Let it snow, let it snow, let it snow

Tahun 2009 saya pernah posting album foto dengan judul yang sama persis dengan judul di atas. Gara gara album itu, saya dapat premium account selama saya mau dan tanpa perlu bayar. Saat itu sehari menjelang Natal – 24 Desember 2009 – guyuran salju tanpa henti hingga mencapai dengkul.
Winter in Duluth, MN - March 4, 2012

Dan sekarang  29 Februari hingga 4 Maret 2012.

Bulan segini, salju di Duluth baru melimpah. Termasuk telat kalau untuk ukuran Duluth. Musim dingin di Duluth, secara teori memang hanya 4 bulan (Desember – Maret), tetapi kenyataan yang terjadi selama ini bisa sampai 6 bulan. Sering kali terjadi di akhir bulan Oktober sudah turun salju dan itu berlangsung hingga bulan April. Makanya heran bahwa sampe menginjak bulan Februari saljunya cuma sak uprit.

Sejak badai salju hari Rabu, 29 Februari 2012, salju turun hampir setiap hari dan terus menerus. Saat badai, menurut laporan cuaca, ketinggian salju mencapai 9 inches (hampir 23 cm). Hingga 4 Maret 2012 ketinggian salju sudah mencapai 1 feet (30 cm). Meskipun salju masih turun, kita harus rajin membersihkannya terutama di bagian sidewalk (trotoar) dan driveway supaya mudah dilewati. Memang trotoar adalah fasilitas umum, tetapi penghuni rumah yang dekat dengan trotoar memiliki kewajiban untuk membersihkan trotoar demi kenyamanan dan keamanan bersama. Kalau kita enggak segera membersihkan timbunan salju, salju akan mengeras dan membatu sehingga lebih sulit untuk dienyahkan. Akibatnya, jalanan akan menjadi licin dan sangat berbahaya. Orang bisa jatuh kepeleset meskipun berjalan dengan hati hati.

Advertisements

224 thoughts on “Let it snow, let it snow, let it snow

  1. cutyfruty said: Aku sudah cari bunga rosella di beberapa tempat, tapi masih belum nemu juga. Masih ada 3 tempat lagi yang harus aku kunjungi. Siapa tahu nemu di sana. Thank you….

    ouww cantiknyaa
    pengen megang salju pertama turun ^^

  2. cutyfruty said: Aku sudah cari bunga rosella di beberapa tempat, tapi masih belum nemu juga. Masih ada 3 tempat lagi yang harus aku kunjungi. Siapa tahu nemu di sana. Thank you….

    Alhamdulillah…..
    Semoga bisa turun lagi.

  3. cutyfruty said: Aku sudah cari bunga rosella di beberapa tempat, tapi masih belum nemu juga. Masih ada 3 tempat lagi yang harus aku kunjungi. Siapa tahu nemu di sana. Thank you….

    Alhamdulillah sudah turun walaupun dikit. Sekarang 190.

  4. cutyfruty said: Aku sudah cari bunga rosella di beberapa tempat, tapi masih belum nemu juga. Masih ada 3 tempat lagi yang harus aku kunjungi. Siapa tahu nemu di sana. Thank you….

    Sama sama mbak. Kalau gak ada kabarin ya mbak Sri. Aku belum nyari yang punyaku. Aku yakin ada, soalnya pernah liat, cuma lupa dimana nyimpennnya. Udah turunkah darah tingginya Mas Leo?

  5. fendikristin said: habis bersihin salju minta coklat panas di rumah Mbak Evia hihihhii

    Aku sudah cari bunga rosella di beberapa tempat, tapi masih belum nemu juga. Masih ada 3 tempat lagi yang harus aku kunjungi. Siapa tahu nemu di sana. Thank you….

  6. cutyfruty said: Wis suwi nganti omahku kebak bledug…he..he..he..

    diiseni maneh mbak Sri. Kuwi ngiseni omah sebelah iso rame. Mas Leonya udah sembuh? O iya, bunga rosellanya gimana? WIs ono po? Iki aku durung nggoleki wek’ku.

