dia.. iya konsekuensinya kerja di pemerintah.. kitanya juga yang meng”halal”kan korupsi.. eh bener ga istilahnya?tapi saat itu kalu didompet ada 1000 juga ku pengen kasih kog..

    Jaman aku ngurus passport pertama kali, aku juga hampir dipalak’in, hanya karena namaku yang tidak “berbau Indonesia,” dikira aku warga keturunan, aku tetep nggak mau bayar, dan aku sodor’in bukti surat pensiun opaku yg di AURI.

  9. tintin1868 said: beda rasanya kalu kenal ga kenal kan.. :Dintinya kenal deh sama dia.. iya konsekuensinya kerja di pemerintah.. kitanya juga yang meng”halal”kan korupsi.. eh bener ga istilahnya?tapi saat itu kalu didompet ada 1000 juga ku pengen kasih kog..

    o kenal tho sama oknumnya.ya gimana ya, justru kalau udah kenal malah lebih tega.

  10. tintin1868 said: maunya ga kasih.. tapi kog kaya pengen ngasih deh.. kasian lihat tampangnya..

    beda rasanya kalu kenal ga kenal kan.. :Dintinya kenal deh sama dia.. iya konsekuensinya kerja di pemerintah.. kitanya juga yang meng”halal”kan korupsi.. eh bener ga istilahnya?tapi saat itu kalu didompet ada 1000 juga ku pengen kasih kog..

  11. tintin1868 said: maunya ga kasih.. tapi kog kaya pengen ngasih deh.. kasian lihat tampangnya..

    Halah halah…perasaanmu sudah dimanipulasi olehnya. Namanya korupsi ya tetep aja korupsi.Kalau alasannya karena gaji sedikit, ngapain kerja di sana, kan udah tahu konsekuensi kerja di pemerintahan gajinya sedikit. Jangan jadikan alasan dong. Kerja di pemerintahan itu udah jelas untuk mengabdi. Kalau mau cari gaji gede ya jangan di pemerintah.

  12. tintin1868 said: ehiya blom lama kan ku perpanjang ktp.. ada tulisan gede yang ku foto, urusan administrasi itu gratis.. tapi ga nemu di folder mana ya? ternyata begitu dapat fotonya.. (cepet loh urusan ktp ini, dua jam jadi, hari itu juga) ku ditagih dengan senyuman.. “seiklasnya mbak”.. apesnya duit kecil di dompet itu 20ribu.. padahal kalu ada 1000, pengen ku kasih loh.. sekarang 1000-an langka loh mbak..

    Jadi Tintin kasih akhirnya 20ribu?Kalau aku sih gak mau. Udah jelas2 ada tulisan gratis, ngapain juga ngasih.

  13. faridm88 said: Dikasih seribu rupiah saja mulutnya maju sepanjang 25,5 cm, kebayang kalau mba Evia hanya ngasih 100 rupiah, berarti mulutnya bisa maju sampai 255 cm dong hahahahaha, kalau 10 ribu rupiah, majunya hanya 2,55 cm. Kalau “seikhlasnya” dikasih Rp. 100 ribu, pasti dia senyum sumringah wkwkwkwkw

    Huahahahahahahaha..sarkas polllll!!

  14. enkoos said: Untung nemu duit pecahan terkecilnya seribu rupiah. Kalau ada seratus rupiah di dompet, maunya saya kasih seratus rupiah.

    ehiya blom lama kan ku perpanjang ktp.. ada tulisan gede yang ku foto, urusan administrasi itu gratis.. tapi ga nemu di folder mana ya? ternyata begitu dapat fotonya.. (cepet loh urusan ktp ini, dua jam jadi, hari itu juga) ku ditagih dengan senyuman.. “seiklasnya mbak”.. apesnya duit kecil di dompet itu 20ribu.. padahal kalu ada 1000, pengen ku kasih loh.. sekarang 1000-an langka loh mbak..

  15. enkoos said: Untung nemu duit pecahan terkecilnya seribu rupiah. Kalau ada seratus rupiah di dompet, maunya saya kasih seratus rupiah.

    Dikasih seribu rupiah saja mulutnya maju sepanjang 25,5 cm, kebayang kalau mba Evia hanya ngasih 100 rupiah, berarti mulutnya bisa maju sampai 255 cm dong hahahahaha, kalau 10 ribu rupiah, majunya hanya 2,55 cm. Kalau “seikhlasnya” dikasih Rp. 100 ribu, pasti dia senyum sumringah wkwkwkwkw

  16. luqmanhakim said: Mas Anies Baswedan yang sekarang bikin NGO Indonesia mengajar. Konsep yang sederhana tapi kuat dalam melawan kesewenangan yang ada, “Berhenti mengeluh tentang Indonesia, lakukan sesuatu dan berbuat demi Indonesia”. Itu juga yang bikin Mas Anies ngerekruit anak-anak muda yang ada di Indonesia buat dikirim ke seluruh penjuru Nusantara, mengajar anak-anak Indonesia di tingkat SD demi menyadarkan bahwa bangsa ini adalah bangsa yang besar dan mencetak pemimpin-pemimpin baru yang mau memulai sesuatu dari bawah.

