Diplomasi tempe

Musim gugur 2010 salah seorang kawan mengajak kami sekeluarga untuk kemping. Berhubung suami sedang bertugas ke Kanada, jadi hanya saya berdua Menik (anak saya) yang berangkat. Plus satu anak Indonesia yang sedang nebeng di rumah saya juga ikut. Sedangkan si kawan berangkat berempat bersama tiga remaja, satu adalah anaknya sendiri dan dua adalah anak pertukaran pelajar yang masing masing dari Korea Selatan dan Indonesia. Semuanya perempuan.
 
Lokasi kemping tidak terlalu jauh dari Duluth, antara 2 sampe 3 jam naik gerobak sudah sampe tujuan. Karena bawa gerobak, bawa makanan bisa lebih banyak dan agak ribet. Meskipun begitu saya tidak membawa daging dan olahannya demi menghormati si kawan yang seorang vegetarian. Tentu saja andalan saya adalah tempe dan tahu. Tentu saja bawa cabe dan cobek. Harus itu. Makanan rasanya ampyang kalau gak pedas. Sedangkan si teman enggak bawa peralatan memasak sehingga bawaannya makanan siap emplok seperti roti dan olesannya serta buah buahan.
 
Hari pertama kemping saya bikin tempe penyet. Ini tempe penyet ala rumahan berupa tempe goreng yang dipenyet sampe setengah ancur di sambel bawang. Sambelnya cuma berisi bawang putih, cabe dan garam. Dulu malah dikasih jelantah dan dinamain sambel jelantah. Si kawan dan keluarganya ikut mencicipi tentunya. Mereka cukup kaget dengan rasanya. Kaget dan senang. Karena enakkkkk sekali. K nya banyak karena memang enak sekali. Dalam benak si teman, tempe rasanya membosankan.
 
Di Duluth memang ada toko yang jual tempe. Selain jualan mentah, ada juga yang udah diolah. Masih di toko yang sama. Saya enggak pernah beli yang olahan karena penampilannya enggak mengundang selera. Tempenya direbus atau dikukus sepertinya. Kalau dibacem mah hayok aja. Ini bukan. Mungkin dari sinilah si kawan berasumsi bahwa tempe enggak menarik.
 
Demi merasakan tempe penyet, senanglah beliau. Dan juga anak anaknya. Beliau memang bener bener bilang enak, bukan sekedar basa basi karena semenjak itu si kawan rajin membeli tempe dan diolah persis seperti saya mengolah di saat kemping tersebut yaitu dipenyet. Saya tahunya dikasih tau salah satu anak pertukaran pelajar yang nginap di rumahnya. Sayangnya beliau gak punya ulekan. Entah gimana cara ngancurinnya. Dan lucunya bumbunya dikasih saus teriyaki. Kata si pelajar (yang anak Indonesia) rasanya gak seasik yang original. Lebih enak kalau gak pake saus teriyaki.
 
Hari kedua kemping saya bikin tahu gejrot. Lagi lagi si kawan takjub dengan rasanya dan enggak nyangka tahu bisa dimasak seenak ini. Kebetulan pula si kawan ini suka dengan makanan pedas jadi ayok ayok aja makan tempe penyet dan tahu gejrot dengan cabe banyak. Dengan antusias nanya ke saya apa saja bumbunya. Sayangnya beberapa bumbunya enggak tersedia di Duluth seperti asam Jawa dan kecap manis. Untung saya lagi banyak persediaan kecap manis jadi saya kasih sebotol.
 
Menurut si kawan, tempe penyet masih lebih enak dibanding dengan tahu gejrot. Tapi tetep sama enaknya. Enggak nyangka aja kalau makanan yang tak ada rasanya bisa diolah menjadi sedemikian enak meskipun dengan bumbu sekedarnya.
 
Tempe penyet
 
Bahan tempe penyet.
tempe goreng
cabe
garam
bawang putih.
Caranya:
cabe garam dan bawang putih diuleg dulu setelah itu tempe goreng yang baru diangkat dari wajan dibejek bejek di cobek.
 
 
Tahu gejrot
 
Bahan tahu gejrot
tahu goreng. kalau ada tahu kopong lebih asik lagi
bawang merah
bawang putih
gula jawa
garam
cabe
kecap
air asam jawa
Caranya:
tumbuk kasar semua bahan kecuali kecap, air asam jawa dan tahu goreng. Setelah ditumbuk guyur dengan air asam jawa dan kecrotin kecap sedikit. Lantas bejek bejek tahu goreng di atasnya dan taburi dengan bawang merah goreng.
 