  7. isaanshori said: hehe.. sori kurang jelas pertanyaannya. Kalau pas musim salju gitu, daun2 ada yg gugur jg ngga? kan susah nyapu daun2nya kalo kena es 😛

    Oalaaaa….
    daun2 kan udah pada rontok abis pas musim gugur. Jadi waktu memasuki winter, pohon2 udah pada gundul.

  8. beautterfly said: *siap2 jaket tebel terbang ke duluth gabung sama anak2 yg perosotan*

    wah…kalau perosotan, aku juga mau.
    Kapan hari itu aku malah gabung sama anak2 balita panjat dinding indoor. Cah cilik2 ra duwe wedi blas.

  9. beautterfly said: hehehhe… kali aja aku ki kesasar nang duluth pas winter trus malah ngiyup ning ngisor uwit berdaun salju iku..*imajinasine ga banget hahahaha*

    cie cieeeee … imajinasinya mengumbar kemana mana. winter nek ngiyup neng ngisor wit opo gak tambah kathuken po.

  10. haniotto said: bakule nawani Vy-ah arek kertajaya iko….wis suwe ora halusinasi bakul liwat..opo maneh pas musim dingin, mestine sriwing2 mambu petis kacang bawang putih…qiqiqi

    nek wis halusinasi, berarti wayahe mudik mbak.
    eh, sebelum mbak Hani komen ini, aku kok kepikiran pengen nggawe tahu tek tek yo. Wah ancen jodho ki karo tahu tek tek. hahahahhaa…
    masih ada persediaan petis. kemaren juga beli kates dan bengkoang atas permintaan Menik. Ketoke sebelum nggawe tahu tek tek, apene ngrujak disik. Wah mantep sekali.

  11. beautterfly said: blessing in disguise..;ptambah akrab kalo lagi dalam kesusahan ya?

    Iya bu guruh. Gotong royong gitu deh. Sebetulnya gak cuma dalam hal susah aja. Kadang mereka juga mengawasi rumah yang kosong, kalau ada yang mencurigakan, seperti orang tak dikenal masuk halaman, biasanya disamperin trus ditanyain dari mana, nyari siapa. Soalnya rata2 rumah di sini kan gak berpagar.

  12. enkoos said: Makasih mbak Sri.Eh…baru nyadar, mbak Sri komen di MP. Wah udah lama gak mainan MP mbak?

    Yah, kulkas saya dah ga ada bunga es-nya,mba hehe…
    *pdhl berharap mba Evi bls:dtg kesini aja Ded.nih tiketnya hehe..

  13. enkoos said: Iya, betul banget.Anak2 di sini juga demen perosotan kalau saljunya udah tinggi2. Di Alaska kapan hari yang saljunya sampe mencapai atap, anak2 di sana pada main perosotan dari atap.

    hehe.. sori kurang jelas pertanyaannya. Kalau pas musim salju gitu, daun2 ada yg gugur jg ngga? kan susah nyapu daun2nya kalo kena es 😛

  14. enkoos said: Iya, betul banget.Anak2 di sini juga demen perosotan kalau saljunya udah tinggi2. Di Alaska kapan hari yang saljunya sampe mencapai atap, anak2 di sana pada main perosotan dari atap.

    *siap2 jaket tebel terbang ke duluth gabung sama anak2 yg perosotan*

  15. enkoos said: yo mending sisan mlebu omah, timbang ngiyup ngisor salju pas winter ngene. Hehehehehehe…

    hehehhe… kali aja aku ki kesasar nang duluth pas winter trus malah ngiyup ning ngisor uwit berdaun salju iku..
    *imajinasine ga banget hahahaha*

  16. enkoos said: Memang harus begitu konsekuensinya tinggal di cold climate. Enggak dianggap rekoso sih. Percaya gak, justru kegiatan serok menyerok gini, malah bisa bersosialisasi dengan tonggo karena pada saat itu pada rame2 keluar rumah.

    bakule nawani Vy-ah arek kertajaya iko….wis suwe ora halusinasi bakul liwat..opo maneh pas musim dingin, mestine sriwing2 mambu petis kacang bawang putih…qiqiqi

  17. enkoos said: Memang harus begitu konsekuensinya tinggal di cold climate. Enggak dianggap rekoso sih. Percaya gak, justru kegiatan serok menyerok gini, malah bisa bersosialisasi dengan tonggo karena pada saat itu pada rame2 keluar rumah.

    blessing in disguise..
    ;p

    tambah akrab kalo lagi dalam kesusahan ya?