    Aku pernah baca dimana gitu ya mengenai ini? Jauh sebelum mas Luqman bikin jurnalnya. Berhenti mengeluh dan lakukan sesuatu demi Indonesia, betul banget!!!Seperti jargonnya Ekspedisi Zamrud Khatulistiwa: Indonesia, mencintaimu dengan sederhana.

  17. luqmanhakim said: Tentang Mbak Evie, pun Irma yang bisa sampai ke AS dan saat ini nggak di Indonesia, sama seperti temen-temenku yang lain, aku menyarankan buat ganti kewarganegaraan kalo udah gerah dan capek sama Indonesia.

    Gerah emang iya tapi mudah2an belum capek. Sampai detik ini belum ada keinginan untuk pindah kewarga negaraan dengan alasan yang sudah aku ceritakan sebelumnya. Carut marutnya negeri ini, tentunya hanya bisa dilihat tanpa bisa dirasakan kalau kita bukan warga negara. Dengan merasakan sendiri tentunya berharap untuk bisa melakukan perbaikan, sekecil apapun itu. Contoh kecilnya, ya pengurusan surat surat administrasi sebagai penduduk. Meskipun sudah bisa dilakukan di negara tempat tinggal sekarang, tapi toh aku memilih mengurus di tanah air. Berantem berantem deh tapi berantemnya untuk melawan kesewenangan. Berhasil atau tidak urusan belakangan yang penting aku sudah menunjukkan sikap. Sebetulnya dengan tetap mempertahankan kewarga negaraanku, banyak hambatan yang kualami seperti pernah hampir ditahan oleh imigrasi Amerika di Kanada, kesulitan apply visa di beberapa negara dan yang paling parah adalah terhambatnya karir suamiku. Waktu itu suamiku ditempatkan di Belanda. Pengurusan ijin tinggal menjadi sulit karena status kewarganegaraanku dan akhirnya suamiku resign karena urusan ijin tinggal terkatung katung selama berbulan bulan. Kalau dipikir pikir, egois ya. Tapi kami berdua (aku dan suami) sepakat bahwa ini adalah resiko sebuah pernikahan antar bangsa sekaligus juga tantangan. Tantangan dan risiko adalah untuk dihadapi dan dicarikan jalan keluar bukan untuk melarikan diri dan cari gampangnya. Ya itu kalau kami sih. Aku juga punya keyakinan yang sama bahwa suatu saat Indonesia akan lebih baik. Yakin itu.

  18. enkoos said: Dalam betul liriknya mas Luqman. Cukup lama aku merenung karena bingung gak tahu mau jawab apa. Nasionalisme itu apa, kebanggaan akan Indonesia itu seperti apa? Banyak sekali temen2ku yang sudah ganti menjadi warganegara di tempat penclokannya yang baru. Alasannya macem2, ada yang karena paspor Indonesia susah untuk apply visa di banyak negara tetapi kebanyakan karena capek menghadapi mbuletnya birokrasi di Indonesia. Ngurus apa2 ribet, dikit2 duit. Yah itu urusan mereka lah ya. Suka suka mereka. Yang aku enggak suka ada salah satu temenku sering ngomporin aku untuk pindah warga negara. Alasannya karena mumpung bisa dan nanti kalau masih pengen balik jadi warga negara Indonesia, gampang. Kasih aja duit. Heh??? ck ck ck ck ck…Mental kampungan. Sampai sekarang aku masih mempertahankan kewarga negaraanku, apakah aku nasionalis? Entah. Aku cuma mikir simple aja. Karena aku masih pengen sering sering mudik ke Indonesia. Aku merasa nggak lucu aja kalau pulang kampung harus apply visa. Gak bisa dadakan dan harus pake planning. Memang bisa dapet VOA (Visa On Arrival) tapi waktunya limited. Hanya sebulan dan gak bisa diperpanjang. Kalau mau perpanjang harus keluar Indonesia dulu, baru kemudian masuk lagi. Buatku yang demen nggembel ini, proses begitu ribet banget. Enggak asik pas lagi enak enaknya di tengah hutan antah berantah atau lagi nyelem di pedalaman kemudian tiga hari lagi musti cabut ke negara terdekat lantas masuk lagi melanjutkan perjalanan. Hadehh enggak banget. Belum lagi kalau Indonesia kenapa kenapa lantas kita menghujat ini itu. Lah udah bukan orang Indonesia kok maki maki? Apa kepentingannya coba?Lain soal kalau Indonesia mengakui dual citizenship.