Advertisements

240 thoughts on “Diplomasi tempe

  1. avicena1986 said: Wuihhh keren cover tempeh nya Mbak ^_____^vJdi kayak cover cokelat… hihihi.Btw, nih QN laku banget yak ! Mpe 200an comment…Nah, yang punya lapak mana neh tempeh mendoannya tuk menjamu komentatornya…Eh !!^_____^v

    Jiaaaan, tiap mampir lapak mbakyu kus dadi ndrodos, ngiler terus kiyee*banting cobek*

  2. avicena1986 said: Wuihhh keren cover tempeh nya Mbak ^_____^vJdi kayak cover cokelat… hihihi.Btw, nih QN laku banget yak ! Mpe 200an comment…Nah, yang punya lapak mana neh tempeh mendoannya tuk menjamu komentatornya…Eh !!^_____^v

    jadi pengen tahu gejrot… :))

  3. avicena1986 said: Wuihhh keren cover tempeh nya Mbak ^_____^vJdi kayak cover cokelat… hihihi.Btw, nih QN laku banget yak ! Mpe 200an comment…Nah, yang punya lapak mana neh tempeh mendoannya tuk menjamu komentatornya…Eh !!^_____^v

    Ini bukan QN lho, tapi jurnal. 200 komen itu kan kalau dikurangi komennya yang punya lapak ya gak sampe 200 lah. Tempe mendoan dalam foto aja ya. Dimakan di rumah masing masing. hihihihih…

  4. fightforfreedom said: Asal muasalnya gimana kok bia pake tambahan huruf “h” ?Bungkusnya keren, mungkin mereka gak tahu kalo di sini ada tempe yg dibungkus pake daun jati.

    wah enggak ngerti gimana asal muasalnya. mungkin karena pengucapan menurut lidah mereka. Kalau mengenai bungkusan, jangankan daun jati, bungkus daun pisangpun mereka enggak mudeng. Kalau bungkus daun anggur mereka kenal karena ada makanan dari Timur Tengah apa ya kalau nggak salah, yang menggunakan daun anggur.

  5. enkoos said: iya, tapi ditambahin h alias tempeh, dan produsennya menghargai Indonesia sebagai asal muasal tempe.

    Wuihhh keren cover tempeh nya Mbak ^_____^vJdi kayak cover cokelat… hihihi.Btw, nih QN laku banget yak ! Mpe 200an comment…Nah, yang punya lapak mana neh tempeh mendoannya tuk menjamu komentatornya…Eh !!^_____^v

  6. enkoos said: iya, tapi ditambahin h alias tempeh, dan produsennya menghargai Indonesia sebagai asal muasal tempe.

    Asal muasalnya gimana kok bia pake tambahan huruf “h” ?Bungkusnya keren, mungkin mereka gak tahu kalo di sini ada tempe yg dibungkus pake daun jati.

  7. eddyjp said: tragisnya tempe bikinan amrik bisa lebih bagus secara kedeleinya kualitet no 1.

    Yahh…komentatornya.emak emak smeuahh….lagi apda arisan apa yakk..? gak jadi komnetar ahh #balikkanan

  8. pujay said: bumbunya dibuat kalo lagi mau bikin mbak… kalo mo buat sekaligus juga bisa tarok di kulkas, tapi pisahin ama tepungnya, jadi nanti kalo mo bikin tinggal pluk pluk ga susah susah … …nagih ya mbak … gak cukup 1 ….. hihihihi

    Ho oh. Nagihin banget. Kalau bikin sekaligus banyak.Lah tadi bikin adonan tepungnya aja dari sisa sisa adonan macem2. Mulai dari sisa pancake, kulit risoles. Hahahhaha. jadi pake susu segala. Wis enak tenan.

  9. enkoos said: Di sana ada yang jual tempe?

    bumbunya dibuat kalo lagi mau bikin mbak… kalo mo buat sekaligus juga bisa tarok di kulkas, tapi pisahin ama tepungnya, jadi nanti kalo mo bikin tinggal pluk pluk ga susah susah … …nagih ya mbak … gak cukup 1 ….. hihihihi

  10. mmamir38 said: Sssst!Jangan bilang-bilang sama mereka.Soalnya CIA juga lagi memerlukan gara-gara agen-agennya bikin keputusan yang salah melulu!

