[Autumn] Kangen

Mendung dan sesekali gerimis. Dengan jeda yang tak terlalu panjang. Tipikal musim gugur.
Nglangut. Kapan muleh kang?


Semuanya dipotret tak jauh dari rumah, kawasan North 24th Ave., Duluth, Minnesota

North 24th Ave.
North 24th Ave
Maple leaves

Autumn Leaves – Richard Clayderman

Advertisements

120 thoughts on “[Autumn] Kangen

  1. sepasangmatabola said: Aku paling seneng jepretane mbak Via sing onok daun maple merah di atas salju putih, mbak. Apik banget iku, mbak… Mesti didol gae kartu ucapan Natal / tahun baru ngono lhooo…. :))

    aaaaaaaaaaaarrgh..kuning dan merahnya……cuantiiiiikk…..

  2. sepasangmatabola said: Aku paling seneng jepretane mbak Via sing onok daun maple merah di atas salju putih, mbak. Apik banget iku, mbak… Mesti didol gae kartu ucapan Natal / tahun baru ngono lhooo…. :))

    masya Allah.. indah sekali ya autumn di sana.. yang motret juga canggih nih, jadi bisa merekam keindahannya..:)

  3. sepasangmatabola said: Aku paling seneng jepretane mbak Via sing onok daun maple merah di atas salju putih, mbak. Apik banget iku, mbak… Mesti didol gae kartu ucapan Natal / tahun baru ngono lhooo…. :))

    terharu liat daun2 itu…hiks… *melow*tapi seneng juga… campur aduk jadinya… :))

  4. sepasangmatabola said: Aku paling seneng jepretane mbak Via sing onok daun maple merah di atas salju putih, mbak. Apik banget iku, mbak… Mesti didol gae kartu ucapan Natal / tahun baru ngono lhooo…. :))

    Ngomongin maple, itu kayunya bahan dasar buat bikin gitar yang bagus suaranya…

  5. sepasangmatabola said: Aku paling seneng jepretane mbak Via sing onok daun maple merah di atas salju putih, mbak. Apik banget iku, mbak… Mesti didol gae kartu ucapan Natal / tahun baru ngono lhooo…. :))

    foto sing iki tah?iku ngono dudu maple, mungkin oak leaf

  6. sukmakutersenyum said: wew keren Mbak jepretanemasih musim gugur ya?nek nang kene musim udansampe bendino ngepel teras hohoho

    Aku paling seneng jepretane mbak Via sing onok daun maple merah di atas salju putih, mbak. Apik banget iku, mbak… Mesti didol gae kartu ucapan Natal / tahun baru ngono lhooo…. :))

  7. dieend18 said: bukan mbak…., soalnya di buku ranah 3 warna itu bonusnya pembatas buku berbentuk daun maple gitu…. πŸ™‚

    potone ayu, seperti biasa..neng kene isih puanass…minggu wingi Surabaya suhune 41oC..

  8. dieend18 said: baru keliatan gambarnya sekarang…, kemarin ol dari hp gambarnya gak keliatan… :)suka banget ngeliat gambar yg nomer 2 mbak…kalo ngeliat poto yang nomer 3, aku langsung inget novel Ranah 3 warna… πŸ™‚

    Ranah 3 warna cerita tentang musim gugur gak?

  9. thaliasecret said: @_@ pemandangan yang bikin iri T____T

    baru keliatan gambarnya sekarang…, kemarin ol dari hp gambarnya gak keliatan… :)suka banget ngeliat gambar yg nomer 2 mbak…kalo ngeliat poto yang nomer 3, aku langsung inget novel Ranah 3 warna… πŸ™‚

  10. luqmanhakim said: Tapinya Mbak Evie, ada temenku yang tergolong gila kalo nggak disebut guobluog (yang positif lho ya), dia punya kamera D200 Nikon yang dulu tergolong mahal dan canggih,

    Kayaknya D200 sekarang masih mahal, meskipun gak semahal sebelum versi barunya meluncur di pasaran. Bahkan serial yang sekelas dengan D200 sudah ada yang terbaru *D700*, full frame pula. Gosipnya bakal keluar D800, entah kapan. Namanya barang elektronik digital, begitu keluar versi terbarunya, versi lamanya bakal anjlok jauh harganya. Entah kalau kamera film karena aku lihat fotografer2 pro terkenal masih banyak yang lebih puas menggunakan kamera film *sependek pengetahuanku*

  11. luqmanhakim said: Ini linknya Mbak. Postingan 28 Juli 2007 judulnya “Torn Virginity”

    Udah lihat mas Luqman, itu salah satu yang jadi FPE ya tibaknya. Termasuk Still Life bukan mas? Konsepnya keren, bikin orang merenung. Bikin foto seperti itu sepertinya butuh kreatifitas tinggi dan tentu jam terbang yang tinggi juga alias latihan secara terus menerus.

  12. luqmanhakim said: Saat itu FN sangat hebat, pun sekarang masih hebat meski aku dan beberapa temen-temen lain udah kehilangan greget semangat FN di era-era awal. Kalo yang aku liat sekarang, komentar-komentar di FN itu standar-standar semua, cuma bilang bagus, cakep, keren, udah, gitu aja. Kalo nyela juga standar, nggak ada kalimat yang panjang-panjang kayak aku ngomentarin tulisan Mbak Evie ini. Nah dulu itu kita semua pada saling belajar dengan saling memberi komentar yang konstruktif, yang membangun, berlanjut ke kopi darat, hunting bareng, lantas kenal. Dari sekian banyak yang aku kenal, banyak juga yang masih kontak sama aku sampe sekarang.

