[Mudik 2012] Homestay ibu Kopang di Ubud

Seperti yang sudah saya jelaskan sebelumnya, bahwa mengunjungi Bali bukan agenda saya mudik tahun ini. Tanpa diduga saya ke Bali juga dengan agenda utama mengantar Menik belajar menari Bali.

Kota yang kami tuju adalah Ubud, salah satu kota dengan seni dan budayanya yang masih kental. Di Ubud kami menginap di homestay milik ibu Kompiang yang biasa dipanggil dengan ibu Kopang. Lokasinya di jalan Sandat, gak jauh dari jalan utama. Jalan kaki hanya 5 menit sudah sampai. Dekat dengan beberapa pilihan warung makan yang murah dan laundry yang relatif murah. Meskipun begitu, jalanan sekitarnya sepi, nyaman untuk istirahat.

Bangunannya khas Bali. Ibu Kopang memiliki 2 kamar yang disewakan (istilahnya homestay). Satu bangunan satu kamar dan setiap bangunan memiliki nama sendiri sesuai dengan arah mata angin dengan puranya sebagai pusat. Bangunan kamar saya bersebelahan dengan bale dauh (barat) (kamar lain yang disewakan). Sedangkan kamar saya sendiri entah bale apa. Kalau melihat lokasinya sepertinya bale dangin karena berada di timur. Musti tanya dulu ke Haley kebenarannya.

Diantara bale dauh dan kamar saya terdapat dapur yang memang disediakan khusus untuk tamu tamu homestay. Sewa kamar sangat murah hanya 100ribu saja per malam, lebih murah dibandingkan harga harga kamar di kawasan Ubud yang rata rata 150ribu ke atas.

This slideshow requires JavaScript.

Advertisements

86 thoughts on “[Mudik 2012] Homestay ibu Kopang di Ubud

  1. permisi ya mbak, bahasannya menarik mbak baru tahu kalo ada tempat menginap bersih dan dengan harga yang terjangkau , saya jadi tertarik untuk backpakeran juga ke bali juga jadinya mbak hehe.., mbak kalo berkenan bisa informasikan contact personya dan lokasinya yang lebih detail ke odedio66@gmail.com ya mbak terima kasih .

  2. enkoos said: cari laptop yang tipis dan ringan. Yang bikin bawaanku keliatan berat adalah ransel di depannya itu. Selain isi laptop juga printhilan kamera dan itu termasuk segala macem kabel kan. Plus keperluan yang kudu gampang diraih sewaktu waktu seperti dompet, buku untuk dibaca sebagai pembunuh waktu, notes, kotak makanan buat jaga2 kalau beli makanan di jalan soalnya aku sebisa mungkin tidak menggunakan tas kresek. Baju pilih yang tipis dan nyaman. Di Bali banyak sekali baju yang tipis dan nyaman tapi tetap menutup aurat dan gak ketat. Kemaren di Bali aku ngeborong baju banyak, murah murah soalnya. Ketimbang pake jins, udah berat kalau dicuci, keringnya lama. Terus kalau packing di ransel, bajunya digulung semua, biar menghemat tempat.

    oh begitu *manggut2*.. asyiikkk… dapet tips yang banyak dari mba Evia… makasih ya mba *peluks*..

    iya ya, kamera aja plus kabel2nya pasti udah berat.. ya udah, berarti kalo backpakeran harus siap2 kuat bawa ransel, latihan dulu dari sekarang..

  3. iahsunshine28 said: tapi laptop penting tu mba dibawa (paling berat)…hehehe..aku tuh kalo pergi2 paling banyak bawaannya diantara anggota keluarga yg lain.. udah bawaan kayaknya begitu..hehehe.. berarti harus pinter2 milih yg mau dibawa kalao mau backpakeran ya mba..

    cari laptop yang tipis dan ringan.
    Yang bikin bawaanku keliatan berat adalah ransel di depannya itu. Selain isi laptop juga printhilan kamera dan itu termasuk segala macem kabel kan. Plus keperluan yang kudu gampang diraih sewaktu waktu seperti dompet, buku untuk dibaca sebagai pembunuh waktu, notes, kotak makanan buat jaga2 kalau beli makanan di jalan soalnya aku sebisa mungkin tidak menggunakan tas kresek.

    Baju pilih yang tipis dan nyaman. Di Bali banyak sekali baju yang tipis dan nyaman tapi tetap menutup aurat dan gak ketat. Kemaren di Bali aku ngeborong baju banyak, murah murah soalnya. Ketimbang pake jins, udah berat kalau dicuci, keringnya lama.
    Terus kalau packing di ransel, bajunya digulung semua, biar menghemat tempat.