    Salah karena kurang canggih pak. Ya alatnya ya orangnya.

  11. pujay said: lain kali kasih tempe kemul mbak …btw aku nyetok tepung tempe kemul , terigu 1kg, tp beras 0.5 kg, tapioka 0.5 kg. jadi nanti kalo mo bikin ga usah bingung nakar nakar. trus beneran yaaa pake kucai itu beda rasanya ama kalopake bwg daun … enak pake kcai

    tepungnya gak pake dikasih air dan bumbu2? Barusan aku bikin tempe kemul. Tepungnya persis pake resepnya Puji (campuran terigu, beras dan kanji). Tapi aku kasih bumbu bwang putih, garam dan abon cabe. Bawangnya gak digerus tapi dicincang alus. Pas kegigiti enak sekali.

  12. enkoos said: Hahahaha….pak Margono masih inget aja insiden uleg2 patah.

    kebayang nemu tempe saat jauh dari tanah airwong aku yang di kalimantan saja sering kangen tempe jawa. rasanya beda…

  13. mmamir38 said: Jangan lupa!Ati-ati dengan ulekannya.Jangan sampe patah!

    lain kali kasih tempe kemul mbak …btw aku nyetok tepung tempe kemul , terigu 1kg, tp beras 0.5 kg, tapioka 0.5 kg. jadi nanti kalo mo bikin ga usah bingung nakar nakar. trus beneran yaaa pake kucai itu beda rasanya ama kalopake bwg daun … enak pake kcai

  14. anazkia said: 😀 😀 :DPas Mbak Muji bikin ini, terus Mbak Karyatun juga bikin ini, keluarga majikan suka. Ealah ndalah, dasar otak bisnis, mosok suruh bikin untuk jualan #ngakak

    Hahahaha….Gak apa apa tho Naz, lumayan sambil menyelam makan tempe. Di sana ada yang jual tempe?

  15. enkoos said: Bahan tempe penyet.tempe gorengcabegarambawang putih.Caranya:cabe garam dan bawang putih diuleg dulu setelah itu tempe goreng yang baru diangkat dari wajan dibejek bejek di cobek. 

    lhaa..kok pas..pas mau bikin tempe penyet pas juga mbak evi posting tempe penyet 😀

  16. enkoos said: Bahan tempe penyet.tempe gorengcabegarambawang putih.Caranya:cabe garam dan bawang putih diuleg dulu setelah itu tempe goreng yang baru diangkat dari wajan dibejek bejek di cobek. 

    😀 😀 :DPas Mbak Muji bikin ini, terus Mbak Karyatun juga bikin ini, keluarga majikan suka. Ealah ndalah, dasar otak bisnis, mosok suruh bikin untuk jualan #ngakak

  17. itsmearni said: *berdoa komat kamit*semoga pas kopdaran semua lagi mabuk durenjadi gak ada yg inget tentang kisah kasih taman surapatiwuahahahaha

    kita liat nanti gimana pelaksanaannya. banyak yang mau ngingetin. bwhehehehehe…

  18. rirhikyu said: itu loh mba ev.. ada yang cerita pas di taman suropati, berduaan doankeh katanya pura2 pingsanbiar makin mesra di gendong :p*kabur sebelum disambit sama yg suka mesra2an :))))

    masih ada yang kuranggg…pingsannya itu malam2 gitu deh..cobaaaaaaaaaaaaa ngapain di taman malam2…

  19. enkoos said: oooo…akan kutagih ya. banyak saksinya di sini. bwehehehehe…

    *berdoa komat kamit*semoga pas kopdaran semua lagi mabuk durenjadi gak ada yg inget tentang kisah kasih taman surapatiwuahahahaha

  20. rirhikyu said: itu loh mba ev.. ada yang cerita pas di taman suropati, berduaan doankeh katanya pura2 pingsanbiar makin mesra di gendong :p*kabur sebelum disambit sama yg suka mesra2an :))))

    woiiiiiiii pake dibahas pula*sambit pake cobek*

  21. moestoain said: Sering buat dua duanya disini dg resep buatan ibu. Yg sambel untuk tempenya biasanya mus buat 2 macem. Sambel jlantah n sambel terasi

    aku gak pernah pake jelantah lagi. enggak sehat.Minyak bekas goreng sering kubuang.

  22. rirhikyu said: itu loh mba ev.. ada yang cerita pas di taman suropati, berduaan doankeh katanya pura2 pingsanbiar makin mesra di gendong :p*kabur sebelum disambit sama yg suka mesra2an :))))

    qaqaqaqaqaqa….pingsan kenapa? kebanyakan tahu gejrot?