    Itu juga yang aku rasakan waktu itu. Submit foto ke FN rasanya bersemangat sekali karena sering terlibat diskusi yang mencerahkan (baca: dikritik habis habisan). Tentu saja diskusinya di belakang layar. Orang yang ngasih kritikan itu biasanya aku japri *gak mungkinlah tanya langsung di kolom foto yang dikomentari itu, sampeyan tentu tahu*, dan aku tanya macem2. Dan biasanya pula mereka bersedia ngasih ilmu gratisan. Enggak jarang dari obrolan di belakang layar ini terjalin pertemanan di antara kami. Makin kesini makin kehilangan gregetnya ya. Komen2nya gak segarang dulu lagi. Terkadang si pemberi komen menghubungi kita untuk ngasih komentar balik atas fotonya. Halah…Yang lebih antik, banyak yang rame2 upload di fisbuk, trus ngetag orang banyak2 dan kemudian dikasih link FN dengan harapan untuk ngasih komentar di sana. Halah…Wis tambah males.

  13. luqmanhakim said: Dari sekian banyak fotografer dari yang amatir sampe yang profesional dekade FN berdiri tahun 2003 sampe 2008 aku ikut, FN itu menarik banget. Toh Mas Valens barengan Mas Kristupa pendiri FM itu emang orang “gila” yang pengen nyatuin semua fotografer dalam satu wadah komunitas. Saat itu FN sangat hebat, pun sekarang masih hebat meski aku dan beberapa temen-temen lain udah kehilangan greget semangat FN di era-era awal.

    Kristupa satu almamater sama sampeyan ya?

  14. luqmanhakim said: Ada lagi temen fotografer Surabaya namanya Mas Fu Yung, sekarang kalo nggak salah udah di Jakarta deh, ini juga tipe fotografer gila yang ngoprek kameranya abis-abisan.

    Mas Fu Yung ini juga nama yang sangat familiar, namanya pating sliwer di FN. Walaupun aku sekarang udah jarang mantengin FN, tapi kadang masih ngintip obrolan2nya di bincang bebas dan beberapa topik lain.

  15. luqmanhakim said: Bukan cuma Mas Iim Mbak (kita manggil Mas Harlim itu Iim). Dulu waktu masih aktif di FN, temen-temen hobi banget ngoptimalin kameranya, bahasa lain dari ngoprek. Ada yang berhasil, ada yang gagal. Yang parah kalo yang gagal, kamera itu pasti bakalan nggak bisa kepake. Aku malah mendingan bikin kamera lubang jarum aja sekalian, filmnya bikin sendiri pake emulsi buatan dari putih telur, cara yang dipakai dulu banget jamannya Leonardo Da Vinci, tapi buat ngerusak kamera dan ngejadiinnya IR, nggak deh. Kamera mahal-mahal dibuat eksperimen, kalo gagal parahnya minta ampun. Nah, Mas Iim ini orang yang hebat, dia bener-bener ngerti teknik-teknik kamera dan unsur-unsur warna di dalamnya. Dari masalah monochromator. spesific sensor, dan sebagainya. Mbak Evie bisa liat di websitenya Mas Iim di FN tentang tutorial IR, ada di sini: http://lim.fotografer.net/Sangat detil dan spesifik, plus informatif.

    Iya juga sih bukan cuma Harlim, tetapi karena nama Harlim sudah identik dengan IR, otakku langsung menjurus kesana. Aku juga ngerti bahwa IR bukan cuma didapat lewat filter IR, bisa melalui kameranya yang dioprek. Nah tapi, karena aku masih dalam proses meraba raba apa fotografi apa yang menjadi passionku dan ingin kutekuni, jadi pengen coba semuanya. Kalau beli filter IR ongkosnya relatif lebih murah ketimbang ngoprek kameranya. Aku udah berkunjung ke linknya Harlim yang mas Luqman kasih. Matur nuwun. Detil banget, dan dari situ makin yakin bahwa gak salah kalau banyak orang merujuk ke Harlim untuk konsultasi atau apalah dalam hal IR. Kalau kamera lubang jarum, aku juga sering denger tapi gak ngerti gimana teknisnya dan bagaimana. Apa kameranya bikin sendiri atau gimana?

  16. luqmanhakim said: Oke Mbak Evie, mic sekarang diserahkan ke Mbak Evie, udah kepanjangan juga ngomongnya nih, he he he…

    Hihihihihi…ular naga panjangnya. Makasih buanget diskusinya mas Luqman. Sekarang mari kita bahas satu persatu.

  17. nur4hini said: kamera IR opo tho mbak ?

    IR = Infra Red.Kamera biasa dioprek jadi kamera IR, sehingga foto yang dihasilkan bernuansa beda, warna warninya berbeda. Aku gak punya contohnya mbak Nur, coba aja googling dengan kata kunci photography InfraRed.

  18. luqmanhakim said: da satu postingan fotoku di FN yang lebih bicara ke semiotical photograph, nilainya langsung tinggi begitu aku posting padahal fotonya sangat sederhana, tapi maknanya berusaha aku masukin secara dalam dan ngajak orang mikir atas foto yang kita buat.

    Ini linknya Mbak. Postingan 28 Juli 2007 judulnya “Torn Virginity”. http://www.fotografer.net/isi/galeri/lihat.php?id=532345Kalo bukan anggota FN dan cuma ngeliat dari link itu tanpa login, fotonya jelas kecil, tapi kalo liatnya dari login, bisa keliatan gede gambarnya.

  19. enkoos said: Iki mas Luqman ngomongin Harlim bukan? Harlim selain suka foto IR juga adalah seorang spesialis ngoprek kamera untuk dijadikan kamera IR. Kamera biasa diubah jadi kamera IR bisa. Tapi kamera IR dikembalikan ke normal ora iso. Aku yo gak tertarik mendalami IR. Terlalu ekstrem menurutku. Tapi ya selera orang beda beda sih ya. Gak bisa disamakan.

