[Mudik 2012] Percaya diri? Atau nekad?

Penang tidak terlalu asing buat saya sebab kali ini adalah kunjungan saya yang kedua. Karena merasa enggak asing lagi sayapun percaya diri dengan keadaan Pulau Penang dan berakibat fatal. Keleleran!!

Pertama kali ke pulau Penang adalah tahun 2010 dengan menumpang bis dari Singapore. Kali ini saya dan Menik – anak saya – naik kereta api dari Johor Baru (gak jauh dari Singapore) ke Butterworth, stasiun kereta api di pulau Penang. Setelah itu naik ferry menyeberang menuju kawasan George Town dimana Tigun, sahabat saya bertempat tinggal.

Sahabat saya berjanji akan menjemput kami di stasiun Butterworth, tetapi karena kami ingin merasakan sensasi menyeberang dengan kapal ferry, saya meminta beliau menunggu di seberang saja. Sebetulnya saya tidak ingin merepotkan, bahkan rencana awalnya saya gak akan woro2 dan tahu tahu methungul, persis seperti dua tahun lalu tanpa pemberitahuan sama sekali. Tetapi ternyata jadwal beliau penuh, banyak kawannya yang akan berkunjung, ketimbang nanti saya gak dapat perhatian full dari beliau *mringis*, ya wis saya manut aja sewaktu diminta tanggal kedatangan plus akan dijemput pula.

Karena akan dijemput, sayapun juga nyantai. Gak booking hotel, gak bawa peta, gak mencatat. Bagi orang lain, kalau sudah pernah ke suatu tempat, tanpa mencatat alamat mungkin bukan hal sulit asal bisa mengingatnya. Tapi buat saya, meskipun sudah pernah berkunjung, kalau gak mencatat alamatnya, itu namanya cari bencana karena saya pelupa parah.

Dan apa yang terjadi benar benar di luar perkiraan. Keluar dari kapal ferry, saya celingukan. Tak menemukan sosok sahabat saya. Akhirnya Menik saya tinggal di marina pinggir jalan bersama segambreng bawaan, dan saya keliling stasiun bis dan menyusuri jalanan sekitarnya bolak balik, entah sudah berapa kilometer demi mencari sahabat saya tersebut. Lebih dari satu jam mencari tak mendapatkan hasil, saya akhirnya memutuskan untk mencari taksi untuk menuju hotel dimana tahun 2010 menginap. Hotel tersebut berdekatan dengan lokasi dimana warung kopi sahabat saya berada. Malangnya, sayapun lupa nama hotelnya tapi saya masih percaya diri karena berasumsi supir taksi akan tahu nama hotel tersebut. Sebuah hotel tua di kawasan downtown. Hanya mengandalkan huruf depan hotel yang berawalan H.

Welahhh … ternyata tak ada satupun yang tahu, setiap supir taksi yang saya mintai tolong untuk menuju hotel tersebut hanya bisa menggeleng, dan melaju meninggalkan kami.
Fiuhh……

Apa akal?
Ke bilik telepon umum? Maksudnya untuk mengintip buku petunjuk (Yellow Pages)
Baiklah ….
Tapi di bilik telepon gak ada buku telponnya.
Setiap kedai saya datangin dan gak ada satupun yang memiliki. Glekkk
Gimana iniiiiii, mosok keleleran. Mau hotel sembarang aja, gak tahu apa aja hotel hotelnya dan supir taksipun juga gak mau mengantar kalau alamat dan nama hotel gak jelas. Refot kan?

Termenung sejenak memikirkan ketololan saya dan memikirkan Menik yang terkantuk kantuk kelelahan berada 500 m dari saya di pinggir jalan. Saya balik lagi ke sebuah kedai yang menjual buku2, sapa tahu ada peta. Ternyata ada. Alhamdulillah meskipun enggak gratis.
Siapa tahu dengan melihat peta, ingatan saya bisa kembali demi melihat nama demi nama jalan.