    Waktu kuliah aku sama beberapa temen pernah dipenjara gara-gara demonstrasi. Meski cuma dipenjara beberapa hari, tapi tetep itu pengalaman buatku. Dari kecil aku selalu ngelawan kalo ada kesewenangan, nggak ngerti apa ini turunan atau kutukan, yang pasti kakekku dari dulu juga gitu Mbak Evie, saat perang kemerdekaan bareng Pak Harto, perang yang terkenal 6 jam di Jokja, kakekku pangkatnya udah Lettu dan Pak Harto waktu itu Letkol. Namun dalam perjalanan, kakekku lebih milih jadi tentara pertapa, selalu menolak kesewenangan dan ngajarin ke anak-cucunya buat nggak boleh ngambil yang bukan haknya. Hak rakyat, hak orang lain yang sering dirampas sama penguasa ini yang selalu ditentang kakekku, sampe yaa… nggak heran kalo kakekku nggak pernah ngetop kayak Pak Harto. Tapi saat meninggal dunia, saat jenazah kakekku dikubur di Taman Makam Pahlawan Kalibata, itu kuburan rame sama orang terutama temen deket, karib kerabat, pun orang-orang yang merasa kehilangan kakekku. Semangat ini yang aku bawa, semangat buat ngelawan kesewenang-wenangan meski ujung-ujungnya malah bisa ngarah ke semangat pemberontak, Mbak Evie. Ini foto-foto waktu kakekku dimakamkan di Kalibata, “Pahlawan dalam Keluarga”Waktu ngurus keringanan pajak atas tanah keluarga besar di Matraman aja, aku sempet berantem sama petugas pajak, ini juga yang melatari aku belajar pajak sampe dapet sertifikasi konsultan pajak dari Departemen Keuangan tapi nggak pernah mau aku pake sampe sekarang. Aku cuma butuh ilmunya buat ngelawan. Tentang Mbak Evie, pun Irma yang bisa sampai ke AS dan saat ini nggak di Indonesia, sama seperti temen-temenku yang lain, aku menyarankan buat ganti kewarganegaraan kalo udah gerah dan capek sama Indonesia. Aku sendiri udah gerah, tapi aku masih mau tinggal di Indonesia meski perlawanan dengan cerita-cerita seperti Mbak Evie ini banyak sekali ditemui di mana-mana, di bumi Nusantara. Tapi Alhamdulillah aku sempet kuliah di kampus ndeso di Jokjakarta, aku ketemu dengan orang-orang hebat dan orang-orang dengan pikiran yang jauh lebih matang tentang pemberontakan, salah satunya kakak kelasku di kampus, Mas Anies Baswedan yang sekarang bikin NGO Indonesia mengajar. Konsep yang sederhana tapi kuat dalam melawan kesewenangan yang ada, “Berhenti mengeluh tentang Indonesia, lakukan sesuatu dan berbuat demi Indonesia”. Itu juga yang bikin Mas Anies ngerekruit anak-anak muda yang ada di Indonesia buat dikirim ke seluruh penjuru Nusantara, mengajar anak-anak Indonesia di tingkat SD demi menyadarkan bahwa bangsa ini adalah bangsa yang besar dan mencetak pemimpin-pemimpin baru yang mau memulai sesuatu dari bawah. Toh pemimpin yang baik itu selalu dimulai dari bawah, bukan kooptasi alias titipan atau cuma sekedar memanfaatkan. Pemimpin harus itu menginspirasi, bukan cuma memanfaatkan jabatannya aja. Idealis? Nggak tau lah, yang pasti aku saat ini masih berharap Indonesia jadi lebih baik, seperti juga harapan temen-temenku lainnya terutama temen-temen nongkrong yang dulu sama-sama kuliah di kampus yang sama…

  19. cindil said: hihihi… nanti dilamain gak tuh hasilnya?

    Kan petugasnya udah bilang aku diminta balik tanggal sekian. Dan memang suratnya sudah jadi di tanggal yang dijanjikan. Kalau belum jadi ya aku tanyakan aja. Pernah kok ngadepin hal begitu di Imigrasi.

  20. luqmanhakim said: Ini dia lho, Mbak Evie, kejadian-kejadian begini yang bikin kita cinta sama Indonesia, sampe nggak mau ninggalin negeri kita tercinta ini. Dengerin lagunya Koil, “Kenyataan dalam Dunia Fantasi” ya, sebagai cerminan kita sangat mencintai Indonesia…

    Dalam betul liriknya mas Luqman. Cukup lama aku merenung karena bingung gak tahu mau jawab apa. Nasionalisme itu apa, kebanggaan akan Indonesia itu seperti apa? Banyak sekali temen2ku yang sudah ganti menjadi warganegara di tempat penclokannya yang baru. Alasannya macem2, ada yang karena paspor Indonesia susah untuk apply visa di banyak negara tetapi kebanyakan karena capek menghadapi mbuletnya birokrasi di Indonesia. Ngurus apa2 ribet, dikit2 duit. Yah itu urusan mereka lah ya. Suka suka mereka. Yang aku enggak suka ada salah satu temenku sering ngomporin aku untuk pindah warga negara. Alasannya karena mumpung bisa dan nanti kalau masih pengen balik jadi warga negara Indonesia, gampang. Kasih aja duit. Heh??? ck ck ck ck ck…Mental kampungan. Sampai sekarang aku masih mempertahankan kewarga negaraanku, apakah aku nasionalis? Entah. Aku cuma mikir simple aja. Karena aku masih pengen sering sering mudik ke Indonesia. Aku merasa nggak lucu aja kalau pulang kampung harus apply visa. Gak bisa dadakan dan harus pake planning. Memang bisa dapet VOA (Visa On Arrival) tapi waktunya limited. Hanya sebulan dan gak bisa diperpanjang. Kalau mau perpanjang harus keluar Indonesia dulu, baru kemudian masuk lagi. Buatku yang demen nggembel ini, proses begitu ribet banget. Enggak asik pas lagi enak enaknya di tengah hutan antah berantah atau lagi nyelem di pedalaman kemudian tiga hari lagi musti cabut ke negara terdekat lantas masuk lagi melanjutkan perjalanan. Hadehh enggak banget. Belum lagi kalau Indonesia kenapa kenapa lantas kita menghujat ini itu. Lah udah bukan orang Indonesia kok maki maki? Apa kepentingannya coba?Lain soal kalau Indonesia mengakui dual citizenship.