    Bukan cuma Mas Iim Mbak (kita manggil Mas Harlim itu Iim). Dulu waktu masih aktif di FN, temen-temen hobi banget ngoptimalin kameranya, bahasa lain dari ngoprek. Ada yang berhasil, ada yang gagal. Yang parah kalo yang gagal, kamera itu pasti bakalan nggak bisa kepake. Aku malah mendingan bikin kamera lubang jarum aja sekalian, filmnya bikin sendiri pake emulsi buatan dari putih telur, cara yang dipakai dulu banget jamannya Leonardo Da Vinci, tapi buat ngerusak kamera dan ngejadiinnya IR, nggak deh. Kamera mahal-mahal dibuat eksperimen, kalo gagal parahnya minta ampun. Nah, Mas Iim ini orang yang hebat, dia bener-bener ngerti teknik-teknik kamera dan unsur-unsur warna di dalamnya. Dari masalah monochromator. spesific sensor, dan sebagainya. Mbak Evie bisa liat di websitenya Mas Iim di FN tentang tutorial IR, ada di sini: http://lim.fotografer.net/Sangat detil dan spesifik, plus informatif. Ada lagi temen fotografer Surabaya namanya Mas Fu Yung, sekarang kalo nggak salah udah di Jakarta deh, ini juga tipe fotografer gila yang ngoprek kameranya abis-abisan. Teknik IR ini sebenernya dipake buat kondisi membuat hasil foto jadi seperti ada di alam lain, bisa di kondisi seperti fotonya Mbak Evie di Minnesota yang memang ada musim gugurnya dengan warna daun-daun yang kuning keemasan, bisa juga bikin kondisi alam seolah ada di negeri fantasi. Orang-orangnya berambut putih bak sutra dan mukanya halus-halus, nah sama Mas Iim pemetaan teknik-teknik IR ini dibedakan berdasarkan spesifikasi teknisnya dan itu ada hitungannya, ada rumusnya, nggak sembarangan ngoprek. Aku masih normal Mbak, masih motret dengan kadar warna alami yang apa adanya. Tertarik sih, lebih tertarik pada teknik dan teknologinya, bukan pada ngopreknya. Aku cukup belajar buat memahami dan mengerti, tapi nggak mau mraktekin. Bener kata Mbak Evie, kelewat ekstrim. Dari sekian banyak fotografer dari yang amatir sampe yang profesional dekade FN berdiri tahun 2003 sampe 2008 aku ikut, FN itu menarik banget. Toh Mas Valens barengan Mas Kristupa pendiri FM itu emang orang “gila” yang pengen nyatuin semua fotografer dalam satu wadah komunitas. Saat itu FN sangat hebat, pun sekarang masih hebat meski aku dan beberapa temen-temen lain udah kehilangan greget semangat FN di era-era awal. Kalo yang aku liat sekarang, komentar-komentar di FN itu standar-standar semua, cuma bilang bagus, cakep, keren, udah, gitu aja. Kalo nyela juga standar, nggak ada kalimat yang panjang-panjang kayak aku ngomentarin tulisan Mbak Evie ini. Nah dulu itu kita semua pada saling belajar dengan saling memberi komentar yang konstruktif, yang membangun, berlanjut ke kopi darat, hunting bareng, lantas kenal. Dari sekian banyak yang aku kenal, banyak juga yang masih kontak sama aku sampe sekarang. Mungkin itu juga yang bikin FN jadi kehilangan gregetnya, komentar standar, nilai yang standar -3 sampe 3 juga nggak mewakili lagi dari pembelajaran bersama. Masih inget banget aku dibantai abis-abisan saat bikin foto nature dan aku memang nggak pandai di sana, tapi kalimat-kalimat yang ngebantainya itu bener-bener konstruktif, meski nilainya dikasih minus sekalipun aku nggak sakit hati, toh pembelajaran dan orang-orang yang menilai itu bener-bener ngasih sudut pandang dari skill mereka di fotografi nature. Sebaliknya saat ada orang yang motret model dan aku lumayan ngerti masalah ini, aku juga sering ngebantai. Detil itu penting, teknis jadi keharusan dan skill akan terasah kalo jam terbang makin banyak, ditambah komentar-komentar konstruktif dari temen-temen yang udah punya jam terbang lebih banyak mengenai masalah itu. Mungkin, ini juga yang bikin MP jadi kehilangan gregetnya, sama kayak FN. Komentar-komentar standar sekedar menyapa sih nggak salah, cuma kayaknya nggak nyentuh hati si pemostingnya. Aku sedapat mungkin kalo masuk ke halaman postingan orang, berusaha ngasih komentar yang bisa nyentuh hati, biar kadar emosionilnya terbangun dan bentuk pertemanan di dunia maya itu dijadikan sama seperti bentuk pertemanan di dunia nyata. Lain hal kalo aku cuma blog walking, mendingan nggak usah masuk ke halaman tersebut deh, dari baca judulnya aja aku berusaha memahami. Soalnya ketika udah masuk ke satu halaman postingan, minimal aku harus masuk ke alam berpikir dari tulisan atau postingan yang dibikin si pemosting. Asal komentar jelas itu bentukan baik dari menyapa, cuma mungkin bisa jadi nggak cukup karena bentukan perhatian yang dalam nggak terjalin. Itulah yang ada di FN, juga kita temuin sama-sama di MP. Tapi di MP aku berusaha buat kalem ajalah, nggak mau seheboh dulu waktu di FN. Ada satu postingan fotoku di FN yang lebih bicara ke semiotical photograph, nilainya langsung tinggi begitu aku posting padahal fotonya sangat sederhana, tapi maknanya berusaha aku masukin secara dalam dan ngajak orang mikir atas foto yang kita buat. Ntar aku cari dulu ya fotonya, aku kasih linknya ke mari. Oke Mbak Evie, mic sekarang diserahkan ke Mbak Evie, udah kepanjangan juga ngomongnya nih, he he he…