  18. beautterfly said: kayane enak nek perosotan di atapnya tuh..mak plusuuuuttt gituuuu…*maklum, guru TK anane ming perosotan wae*

    Iya, betul banget.
    Anak2 di sini juga demen perosotan kalau saljunya udah tinggi2. Di Alaska kapan hari yang saljunya sampe mencapai atap, anak2 di sana pada main perosotan dari atap.

  19. beautterfly said: nek disini kan kalo kepanasan, ngenduk nang ngisor uwit,lha kalo lagi ngenduk di bawah pohon di Duluth ini yo siap2 kebrukan salju ya?

    ngenduk = ngiyup?
    yo mending sisan mlebu omah, timbang ngiyup ngisor salju pas winter ngene. Hehehehehehe…

  20. beautterfly said: wah, rekoso jugak ya nek tiap arep mlebu metu ngomah kudu nyerak nyerok…

    Memang harus begitu konsekuensinya tinggal di cold climate. Enggak dianggap rekoso sih. Percaya gak, justru kegiatan serok menyerok gini, malah bisa bersosialisasi dengan tonggo karena pada saat itu pada rame2 keluar rumah.

  21. haniotto said: kecrekk kecrekk dhoog dhoog dhoog …Vy…tahu tek nang pojok dalan…Vy…

    nek disini kan kalo kepanasan, ngenduk nang ngisor uwit,
    lha kalo lagi ngenduk di bawah pohon di Duluth ini yo siap2 kebrukan salju ya?

  22. eddyjp said: walamak tebal bangets yah, tak seindah bentuknya, butuh kerja keras membersihkannya.

    Kalau belum keinjek injek, ringan seperti kapas. Kalau udah keinjek injek, itu yang repot Ed, karena keras dan sering membatu seperti es batu.

  23. cahayahati said: setiap musim bawa kecantikannya sendiri-sendiri ya Evia

    Betul sekali Angky. Selain kecantikan, juga keseimbangan. Sebelum badai salju 29 Februari itu, salju di Duluth enggak banyak. Dari segi biaya, pemkot Duluth memang ada penghematan karena tidak ada biaya pembersihan jalan. Tetapi banyak industri pariwisata yang tergantung dengan salju menjadi kolaps, begitu juga alam menjadi resah karena pasokan air berkurang, binatang kekurangan tanaman. Efeknya luas.

  24. myshant said: mba Evi…ini tone-nya bagus banget deh, salju putih, pohon coklat berlatar langit biru berawan putih 🙂

    Seperti yang udah kujelaskan ke Lessy, bahwa ini tiga foto yang berbeda WB nya, lantas disatukan.

  25. wayanlessy said: Waaw….langitnya jd bikin makin dramatis….

    Ini tiga foto yang sama persis tapi beda White Balance lantas dijadikan satu. Istilahnya HDR.
    Pengennya beda apperture terus dijadikan satu, tapi musti pake tripod supaya persis sama dan gak goyang.

  26. wayanlessy said: Waaa…bagus bgt mbak…suka bgt sama hasil poto2nya mbak Evia…luar biasa deh..sampe bikin aku jadi sempet kangen sama winter sesaat pas liat foto ini….

    Mudah2an Lessy ada kesempatan merasakan winter lagi.

  27. enkoos said: neng HS ancen ono, tapi neng ngisore HS gak ono. Weleh disinggakno, balekno Mus.

    mba Evi…ini tone-nya bagus banget deh, salju putih, pohon coklat berlatar langit biru berawan putih 🙂

  28. enkoos said: neng HS ancen ono, tapi neng ngisore HS gak ono. Weleh disinggakno, balekno Mus.