Dan ternyata benar, dengan melihat nama jalan Hutton, saya ingat nama hotelnya adalah Hutton Lodge. Kesanalah saya minta diantar sekaligus menjemput Menik. Dari hotel tersebut saya mencari wifi dan mencari alamat warung kopi sang sahabat untuk menelpon.

Ternyata sahabat sayapun juga begitu, beliau nongkrong di depan pintu keluar pelabuhan dan mencari cari saya. *ngikik*.
Karena gak juga bertemu, dan beliau sedang not delicious pulanglah beliau tanpa hasil. *sori dori mori yo mas, ngrepoti wong sak jagat koplak*

Hutton Lodge
17, Jl Hutton, 10050 Penang
kamar yang saya tempati RM 75/malam/kamar

Tigun
warung kopi si tigun: sitigun.com
Advertisements

105 thoughts on “[Mudik 2012] Percaya diri? Atau nekad?

  1. itsmearni said: waduh kacian Meniktapi gpp sih, dengan begitu jiwa petualangnya makin terasahpantang menyerah dehJadi kapan nyampe Indonesia, mbak?

    Hehehe, sungguh backpacker tangguh :)Cerita-cerita Mbak layak dibukukan, atau memang akan dibukukan? πŸ˜€

  2. itsmearni said: waduh kacian Meniktapi gpp sih, dengan begitu jiwa petualangnya makin terasahpantang menyerah dehJadi kapan nyampe Indonesia, mbak?

    Ini sudah di Indonesia. Baru kemaren masuk Medan.

  3. nur4hini said: waktu itu mo balik ke montreal, boarding di surabaya, ada masalah katanya jadi boarding buat di hongkong sama toronto gak dapat sekalian. nah pas di hongkong mo transit ke toronto, ruwet deh, macem-macem alasannya, katanya tiketnya bermasalah, jadualnya diganti sama agen, dsb. lucunya, katanya yang di ganti jadual dari toronto ke montreal, tapi kita gak boleh boarding yang dari hongkong ke toronto. boleh boarding, harus bayar sekian ratus dollar lagi. makkhansa yo ngeyel gak mau, lamaaaa otot-ototan *padahal sakjane yo agak ke keder kalo harus keleleran, lha mo nginep dimana*, akhirnya still pede, nyoba nelpon ke bapake khansa di montreal. pas lagi pencet-pencet no telp, tiba-tiba mbak2 yang tadi gak mbolehi boarding, lari-lari sambil bilang, *sekarang kamu boleh boarding, cepet ya…waktunya tinggal dikit*. whuahhhh legaa…rasanya mbak…mana khansa dah kelihatan capek banget didorong sana-sini, sama emakknya yang dari tadi eyel2 an terus. Akhirnya malah dapat bonus setelahnya. Khansa dapat tempat duduk sendiri bisa tidur nyenyak, mau makan dan gak rewel. pas sampai di toronto, rasanya plong banget, apa lagi ketika boarding lagi dan bilang jadualnya sudah mepet, trus sama petugasnya dibilangin, gak usah kuatir, penerbangan dari toronto ke montreal tiap setengah jam sekali. penerbangan dari toronto ke montreal khansa juga dapat tempat duduk sendiri karena banyak yang kosong kursinya:)

    waduhhh kebayang pasti menguras tenaga ya.

  4. enkoos said: Lala juga mlaku mlaku nih sekarang, mecelat tekan Palembang.