  23. srisariningdiyah said: yang jadi pusat perhatian malah itu hahabaru liat soale… xixiix biasanya aku pake gombal dari potongan handuk bekas aja kalo ngulek xixxiixx

    qeqeqeqe…kayaknya jarang yang jual ya. penampakannya mirip keset. Iyaa..hahahaha..aku juga sering pake gombal dari handuk bekas. Kadang juga singlet2 yang udah bolong dimana mana. qeqeqeqeqe…

  24. wayanlessy said: Oooh iya..iya…aku tahu ceritanya sedikit, karena kalau ga salah mbak Evia jelasin di komentar mbak Evia, di foto makanan di restoran Iran yg kuupload di FBkuemh..tapi jik luwih menggoda tempe penyet itu sih penampilannya…*Nomer satu teteuppp makanan Indonesiaaa*

    Hehehehe…namanya juga makanan kampung halaman, tetep lebih maknyos, walaupun lidah suka bertualang kemana mana.

  25. enkoos said: cie cieeee …nostalgia ni yeee..

    itu loh mba ev.. ada yang cerita pas di taman suropati, berduaan doankeh katanya pura2 pingsanbiar makin mesra di gendong :p*kabur sebelum disambit sama yg suka mesra2an :))))

  26. enkoos said: Iyo betul tebakannya mbak Arie. Itu sabut kelapa bentuknya bundar (apa bulat ya?) Tengahnya bolong, fungsinya buat bantalan cobek. Kalau nguleg biasanya kan dikasih alas biar cobeknya gak lari lari. Kalau gak ada bantalan sabut kelapa, kadang pake gombal.

    yang jadi pusat perhatian malah itu hahabaru liat soale… xixiix biasanya aku pake gombal dari potongan handuk bekas aja kalo ngulek xixxiixx

  27. itsmearni said: tahu gejrot : makanan kencan saya pas pacaran sama ayahnya Prema hahahapaling asik deh duduk di taman, kadang surapati kadang lembangdi salah satu sudutnya ada penjual tahu gejrot maknyussssssss

    cie cieeee …nostalgia ni yeee..

  28. tintin1868 said: ini maksudnya kemping bawa gerobak itu bawa karavan? jadi isi karavan itu berenam?jadi penasaran temennya ngulek pake apa ya? apa sendok besar? apa ulekan obat?

    Gerobak = mobil. Kempingnya pake tenda. Aku gak berani bawa karavan kalau gak sama suami, karena banyak yang musti diurusin. Itu kan seperti nyetir truk gandengan. Belum lagi kalau udah nyampe campground, Parkirnya, mundurnya, masang ini itunya. Halah… ribet.

  29. enkoos said: ah iya betulllll.Udah baca kan postinganku yang tentang pertemuanku dengan keluarga Iran?Aduhhhhh, kami dimanjakan dengan makanan2 Iran yang enak enak. Bahkan aku dikasih sebotol air mawar buat bikin noon panjereh-ee sendiri.

    Oooh iya..iya…aku tahu ceritanya sedikit, karena kalau ga salah mbak Evia jelasin di komentar mbak Evia, di foto makanan di restoran Iran yg kuupload di FBkuemh..tapi jik luwih menggoda tempe penyet itu sih penampilannya…*Nomer satu teteuppp makanan Indonesiaaa*

  30. itsmearni said: tahu gejrot : makanan kencan saya pas pacaran sama ayahnya Prema hahahapaling asik deh duduk di taman, kadang surapati kadang lembangdi salah satu sudutnya ada penjual tahu gejrot maknyussssssss

    yang pingsan itu ya, biar digendong?hahahahahahahahaha

  31. tintin1868 said: pernah punya, biar ga larilari kan kalu kita ngecobek.. terus ga pernah lihat lagi yang jualan gini.. bentuknya bunder dan ada bolongan kan..

    Iya betul. Aku belinya dimana ya waktu itu? Entah Surabaya entah Malang. Lupa. Aku punya dua biji karena cobekku ada dua. Kalau ditaruh di kepala bisa jadi pengganti konde.