  20. luqmanhakim said: Segitu dulu aja deh Mbak, ntar aku komentarin lagi, mau nganterin istri dulu periksa ke dokter yak…

    Sampek menggos menggos bacanya. Tapi asli aku seneng bacanya mas. Matur nuwun sanget yo mas. Ditunggu komentar2nya. Bila perlu nanti aku cari foto2ku yang lain yang pengen aku mintain pendapat. Eh tentunya kalau mas Luqman ada waktu dan gak keberatan πŸ˜›

  21. miapiyik said: oh cantiknya daun mapel musim gugur, bisa 3 warna indah …..musim gugur bawa mellow ya mba 😦 kangen2 galau gitu

    Iya Mia, musim gugur bikin mellow. Hampir tiap hari mendung, sering hujan.

  22. rawins said: daun daunnya keren gitu ya…pemandangan gini kita juga punya. tuh di hutan jati kalo pas musim kemarau

    Kekuningan ya? Kalau pas lewat difoto dong, ben aku iso ngerti koyo ngopo.

  23. luqmanhakim said: Tapinya Mbak Evie, ada temenku yang tergolong gila kalo nggak disebut guobluog (yang positif lho ya), dia punya kamera D200 Nikon yang dulu tergolong mahal dan canggih, itu kamera IC-nya dioprek dan dijadiin kamera IR, bukan sekedar pake filter tapi kameranya dibikin pake kamera IR. Itu kamera, dijamin nggak bisa motret normal karena warna-warnanya udah berubah ke IR dan dia nggak peduli, toh masih ada kamera lain buat motret objek lain dengan warna natural. Aku sih nggak berani segila dia, kamera ya tetep harus jadi kamera dengan warna-warna yang persis seperti aslinya.

    Iki mas Luqman ngomongin Harlim bukan? Harlim selain suka foto IR juga adalah seorang spesialis ngoprek kamera untuk dijadikan kamera IR. Kamera biasa diubah jadi kamera IR bisa. Tapi kamera IR dikembalikan ke normal ora iso. Aku yo gak tertarik mendalami IR. Terlalu ekstrem menurutku. Tapi ya selera orang beda beda sih ya. Gak bisa disamakan.

  24. luqmanhakim said: Foto ketiga itu DOF-nya pasti rendah, ada di kisaran f3,5 bahkan bisa jadi dari faktor lensanya Mbak Evie kemungkinan f2,8 atau malah f1,4. Latar belakang blur-nya asik, jadi warna-warna abstrak yang memperkuat objek depan berbentuk daun. Cuma maaf, angle-nya aku nggak begitu suka, kelewat biasa dan terlalu umum. Sama persis kayak foto-foto yang di majalah. Nggak salah sih Mbak, menurutku cuma nggak unik aja, nggak ada sesuatu yang baru dan teknis yang pastinya bisa ditiru banyak orang.

    Setuju banget sama mas Luqman. Terlalu biasa, gak ada uniknya. Ini faktor sering2 latihan kali yo dan banyak melihat foto2 lain biar terasah. Bukan bermaksud mencari pembenaran, tapi memang sudah lama aku gak hunting foto. Ditambah gak ada orang yang bisa diajak sharing, diskusi dan tukar pendapat. Di dunia maya maupun dunia nyata *gak ikut klub foto manapun*

  25. luqmanhakim said: IMHO ya Mbak Evie, menurutku foto kedua warna awannya nggak dapet, dari foto aslinya juga udah nggak dapet, beda sama foto pertama yang awannya udah dapet tapi pas diolah (bahasa FN-nya itu “oldig”, olah digital), faktor brightness-nya terlalu kuat sampe akhirnya jadi pektay dan unsur awannya malah hilang. Warnanya sih udah cakep, tapi demi ngejar warna yang kuat dan solid malah ngorbanin warna awan. Katanya temen-temen yang jago motret nature, motret alam yang keliatan alami dengan warna-warna yang kuat dan solid itu memang pake timing, pun beberapa daerah itu susah dapetin awan yang bagus. Di Jakarta untung-untungan dapet awan yang bener-bener bagus kayak kapas berarak, ini faktor polusi udara juga penyebabnya. Kalo di Indonesia itu paling bagus motret nature di daerah-daerah yang dikit polusi udaranya. Jakarta jangan diharepin deh…

    Waktu motret, langit memang sedang mendung. Di foto kedua aku lebih ngerasa dapet feelnya ketimbang foto pertama *yang over itu*. Langit yang mendung ditambah dengan warna dedaunan kekuningan, feel autumnya lebih kerasa. Suasana kelabu dan romantisnya dapet, itu yang ingin aku tampilkan mas Luqman. Kalau foto pertama, aku setuju ngolahnya terlalu nemen sehingga birunya langit jadi keliatan pucet. Anglenya juga kurang turun sehingga jalanan gak begitu jelas terlihat. Rada aneh menurutku. Piye kalau menurut mas Luqman?