    Waaa…bagus bgt mbak…suka bgt sama hasil poto2nya mbak Evia…luar biasa deh..sampe bikin aku jadi sempet kangen sama winter sesaat pas liat foto ini….

  29. itsmearni said: wakakakakaada monyet nepsong sama mb eviiiiiiiiiiiii*ngakak lagi*

    Hahahahaha…enak aja.
    Aku taunya kalau nepsong, karena si monyet abis itu nguber monyet betina dan terjadilah perkawinan.

  30. enkoos said: h aku pernah Arni, diuber monyet jantan di Pangandaran. Kayaknya tuh monyet lagi nepsong. Aku mau motret. Dipandanginya aku dengan beringas dan tau2 lari mendekat ke arahku. Huaaaa….langsung aku gebrak2 kaki dengan gaya mau ngelawan tapi siap2 langkah seribu. Haduhhh…kapok.

    wakakakaka
    ada monyet nepsong sama mb eviiiiiiiiiiiii

    *ngakak lagi*

  31. iahsunshine28 said: inget karena dulu sering baca bukunya plus ilustrasi gambar yang bagus2…hehehe… iya, cerita HC Andersen banyak macemnya tuh mba..

    Aku juga sering baca waktu masih kecil. tapi ya gitu deh, gampang lupa. Jadi gak inget sama sekali.

  32. shedariy said: iya kisah nyata, kan serial itu semi biografinya Laura Ingalls

    Oooo…Long Winter itu salah satu episodenya Laura Ingalls toh. Kirain cerita lain.
    Aku sering lihat dulunya. Dan sudah banyak yang lupa. Ponakanku punya serialnya. Rumahnya Laura Ingalls kan di Minnesota bagian selatan, gak gitu jauh dari Duluth. Aku pengen ke sana suatu hari nanti.

  33. itsmearni said: waaaa momennya keren bangetaku jadi ngebayangin

    sambil takut2 kalau monyet jantannya beringas.
    eh aku pernah Arni, diuber monyet jantan di Pangandaran. Kayaknya tuh monyet lagi nepsong. Aku mau motret. Dipandanginya aku dengan beringas dan tau2 lari mendekat ke arahku. Huaaaa….
    langsung aku gebrak2 kaki dengan gaya mau ngelawan tapi siap2 langkah seribu. Haduhhh…kapok.

  34. faridm88 said: Fotonya bagus-bagus. Kalau ada jenis akun yang lebih mahal daripada akun premium, kemungkinan MP akan ngasih hadiah upgrade akun juga secara cuma-cuma untuk Mbak Evia. Kok gak ada akun PERTAMAX yah, kan di atasnya premium.Kalau akun saya bukan premium, tapi solar atau minyak tanah hehehe

    Itu karena aku minta kompensasi atas kesalahan mereka. Kalau aku diem aja, ya gak dapet.

    minyak kacang ae mas Farid, bisa bikin sendiri. Hihihihihi…

  35. enkoos said: weh hebat euy masih inget cerita dongeng jaman dulu. Aku udah pada lupa, cuma inget judul2nya dan pengarangnya doang. Kayak H C Andersen.

    inget karena dulu sering baca bukunya plus ilustrasi gambar yang bagus2…hehehe… iya, cerita HC Andersen banyak macemnya tuh mba..

  36. rengganiez said: film keluarga dan liku2nya….seorang Ibu yang sebenarnya sudah sekarat tapi berusaha untuk membuat rumah dalam suasana cerah ceria. Pas Natal khan pada kumpul2..anak2nya sudah pada mandiri dan kerja. Nah pas kumpul itulah konflik2 kecil lucu terjadi..lucu mbak..nonton saja hehehe..

    Ketoke apik. Ntar nyari ah.
    Mudah2an ketemu. Film The Grey dah nonton belum? Itu ya tentang suasana salju lebih tepatnya survival di hutan salju yang masih banyak binatang liar. Selamat dari kecelakaan pesawat, tapi malah jadi mangsa serigala.