  21. penuhcinta said: Mbak, aku kok jadi kebayang kalau aku yang datang ke kantornya Sepasang Mata Bola, terus pake jurus yang sama, gak mau pulang sebelum tuntutan dipenuhi, piye yo? Digeret satpam kali ye? Ha…ha…ha.

    Hahahahahahahaha…aku pernah Sum hampir digeret satpam gara2 ngomong kenceng (cenderung maki maki) ke petugas konsulat Amerika di Shanghai.

  22. enkoos said: kwkwkwkwkwk….rasakno.Orang orang kayak gitu kadang perlu dihadapi dengan ndableg ya. Podo ndablege. Kuat2an.

    Ini dia lho, Mbak Evie, kejadian-kejadian begini yang bikin kita cinta sama Indonesia, sampe nggak mau ninggalin negeri kita tercinta ini. Dengerin lagunya Koil, “Kenyataan dalam Dunia Fantasi” ya, sebagai cerminan kita sangat mencintai Indonesia…Di negara ini kita hidup dan bekerjaDi negara ini kita makan dan berbahagiaDi tanah yang indah ini bersemilah cintamu yang abadiDi negara busuk ini kita tersenyum pedihKita membicarakan kenyataanDalam dunia yang tak kumengertiKita membicarakan kepasrahanDalam spektrum yang hitam dan putihKita merasa benar-benar pintarMemasyarakatkan kebodohan iniKita membicarakan kenyataaan dalam dunia fantasiDalam dunia fantasi…Aku tak butuh pengertianmu…Aku bukan bagian dari sejarah yang kau tulisKau bingkiskan untuk anak dan cucumuAku tak butuh penjelasanmu…Aku bukan bagian dari kebanggaanYang membuat kita tak berpenghasilanNasionalisme adalah tempat tinggal yang kita belaNasionalisme untuk negara ini adalah pertanyaanNasionalisme untuk negara ini menuju kehancur

  23. enkoos said: kwkwkwkwkwk….rasakno.Orang orang kayak gitu kadang perlu dihadapi dengan ndableg ya. Podo ndablege. Kuat2an.

    Ha…ha…ha…iya, kuat2an aja. Pokoknya aku gak mau pulang sebelum KTPku dikasih tanpa harus bayar2 segala. Mbak, aku kok jadi kebayang kalau aku yang datang ke kantornya Sepasang Mata Bola, terus pake jurus yang sama, gak mau pulang sebelum tuntutan dipenuhi, piye yo? Digeret satpam kali ye? Ha…ha…ha.

  24. dadibagongsik said: yoi…walikota gencar kampanye birokrasi yg bersih, cepat dan ramah…bahkan mendapatkan predikat kota dengan pelayanan publik terbaik..koq ya masih aja ada pegawainya yg nekad.

    hihihihi….mirip banget suasananya sm di kelurahan tempatku> tapi aku belum punya nyali euy…..

  25. dadibagongsik said: yoi…walikota gencar kampanye birokrasi yg bersih, cepat dan ramah…bahkan mendapatkan predikat kota dengan pelayanan publik terbaik..koq ya masih aja ada pegawainya yg nekad.

    Jogja ya? Aku denger juga begitu, kota yang lumayan bersih birokrasinya dibanding kota2 lain.

  26. eddyjp said: makanya harus negosiasi dulu, kalo 1000 dimanyunin, tambah lagi dong, kalo terus doi senyum dikau yang manyun, kurang lagi, kalo doi manyun terus tambahin dikit lagi, kalo dikau terus manyun kurangi dikit lagi, kalo….

    huahahahahahaha…..mbulet ae koyok entute tentara, jadinya kayak main gaple tarik tarikan duit.

  27. enkoos said: Aduhhhh…gimana sih ini logikanya kang Tampah. Ikhlas itu ya dari sisi si pemberi, bukan dari sisi si penerima. Kondisinya, si penerima minta alias MALAK. Lagian ini bukan dalam hal memberi santunan atau sedekah. Hadeh..jijik banget ngasih sedekah ke tukang korupsi.

    makanya harus negosiasi dulu, kalo 1000 dimanyunin, tambah lagi dong, kalo terus doi senyum dikau yang manyun, kurang lagi, kalo doi manyun terus tambahin dikit lagi, kalo dikau terus manyun kurangi dikit lagi, kalo….

  28. enkoos said: Yang penting udah ditegur karena tindakan itu salah.

    yoi…walikota gencar kampanye birokrasi yg bersih, cepat dan ramah…bahkan mendapatkan predikat kota dengan pelayanan publik terbaik..koq ya masih aja ada pegawainya yg nekad.

