[Mudik 2012] Nasi Jinggo di Denpasar Bali

Alkisah di era akhir tahun 1970an awal 1980an, pada malam hari ada penjual nasi (kalau gak salah orang Kupang) di pasar Kumbasari – Denpasar, Bali. Beliau selalu pake topi koboi yang identik dengan peran Jango dalam film Western / Cowboy yang cukup terkenal di tahun 1970-an dulu. Gerobak nasi ini tempat nangkringnya anak-anak muda Denpasar yang suka begadang malam-malam. Nah…anak-anak malam yg suka nangkring di warung ini sering dikenal sebagai koboi2 Badung/Denpasar sa’at itu. Sejak itulah nama nasi Jango bin Jenggo mulai populer.Demikian sekelumit sejarah nasi jinggo yang diceritakan kembali oleh sahabat saya
mas Tigun yang pernah merasakan awal mulanya nasi Jango ini. Entah kenapa kini namanya jadi nasi jinggo. Nama jinggo ini juga banyak yang mengira berasal dari sejing dan gopek karena harganya 2500 rupiah.Isinya bervariasi tergantung kreatifitas pembuatnya / penjualnya dengan porsi imut. Kalau di Jawa nasi kucing, nah di Bali ini ada nasi jinggo. Yang saya gasak untuk buka puasa sehari sebelum meninggalkan pulau Bali ini berisi mi goreng, irisan dadar telor, kering tempe, suwiran ayam sisit dan tentu saja sambelnya gak ketinggalan.

Advertisements

86 thoughts on “[Mudik 2012] Nasi Jinggo di Denpasar Bali

  1. haleygiri said: godong pisang ki larang mbak, seikat 2000, paling cuman bisa buat mbungkus maksimal 8. Blum lagi klu dapet yang sobek2, yang kecil2… aku suka ngamuk karo supplier yen dikirimi daun pisang kecil2. Ora isoh nggo bungkus. Trus, pake daun pisang lebih repot, krn harus dibersihin satu satu, trus dipanasin dulu biar lemes, baru bisa dipakai. Time consuming lah. Makane godong pisang ki termasuk istimewa.

    O ngono tho. Jaman durung ono plastik, kertas minyak dan segalanya, semuanya masih pake daun pisang. Bungkus apa apa pake daun pisang atau daun jati. Setelah ada kertas soklat, bisa menekan biaya.

  2. enkoos said: harusnya sih lebih murah karena daun pisang tersedia melimpah. Kalau mau ngirit, daun pisangnya dialasi koran bekas. Aku cuma beli sebungkus buat icip icip. Soalnya udah dipesenin sepupu untuk berbuka di rumah, kan dimasakin spesial.

    godong pisang ki larang mbak, seikat 2000, paling cuman bisa buat mbungkus maksimal 8. Blum lagi klu dapet yang sobek2, yang kecil2… aku suka ngamuk karo supplier yen dikirimi daun pisang kecil2. Ora isoh nggo bungkus. Trus, pake daun pisang lebih repot, krn harus dibersihin satu satu, trus dipanasin dulu biar lemes, baru bisa dipakai. Time consuming lah. Makane godong pisang ki termasuk istimewa. Lha yen kertas koran kan murah and gak perlu mbersihin dan nglemesin. Dah gitu pake kertas minyak coklat (yang jga murah) untuk lapisan dalam, lapisan luarnya koran.
    Wis, pancen ra sedep tenan, tapi untuk neken biaya sih ben isoh jual Rp 1500 sebungkus. Di Solo sega kucing yg pake bungkus daun rata2 2K, klu bungkus kertas 1,5K. Selisih 500 rupiah ki sensitif untuk kalangan kuli2, mahasiswa, rakyat miskin, buruh2, tukang becak… Di Ubud sega jinggo Rp 2000, bungkuse daun pisang seuprit trus didobeli koran.

  3. agneswollny said: sekarang 2500 ya… padahah ji go kalo ga salah 25 ya…*inget jaman dulu waktu kuliah hehhehe beli nasi sebungkus 25 rupiah

    nama jinggo bukan merujuk dari harganya seperti yang udah aku jelaskan di bagian pengantarnya.