  37. shedariy said: kayak gambaran rumahnya Laura Ingalls, dari papan kayu, memakai jendela kaca, pintu depannya satu dan ada ruang kecil dibalik pintu sebelum masuk ke ruang utama untuk membersihkan sisa2 salju dari badan dan sepatu. Jadi ingat juga cerita "Long Winter" yang membuat kota De Smet terisolir dan terancam bahaya kelaparan.

    Trus tempat tidurnya anak anak di atas gitu kan.
    Cerita "Long Winter" itu kisah nyata gak?

  38. iahsunshine28 said: rumahnya hansel & gretel ya mba atau klo liat jendelanya, kayak istananya cinderella? 🙂

    weh hebat euy masih inget cerita dongeng jaman dulu. Aku udah pada lupa, cuma inget judul2nya dan pengarangnya doang. Kayak H C Andersen.

  39. tintin1868 said: m.evia dan menik juga maskoos bisa main ski ga?

    Mereka berdua bisa. Selain ski, Menik juga bisa snowboarding. Tapi aku? enggak deh. Hihihiihihi…
    Kuapok gara2 jatuh waktu main indoor ski di Shanghai.

  40. itsmearni said: Iyaaaaamakanya aku berasa terharu banget liatnya

    Itu aja sering kalah sama monyet jantan. Waktu dilemparin buah, monyet betina yang lagi gendong anaknya ini larinya gak segesit monyet lainnya, terutama monyet jantan. Ini nglemparnya diarahkan langsung ke monyet betina ini, sambil gusah2 ke monyet jantannya.

  41. tintin1868 said: ini baru lihat, baru ganti ya?itu buah markisa? foto dimana?

    Fotonya bagus-bagus. Kalau ada jenis akun yang lebih mahal daripada akun premium, kemungkinan MP akan ngasih hadiah upgrade akun juga secara cuma-cuma untuk Mbak Evia.

    Kok gak ada akun PERTAMAX yah, kan di atasnya premium.
    Kalau akun saya bukan premium, tapi solar atau minyak tanah hehehe

  42. tintin1868 said: jadi inget arni gendong prema dan kasih makan tutu.. saling sedot gitu ya..

    hahaha…iya banget deh
    biasanya saya sedot dulu biar keluar dikit tututnya
    plus mengurangi airnya biar gak muncrat
    baru deh saya cungkil buat di kasi ke Prema

  43. tintin1868 said: bukannya tinggal dipanasin saja mobilnya? ntar saljunya meleleh sendiri? daripada diserok?

    Bisa juga dipanasin, tapi butuh waktu lama. Paling cepet ya diserok pake serok khusus kaca mobil.

  44. enkoos said: Banget. Makanya truk pemkot riwa riwi naburin garam supaya jalan gak licin. Enggak bagus sih sebetulnya, jalanan cepet rusak, mobil cepet aus dan merusak lingkungan juga tapi gak ada pilihan yang lebih baik.

    ngiriiiiiiiiiiiiiiiiiiii

  45. enkoos said: wehhhh…passss buanget ya.Meng ngemeng, itu filmnya mengenai apa?Aku jadi inget film The Grey.

    film keluarga dan liku2nya….seorang Ibu yang sebenarnya sudah sekarat tapi berusaha untuk membuat rumah dalam suasana cerah ceria. Pas Natal khan pada kumpul2..anak2nya sudah pada mandiri dan kerja. Nah pas kumpul itulah konflik2 kecil lucu terjadi..lucu mbak..nonton saja hehehe..

  46. enkoos said: aku malah keinget rumah negeri dongeng kalau ngliat rumah ini.

    kayak gambaran rumahnya Laura Ingalls, dari papan kayu, memakai jendela kaca, pintu depannya satu dan ada ruang kecil dibalik pintu sebelum masuk ke ruang utama untuk membersihkan sisa2 salju dari badan dan sepatu. Jadi ingat juga cerita "Long Winter" yang membuat kota De Smet terisolir dan terancam bahaya kelaparan.