  29. emaknyamarc said: ngemeng2……..disono skrg jam berapa tho………???kok wes ngempie ikie…………

    setengah sewelas isukkk. wayahe pethakilan alias resik2 omah. Lha awakmu yahmene kok isih melek, gak kuatir diparani tonggo sebelah? Sik pancet kan omahe, sebelahe kuburan. :))

  30. iahsunshine28 said: iya… harusnya emang begitu ya mba… jangan merasa gak enak… sering tuh kita kasih uang karena rasa “gak enak”… padahal itu pemalakan.. memang itu kan pekerjaan mereka, harusnya melayani masyarakat..

    wkwkwkwkwkwk……..sukurin…………..salahnya dewe mosok bajol kok arepe dikadalin………….

  31. iahsunshine28 said: iya… harusnya emang begitu ya mba… jangan merasa gak enak… sering tuh kita kasih uang karena rasa “gak enak”… padahal itu pemalakan.. memang itu kan pekerjaan mereka, harusnya melayani masyarakat..

    Betul sekali.

  32. enkoos said: Pelajaran untuk tidak mau dipalak.

    iya… harusnya emang begitu ya mba… jangan merasa gak enak… sering tuh kita kasih uang karena rasa “gak enak”… padahal itu pemalakan.. memang itu kan pekerjaan mereka, harusnya melayani masyarakat..

  33. penuhcinta said: Gak lama kok mbak… gak sampai satu jam. Petugasnya jadi kayak cacing kepanasan, bolak-balik sok sibuk.

    kwkwkwkwkwk….rasakno.Orang orang kayak gitu kadang perlu dihadapi dengan ndableg ya. Podo ndablege. Kuat2an.

  34. penuhcinta said: He…he…he.. bawaan dari lahir kayaknya mbak. Si bapak petugas itu resah lihat aku gak mau bangun dan ke luar dari kantor kelurahan karena sudah hampir jam 3. Mereka kan pengen pulang cepat. Aku santai aja duduk sambil ngeliatin mereka2 yg ada di situ.

    Berapa jam nongkrong nungguin?

  35. lafatah said: belum baca peraturannya sih! hahaha…entahlah, apa memang beneran ada aturan tertulisnya apa nggak…

    Hayooo dibaca peraturannya. Kalau memang ada, ya harus patuh. Kalau gak ada, ya jangan mau kalau disuruh bayar. Mosok mahasiswa manutan. Mana sifat kritisnya? :))

  36. enkoos said: kwkwkwkwkwkwkkw….Suminten mantep!!!Galaknya udah keliatan sejak SMA.

    He…he…he.. bawaan dari lahir kayaknya mbak. Si bapak petugas itu resah lihat aku gak mau bangun dan ke luar dari kantor kelurahan karena sudah hampir jam 3. Mereka kan pengen pulang cepat. Aku santai aja duduk sambil ngeliatin mereka2 yg ada di situ.

  37. penuhcinta said: Ya udah aku gak mau bangun dari kursi di depannya, kutunggu aja sampai dia bosan lihat aku di situ. Akhirnya dikasih juga tanpa aku bayar.

    kwkwkwkwkwkwkkw….Suminten mantep!!!Galaknya udah keliatan sejak SMA.

  38. shesleep said: wah masih mending ada stikernya, klo di kelurahan cinunuk-bandung… boro2. Dari pegawainya pun gak ada kata2 se-iklhasnya, langsung minta 5rb atau 10rb(jalur lambat) klo mau cepet 50rb…nyebelin banget!

    Jangan dikasih kalau di peraturannya gak ada.

  39. sepasangmatabola said: Beneeer, mbak Via. Nggak masuk akal kalo dipikir dapet pahala kecil karena ngasihnya kecil. Kalo gitu berarti dijamin Bill Gates, dan alm. pak Harto pasti masuk surga dong, monopoli malah. Karena kan mereka ngasih sedekahnya gede-gede semua… Emange surga itu bisa dibeli yaaa….? Xixixixixi…. Wong Rasulullah aja bilang kok buat orang yang nggak mampu ya berdoa dan sholat aja bisa nggantiin sedekah kok. πŸ™‚

    Hehehehehehhe…

  40. t4mp4h said: seiklasnya itu harus dilihat dari 2 sisi. seiklasnya ngasih dan seiklasnya terima. jadi kalau dalam kasus ini baru memenuhi 1 unsur seiklasnya.

    Aduhhhh…gimana sih ini logikanya kang Tampah. Ikhlas itu ya dari sisi si pemberi, bukan dari sisi si penerima. Kondisinya, si penerima minta alias MALAK. Lagian ini bukan dalam hal memberi santunan atau sedekah. Hadeh..jijik banget ngasih sedekah ke tukang korupsi.

  41. emokidonlastevening said: haha disini juga gitu kalo di kelurahan, dikasi kotak amal / kadang buku untuk tempat naruh duit, sambil dia bilang “seiklasnya” kalo kelurahan sih masih mending karena saya ikutan arisan bapak2 rt, jadi tau uang kek gitu biasanya digunain utk tambahan keperluan lain2 kayak biaya tanah makam/pembayaran gaji pegawai yg non PNS resmi (biasanya pesuruh, jaga malam, tkg angkut sampah dll)

    Ha…ha…ha… bagus mbak! Aku jg pernah tuh dimintain biaya lagi pas ngurus KTP, masih SMA tuh. Aku bilang gak mau bayar lagi, petugasnya gak mau kasih KTP yang memang sudah jadi. Ya udah aku gak mau bangun dari kursi di depannya, kutunggu aja sampai dia bosan lihat aku di situ. Akhirnya dikasih juga tanpa aku bayar.