  32. wayanlessy said: iya mbakkk…benerr..ditaburin diatas sorbet mawar yg namanya Faludeh..*aku sekarang fans berat masakan Iran*

    tahu gejrot : makanan kencan saya pas pacaran sama ayahnya Prema hahahapaling asik deh duduk di taman, kadang surapati kadang lembangdi salah satu sudutnya ada penjual tahu gejrot maknyussssssss

  33. wayanlessy said: iya mbakkk…benerr..ditaburin diatas sorbet mawar yg namanya Faludeh..*aku sekarang fans berat masakan Iran*

    ah iya betulllll.Udah baca kan postinganku yang tentang pertemuanku dengan keluarga Iran?Aduhhhhh, kami dimanjakan dengan makanan2 Iran yang enak enak. Bahkan aku dikasih sebotol air mawar buat bikin noon panjereh-ee sendiri.

  34. enkoos said: Amiinnn..Blusukan ke pasar ya kita. Ih paling sueneng.

    ini maksudnya kemping bawa gerobak itu bawa karavan? jadi isi karavan itu berenam?jadi penasaran temennya ngulek pake apa ya? apa sendok besar? apa ulekan obat?

  35. lafatah said: tempe penyet, makanan idola saya! hahahaa…lha gimana nggak idola? gampang ditemui di Surabaya, apalagi sepanjang Karang Menjangan, berderet-deret penuh rupa. Juga harganya yang nyohib banget buat anak kos. Hehehe…Gimana ya rasanya makan tempe penyet di luar negeri? Luar biasa kali yaaak 😀

    Rasanya? Ya rasa tempe, bukan rasa ayam. qeqeqeqe…Tempe penyet di warung, bumbunya lebih banyak Tah. Gak kayak tempe penyet ala rumahan. Eh gak tau deng wong aku belum pernah nyoba.

  36. enkoos said: Nah itu dia kan. Ada lagi soun dibuat dessert kalau di Iran. Dikasih sirup dan serutan es. Heran sekali. Tapi percayalah enakkkk sekali.

    iya mbakkk…benerr..ditaburin diatas sorbet mawar yg namanya Faludeh..*aku sekarang fans berat masakan Iran*

  37. enkoos said: Iyo betul tebakannya mbak Arie. Itu sabut kelapa bentuknya bundar (apa bulat ya?) Tengahnya bolong, fungsinya buat bantalan cobek. Kalau nguleg biasanya kan dikasih alas biar cobeknya gak lari lari. Kalau gak ada bantalan sabut kelapa, kadang pake gombal.

    hiks salah nebak*banting konde*

  38. srisariningdiyah said: ngisor cobek kiy opo mbak, kog koyo sabut kelapa

    Iyo betul tebakannya mbak Arie. Itu sabut kelapa bentuknya bundar (apa bulat ya?) Tengahnya bolong, fungsinya buat bantalan cobek. Kalau nguleg biasanya kan dikasih alas biar cobeknya gak lari lari. Kalau gak ada bantalan sabut kelapa, kadang pake gombal.

  39. enkoos said: Berupa barang. Seperti misalnya kodok2an dari teracota yang dkasih kertas semen. Kalau dipencet bisa bunyi. Itu kan adanya di pasar doang. Semacam gitu deh. Aku gak tau kalau Gunung Kidul mainan anak2nya seperti apa.

    tempe penyet, makanan idola saya! hahahaa…lha gimana nggak idola? gampang ditemui di Surabaya, apalagi sepanjang Karang Menjangan, berderet-deret penuh rupa. Juga harganya yang nyohib banget buat anak kos. Hehehe…Gimana ya rasanya makan tempe penyet di luar negeri? Luar biasa kali yaaak 😀

  40. enkoos said: Berupa barang. Seperti misalnya kodok2an dari teracota yang dkasih kertas semen. Kalau dipencet bisa bunyi. Itu kan adanya di pasar doang. Semacam gitu deh. Aku gak tau kalau Gunung Kidul mainan anak2nya seperti apa.

    ya ntar dicari di pasar…semoga masih ada 🙂

  41. wayanlessy said: eih, kelewatan piye tho, mbak?Iya mbak…malah dulu karena meyakini hal ini, maka aku pernah berusaha ‘menyembuhkan’ Xenophobiaku dengan belajar dan mengenal masakan Arab….mayan manjur, rek..:)

    Kelewatan belum direply. Aku susurin dari atas, baru keliatan. Gitu deh. Nah itu dia kan. Ada lagi soun dibuat dessert kalau di Iran. Dikasih sirup dan serutan es. Heran sekali. Tapi percayalah enakkkk sekali.

  42. rengganiez said: mainan ndeso sing piye?