  47. enkoos said: Buahnya dimakan dulu sama emaknya, sebelum diberikan ke anaknya. Aku ngliat ekspresi si emak. Diliat dulu sebelum diemplok. Diincipin kemudian. Setelah tahu rasanya dan dirasa aman, baru dikasihkan ke anaknya. Ya ampun.Momen yang langka buatku.

    Iyaaaaa
    makanya aku berasa terharu banget liatnya

  48. enkoos said: Buahnya dimakan dulu sama emaknya, sebelum diberikan ke anaknya. Aku ngliat ekspresi si emak. Diliat dulu sebelum diemplok. Diincipin kemudian. Setelah tahu rasanya dan dirasa aman, baru dikasihkan ke anaknya. Ya ampun.Momen yang langka buatku.

    ini baru lihat, baru ganti ya?
    itu buah markisa? foto dimana?

  49. enkoos said: Enggak pecah mbak Arie. Cuma sulit aja diserok. Ada serok khusus kaca mobil, bentuknya mirip sekop tapi kecil dan tajam. Tapi aku heran, kok kacanya gak tergores ya? Trus bedanya dengan salju yang di jalanan, kalau di jalanan kan keinjek injek. Ya kendaraan ya manusia, sehingga menjadi padat dan mengeras. Susah diserok. Kadang iseng diketok pake palu baru pecah. Kalau yang nempel di kaca mobil, kan gak diinjek injek jadi gak memadat. Tapi tetep aja kalau udah lama akan mengeras walaupun gak sekeras dan sepadat yang di jalanan.

    bukannya tinggal dipanasin saja mobilnya? ntar saljunya meleleh sendiri? daripada diserok?

  50. itsmearni said: mb eviiiiiiiiii aku berasa gimana gitu liat poto headernya*OOT*terharu deh liatnyaitu si emak bagi buah ke anaknya …duh…hewan aja punya kasih sayang yg luar biasa ya

    Buahnya dimakan dulu sama emaknya, sebelum diberikan ke anaknya. Aku ngliat ekspresi si emak. Diliat dulu sebelum diemplok. Diincipin kemudian. Setelah tahu rasanya dan dirasa aman, baru dikasihkan ke anaknya. Ya ampun.
    Momen yang langka buatku.

  51. mmamir38 said: Iya ya. mustinya kursus bahasa monyet ya.Semoga itu salju turunnya kagak berkelebihan.

    Sapa ya kira2 yang mau jadi gurunya?
    Amiin pak. Dan semoga juga turunnya salju gak usah pake badai.

  52. rengganiez said: mesti lunyu biyanget kuwi

    Banget. Makanya truk pemkot riwa riwi naburin garam supaya jalan gak licin. Enggak bagus sih sebetulnya, jalanan cepet rusak, mobil cepet aus dan merusak lingkungan juga tapi gak ada pilihan yang lebih baik.

  53. shedariy said: kayak yang di kartu Natal

    Iya yah. Khasnya Natal bersalju salju gituh. Makanya ada istilah White Christmas. Makanya orang orang sini sangat berharap kalau pas Natal turun salju.

  54. rengganiez said: aku mauuuu tiduran di gundukan saljuh ituhhh

    Aku juga mauuuuuu..
    Tadi pagi aja, pas lagi serok2 salju, aku menjatuhkan diri di gundukan salju di belakang rumah yang memang gak perlu diserok. Wuihh enakkkks, kayak jatuh di bantal. Empuk. Lucunya baju gak basah.

  55. itsmearni said: Itu saljunya dibuang ke pinggir gitunantinya mengeras atau malah mencair?

    Kalau temperaturnya masih di bawah 0 C, saljunya mengeras. Kalau temperaturnya menghangat, saljunya mencair. Kalau yang nyerok pemkot dan menggunakan mobil penyerok guede2 dimana di bak belakangnya buat menampung serokan salju, saljunya dibuang di tempat penampungan. Nanti kalau dah masuk musim semi, saljunya meleleh sendiri.