  42. emokidonlastevening said: haha disini juga gitu kalo di kelurahan, dikasi kotak amal / kadang buku untuk tempat naruh duit, sambil dia bilang “seiklasnya” kalo kelurahan sih masih mending karena saya ikutan arisan bapak2 rt, jadi tau uang kek gitu biasanya digunain utk tambahan keperluan lain2 kayak biaya tanah makam/pembayaran gaji pegawai yg non PNS resmi (biasanya pesuruh, jaga malam, tkg angkut sampah dll)

    HIHIHIY…. mantebbbbb

  43. emokidonlastevening said: haha disini juga gitu kalo di kelurahan, dikasi kotak amal / kadang buku untuk tempat naruh duit, sambil dia bilang “seiklasnya” kalo kelurahan sih masih mending karena saya ikutan arisan bapak2 rt, jadi tau uang kek gitu biasanya digunain utk tambahan keperluan lain2 kayak biaya tanah makam/pembayaran gaji pegawai yg non PNS resmi (biasanya pesuruh, jaga malam, tkg angkut sampah dll)

    Transparan ya. Kalau gini kan enak, masyarakat tahu penggunaannya kemana.

  44. enkoos said: Bukannya malah berpahala karena ditindas oleh kesewang wenangan? Dosaku dipek sama ibu yang malak itu. Yeeeee…

    wah masih mending ada stikernya, klo di kelurahan cinunuk-bandung… boro2. Dari pegawainya pun gak ada kata2 se-iklhasnya, langsung minta 5rb atau 10rb(jalur lambat) klo mau cepet 50rb…nyebelin banget!

  45. enkoos said: Bukannya malah berpahala karena ditindas oleh kesewang wenangan? Dosaku dipek sama ibu yang malak itu. Yeeeee…

    Intinya ibu petugas yg nerima sy lbh ikhlas ya drpd ibu petugas yg nerima mb Evia πŸ™‚

  46. enkoos said: Bukannya malah berpahala karena ditindas oleh kesewang wenangan? Dosaku dipek sama ibu yang malak itu. Yeeeee…

    Beneeer, mbak Via. Nggak masuk akal kalo dipikir dapet pahala kecil karena ngasihnya kecil. Kalo gitu berarti dijamin Bill Gates, dan alm. pak Harto pasti masuk surga dong, monopoli malah. Karena kan mereka ngasih sedekahnya gede-gede semua… Emange surga itu bisa dibeli yaaa….? Xixixixixi…. Wong Rasulullah aja bilang kok buat orang yang nggak mampu ya berdoa dan sholat aja bisa nggantiin sedekah kok. πŸ™‚

  47. abonenak said: wkwkwkwk, memang harus digituin tuh… :))

    haha disini juga gitu kalo di kelurahan, dikasi kotak amal / kadang buku untuk tempat naruh duit, sambil dia bilang “seiklasnya” kalo kelurahan sih masih mending karena saya ikutan arisan bapak2 rt, jadi tau uang kek gitu biasanya digunain utk tambahan keperluan lain2 kayak biaya tanah makam/pembayaran gaji pegawai yg non PNS resmi (biasanya pesuruh, jaga malam, tkg angkut sampah dll)

  48. abonenak said: wkwkwkwk, memang harus digituin tuh… :))

    kok masih ada siy administrasi seikhlasnya ? ini peristiwa tahun berapa mbak ?di kecamatan sini tertera jelas tuh biaya adminnya, ada kuitansinya pulak, pdhl cuma 3rb.

  49. nur4hini said: hihihi jadi inget pengalaman sendiri bikin paspor sama bikin sim , karena ngeyel jadi bayar sesuai peraturan (sakjane sing bener, gak usah ngeyel yo bayar sesuai peraturan) πŸ™‚

    ngeyel piye mbak Nur? Cerita dunks.

  50. lafatah said: Tapi, itu… Ngurus transkrip nilai. Kudu mbayar. Padahal ya ampun tinggal ngeprint, kertas selembar aja lho.

    hihihi jadi inget pengalaman sendiri bikin paspor sama bikin sim , karena ngeyel jadi bayar sesuai peraturan (sakjane sing bener, gak usah ngeyel yo bayar sesuai peraturan) πŸ™‚

  51. lafatah said: Tapi, itu… Ngurus transkrip nilai. Kudu mbayar. Padahal ya ampun tinggal ngeprint, kertas selembar aja lho.

    :)) ya ampunnn ketawa lebar g bisa nutup lagi XDikhlas yaaaaaa yg penting XDD

  52. lafatah said: Tapi, itu… Ngurus transkrip nilai. Kudu mbayar. Padahal ya ampun tinggal ngeprint, kertas selembar aja lho.

    Ada di peraturannya gak kalau bayar? Kalau peraturannya tertulis gak bayar, ya ngapain bayar. Protes aja. Gitu aja kok repot. yeeeee…

  53. intan0812 said: Jempol

    Jiah!Untung ngurus surat keterangan kuliah nggak dipungut bayaran sama kampus, bisa-bisa didemo sama mahasiswa.Tapi, itu… Ngurus transkrip nilai. Kudu mbayar. Padahal ya ampun tinggal ngeprint, kertas selembar aja lho.Dan, entah kenapa petugas2 macam ini jarang bermuka manis. Hahaha…

  54. dieend18 said: Trus si ibu petugas jwb gini ‘kalo mau ksh seikhlasnya jg gpp kok mbak.. Tp kalo gak ngasih jg gpp’Untungnya si ibu petugas tetap pasang senyum waktu sy bilang ‘sy pilih gratis aja ya bu..’ tentunya dg senyum yg dimanis2in jg πŸ™‚

    Huahahahahahahahaha…top deh!!