    Berupa barang. Seperti misalnya kodok2an dari teracota yang dkasih kertas semen. Kalau dipencet bisa bunyi. Itu kan adanya di pasar doang. Semacam gitu deh. Aku gak tau kalau Gunung Kidul mainan anak2nya seperti apa.

  43. enkoos said: walah…ini kok bisa kelewatan toh.Betul sekali. Udah beberapa kali kebukti bahwa makanan bisa menjadi ice breaker. Dan melalui makanan juga suatu tempat atau negara menjadi lebih dikenal.

    ngisor cobek kiy opo mbak, kog koyo sabut kelapa

  44. enkoos said: walah…ini kok bisa kelewatan toh.Betul sekali. Udah beberapa kali kebukti bahwa makanan bisa menjadi ice breaker. Dan melalui makanan juga suatu tempat atau negara menjadi lebih dikenal.

    eih, kelewatan piye tho, mbak?Iya mbak…malah dulu karena meyakini hal ini, maka aku pernah berusaha ‘menyembuhkan’ Xenophobiaku dengan belajar dan mengenal masakan Arab….mayan manjur, rek..:)

  45. wib711 said: lha.. kalo belum nyoba ga berani bilang enak mbak…kalo foto kan bisa langsung dinikmati#hari sabtu iris2 tempe ah.. trus difoto kek diatas 😀

    hahahaha…saling mengompori. Aku ngliat fotomu jadi pengen bikin bakso kumis. Asal jangan bikin makanan yang bahannya susah nyarinya aja.

  46. enkoos said: Slruppp….Tak enteni mbak. Terutama yang kicikan. Wuih kebayang pasti enak, wong senenganku nglamuti kikil, cecek dan congor sapi. Pokoknya yang kenyil2 gitu deh.

    pokoknya ntar pesta kuliner ndeso hahahahaha

  47. enkoos said: haish…bukannya komen makanannya enak.

    lha.. kalo belum nyoba ga berani bilang enak mbak…kalo foto kan bisa langsung dinikmati#hari sabtu iris2 tempe ah.. trus difoto kek diatas 😀

  48. rengganiez said: nanti kalo ke gunungkidul nyambel bawangnya pake tiwul ama kicikan wkwkwkwkwkwk

    Slruppp….Tak enteni mbak. Terutama yang kicikan. Wuih kebayang pasti enak, wong senenganku nglamuti kikil, cecek dan congor sapi. Pokoknya yang kenyil2 gitu deh.

  49. tintin1868 said: mo bilang gluten kog gelatin ya? *lagi ga fokus..huuaahh ga gitu suka baunya bawang putih.. jadi ga gitu suka tahu gejrot deh, kalu bawang putihnya direbus ato dibakar baru mau habisin tahu gejrot..

    itu cabenya cabe gede ya, bukan rawit?

  50. tintin1868 said: mo bilang gluten kog gelatin ya? *lagi ga fokus..huuaahh ga gitu suka baunya bawang putih.. jadi ga gitu suka tahu gejrot deh, kalu bawang putihnya direbus ato dibakar baru mau habisin tahu gejrot..

    Dulu waktu sering2nya naik gunung, suka ngunyah bawang putih.

  51. enkoos said: Resto veggie yang apa2 dibikin versi vegetarian ya? Seperti sate ayam, sayam ayam dll. Kalau gak salah bahannya dari gluten bukan?

    yoihentah bahannya apatp selain yg model daging vege nya, tohk masakannya emang enak

  52. enkoos said: Aku justru suka banget bau bawang putih. Abis rajang2 bawang putih, biasanya tangan aku cium2in. Baunya sukaaaaa banget. Kadang kusodor sodorin suami juga, karena suami juga seneng bau bawang putih. Bikin gelatin? Kayak apa itu? Gelatin kan dari tulang binatang?

    mo bilang gluten kog gelatin ya? *lagi ga fokus..huuaahh ga gitu suka baunya bawang putih.. jadi ga gitu suka tahu gejrot deh, kalu bawang putihnya direbus ato dibakar baru mau habisin tahu gejrot..

  53. rirhikyu said: daging buahnya mba evasem jawa di peres2 diambil sarinya (kayak ambil santan kental) tapi kudu pake kain buat saringannyalalu di godok sama gula jawa dan gula pasir (kira2 aja deh)trus dah gitu di saring (buang kotoran gula jawanya)dah gitu godok lagi sampai kental

    Musti disaring ya? Kalau gak disaring gimana? Enak gak? Kan ada sensasi asemnya.