  56. rengganiez said: tadi sebelum ke kantor ngendon liat pilem the family stone…ada salju dimana-mana..ngebayangin rumahnya mb Evi yang kemarin katanya kena badai salju..ehh pagi ini posting salju…kebetulan sekaliiiii

    wehhhh…passss buanget ya.
    Meng ngemeng, itu filmnya mengenai apa?
    Aku jadi inget film The Grey.

  57. enkoos said: ngliat pohon2 yang ketutup salju gini, aku jadi inget pohon2 Natal di Indonesia yang sering dikasih hiasan kapas.

    Iya idenya pasti dari musim salju gitu deh
    pan di Indonesia gak ada salju
    jadi diganti kapas deh
    *kreatif memang orang Indonesia*

  58. enkoos said: Udah dijawab oleh tukang foto yang katanya cantik itu. hihihihihihi….*pede semiliar. *

    *kucek-kucek mata*

    liatin bolak balik poto mb evi lagi ngupil di grand canyon
    eh apa di Niagara ya…lupa je

  59. rirhikyu said: asli ga kebayang disana, kedinginan poll kayaknya, apalagi aku lg flu gini. hiiii *mengigil*

    Yang penting pake baju rapet ketutup dari ujung rambut ampe ujung kaki. Wah iya kalau lagi flu, kesiksa banget.

  60. srisariningdiyah said: gimana cara bersihinmobil yang keburu ketutup salju keras mb ev? gak pecah po kacanya?

    mb eviiiiiiiiii aku berasa gimana gitu liat poto headernya
    *OOT*

    terharu deh liatnya
    itu si emak bagi buah ke anaknya …duh…hewan aja punya kasih sayang yg luar biasa ya

  61. srisariningdiyah said: gimana cara bersihinmobil yang keburu ketutup salju keras mb ev? gak pecah po kacanya?

    Enggak pecah mbak Arie. Cuma sulit aja diserok. Ada serok khusus kaca mobil, bentuknya mirip sekop tapi kecil dan tajam. Tapi aku heran, kok kacanya gak tergores ya?

    Trus bedanya dengan salju yang di jalanan, kalau di jalanan kan keinjek injek. Ya kendaraan ya manusia, sehingga menjadi padat dan mengeras. Susah diserok. Kadang iseng diketok pake palu baru pecah.

    Kalau yang nempel di kaca mobil, kan gak diinjek injek jadi gak memadat. Tapi tetep aja kalau udah lama akan mengeras walaupun gak sekeras dan sepadat yang di jalanan.

  62. enkoos said: *towel towel nanyain monyetnya*wah gak mudeng pak, beda bahasa. nguk nguk ngukkkkk…hihihihihihi…

    Iya ya. mustinya kursus bahasa monyet ya.
    Semoga itu salju turunnya kagak berkelebihan.

  63. ninelights said: Mikir-mikir, berarti pada koleksi banyak jaket yah…rangkap-rangkap pula. Belum lagi kalau sekian menit sekali cuaca cepat berubah. Bawa payung, atau jas hujan, atau minimal jaket super tebal. Itu yang tunawisma njuk pripun yoh, mbak? *mikir kadhohen yo aku :)*

    wwooowww…white world

  64. ninelights said: Mikir-mikir, berarti pada koleksi banyak jaket yah…rangkap-rangkap pula. Belum lagi kalau sekian menit sekali cuaca cepat berubah. Bawa payung, atau jas hujan, atau minimal jaket super tebal. Itu yang tunawisma njuk pripun yoh, mbak? *mikir kadhohen yo aku :)*

    langitnya…wuihhhhhh

  65. ninelights said: Mikir-mikir, berarti pada koleksi banyak jaket yah…rangkap-rangkap pula. Belum lagi kalau sekian menit sekali cuaca cepat berubah. Bawa payung, atau jas hujan, atau minimal jaket super tebal. Itu yang tunawisma njuk pripun yoh, mbak? *mikir kadhohen yo aku :)*