  55. enkoos said: Bagus sekali. :)Memang harusnya begitu.

    Hahaha.. Aku jg pernah ky gitu mbak. Waktu ngurus sesuatu di kelurahan.Di pengumuman jg tertulis gratis.Pas petugasnya minta uang administrasi, sy bilang ‘loh disitu tulisannya gratis bu..’Trus si ibu petugas jwb gini ‘kalo mau ksh seikhlasnya jg gpp kok mbak.. Tp kalo gak ngasih jg gpp’Untungnya si ibu petugas tetap pasang senyum waktu sy bilang ‘sy pilih gratis aja ya bu..’ tentunya dg senyum yg dimanis2in jg πŸ™‚

  56. itsmearni said: hahahaha mantep tuhjleb banget buat petugasnya*jempollllllllllllllllMIRIS DEH DENGER CERITA BEGINIKORUPSI DIMULAI DARI TINGKAT TERKECIL :-(*capslock kepencet*

    Emang harus diadepin begitu. Atau galak sekalian.

  57. nitafebri said: Jiaah typo maksudnya seikhlasnya..Salah nulis di hp :Ditu looh yg mb evi cerita berkas surat apaan gitu di ilangin saat lg ngurus d catatan sipil. Tiu yg di komen saya postingan akte kelahiran

    hahahaha mantep tuhjleb banget buat petugasnya*jempollllllllllllllllMIRIS DEH DENGER CERITA BEGINIKORUPSI DIMULAI DARI TINGKAT TERKECIL :-(*capslock kepencet*

  58. nitafebri said: Jiaah typo maksudnya seikhlasnya..Salah nulis di hp :Ditu looh yg mb evi cerita berkas surat apaan gitu di ilangin saat lg ngurus d catatan sipil. Tiu yg di komen saya postingan akte kelahiran

    Oooooo…ya ya ya inget deh sekarang. Akte kelahiran, ngurusnya ngurusnya tahun 2006 dan di Catatan Sipil. Sedangkan yang di kantor kecamatan Wiyung adalah kejadian tahun 2004 dan bukan ngurus akte kelahiran. Gak berhubungan blas tho ya.

  59. ayudiahrespatih said: huahahahhaha…*ngalamin kejadian yg sma juga bulan2 kemaren hihihi

    Jiaah typo maksudnya seikhlasnya..Salah nulis di hp :Ditu looh yg mb evi cerita berkas surat apaan gitu di ilangin saat lg ngurus d catatan sipil. Tiu yg di komen saya postingan akte kelahiran

  60. drprita said: jangan lupa minta kuitansi! Setelah itu difoto saja petugasnya. KTP, kalau lewat jatuh tempo ada biaya adminnya 10 ribu. Bagaimana mau bebas korupsi lha wong para pemimpin di eselon tertinggi juga korup??!!

    Bukan KTP kok. Saya lupa surat apa, udah lama sekali. Tahun 2004 gitu deh. Nah mengenai foto, pernah saya lakukan hal itu sewaktu mengurus perpanjangan paspor. Yang ada, saya didatangi petugas humas karena disangka wartawan :))

  61. nitafebri said: Ini yang nanti bekasnya di ilangin bukan??Klo iya bisa jadi akibat sikhalasnya itu yg bikin ga ikhlas yg nerima hahaha

    Bekas yang mana Nit? Si khalas apa nih maksudnya? di bahasa Arab, khalas artinya cukup.

  62. wib711 said: kalo gitu mah mendingan dikirim ke Galaxy aja, tempatnya om dedy :p

    jangan lupa minta kuitansi! Setelah itu difoto saja petugasnya. KTP, kalau lewat jatuh tempo ada biaya adminnya 10 ribu. Bagaimana mau bebas korupsi lha wong para pemimpin di eselon tertinggi juga korup??!!

  63. wib711 said: tnyata serebu perak kagak di ikhlasin…daripada jadi ganjelan buat di akhirat.. udahhh ikhlasin aja mbakyu… :)))

    Lho, akunya yang ikhlas makanya ngasih seribu. Dia yang gak ikhlas menerima seribu. Dia itu sudah dosa malak orang, eh dikasih masih mecucu gak ikhlas. Nah lho, dosa dua kali kan. Yeeeeeee….

  64. enkoos said: Emangnya Gue Pikirin. Masih untung dikasih duit daripada aku semprot. *melet balik*

    tnyata serebu perak kagak di ikhlasin…daripada jadi ganjelan buat di akhirat.. udahhh ikhlasin aja mbakyu… :)))

  65. sukmakutersenyum said: emang gajinya kurang kah mereka itu?tapi kok pejabat yang di tipi2 itu gemuk2 ya?

    Ah emang dasar mental pengemis, mau gaji semiliar kalau udah mental ndremis yo ndremis.Gaji kecil kalau pinter bersyukur dan tau mana yang bukan haknya, ya gak mau korupsi.