  54. rengganiez said: ak kalo di rumah kondang kawentar paling enak bikin sambel….ada untungnya ada ruginya. Untungnya akhirnya ada yang mengakui hasil kreasiku enak. Ruginya selalu ditunjuk bikin sambel. Padahal bikin sambel itu perlu mood yang enak hahahaha

    Aku bikinkan sambel yaaaa.

  55. wayanlessy said: Diplomasi melalui jalur kuliner adalah diplomai yang paling aku sukaaa…..*ngiler liat foto tempe dan tahunya*

    walah…ini kok bisa kelewatan toh.Betul sekali. Udah beberapa kali kebukti bahwa makanan bisa menjadi ice breaker. Dan melalui makanan juga suatu tempat atau negara menjadi lebih dikenal.

  56. javaleste said: ahhh tempe penyet sambel bawang sarapab andalanku dirumah. oalah mb lg di Duluth kok yo tibake tetep selera suroboyoan sik nemplek.

    Hahahaha…Tempe kan sudah mendunia. Jangankan tempe, makan aja kalau gak ada krupuknya kayak ada yang kurang.

  57. enkoos said: Eh, ada yang bikin sirup asem?Huaduhhhh… mau dunks resepnya. Itu buah asemnya yang diolah?

    daging buahnya mba evasem jawa di peres2 diambil sarinya (kayak ambil santan kental) tapi kudu pake kain buat saringannyalalu di godok sama gula jawa dan gula pasir (kira2 aja deh)trus dah gitu di saring (buang kotoran gula jawanya)dah gitu godok lagi sampai kental

  58. rirhikyu said: di cara ada tulisan kecap, trus di bahan kaga adalalu kecapnya di cara jg ga ada penyelesaian akhirnyapiye tohk? *garuk2 kepala bingung*

    hahahahaha….lupa. ntar aku editnya.Makasih yoooo..

  59. enkoos said: Ho oh. Ini senengannya bapakku. Dulu tuh bapakku sering banget minta aku yang bikin sampe aku sebel. Kenapa mesti aku. Katanya ibu, ya karena aku satu satunya anaknya yang perempuan. Dan juga itu tandanya sayang sama aku. Sekarang aku bisa ngerasain hikmahnya deh. Tiap kali bikin tempe penyet, selalu inget bapak.

    ak kalo di rumah kondang kawentar paling enak bikin sambel….ada untungnya ada ruginya. Untungnya akhirnya ada yang mengakui hasil kreasiku enak. Ruginya selalu ditunjuk bikin sambel. Padahal bikin sambel itu perlu mood yang enak hahahaha

  60. rirhikyu said: blum lagi kl ketemu resto vege yang ada di indo yah :)nyummyabisnya ngantuk niy, jadi enakan ngerusuhin lapak orang :))

    ahhh tempe penyet sambel bawang sarapab andalanku dirumah. oalah mb lg di Duluth kok yo tibake tetep selera suroboyoan sik nemplek.

  61. rirhikyu said: blum lagi kl ketemu resto vege yang ada di indo yah :)nyummyabisnya ngantuk niy, jadi enakan ngerusuhin lapak orang :))

    Resto veggie yang apa2 dibikin versi vegetarian ya? Seperti sate ayam, sayam ayam dll. Kalau gak salah bahannya dari gluten bukan?

  62. enkoos said: Asem mateng atau masih buah?Yang aku punya asem mateng. Kalau asem buah enaknya ditaburin gula trus disesep sesep. ughhh…inget jaman SD sering njajan asem.

    asem matengg…ak beli setengah kilo. Separuh sudah ak pake bikin wedang asem…bener2 asemmmmmmmmmm

  63. avicena1986 said: Tempe yang nampak indah karena sang fotografernya indah pula…Ingin bertemu keduanya..lantas memakannya.. Lhoh kok ?! ^_____^vhehe.

    Maksudnya fotografernya mau diemplok? Nanti keloloden lho. hihihihihi…

  64. rengganiez said: itu tempe penyetnya aku banget bumbunya hehehee

    Ho oh. Ini senengannya bapakku. Dulu tuh bapakku sering banget minta aku yang bikin sampe aku sebel. Kenapa mesti aku. Katanya ibu, ya karena aku satu satunya anaknya yang perempuan. Dan juga itu tandanya sayang sama aku. Sekarang aku bisa ngerasain hikmahnya deh. Tiap kali bikin tempe penyet, selalu inget bapak.

