[Mudik 2012] Andok sate lilit khas Bali

Sate lilit adalah salah satu makanan khas dari Bali. Bahannya bisa dari ikan, ayam ataupun dari babi. Menurut yang punya cerita, ciri khas penyajian makanan Bali pada umumnya, apabila menunya nasi ayam campur, maka dari lauknya, sambelnya, sampe supnya berbahan dasar ayam. Begitu juga nasi babi campur dan sebagainya.

P1020429

Sate lilit yang sedang saya gasak ini, berbahan dasar ikan, disajikan campur tetapi namanya bukan nasi ikan campur melainkan sate lilit ikan komplit. Disajikan di atas ingke (piring dari anyaman lidi) yang telah dilapisi kertas. Bagusnya sih kalau dilapisi daun pisang. Isi sate lilit ikan kumplit ini adalah :

1. Sup ikan dimana dagingnya dibentuk bakso. Kuahnya mmhhh…muntap. Ada rasa sereh dan pedes cabe, ditaburi kedele goreng.

2. Pepes ikan yang sepertinya ada cacahan sereh kecil kecil. Rasanya sebetulnya unik. Tapi saya gak begitu suka atau mungkin belum.

3. Sate lilit tentunya yang jadi pemeran utamanya. Rasanya huenak pol. Saya aja sampe minta tambahan seporsi sate lilit. Ditusuk, well tepatnya sih ditempelin menyelubungi ujung sunduk sate yang terbuat dari batang daun kelapa selebar 2 cm. Dibakar sebentar saja. Makannya dicocolin sambel yang mengandung ikan juga.

4. Sayur mayur matang yang diguyur sambel.

Tempatnya ngemper di kawasan Ubud Gianyar, Bali. Lokasinya berada di pinggir jalan utama gak jauh dari warung sate Madura. Seporsi hanya 10ribu saja. Murah meriah dengan rasa yang cukup nampol. Ya nampol pedesnya ya nampol enaknya ya nampol bumbunya.

 

Advertisements

88 thoughts on “[Mudik 2012] Andok sate lilit khas Bali

  1. haleygiri said: Tp versi kaki lima gak ada yg pake batang sereh, biaya jadi terlalu tinggi, gak bisa njuwal 10K seporsi 🙂

    Disini aku punya teman Bali pinter masak….pernah dibuatin sate lilit ikan….uenak….

  2. haleygiri said: Tp versi kaki lima gak ada yg pake batang sereh, biaya jadi terlalu tinggi, gak bisa njuwal 10K seporsi 🙂

    Ooo kuwi tho alesane.
    Tapi rasane tetep nendang sing kaki lima yo Ley. *ditendang jaran saking mantepe*
    Pulang dari warung Mina, bakul sate lilit masih ada. Arep mampir mendrip mendrip jeh. Tuku enggak tuku enggak tuku enggak, akhire enggak.
    hahahahaha….labil.

  3. myshant said: mbak, aku pernah liat pak Bondan makan sate lilit, yg jadi tusuknya itu batang serehkalau ini tusuknya dari apa ya ? *belum baca komen yg lain*

    ya klu versi restoran sering kali gitu mbak, pake batang sereh. Tp versi kaki lima gak ada yg pake batang sereh, biaya jadi terlalu tinggi, gak bisa njuwal 10K seporsi 🙂

  4. itsmearni said: peps ikan itu di Bali namanya tum ikan 🙂

    Kalau dibungkus bentuk tum, namanya tum. Ya tum ayam, tum ikan, tum babi… Tapi klu dibungkus bentuk pepes (panjang) namanya pesan. Pesan pindang, pesan lindung, pesan ikan, pesan apa aja deh!

  5. myshant said: mbak….aku tadi gak teliti jadi kelewat baca yg inilangsung klik satu-satu potonya, dan liat captionnya …maaappppp…bolak-balik ditanyain tusuk satenya ya :)))

    mwhahahahaha…….
    Dan banyak yang gak ngeh.

  6. darnia said: bambu, mbakcuma dipotongnya lebih lebar dan tebel*pernah ikutan bikin*

    Biasanya emang dari bambu, tapi yang aku makan ini tusuknya dari batang pelepah daun kelapa, seperti yang sudah aku jelaskan di caption fotonya, tapi entah kenapa pada gak baca deh 😛

  7. enkoos said: well tepatnya sih ditempelin menyelubungi ujung sunduk sate yang terbuat dari batang daun kelapa selebar 2 cm

    mbak….aku tadi gak teliti jadi kelewat baca yg ini
    langsung klik satu-satu potonya, dan liat captionnya …maaappppp…bolak-balik ditanyain tusuk satenya ya :)))

  8. tintin1868 said: bambu itu batang kelapa? tebeltebel.. dan satenya kecil ya..unik cara panggangnya..

    bukan bambu dan juga bukan batang kelapa tetapi batang daun kelapa.
    Haduhhh kok pada gak baca keterangan di fotonya apa ya?

  9. myshant said: mbak, aku pernah liat pak Bondan makan sate lilit, yg jadi tusuknya itu batang serehkalau ini tusuknya dari apa ya ? *belum baca komen yg lain*

    Dari batang daun kelapa. Kan udah kutlis di bagian komen fotonya. Hayooooo *seblak Shanti pake sate*

  10. darnia said: aku pernah disuruh bantuin bikin sate lilit ini sama sepupu dari Bali…katanya sate lilit emang kudu kecil-kecil ya bundelannya T^T*pantes entek okeh* 😀

    konfirmasi kenggragasan. :))

  11. myshant said: mbak, aku pernah liat pak Bondan makan sate lilit, yg jadi tusuknya itu batang serehkalau ini tusuknya dari apa ya ? *belum baca komen yg lain*

    itu yang di belakang sadar kamera..
    menik abis nari nih?

  12. myshant said: mbak, aku pernah liat pak Bondan makan sate lilit, yg jadi tusuknya itu batang serehkalau ini tusuknya dari apa ya ? *belum baca komen yg lain*

    yang jelas bukan dari bambu.. iya ku juga makan dari batang sereh..

  13. emaknyamarc said: iku satene cilik meenn yo,nyempil nang weteng

    mbak, aku pernah liat pak Bondan makan sate lilit, yg jadi tusuknya itu batang sereh
    kalau ini tusuknya dari apa ya ? *belum baca komen yg lain*

  14. emaknyamarc said: iku satene cilik meenn yo,nyempil nang weteng

    aku pernah disuruh bantuin bikin sate lilit ini sama sepupu dari Bali…
    katanya sate lilit emang kudu kecil-kecil ya bundelannya T^T

    *pantes entek okeh* 😀

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s