[Ocehan si tukang sushi] [2] – Sudah terlanjur

Counter sushi itu kecil saja tempatnya, numpang nyempil di tengah tengah supermarket high-end. Gak ada tempat duduk maupun meja. Memang didisain tidak untuk dimakan di tempat. Istilahnya grab and go. Namun begitu, pihak supermarket menyediakan ruang makan yang terletak dekat pintu masuk. Bukan khusus untuk sushi namun untuk pelanggan pelanggan lainnya yang berniat makan makanan yang mereka beli di supermarket tersebut.

Saya sebut menumpang karena bukan sepenuhnya bagian dari manajemen supermarket melainkan pasokan dari pihak luar berupa franchise. Tentunya ada ongkos tumpangan yang nampaknya win win situation. Pihak sushi gak perlu sewa tempat terlalu gede dimana biayanya pasti mahal dan pihak supermarket dapat tambahan pemasukan dari sejumlah prosentasi penjualan sushi.

Sewaktu saya bekerja paruh waktu menjadi helper si K, sebetulnya ada orang lain di sana. Sama sama imigran dari Burma. Tapi orangnya pendiam, kalau gak digong gak ngomong. Kadang saya bingung kalau ngajak ngomong helpernya K yang satu ini. Aksennya susah dimengerti. Ya sudahlah, kalau K gak ada, kami cuma diem dieman.

Karena counter sushi itu kecil, diisi dua orang udah terasa penuh. Kadang sering terjadi tabrakan. Kebayang dong kalau diisi tiga orang, umpel umpelan pastinya.

IMG-20120407-00069edit

Beberapa saat setelah saya bekerja di sana, enggak lama kemudian si helper itu gak nampak batang hidungnya dalam waktu lama. Saya tanya ke si K, ada apa. Eh ternyata diberhentikan. Alasannya kerjanya lamban.

Haduhhh, saya jadi enggak enak karena si helper satu itu dikeluarkan setelah saya bergabung di sana. Saya ungkapkan ke si K perasaan tidak enak saya, “Saya gak enak nih gegara saya masuk, si itu dikeluarin. Apa saya aja ya yang keluar, kan saya kerja bukan semata mata untuk cari duit?”

“Lah, kok jadi gitu? Saya butuh orang yang bisa kerja cepet. Udah kau gak usah pake guilty feeling gitu, saya yang nentuin sapa bisa kerja di sini. I’m the bos here. Gak usah risau.”

Yaelaaaa … bos.

Ya sudahlah, sudah kejadian. Dan sayapun bekerja sampe si K hijrah ke negara bagian lain dan punya usaha sendiri.

Advertisements

80 thoughts on “[Ocehan si tukang sushi] [2] – Sudah terlanjur

  1. lafatah said: jadi ingat kayak counter makanan di Hypermart. sistemnya sewa juga, kayaknya. franchise. kenapa ya bukan supermarketnya sendiri yang buka ‘lapak’? kan, keuntungan ujung2nya buat dia juga? ini kalau berpandangan kapitalisme lho ya.kayak minimarket2 di sini. perusahaan makanan ngeluarin produk A, minimarketnya pun mengeluarkan produk mirip dengan harga yang jauh lebih murah.ujung2nya sih memang untuk ‘gain profit’.

    Kalau liwat franchise, urusannya lebih mudah Tah.Tinggal mengutip komisi sekian persen dari hasil penjualan, beres wis.Gak perlu mikirin stock barang yang jenisnya banyak, gak perlu mikir bayar karyawan.

  2. beautterfly said: Sapa bilang mau maem sushi.. Mau maem nasi kok. Hehe

    jadi ingat kayak counter makanan di Hypermart. sistemnya sewa juga, kayaknya. franchise. kenapa ya bukan supermarketnya sendiri yang buka ‘lapak’? kan, keuntungan ujung2nya buat dia juga? ini kalau berpandangan kapitalisme lho ya.kayak minimarket2 di sini. perusahaan makanan ngeluarin produk A, minimarketnya pun mengeluarkan produk mirip dengan harga yang jauh lebih murah.ujung2nya sih memang untuk ‘gain profit’.