    waktu itu mo balik ke montreal, boarding di surabaya, ada masalah katanya jadi boarding buat di hongkong sama toronto gak dapat sekalian. nah pas di hongkong mo transit ke toronto, ruwet deh, macem-macem alasannya, katanya tiketnya bermasalah, jadualnya diganti sama agen, dsb. lucunya, katanya yang di ganti jadual dari toronto ke montreal, tapi kita gak boleh boarding yang dari hongkong ke toronto. boleh boarding, harus bayar sekian ratus dollar lagi. makkhansa yo ngeyel gak mau, lamaaaa otot-ototan *padahal sakjane yo agak ke keder kalo harus keleleran, lha mo nginep dimana*, akhirnya still pede, nyoba nelpon ke bapake khansa di montreal. pas lagi pencet-pencet no telp, tiba-tiba mbak2 yang tadi gak mbolehi boarding, lari-lari sambil bilang, *sekarang kamu boleh boarding, cepet ya…waktunya tinggal dikit*. whuahhhh legaa…rasanya mbak…mana khansa dah kelihatan capek banget didorong sana-sini, sama emakknya yang dari tadi eyel2 an terus. Akhirnya malah dapat bonus setelahnya. Khansa dapat tempat duduk sendiri bisa tidur nyenyak, mau makan dan gak rewel. pas sampai di toronto, rasanya plong banget, apa lagi ketika boarding lagi dan bilang jadualnya sudah mepet, trus sama petugasnya dibilangin, gak usah kuatir, penerbangan dari toronto ke montreal tiap setengah jam sekali. penerbangan dari toronto ke montreal khansa juga dapat tempat duduk sendiri karena banyak yang kosong kursinya:)

  5. nur4hini said: dulu makkhansa sama khansa pernah hampir keleleran di hongkong mbak, pesawatnya gak ngolehi boarding, jan puyeng, apa lagi khansa belum genap 2 tahun…..:)

    wah kok gak boleh boarding, berarti masih di pesawat kalau begitu?

  6. penuhcinta said: Iya bener itu nomornya. Pas udah nyambung, tanya nomor teleponku ke dispatcher-nya…yaaaaa. Jadi keinget pernah baca di koran dulu, ada orang nelpon nomor darurat di Jakarta, terus ngomongnya: “Toko “Anu” di Pasar Senen letaknya dimana ya? Saya udah muter2 kok gak ketemu?” *tepok jidat*

    Heh?hahahahah … salah sambung kali ya?

  7. aghnellia said: pede jaya mau dijemput yaah jd gak.ada persiapan apa apa.. emang gak punya nomer telp mas tigun?mba evi ..menik umurnya berapa tahun? penasaran sama menik..

    Enggak punya. hehehehe…soalnya pede aja bisa dicari di websitenya mas Tigun. Nah masalahnya, kapan browsingnya wong wifi juga gak ada. Dodol banget kan. Menik umur 17 tahun.

  8. enkoos said: Sangu peta aja wis. Jalan ke Jogja, bawa peta Bandung. hahahahahaha….

    dulu makkhansa sama khansa pernah hampir keleleran di hongkong mbak, pesawatnya gak ngolehi boarding, jan puyeng, apa lagi khansa belum genap 2 tahun…..:)

  9. enkoos said: Biasanya selalu bawa peta, tapi entah ini kok gak bawa. Dodol banget kan.

    Ha…ha….ha… sama dodolnya dengan yang pergi tanpa mengunci pintu rumah dan kuncinya dibiarkan gelantungan di lubang kunci bagian luar.

  10. enkoos said: nomer telponmu pun aku lupa. Apa aku harus menghubungi 911? *ngikik*

    Iya bener itu nomornya. Pas udah nyambung, tanya nomor teleponku ke dispatcher-nya…yaaaaa. Jadi keinget pernah baca di koran dulu, ada orang nelpon nomor darurat di Jakarta, terus ngomongnya: “Toko “Anu” di Pasar Senen letaknya dimana ya? Saya udah muter2 kok gak ketemu?” *tepok jidat*

  11. enkoos said: Belum, masih di Penang.

    pede jaya mau dijemput yaah jd gak.ada persiapan apa apa.. emang gak punya nomer telp mas tigun?mba evi ..menik umurnya berapa tahun? penasaran sama menik..