  26. luqmanhakim said: 2005-2008 aku sempet aktif di FN Mbak Evie, gilanya lagi setiap menit pasti aku liatin tuh FN, ngeliat ada foto baru apa nggak dan aku komentarin. Kadang komentar kejem, kadang bagus (kalo emang bagus). Sempet punya banyak temen dari berbagai genre fotografer, kebetulan aku sendiri lebih ke foto studio, motret model, artis ketimbang fotografi jurnalistik, juga fotografer alam. Banyak kekuranganku di sini, dilengkapi sama temen-temen yang memang jago di bidangnya. Belajar sama Mas Arbain Rambey yang emang jago banget fotografi jurnalistiknya, belajar sama Mas Darwis Triadi buat fotografi modelnya, belajar sama temen-temen tentang detail fotografi yang nggak aku kuasai. Kita saling belajar, tahun-tahun itu FN masih asik, nggak kayak sekarang, udah nggak asik dan kualitas fotonya pun nggak sebagus dulu. Sama persis lah kayak MP yang sekarang, nggak seasik dulu.

    Klop banget… musiknya Richard Clayderman menambah kekuatan foto-fotonya πŸ™‚

  27. luqmanhakim said: 2005-2008 aku sempet aktif di FN Mbak Evie, gilanya lagi setiap menit pasti aku liatin tuh FN, ngeliat ada foto baru apa nggak dan aku komentarin. Kadang komentar kejem, kadang bagus (kalo emang bagus). Sempet punya banyak temen dari berbagai genre fotografer, kebetulan aku sendiri lebih ke foto studio, motret model, artis ketimbang fotografi jurnalistik, juga fotografer alam. Banyak kekuranganku di sini, dilengkapi sama temen-temen yang memang jago di bidangnya. Belajar sama Mas Arbain Rambey yang emang jago banget fotografi jurnalistiknya, belajar sama Mas Darwis Triadi buat fotografi modelnya, belajar sama temen-temen tentang detail fotografi yang nggak aku kuasai. Kita saling belajar, tahun-tahun itu FN masih asik, nggak kayak sekarang, udah nggak asik dan kualitas fotonya pun nggak sebagus dulu. Sama persis lah kayak MP yang sekarang, nggak seasik dulu.

    2008 aku baru masuk ke FN. Waktu itu masih asik. Makin kesini makin gak asik, sama seperti yang dirasakan mas Luqman. Kalau upload foto, komennya standar gak membangun. Aku mendingan dikritik abis2an karena dari sana bisa belajar salahnya dimana, kurangnya apa. Udah dua tahun lebih gak nengok lagi.

  28. enkoos said: Eh? asikkkk senengnya aku dikomen fotografer *hidungku langsung mekrok*Gak pake IR mas Luqman, secara alamnya udah asli IR. Dulu banget aku pengen punya filter IR gara2 ngliat foto2 IR di fotografer.net *kebetulan aku jadi member disana* Ndilalah nyari filter IR disini susah, musti pesen. Kata yang jual, filter IR jarang yang nyari jadi gak pernah nyetok. Harganya juga hajinguk larang men. Setelah aku pikir2 dan timbang2, aku gak jadi pesen karena worth it secara pakenya juga cuma sebentaran doang. Gak seperti filter UV dan Polarizer yang memang kudu buat pelindung lensa.Mengenai editan, setelah dibandingin gini emang jadi keliatan over yo mas. Aku juga setuju sama sampeyan. Tadi waktu diliat masing2 kayak pucet gitu, ngliatnya di flickr. Sedangkan di komputer gak sepucat ini. Terus foto yang kedua piye mas Luqman?

    2005-2008 aku sempet aktif di FN Mbak Evie, gilanya lagi setiap menit pasti aku liatin tuh FN, ngeliat ada foto baru apa nggak dan aku komentarin. Kadang komentar kejem, kadang bagus (kalo emang bagus). Sempet punya banyak temen dari berbagai genre fotografer, kebetulan aku sendiri lebih ke foto studio, motret model, artis ketimbang fotografi jurnalistik, juga fotografer alam. Banyak kekuranganku di sini, dilengkapi sama temen-temen yang memang jago di bidangnya. Belajar sama Mas Arbain Rambey yang emang jago banget fotografi jurnalistiknya, belajar sama Mas Darwis Triadi buat fotografi modelnya, belajar sama temen-temen tentang detail fotografi yang nggak aku kuasai. Kita saling belajar, tahun-tahun itu FN masih asik, nggak kayak sekarang, udah nggak asik dan kualitas fotonya pun nggak sebagus dulu. Sama persis lah kayak MP yang sekarang, nggak seasik dulu. IMHO ya Mbak Evie, menurutku foto kedua warna awannya nggak dapet, dari foto aslinya juga udah nggak dapet, beda sama foto pertama yang awannya udah dapet tapi pas diolah (bahasa FN-nya itu “oldig”, olah digital), faktor brightness-nya terlalu kuat sampe akhirnya jadi pektay dan unsur awannya malah hilang. Warnanya sih udah cakep, tapi demi ngejar warna yang kuat dan solid malah ngorbanin warna awan. Katanya temen-temen yang jago motret nature, motret alam yang keliatan alami dengan warna-warna yang kuat dan solid itu memang pake timing, pun beberapa daerah itu susah dapetin awan yang bagus. Di Jakarta untung-untungan dapet awan yang bener-bener bagus kayak kapas berarak, ini faktor polusi udara juga penyebabnya. Kalo di Indonesia itu paling bagus motret nature di daerah-daerah yang dikit polusi udaranya. Jakarta jangan diharepin deh… Foto ketiga itu DOF-nya pasti rendah, ada di kisaran f3,5 bahkan bisa jadi dari faktor lensanya Mbak Evie kemungkinan f2,8 atau malah f1,4. Latar belakang blur-nya asik, jadi warna-warna abstrak yang memperkuat objek depan berbentuk daun. Cuma maaf, angle-nya aku nggak begitu suka, kelewat biasa dan terlalu umum. Sama persis kayak foto-foto yang di majalah. Nggak salah sih Mbak, menurutku cuma nggak unik aja, nggak ada sesuatu yang baru dan teknis yang pastinya bisa ditiru banyak orang. Sama persis kayak maen musik, technical skill pemainnya itu yang makin dipoles, makin susah ditiru permainannya. Permainannya pun tetep mentingin harmoni, nggak sekedar maenin nada-nada ngasal tanpa irama yang pas. Ketukan 4/4, 3/4, 2/4 atau malah 1/4 itu nggak bisa dengan asal nentuin nada, harus ada polanya biar kedengerannya juga enak. Motret juga gitu, nentuin objek juga nggak sembarangan, pun objek biasa di kehidupan sekitar tapi dengan pemilihan angle yang pas jadinya foto yang unik, menarik. Lagian apa susahnya sih motret? Cuma jepret, udah. Tapi inikan komentar awam, bukan komentar orang yang ngerti fotografi juga estetika fotografi. Berani jamin, 10 orang motret objek yang sama dengan isi kepala dan pemahaman tentang fotografi yang berlainan bakal jadinya beda-beda, tergantung pemilihan angle objeknya. Yang paling unik itu yang paling bagus. Tapinya Mbak Evie, ada temenku yang tergolong gila kalo nggak disebut guobluog (yang positif lho ya), dia punya kamera D200 Nikon yang dulu tergolong mahal dan canggih, itu kamera IC-nya dioprek dan dijadiin kamera IR, bukan sekedar pake filter tapi kameranya dibikin pake kamera IR. Itu kamera, dijamin nggak bisa motret normal karena warna-warnanya udah berubah ke IR dan dia nggak peduli, toh masih ada kamera lain buat motret objek lain dengan warna natural. Aku sih nggak berani segila dia, kamera ya tetep harus jadi kamera dengan warna-warna yang persis seperti aslinya. Segitu dulu aja deh Mbak, ntar aku komentarin lagi, mau nganterin istri dulu periksa ke dokter yak…