  4. myshant said: di sini daun pisang yo beli mbak, malah jatuhnya lebih murah kertas coklat dan kertas koran itumakanya daun pisangnya cuma dikit, dilapis kertas koran

    Apalagi di Duluth. Daun pisangnya frozen. Abis dipake bungkus biar cakep kalau dipotret, daun pisangnya dilap terus disimpen lagi. Hahahahaha…
    Luarang jee.

  5. enkoos said: harusnya sih lebih murah karena daun pisang tersedia melimpah. Kalau mau ngirit, daun pisangnya dialasi koran bekas. Aku cuma beli sebungkus buat icip icip. Soalnya udah dipesenin sepupu untuk berbuka di rumah, kan dimasakin spesial.

    di sini daun pisang yo beli mbak, malah jatuhnya lebih murah kertas coklat dan kertas koran itu
    makanya daun pisangnya cuma dikit, dilapis kertas koran
    harga nasi kucing bisa ditekan jadi 1000-1500
    lebih murah dari nasi jinggo yg 2500, tapi dibungkus daun pisang seluruhnya 🙂

  6. enkoos said: Lha wong di rumahnya sendiri aja, sarapan pecel dengan porsi 3xnya nasi jinggo ini nambah 2x

    heee ??? iki ngomongin siapa ? siapa yg kmrn sarapa nasi pecelnya sak hohah ?
    Ari kali …..

  7. wib711 said: ngece iki…. minimal iku sekawan….neng omah mas tampah ae, mbolak mbalik gragas :))))

    pssstttt …..pencitraan bilang minimal dua, biar keliatannya makannya dikit gitu loh 😀
    aslinya kalau ngangkring ya paling gak 3 bungkus, itupun masih ditambah sate usus dan tempe bakar :)))

  8. wib711 said: ngece iki…. minimal iku sekawan….neng omah mas tampah ae, mbolak mbalik gragas :))))

    hahhahahahaha…..
    mbuka rahasia ae.
    Lha wong di rumahnya sendiri aja, sarapan pecel dengan porsi 3xnya nasi jinggo ini nambah 2x.

  9. myshant said: panteslah nasi kucing di jogja lebih murah, daun pisang kan lebih mahal 😀

    harusnya sih lebih murah karena daun pisang tersedia melimpah. Kalau mau ngirit, daun pisangnya dialasi koran bekas.
    Aku cuma beli sebungkus buat icip icip. Soalnya udah dipesenin sepupu untuk berbuka di rumah, kan dimasakin spesial.

  10. myshant said: ternyata ada alas buat lesehan, mayanlah ya :)tapi ini dagangannya kesannya minimalis ya mbak, nasi,krupuk dan air putihkalau buka lapak bawa gerobak dan terpal spt angkringan di jogja, mungkin bisa lebih banyak lagi dagangannya 🙂

    Ho oh, minimalis banget. Gak bawa lauk. Ada juga sebetulnya yang di warung warung, tapi aku belum ke sana. Malah ada yang nasi kuning.

  11. myshant said: oh, penjualnya kelilingan ya mbak ? kalau mau andok ya sak nggon-nggon brati ya ? 🙂

    Yang ini mangkal, udah menetap di sana. katanya sih baru setahun jualan. Sodaraku yang masih kuliah, langganannya di situ. Andoknya di trotoarnya.

  12. enkoos said: Setelah bungkusnya dibuka, beginilah penampakannya. Nasi yang ditutup selembar daun pisang dan kemudian lauk pauk di atasnya yang terdiri dari kering tempe, ayam sisit yang disuwir suwir, mi goreng, telor dadar yang dirajang rajang dan sambel. Rasanya, ya jelas enaklah. Yang mangkal di jalan Teuku Umra ini, pelanggannya kebanyakan mahasiswa. Mangkal dari jam 5 sore dan biasanya jam 20:30 sudah habis.

    ini penampilannya lebih alami ya ?
    nasi kucing di jogja kebanyakan bungkus daunnya dikit, didobel kertas coklat atau justru kertas koran
    panteslah nasi kucing di jogja lebih murah, daun pisang kan lebih mahal 😀

    btw, habis berapa bungkus mbak ?
    dengan porsi spt ini, aku siy minimal dua …hahahaha