  3. penuhcinta said: Deadline tergantung besarnya sumur mbak. Sumur kecil gaya Barbie biasanya dalam 24 jam atau pernah juga sih mintanya less than 24 hours. Sumur sak hohah buat mandi raksesi biasanya berhari-hari. Cukup reasonable kok para pemilik sumur itu, cuma Sumnya aja yang suka nakal, lari2 dulu, jemur kemben acem dulu, berburu bunga raflesia, ngempi, dan lain-lainnya deh. Udah aku bilang gitu, part time aja. Tapi tetep ndak boleh…hu…sebel deh. Apa dia takut bininya bisa tambah ngembang yo krn sering icip2 di toko kue, kan manis2 semua tuh! Ha…ha…ha.

    hoaaaaaaaaaaa aku lapaaaaaaaaaaarrrr

  4. penuhcinta said: Deadline tergantung besarnya sumur mbak. Sumur kecil gaya Barbie biasanya dalam 24 jam atau pernah juga sih mintanya less than 24 hours. Sumur sak hohah buat mandi raksesi biasanya berhari-hari. Cukup reasonable kok para pemilik sumur itu, cuma Sumnya aja yang suka nakal, lari2 dulu, jemur kemben acem dulu, berburu bunga raflesia, ngempi, dan lain-lainnya deh. Udah aku bilang gitu, part time aja. Tapi tetep ndak boleh…hu…sebel deh. Apa dia takut bininya bisa tambah ngembang yo krn sering icip2 di toko kue, kan manis2 semua tuh! Ha…ha…ha.

    kwkwkwkwkwkwk ….suminten edyannnnn.ya kalau ngembang tinggal ditujes paku biar kempes. yeeeee, gak disiplin namanya belanja mata kesana kemari.

  5. enkoos said: Wah iya ya, orderan ngosek sumur datangnya suka gak bisa diprediksikan. Ngasih deadlinenya juga suka mepet ya Sum?Atau kerja di bakerynya part time. Seminggu dua kali atau berapa gitu. Sekali datang 3 jam. Bisa gak kayak gitu? Kan lumayan.

    Deadline tergantung besarnya sumur mbak. Sumur kecil gaya Barbie biasanya dalam 24 jam atau pernah juga sih mintanya less than 24 hours. Sumur sak hohah buat mandi raksesi biasanya berhari-hari. Cukup reasonable kok para pemilik sumur itu, cuma Sumnya aja yang suka nakal, lari2 dulu, jemur kemben acem dulu, berburu bunga raflesia, ngempi, dan lain-lainnya deh. Udah aku bilang gitu, part time aja. Tapi tetep ndak boleh…hu…sebel deh. Apa dia takut bininya bisa tambah ngembang yo krn sering icip2 di toko kue, kan manis2 semua tuh! Ha…ha…ha.

  6. penuhcinta said: Ada tapi di resto gak di supermarket. Kan ada bakery baru buka, yang kerja di situ temannya suamiku. Aku bilang ke suamiku aku pengen kerja di situ, sambil belajar bikin kue dan mengelola bisnis kue2an. Suamiku gak ngebolehin…he…he. Tapi ya kalau kerja lain, takutnya pas ada orderan ngosek sumur Sum jadi kebingungan ngatur waktune.

    Wah iya ya, orderan ngosek sumur datangnya suka gak bisa diprediksikan. Ngasih deadlinenya juga suka mepet ya Sum?Atau kerja di bakerynya part time. Seminggu dua kali atau berapa gitu. Sekali datang 3 jam. Bisa gak kayak gitu? Kan lumayan.

  7. enkoos said: heheheheh …Gak cobain di nDale Sum? Mustinya ada juga tempat kayak gitu.

    Ada tapi di resto gak di supermarket. Kan ada bakery baru buka, yang kerja di situ temannya suamiku. Aku bilang ke suamiku aku pengen kerja di situ, sambil belajar bikin kue dan mengelola bisnis kue2an. Suamiku gak ngebolehin…he…he. Tapi ya kalau kerja lain, takutnya pas ada orderan ngosek sumur Sum jadi kebingungan ngatur waktune.

  8. beautterfly said: Jangan2 mba ev yg nggantiin si K dan franchise itu jadi milikmu ;p*mulai sotoy

    Heheheheh ….Ogah punya bisnis makanan di sini. Gak bisa pergi pergi menikmati liburan. Kerja terus kayak kuda.

  9. nonragil said: Mbak pemilik sushi ini termasuk ramah, nggak? Kalo di sini para pemilik resto makanan Asia yg kebanyakan dr Kambojia atau Laos, duh……irit senyum n nggak ada ramah-ramahnya blas.

    Si K orangnya ramah. Udah kuceritakan di cerita sebelumnya. Penggantinya yang kurang ramah. Kalau ada pelanggan yang minta ini itu, bilangnya abislah, gak bisalah macem2 deh. Udah gitu lempeng aja, gak pake bilang maaf. Beda ama K. Penggantinya orang Laos. Cewek.

  10. eddyjp said: Kedengarannya sangat menarik, kalo capek bisa comot sana sini gratis..hi.hi.hi..

    Apalagi di supermarket sering ada sampling. Wah asik tuh. Keluar lapak bentar, emplok makanan sampling. Syedappp..