  29. enkoos said: Kalau di downtown banyak Nit. Ini di kawasan pemukiman gak ada toko apalagi minimarket. Kalau mau jajan, bisa angkat telepon doang. Bisa pesen pecel, gado gado, gorengan πŸ˜›

    eeaaa..apalagi jajanan macem pecel, gado2, gorengan..pantesan deh mba evi rajin bikin sendiri..

  30. nitafebri said: liat nduluth sepii..itu klo mau jajan jauh yaa..celingak celinguk liatin jalan di poto gak a plang minimarket macem indomaret getu :))

    Kalau di downtown banyak Nit. Ini di kawasan pemukiman gak ada toko apalagi minimarket. Kalau mau jajan, bisa angkat telepon doang. Bisa pesen pecel, gado gado, gorengan πŸ˜›

  31. nitafebri said: musim gugur mengingatkan saya.. daun rontokinget kudu nyapu..syukurnya sih di Indo gak perlu ada musim gugur.. gak kebayang deh pohon depan rumah pada rontok semua

    Halaman depan belakang samping dah penuh rontokan daun2, disapunnya ntar2 aja. Wong anginnya juga masih liar. Tapi anak2 kecil sini malah suka Nit, buat goler2an.

  32. rengganiez said: ehemmmmm…..cie yang kangennnnpdahal kalo di rumah suka ditinggal2 ngempi

    musim gugur mengingatkan saya.. daun rontokinget kudu nyapu..syukurnya sih di Indo gak perlu ada musim gugur.. gak kebayang deh pohon depan rumah pada rontok semua

  33. luqmanhakim said: (Curious…) Motretnya pake IR nggak Mbak? Atau memang kondisi nyatanya udah seperti ini warnanya?Warnanya cakep euy, cuma IMHO, foto pertama ngolahnya terlalu terang jadi kesannya agak over light, warna awannya jadi hilang dan pektay, padahal foto aslinya itu awannya udah cakep lho, Mbak Evie.

    Eh? asikkkk senengnya aku dikomen fotografer *hidungku langsung mekrok*Gak pake IR mas Luqman, secara alamnya udah asli IR. Dulu banget aku pengen punya filter IR gara2 ngliat foto2 IR di fotografer.net *kebetulan aku jadi member disana* Ndilalah nyari filter IR disini susah, musti pesen. Kata yang jual, filter IR jarang yang nyari jadi gak pernah nyetok. Harganya juga hajinguk larang men. Setelah aku pikir2 dan timbang2, aku gak jadi pesen karena worth it secara pakenya juga cuma sebentaran doang. Gak seperti filter UV dan Polarizer yang memang kudu buat pelindung lensa.Mengenai editan, setelah dibandingin gini emang jadi keliatan over yo mas. Aku juga setuju sama sampeyan. Tadi waktu diliat masing2 kayak pucet gitu, ngliatnya di flickr. Sedangkan di komputer gak sepucat ini. Terus foto yang kedua piye mas Luqman?

  34. enkoos said: Hayuk belajar bareng2.Eh aku ada sharing tulisan mengenai teknik fotografi dengan bahasa umum lho. Masih bagian pertama. Silakan diklik. Lanjutannya belum dibikin.

    (Curious…) Motretnya pake IR nggak Mbak? Atau memang kondisi nyatanya udah seperti ini warnanya?Warnanya cakep euy, cuma IMHO, foto pertama ngolahnya terlalu terang jadi kesannya agak over light, warna awannya jadi hilang dan pektay, padahal foto aslinya itu awannya udah cakep lho, Mbak Evie.