    cantik tapi dingin…

  66. ninelights said: Mikir-mikir, berarti pada koleksi banyak jaket yah…rangkap-rangkap pula. Belum lagi kalau sekian menit sekali cuaca cepat berubah. Bawa payung, atau jas hujan, atau minimal jaket super tebal. Itu yang tunawisma njuk pripun yoh, mbak? *mikir kadhohen yo aku :)*

    aih suka liat rumahnya

  67. ninelights said: Mikir-mikir, berarti pada koleksi banyak jaket yah…rangkap-rangkap pula. Belum lagi kalau sekian menit sekali cuaca cepat berubah. Bawa payung, atau jas hujan, atau minimal jaket super tebal. Itu yang tunawisma njuk pripun yoh, mbak? *mikir kadhohen yo aku :)*

    wuiiiiiiiii tebel banget

  68. ninelights said: Mikir-mikir, berarti pada koleksi banyak jaket yah…rangkap-rangkap pula. Belum lagi kalau sekian menit sekali cuaca cepat berubah. Bawa payung, atau jas hujan, atau minimal jaket super tebal. Itu yang tunawisma njuk pripun yoh, mbak? *mikir kadhohen yo aku :)*

    Jaket gak perlu banyak. Aku aja cuma punya dua biji, tapi tebel tebel. Yang satu dicuci, satunya dipake. Payung cuma perlu kalau lagi hujan air, bukan hujan salju. Air bikin basah, sedangkan salju gak bikin basah. Tunawisma ada juga lho di sini. Mereka tinggalnya di shelter shelter gitu. Semacam rumah penampungan.

    Mengenai pergantian cuaca yang cepat, orang orang sini rajin memantau ramalan cuaca karena hampir selalu tepat. Keluar rumah atau melakukan segala kegiatan, biasanya didahului dengan melihat laporan cuaca dulu.

  69. srisariningdiyah said: gimana cara bersihinmobil yang keburu ketutup salju keras mb ev? gak pecah po kacanya?

    tadi sebelum ke kantor ngendon liat pilem the family stone…ada salju dimana-mana..ngebayangin rumahnya mb Evi yang kemarin katanya kena badai salju..ehh pagi ini posting salju…kebetulan sekaliiiii

  70. isaanshori said: kalau salju daun2 banyak yg pada jatuh ngga mbak?

    bingung baca pertanyaannya.
    maksudnya kalau musim gugur, apa banyak daun2 yang jatuh? Banyak banget, udah kayak bantal saking banyaknya. Satu rumah kadang bisa ngumpulin daun rontok sampe berkarung karung.

  71. tintin1868 said: yang merah itu mobil derek salju?

    Mikir-mikir, berarti pada koleksi banyak jaket yah…rangkap-rangkap pula. Belum lagi kalau sekian menit sekali cuaca cepat berubah. Bawa payung, atau jas hujan, atau minimal jaket super tebal. Itu yang tunawisma njuk pripun yoh, mbak? *mikir kadhohen yo aku :)*

  72. tintin1868 said: selama winter itu mobil lampunya nyalah?

    Sepertinya harus ya, aku gak yakin. Tapi aku selalu nyalain lampu meskipun siang hari kalau winter. Soalnya mendung selalu, apalagi kalau salju lagi turun, jarak pandangnya jadi terbatas.

    Kalau harinya cerah , enggak perlu dinyalain.

  73. tintin1868 said: ini kaya masuk terowongan dahandahan kering.. ga ada daun itu saat winter?

    Gak ada Tin.
    Kalau winter, pohon2nya kering kerontang, hibernasi istilahnya. Mereka dah pada rontok pas musim gugur (fall / autumn). Itu sebabnya dinamakan gugur karena daun2 pada berguguran.
    Ntar musim semi, mulai muncul lagi deh.

  74. tintin1868 said: ada tanda dilarang parkir.. eh mobil disitu parkir juga ya..

    Yang dilarang parkir yang sebelah kanan. Gak ada mobil kan di sebelah kanan, semuanya parkir di sebelah kiri. Nah yang mobil merah itu dari perjalanan akan masuk garasi atau parkir di sebelah kiri. Karena saljunya sedang tebal, pengemudinya turun dulu untuk membersihkan salju.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s