  66. dadibagongsik said: tradisi birokrat yang sangat njelehi..hihihi….kemarin waktu ngurus surat pindah dari kodya ke kabupaten ada tertera biaya administrasi masing2 item surat. Tapi petugas langsung minta Rp 20rb. Setelah dihitung2 cuma habis habis RP 13ribu. Di kantor itu juga tertulis “Apabila ada pungli silahkan langsung telp wali kota nomor 0274-xxxx”. Iseng2 protes pada pegawai yg senior. Sang pegawai yang minta Rp 20rb itu langsung ke belakang dan gak nongol2 lagi. Pegawai senior melakukan tanya jawab dan setelah mendapatkan penjelasan beliau langsung minta maaf dan memberikan kembalian uang Rp 7ribu dan ucapan terimakasih.

    Bagus ya, yang senior bertindak tegas. Biasanya teman sekantor itu saling mendukung dan menutup nutupi.

  67. sukmakutersenyum said: yang nyebelindi kelurahanku ada ibu2 sepuh banget, gak ada kerjaan, kerjaannya cuma nonton tivimejanya bersihpokoke cuma nonton TV tokmbok yao nek wes wayahe pensiun yo dipensiunkan moso mangan gaji buta reeekkkngisin-ngisini ae :(sebulan lalu aku 2-3 kali ke kelurahan, yang dilakukannya jg sama ajadia juga gak melayanikumalah klo yg meja sebelahnya kosong dia nyuruh aku nungguwalaaaahhbegitulah klo org gak produktif masih dipekerjakan 😦

    emang gajinya kurang kah mereka itu?tapi kok pejabat yang di tipi2 itu gemuk2 ya?

  68. sukmakutersenyum said: yang nyebelindi kelurahanku ada ibu2 sepuh banget, gak ada kerjaan, kerjaannya cuma nonton tivimejanya bersihpokoke cuma nonton TV tokmbok yao nek wes wayahe pensiun yo dipensiunkan moso mangan gaji buta reeekkkngisin-ngisini ae :(sebulan lalu aku 2-3 kali ke kelurahan, yang dilakukannya jg sama ajadia juga gak melayanikumalah klo yg meja sebelahnya kosong dia nyuruh aku nungguwalaaaahhbegitulah klo org gak produktif masih dipekerjakan 😦

    Ojo ojo ancen gak kerjo ndek kono wong iku. Mek dadi penunggu tipi.

  69. tintin1868 said: hahaha seiklasnya tapi maju tuh mulut.. :))

    tradisi birokrat yang sangat njelehi..hihihi….kemarin waktu ngurus surat pindah dari kodya ke kabupaten ada tertera biaya administrasi masing2 item surat. Tapi petugas langsung minta Rp 20rb. Setelah dihitung2 cuma habis habis RP 13ribu. Di kantor itu juga tertulis “Apabila ada pungli silahkan langsung telp wali kota nomor 0274-xxxx”. Iseng2 protes pada pegawai yg senior. Sang pegawai yang minta Rp 20rb itu langsung ke belakang dan gak nongol2 lagi. Pegawai senior melakukan tanya jawab dan setelah mendapatkan penjelasan beliau langsung minta maaf dan memberikan kembalian uang Rp 7ribu dan ucapan terimakasih.

  70. enkoos said: Gak modal blas yo.

    yang nyebelindi kelurahanku ada ibu2 sepuh banget, gak ada kerjaan, kerjaannya cuma nonton tivimejanya bersihpokoke cuma nonton TV tokmbok yao nek wes wayahe pensiun yo dipensiunkan moso mangan gaji buta reeekkkngisin-ngisini ae :(sebulan lalu aku 2-3 kali ke kelurahan, yang dilakukannya jg sama ajadia juga gak melayanikumalah klo yg meja sebelahnya kosong dia nyuruh aku nungguwalaaaahhbegitulah klo org gak produktif masih dipekerjakan 😦

  71. mamapengencantik said: yg ini nyusahin jg…msh enak klo deket2 situ ada tukang potokopi..kalu jauh??blom lg klo kyk di samsat daan mogot, tukang poto kopinya membadrol “mahal” utk per lmbrnyaamit2

    Berarti sebelum ngurus, tanya dulu berkas apa saja yag dibutuhkan dan berapa set.

  72. fendikristin said: ahahahahha kebiasaan deh tuuuhhh seiklasnya..uang administrasi..kalo nga ada uang aku nga bisa jalan…cpddari yang kecil2 aja uda belajar korup gimana yang guede2 ya Mbak? πŸ˜€

    masih mending aku kasih duit. kalau aku kasih semprotan gimana? pernah tuh kejadian di Imigrasi waktu ngurus perpanjangan paspor. Ngomel sambil potret sana sini. Dan berhasil ngurus paspor dengan waktu wajar dan pembayaran wajar.

  73. enkoos said: diam sebentar karena mikir. Rogoh2 dompet, nemu seribu rupiah dan sodorin ke ibu petugas

    hahahahahahah seeeeeeeepppiya yah, di kelurahan-kelurahan kok gak ada mesin foto kopi yaaku juga klo ngurus surat2 mesti fotokopi sendiri fyuuh

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s