  35. enkoos said: Hayuk belajar bareng2.Eh aku ada sharing tulisan mengenai teknik fotografi dengan bahasa umum lho. Masih bagian pertama. Silakan diklik. Lanjutannya belum dibikin.

    meluncur ke linknya…Hayuk..hayuk….aku masih nunggu D5100ku dalam perjalanan dari penjualnya. Ntar kalo dah nyampe langsung mulai belajar denganmu yo Mbak πŸ˜€

  36. mmamir38 said: The falling leaves drift by the windowThe autumn leaves of red and goldI see your lips, the summer kissesThe sun-burned hands I used to holdSince you went away the days grow longAnd soon I’ll hear old winter’s songBut I miss you most of all my darlingWhen autumn leaves start to fall

    Yups.Lagu jadul yang gak bosen2nya dikuping. Banyak yang nyanyiin dari Frank Sinatra, Edith Piaff sampe Eric Clapton. Semakin biru aja ndengerin lagu ini.

  37. mylovelyadam said: Lho ditinggal kemana mbak? Itu pohon maple bukan? Cakep fotonya..

    The falling leaves drift by the windowThe autumn leaves of red and goldI see your lips, the summer kissesThe sun-burned hands I used to holdSince you went away the days grow longAnd soon I’ll hear old winter’s songBut I miss you most of all my darlingWhen autumn leaves start to fall

  38. tintin1868 said: huuaahh bisa beda banget.. ku blom canggih ngedit gambar deh.. masih seadanya..

    Eh? beda banget ya? Foto aslinya burem ya?Foto pertama terlalu over kalau aku bilang tapi foto yang kedua gak beda jauh. Sebetulnya ngedit foto gak perlu canggih canggih. Justru motretnya yang harus diasah, bukan ngeditnya.

  39. nonragil said: Uhhuuu…..ada yang kangen. Beneran kagum ama foto-fotonya mbak Evie, dari kemarin ke luar masuk ke album foto, beneran ngiri sambil mikir kapan bisa belajar ama suhunya…..

    kaya foto hasil editan ya?suka warnawarna autumn nih..asik sekarang pasti udah di telpon si akang..

  40. nonragil said: Uhhuuu…..ada yang kangen. Beneran kagum ama foto-fotonya mbak Evie, dari kemarin ke luar masuk ke album foto, beneran ngiri sambil mikir kapan bisa belajar ama suhunya…..

    Suhu panas, suhu dingin, suhu udara apa suhu badan :PBelajar bareng2 Helene. AKu yo sik belajaran iki.

  41. enkoos said: Berapa kilo?

    Uhhuuu…..ada yang kangen. Beneran kagum ama foto-fotonya mbak Evie, dari kemarin ke luar masuk ke album foto, beneran ngiri sambil mikir kapan bisa belajar ama suhunya…..

  42. revinaoctavianitadr said: Kesimpulan: 1. naluriku selevel dengan para kampiun tersebut2. atau justru aku kurang kreatif karena ternyata enggak bisa nyari angle yang lain daripada yang lain

    atau nomer 3: matanya sudah terlatih dan sense of artnya sudah kebentuk.

  43. enkoos said: Dengan di upload di beberapa tempat bisa menginspirasi orang2 lain yang pengen motret dengan sudut yang sama. Sapa tahu Vina punya angle yang lain dari yang lain. Nah kan.

    Kangen ni yeee…uhuyyyy… jablai dong yak sekarang? Ha…ha…ha. Mbaaaakk… aku tadi juga foto2 pohon dengan daun warna-warni tapi ya gak seapik iki padahal warna langit birunya lagi baguuus banget. Kalau ketemuan, ajarin aku yak. Tapi pesen pake sabar, soale aku kan dudul kalo belajar yg menyangkut perangkat ginian.

  44. enkoos said: Dengan di upload di beberapa tempat bisa menginspirasi orang2 lain yang pengen motret dengan sudut yang sama. Sapa tahu Vina punya angle yang lain dari yang lain. Nah kan.

    Nah, ini perlu digarisbawahi, kayaknya.Karena dari beberapa hasil jebretanku di Deoksu kemaren, ternyata sebagian besar angle-nya podo plek dengan hasil jebretan dari para kampiun fotografer. *aku baru googling foto Deoksu setelah kelar mengeksekusi.*Kesimpulan: 1. naluriku selevel dengan para kampiun tersebut2. atau justru aku kurang kreatif karena ternyata enggak bisa nyari angle yang lain daripada yang lainKetoke jawabannya sing nomer 2, deh.haha!

  45. enkoos said: Bukan pamer sih ya, tapi sharing. Dengan di upload di beberapa tempat bisa menginspirasi orang2 lain yang pengen motret dengan sudut yang sama. Sapa tahu Vina punya angle yang lain dari yang lain. Nah kan.

    Lha nek m’Evi ki sharing.Nek aku yo pamer. haha!*kalo modal cekak biasanya memang lebih ndrodol. :D*Ou, tertantang dengan saran m’Evi, aku mencoba mengupload beberapa foto jalan-jalanku ke Deoksu Palace ya, mb. Itu salah satu istana raja yang cukup terkenal di Seoul yang menjadi tujuan wisata turis. Soalnya disana kita bisa melihat prosesi pergantian prajurit di depan gerbang istana.

  46. revinaoctavianitadr said: Ou, landscape udah sering nyoba sih, mb.Tapi ehk, belom pede untuk pamer.Whew, saingannya modelnya m’Evi gini loh, yooo …

    Bukan pamer sih ya, tapi sharing. Dengan di upload di beberapa tempat bisa menginspirasi orang2 lain yang pengen motret dengan sudut yang sama. Sapa tahu Vina punya angle yang lain dari yang lain. Nah kan.