  12. erm718 said: Hehe….ilang ning Georgetown to mbakyu? Tak kiro wis tekan balik pulo ngasi lali posting. Wis ayem krungu kabare sampeyan slamet meskipun ilang…. Jo lali karo titipanku loh πŸ™‚

    dudu ilang, ning mengilangkan diri.Titipannya uwis tapi gak pake difoto.Zan tambah gede, tambah pinter. Umurnya belum genap 4 tahun sudah bisa mengingat kapan aku ketemu dia pertama kali, bisa mencicipi duren, ceriwis, bisa bikin pancake. Wis jian cafe si Tigun gak butuh entertainer karena sudah ada entertainer cilik. Entah sudah berapa MB kameraku yang berisi rekamannya Zan, ya foto foto ya video. Nyanyi You are my sunshine dengan ukulelenya.

  13. fightforfreedom said: Aku terakhir ke Penang tahun 2007, sering ke sana untuk urusan kantor sih.. bukan halan-halan.Yo wis.. yang penting sampeyan dan Menik pada selamat dan sehat wal’afiat guna meneruskan perjalanan berikutnya.

    Alhamdulillah udah ketemu. Yakin selalu ada jalan keluar.

  14. penuhcinta said: Mbak, belajar dari Dora dong yang selalu membawa peta di ranselnya…hi…hi. Untung aja ada toko yang jual peta yooo.

    Biasanya selalu bawa peta, tapi entah ini kok gak bawa. Dodol banget kan.

  15. rengganiez said: Mbak Sum, itu diaa, kan ak dah mengaku sbg amnesia akuttt

    Hehe….ilang ning Georgetown to mbakyu? Tak kiro wis tekan balik pulo ngasi lali posting. Wis ayem krungu kabare sampeyan slamet meskipun ilang…. Jo lali karo titipanku loh πŸ™‚

  16. bambangpriantono said: Mumpung lho Mbak..ayooooTak enteni….

    Aku terakhir ke Penang tahun 2007, sering ke sana untuk urusan kantor sih.. bukan halan-halan.Yo wis.. yang penting sampeyan dan Menik pada selamat dan sehat wal’afiat guna meneruskan perjalanan berikutnya.

  17. mayamulyadi said: oalah, simbookkkk…tapi beneran berasa jadi petualang ya *jadi inget taglinenya natgeo adv : lets get lost hihihihi…simbok jadi kesini kapaaaannnnn??

    hehehehehe ….dan get lost beneran.

  18. srisariningdiyah said: Skrg masi di hotel mb kus?

    Isih mbak. Mau cari hotel lain yang direkomendasikan mas Tigun. Hutton Lodge ini bagus kok, dengan harga yang masuk akal. Bersih dan termasuk murah. Ada yang 30 RM doang. Tapi mau dicariin yang lebih deket ama warung kopinya mas Tigun.

  19. srisariningdiyah said: Wueh kacian menik…Haha aku jg pernah keleleran di KL, hampir dibawa mafia organ tubuh..Skrg masi di hotel mb kus?

    Hah?? hampir dibawa mafia?Piye ceritane?Pernah cerita di MP gak? KL emang syerem ya, aku pernah dimarahin supir bis dan hampir aja ditinggal pas lagi brenti. Si supir ngomel panjang pendek.

  20. ummuyusuf24 said: alhamdulillah denga peta cepet ketemu ya mbakkalau saya biasanya nyasar ke tempat yg berulang2 saya kunjungi kalau cuma jadi penumpang atau pembonceng. begitu saya sebagai supirnya saya g akan pernah nyasar lagi hihihi πŸ˜€

    Masih bagus kalau gitu ketimbang saya. Mau jadi supir atau jadi penumpang doang, buat saya gak ada bedanya. hehehehehe…Parah ya.

  21. alhamdulillah denga peta cepet ketemu ya mbakkalau saya biasanya nyasar ke tempat yg berulang2 saya kunjungi kalau cuma jadi penumpang atau pembonceng. begitu saya sebagai supirnya saya g akan pernah nyasar lagi hihihi πŸ˜€

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s