  4. enkoos said: ah enggak juga kok. Tergantung orangnya aja.Itu bawaanku banyak belanjaannya. Belanjaan baju tipis2. Tapi meskipun tipis kan banyak, jadi ya lumayan berat nambahnya. Trus ransel yang di depan itu ransel kamera dan laptop, ya tentunya berat.Kalau gak mau berat2, ya dikurangi aja mana yang gak perlu.

    tapi laptop penting tu mba dibawa (paling berat)…hehehe..

    aku tuh kalo pergi2 paling banyak bawaannya diantara anggota keluarga yg lain.. udah bawaan kayaknya begitu..hehehe..
    berarti harus pinter2 milih yg mau dibawa kalao mau backpakeran ya mba..

  5. iahsunshine28 said: mba, kalau kita backpackeran harus bawa segitu ya?

    ah enggak juga kok. Tergantung orangnya aja.
    Itu bawaanku banyak belanjaannya. Belanjaan baju tipis2. Tapi meskipun tipis kan banyak, jadi ya lumayan berat nambahnya. Trus ransel yang di depan itu ransel kamera dan laptop, ya tentunya berat.
    Kalau gak mau berat2, ya dikurangi aja mana yang gak perlu.

  6. sepunten said: wah info menarik, udah bagus murah lagi…kayak aku pas cari penginepan di Malioboro lebaran kemarin, dapet loh hotel 50ribu yg bersih :))

    wah rejekine mas, Lebaran dapat harga segitu. Bersih pula.
    Biasanya kalau Lebaran kan rame ya?

  7. didihan said: Ev, arep pindah omah tah , nggowo barang sak ketapruk, ngarep mburih kebek, kari seng kiwo ambe tengen durung yo?

    Gak pindah omah, tapi minggat.
    Kiwo tengen uwis, lha iku tak dekek neng ngisor.

  8. dieend18 said: aku dulu di ubud nginep di teba house, mbak.. Semalem 80rb trmasuk breakfast.. Suasana Ubud emang nyaman buat istirahat yo mbak..

    Iya Ubud relatif lebih dingin ketimbang daerah lainnya.
    Ini gak pake breakfast.

  9. nur4hini said: dihitung juga jumlah orang yang menginap

    enggak dong.
    Harga kamarnya dihitung per malam. udah gitu aja. Kalau dihitung per orang, tentunya udah aku tambahkan keterangannya di atas karena harga per kepala bukan hal yang umum.

  10. nonragil said: Cozy….dengan harga murmer….

    plus keramahan si pemilik rumah. Karena rumah bu Kopang sekompleks dengan kamar penginapan ini, secara otomatis terjadi interaksi antara tamu dengan pemilik rumah. Hal yang gak akan kita dapatkan kalau kita menginap di hotel.

  11. myshant said: mbak, aku kasih liat poto ini ke mas Alandia jadi ingat homestay yg pernah ditempati waktu mbolang bareng temennya duluthn 98 harga kamarnya 30rb ternyata 🙂

    wuihhh, itu 14 tahun yang lalu yo, rego sakmono

  12. myshant said: mupeng sama kamar mandinyaaaaaa….tapi kaalu kamar mandi asyik gini, Bram gak mau mentas deh, mandi terus :))

    jangankan Bram, wong sing gerang ae gak pengen mentas. hihihihihi…

  13. myshant said: tetep ya bawaannya depan belakang, trus masing nyangklong tas es sama nenteng besek :))harusnya yg aku boncengin motor malem2 itu dipoto tuh, pergi sendiri, bawaannya segambreng 😀

    Tas esnya multi fungsi. Bisa dipake buat nyari jalan kalau jalannya lagi penuh sesak. Inget pengalaman di Beringharjo. hahahahaha….
    Iya ya, kok gak keinget foto yang malam2 itu. Asik cekikikan sendiri kesasar dimana mana.

  14. innaputri said: untuk harga 100rb di bali dengan kamar dan dapur begini, rasanya murah yah mbak.100 per kepala atau…?

    Sepertinya sudah saya jelaskan di atas ya. 100ribu rupiah per malam.
    Kalau per kepala, bukan homestay tapi hostel.

  15. mbak, aku kasih liat poto ini ke mas Alan
    dia jadi ingat homestay yg pernah ditempati waktu mbolang bareng temennya dulu
    thn 98 harga kamarnya 30rb ternyata 🙂

  16. tetep ya bawaannya depan belakang, trus masing nyangklong tas es sama nenteng besek :))
    harusnya yg aku boncengin motor malem2 itu dipoto tuh, pergi sendiri, bawaannya segambreng 😀

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s