  47. revinaoctavianitadr said: kucek-kucek mata?ini pujian asli yang datang dari seorang ahlinya kah?whew …kok yo pinter men membangkitkan semangat to, mb.*meskipun aku ngerti bahwa sebenernya hasilku masih berada di level 4 dari skala 10*

    Heh??ahli opo tho yo. Foto2nya Vina yang makanan udah pada kinclong gitu. Penataannya rapi, minimalis, Lha kok ra pede ki piye tho. Naikin dikit dong levelnya. 7 deh. *koyok nyang nyangan neng pasar*

  48. enkoos said: Foto2 makananmu sudah canggih2 gitu, cari obyek foto landscape gih.

    kucek-kucek mata?ini pujian asli yang datang dari seorang ahlinya kah?whew …kok yo pinter men membangkitkan semangat to, mb.*meskipun aku ngerti bahwa sebenernya hasilku masih berada di level 4 dari skala 10*Ou, landscape udah sering nyoba sih, mb.Tapi ehk, belom pede untuk pamer.Whew, saingannya modelnya m’Evi gini loh, yooo …

  49. revinaoctavianitadr said: (dulu) paling hobby driving sampe ke White Mountain (New England area) khusus untuk memburu foliage, mb.Karena konon disana foliagenya termasuk salah satu yang paling indah.*Makanya Kayla baru berhasil ‘dibikinnya’ di daerah sono, setelah kami mencoba selama hampir 6 bulan gagal maning gagal maning. hihi!*

    Autumn emang bikin gimanaaaaa gitu, ketambahan sering hujan. wah mantep jaya buat bikin adonan. Kawasan North Shore (Duluth sampe ke utara dan berada pinggiran danau Superior) kalau autumn juga keren abis.

  50. revinaoctavianitadr said: Sebeeeeeeel …Kenapa bisa kinclong begini sih, mbaaaaa???Ou, btw ini baru namanya foto autumn yang keren.*yang sangat geuleuh karena sering banget di-tag oleh si mas kasus #2 dengan jebretan2nya yang sebenernya er, menurutku lasut gitu, deh. Angle-nya lebih sering kurang pas. Dan hasil akhirnya juga entah kenapa enggak pernah setajem jebretanmu, mb. Atau mungkin karena justru dia itu terlalu banyak mengedit fotonya, ya? Jadinya too much. Too much will kill u lah, pokoknya (halagh, malah nyanyi)*

    Sebel = senang betul. :))Kinclong, bukaannya gede gede biar masuk semua. Pake f angka guede. Ayo Vin foto2in autumn di Korea. Foto2 makananmu sudah canggih2 gitu, cari obyek foto landscape gih.

  51. enkoos said: O beda waktunya ya. Novembernya awal atau akhir?Kalau disini, pohon2 di bulan November udah pada gundul. Satu dua daunnya masih nempel, tapi gak sebanyak di bulan Oktober.

    (dulu) paling hobby driving sampe ke White Mountain (New England area) khusus untuk memburu foliage, mb.Karena konon disana foliagenya termasuk salah satu yang paling indah.*Makanya Kayla baru berhasil ‘dibikinnya’ di daerah sono, setelah kami mencoba selama hampir 6 bulan gagal maning gagal maning. hihi!*

  52. enkoos said: O beda waktunya ya. Novembernya awal atau akhir?Kalau disini, pohon2 di bulan November udah pada gundul. Satu dua daunnya masih nempel, tapi gak sebanyak di bulan Oktober.

    Sebeeeeeeel …Kenapa bisa kinclong begini sih, mbaaaaa???Ou, btw ini baru namanya foto autumn yang keren.*yang sangat geuleuh karena sering banget di-tag oleh si mas kasus #2 dengan jebretan2nya yang sebenernya er, menurutku lasut gitu, deh. Angle-nya lebih sering kurang pas. Dan hasil akhirnya juga entah kenapa enggak pernah setajem jebretanmu, mb. Atau mungkin karena justru dia itu terlalu banyak mengedit fotonya, ya? Jadinya too much. Too much will kill u lah, pokoknya (halagh, malah nyanyi)*

  53. faridm88 said: Di taman dekat tempat saya daun-daun belum berubah warna. Biasanya bulan November, daun momiji dan koyo berubah merah dan kuning.Nanti juga saya juga akan bikin foto2 autum kalau daun-daun dah mulai berwarna warni Ini album foto autum tahun laluhttp://faridm88.multiply.com/photos/album/90/Naik-Naik_Ke_Puncak_Gunung_Takao_Tokyo

    O beda waktunya ya. Novembernya awal atau akhir?Kalau disini, pohon2 di bulan November udah pada gundul. Satu dua daunnya masih nempel, tapi gak sebanyak di bulan Oktober.

  54. myshant said: asli bisa dimengerti banget mbak …..suasana mendukung soalnyah :)aku melu nglangut je ngematke poto2ne

    Mari kita nglangut bersama, dengan iringan Padamu Negeri.Eh disini masih 28 Oktober.

  55. enkoos said: Jadi bisa dimengerti kenapa saya ndadak kangen gak jelas gini. hihihihihihi…

    asli bisa dimengerti banget mbak …..suasana mendukung soalnyah :)aku melu nglangut je ngematke poto2ne

  56. myshant said: mbak Ev…..poto kedua yg ada mubil2nya dan trotoar lengang itu bikin aku terharu ….romatis deh kesannya

    Jadi bisa dimengerti kenapa saya ndadak kangen gak jelas gini. hihihihihihi…

  57. rengganiez said: mbakkkkkkkkkkkkkkkkkkkk ak membayangkan daun2 itu berguguran dan ak terlentang tidur gituuuuu

    Dan itu hal yang sangat lumrah disini. Anak2 kecil pada tidur2an di daun2 berguguran. Betul betul seperti karpet.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s