  11. enkoos said: Tergantung harinya.Kadang kerja 3 jam, kadang 9 jam. Kalau capek ya nylinthung ke dapur gede. Duduk2 sambil nyomot sana sini. Becanda ama pegawe lainnya.

    tempatnya kecil .. kalo aku pasti mentok2 krn kegendutan kali ya šŸ˜›

  12. enkoos said: Tergantung harinya.Kadang kerja 3 jam, kadang 9 jam. Kalau capek ya nylinthung ke dapur gede. Duduk2 sambil nyomot sana sini. Becanda ama pegawe lainnya.

    Jangan2 mba ev yg nggantiin si K dan franchise itu jadi milikmu ;p*mulai sotoy

  13. enkoos said: Tergantung harinya.Kadang kerja 3 jam, kadang 9 jam. Kalau capek ya nylinthung ke dapur gede. Duduk2 sambil nyomot sana sini. Becanda ama pegawe lainnya.

    Wah, akhirnya saya bisa melihat Mba Enkoos šŸ˜€ *eh, bener kan fotonya itu…?Pengen nyoba Sushi, mual ga ya…

  14. enkoos said: Tergantung harinya.Kadang kerja 3 jam, kadang 9 jam. Kalau capek ya nylinthung ke dapur gede. Duduk2 sambil nyomot sana sini. Becanda ama pegawe lainnya.

    Btw, koq bs foto di tempat yg sama? Itu foto baru kan?Masih kerja or ijin numpang poto?

  15. enkoos said: Tergantung harinya.Kadang kerja 3 jam, kadang 9 jam. Kalau capek ya nylinthung ke dapur gede. Duduk2 sambil nyomot sana sini. Becanda ama pegawe lainnya.

    Mbak pemilik sushi ini termasuk ramah, nggak? Kalo di sini para pemilik resto makanan Asia yg kebanyakan dr Kambojia atau Laos, duh……irit senyum n nggak ada ramah-ramahnya blas.

  16. enkoos said: Tergantung harinya.Kadang kerja 3 jam, kadang 9 jam. Kalau capek ya nylinthung ke dapur gede. Duduk2 sambil nyomot sana sini. Becanda ama pegawe lainnya.

    seneng ngebaca ceritanya…

  17. enkoos said: Tergantung harinya.Kadang kerja 3 jam, kadang 9 jam. Kalau capek ya nylinthung ke dapur gede. Duduk2 sambil nyomot sana sini. Becanda ama pegawe lainnya.

    Kedengarannya sangat menarik, kalo capek bisa comot sana sini gratis..hi.hi.hi..

  18. eddyjp said: kecil tapi nampak cozy yah ? sehari berdiri berapa jam Via ?

    Kecil dan bersih. Kalau gak bersih, gaswat Ed. Suka ada inspeksi FDA tanpa pemberitahuan. FDA = Food and Drug Administration. Tergantung harinya.Kadang kerja 3 jam, kadang 9 jam. Kalau capek ya nylinthung ke dapur gede. Duduk2 sambil nyomot sana sini. Becanda ama pegawe lainnya.

  19. bimosaurus said: memang kalau ada seseorang yang baru, masuk tempat kerja, dan ada orang lain yang harus autokeluar, jadi sangat tidak enak di hati

    Fotonya juga gaya manis nih di sini….kayaknya sumringah banget, karena difoto sama KSB yaaaa? Hayoooo….

  20. tintin1868 said: lihat counternya sak uprit gitu.. kebayang kalu bertiga senggolsanasenggolsinisitusitu doang..

    hahahaha … iya senggol senggolan. Berdua aja kadang sering tabrakan. Gimana bertiga.

  21. tintin1868 said: walupun helper si K keluar, tetep kerja seminggu dua kali gitu mbak? dikasih berapa sih? walupun bekerja bukan buat duit, tapi pengalaman mantap juga ya.. jadi ada ilmu bikin sushi.. dan itu yang foto siapa? K?

    Iya, tetep kerja seperti biasanya. Si helper sebelum aku tuh udah kerja di sana sebelum aku datang. Jadi ada saat2 overlap dimana bekerja tiga orang dalam waktu bersamaan. Nah si helper itu, kerjanya tiap hari. Kalau aku enggak tiap hari. Yang motret suamiku. Itu foto terbaru kok. Baru bulan Mei ini.

  22. depingacygacy said: sesuatu itu… anu, itu lho… eee… *keselek ikan kembung

    walupun helper si K keluar, tetep kerja seminggu dua kali gitu mbak? dikasih berapa sih? walupun bekerja bukan buat duit, tapi pengalaman mantap juga ya.. jadi ada ilmu bikin sushi.. dan itu yang foto siapa? K?

  23. depingacygacy said: K tipe bos propesional apa krn ada “sesuatu” sama E ya? *kabur sebelum ditimpuk ikan kembung

    coba jlentrehkan sejlentreh jlentrehnya apa itu “sesuatu”*tangkap ikan kembungnya*Eh si K itu ijih enom. Durung ono 30 ketoke.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s