  65. enkoos said: Bahan tahu gejrottahu goreng. kalau ada tahu kopong lebih asik lagibawang merahbawang putih garamgula jawagaramair asam jawacabeCaranya:tumbuk kasar semua bahan kecuali kecap dan tahu goreng. Guyur dengan air asam jawa. Bejek2 tahu goreng di atasnya dan taburi dengan bawang merah goreng.

    di cara ada tulisan kecap, trus di bahan kaga adalalu kecapnya di cara jg ga ada penyelesaian akhirnyapiye tohk? *garuk2 kepala bingung*

  66. rengganiez said: aku punya asem banyakkkkkkkkkk…mb kus mudik paling juga masih ada…ntar bikin tahu gejrot yahhhhhhhhhh

    Asem mateng atau masih buah?Yang aku punya asem mateng. Kalau asem buah enaknya ditaburin gula trus disesep sesep. ughhh…inget jaman SD sering njajan asem.

  67. enkoos said: ck ck ck ck ck …si Febbie. lapaknya diborong semua. semangat sekali habis makan risoles. hehehehe..Seneng banget. Anaknya pernah tugas kemanusiaan di Indonesia, tambah ngiler deh emaknya diceritain begitu. Anaknya juga vegetarian, makanya seneng banget ngliat beraneka makanan Indonesia yang enak2 tanpa melibatkan daging.

    blum lagi kl ketemu resto vege yang ada di indo yah :)nyummyabisnya ngantuk niy, jadi enakan ngerusuhin lapak orang :))

  68. evanda2 said: nah aku blm nemu yang enak dimana, wkt itu makan di resto, rasanya biasa sajah. pernah enak tuh di perhentian tol sentul, enak deh.

    aku sempet beli di care4 (mayan lebih percaya kebersihannya drpd abang2)mayan enak juga tuh tahu genjrotnya

  69. tintin1868 said: biasanya ku bikin tempe penyet dengan rebusan cabe+bawangputih.. jadi bau bawang putihnya hilang deh.. temennya kudu belajar cara olah tempe dan tahu nih.. asik ya punya temen vegetarian.. ini diajari bikin gelatin ga?

    Aku justru suka banget bau bawang putih. Abis rajang2 bawang putih, biasanya tangan aku cium2in. Baunya sukaaaaa banget. Kadang kusodor sodorin suami juga, karena suami juga seneng bau bawang putih. Bikin gelatin? Kayak apa itu? Gelatin kan dari tulang binatang?

  70. rirhikyu said: kl diajak ke indo lebih seneng lagi kali yah :)tempe mendoan, perkedel tempe, tempe bakar, nyummytahu genjrot mauuuuu

    Tempe yang nampak indah karena sang fotografernya indah pula…Ingin bertemu keduanya..lantas memakannya.. Lhoh kok ?! ^_____^vhehe.

  71. rirhikyu said: kl diajak ke indo lebih seneng lagi kali yah :)tempe mendoan, perkedel tempe, tempe bakar, nyummytahu genjrot mauuuuu

    Kalo tempe penyet, bawangnya diganti bawang merah, tetep sama gak ya, namanya tempe penyet?

  72. rirhikyu said: kl diajak ke indo lebih seneng lagi kali yah :)tempe mendoan, perkedel tempe, tempe bakar, nyummytahu genjrot mauuuuu

    aku punya asem banyakkkkkkkkkk…mb kus mudik paling juga masih ada…ntar bikin tahu gejrot yahhhhhhhhhh

  73. rirhikyu said: kl diajak ke indo lebih seneng lagi kali yah :)tempe mendoan, perkedel tempe, tempe bakar, nyummytahu genjrot mauuuuu

    ck ck ck ck ck …si Febbie. lapaknya diborong semua. semangat sekali habis makan risoles. hehehehe..Seneng banget. Anaknya pernah tugas kemanusiaan di Indonesia, tambah ngiler deh emaknya diceritain begitu. Anaknya juga vegetarian, makanya seneng banget ngliat beraneka makanan Indonesia yang enak2 tanpa melibatkan daging.

  74. biasanya ku bikin tempe penyet dengan rebusan cabe+bawangputih.. jadi bau bawang putihnya hilang deh.. temennya kudu belajar cara olah tempe dan tahu nih.. asik ya punya temen vegetarian.. ini diajari bikin gelatin ga?

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s