  13. enkoos said: Setelah bungkusnya dibuka, beginilah penampakannya. Nasi yang ditutup selembar daun pisang dan kemudian lauk pauk di atasnya yang terdiri dari kering tempe, ayam sisit yang disuwir suwir, mi goreng, telor dadar yang dirajang rajang dan sambel. Rasanya, ya jelas enaklah. Yang mangkal di jalan Teuku Umra ini, pelanggannya kebanyakan mahasiswa. Mangkal dari jam 5 sore dan biasanya jam 20:30 sudah habis.

    "yang butuh harga murah." <<<< strategi dagang nih. harga murah, porsi kecil, lauk imut2.
    buat yg kalo makan biasa pake lauk byk, kan kudu nambah lauknya tuh, nah lauk tambahan ini nih biasanya udah ga harga hemat lg ;))

  14. enkoos said: Setelah bungkusnya dibuka, beginilah penampakannya. Nasi yang ditutup selembar daun pisang dan kemudian lauk pauk di atasnya yang terdiri dari kering tempe, ayam sisit yang disuwir suwir, mi goreng, telor dadar yang dirajang rajang dan sambel. Rasanya, ya jelas enaklah. Yang mangkal di jalan Teuku Umra ini, pelanggannya kebanyakan mahasiswa. Mangkal dari jam 5 sore dan biasanya jam 20:30 sudah habis.

    baru tahu kalau piring anyaman ini namanya ingke 🙂

  15. enkoos said: Setelah bungkusnya dibuka, beginilah penampakannya. Nasi yang ditutup selembar daun pisang dan kemudian lauk pauk di atasnya yang terdiri dari kering tempe, ayam sisit yang disuwir suwir, mi goreng, telor dadar yang dirajang rajang dan sambel. Rasanya, ya jelas enaklah. Yang mangkal di jalan Teuku Umra ini, pelanggannya kebanyakan mahasiswa. Mangkal dari jam 5 sore dan biasanya jam 20:30 sudah habis.

    maeme nggo tangan yuuuuu

  16. sicantikdysca said: daaan dgn porsi begitu mbak evi butuh brp bungkus 😉

    ternyata ada alas buat lesehan, mayanlah ya 🙂
    tapi ini dagangannya kesannya minimalis ya mbak, nasi,krupuk dan air putih
    kalau buka lapak bawa gerobak dan terpal spt angkringan di jogja, mungkin bisa lebih banyak lagi dagangannya 🙂

  17. pandakuning said: Di madiun bilangnya nasi jotos, di solo-jogja-surabaya bilangnya nasi kucing, kalo di bali namanya nasi jinggo. Lucu ya, model sama, nama berbeda

    Model sama dan sasarannya sama, untuk kalangan mahasiswa dan yang butuh harga murah.

  18. depingacygacy said: sekarang udah 10x lipat yo mba… wis puluhan taun si ya

    ho oh.
    Dan sejarahnya bukan karena singkatan dari harga, tapi karena jango / koboi yang begadangan seperti yang aku ceritakan itu.
    Aku browsing, ceritanya juga mirip.

  19. rirhikyu said: oalahhhh… beneran? suwun bangetttttiya dah nongol, dah masuk kerja lagi niy, baru hari ke2ini masih setengah hari kerja

    @mas bambang
    depin seneng tuh, nasi kucing "dotcom"
    pertama makan dia nyari "mana kucingnya mah?"
    *tepok jidat

  20. rirhikyu said: oalahhhh… beneran? suwun bangetttttiya dah nongol, dah masuk kerja lagi niy, baru hari ke2ini masih setengah hari kerja

    pantesan udah beredar kesana kemari.
    Inggih, sami sami nggih.

  21. enkoos said: Ehhh udah nungul. Thermometer oven udah di mbak Niez yo.

    oalahhhh… beneran? suwun bangettttt
    iya dah nongol, dah masuk kerja lagi niy, baru hari ke2
    ini masih setengah hari kerja

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s