Bumbu pecel

Halah ming atase bumbu pecel aja diulas.
Hmm…gimana ya, namanya juga perantauan. Sesederhana apapun makanannya kalau lagi pengen dan gak ada yang jual mau gak mau ya kudu bikin sendiri.

DSC_7867editlabel

Pecel memang makanan sederhana. Isinya berbagai macam sayuran yang dikukus lantas disiram bumbu kacang yang sudah dicampur air. Lauk pelengkapnya macam macam terserah selera. Mau tahu, tempe, empal, krupuk, telor dadar telor ceplok, semur, dendeng, apa saja digabrukin terserah selera. Yang penting rempeyeknya jangan lupa sebab bagiku pecel tanpa rempeyek bukan pecel namanya.

Hingga detik ini aku jarang sekali bikin bumbu pecel sendiri, mungkin dua atau tiga kali. Bukan karena gak suka pecel, justru makanan kegemaran, sarapan favorit jaman masih tinggal di Indonesia dulu. Pecelnya beli tentu saja. Setelah gak tinggal di Indonesia lagi, sesekali bikin pecel tapi menggunakan bumbu jadi, tinggal diguyur air jadi deh. Rasanya standar, gitu gitu aja, gak bisa ngalahin bumbu pecel langganan di pojok kampung tak jauh dari rumah.

Tetapi gara gara dapet kiriman biscotti rasa bumbu pecel, aku tertantang untuk bikin bumbu pecel sendiri. Kenapa? Karena persediaan bumbu pecel udah abis. Mau beli tempatnya jauh. Asian Market terdekat di Twin Cities, 3 jam perjalanan bermobil dari Duluth. Beli online, gak sabar. Nunggu beberapa hari dulu baru barangnya datang.

Mulailah ubek ubek resep di internet. Ketemu resep yang rasanya sepertinya cihui, kalau lihat gambarnya sih. Juga foto fotonya. Ada step by stepnya.

Dan ternyataaaaa… emang bener. Rasa bumbu pecelnya sedap tiada tara. Ada pedesnya, ada cecapan daun pecel tapi tak dominan, ada aroma semriwing kencur tapi tak dominan. Ah pokoknya sedap. Kayak bumbu pecel ala kampung. Kata si penulis resepnya, itu bumbu pecel emang berdasarkan resep penjual pecel di kampungnya di Ngawi sonoh. Pantes!!

Dari judulnya udah terlihat kalau rasanya menggugah selera “Sambel Pecel Ngawi ala my mom”

Bahan bahannya kebetulan aku ada. Kali ini aku pake ukuran, bukan pake perasaan ๐Ÿ˜› karena komposisinya kudu pas. Sebab kalau gak seimbang rasanya gak karuan.

    1. 1 kg kacang tanah
    2. 150 gr cabe merah, iris iris selebar 2 cm.
    3. 250 gr gula merah. Sisir halus. (resep aslinya pake 1/2 kg. Udah pernah aku praktekkan, rasanya terlalu manis menurut lidahku).
    4. 10 buah cabe rawit (bisa ditambahin atau dikurangi tergantung selera pedas masing masing)
    5. 1 bonggol bawang putih (resep aslinya 1/2 bonggol).
    6. 1 sendok makan bubuk kencur. Kalau punya kencur segar pake 6 buah kencur.
    7. 10 lembar daun jeruk purut.
    8. 3 sendok makan garam.
    9. 5 sendok makan asam konsentrat (resep aslinya menggunakan air asam Jawa yang kental. Aku pake konsentrat, karena di sini gak ada mbok).
    10. Minyak goreng untuk menumis bumbu
DSC_7874editlabel

1.Kacang tanah ; 2.Bubuk kencur ; 3.Cabe rawit ; 4.Konsentrat asam ; 5.Gula kelapa ; 6.Cabe merah ; 7.Bawang putih ; 8.Garam ; 9.Daun jeruk purut

Cara pembuatan:

  1. Goreng kacang tanah hingga matang. Jangan sampe gosong. Kalau dah mulai agak gelap, cepat angkat karena kacang tetap akan berproses meskipun sudah tidak di atas kompor. Biasanya aku menggunakan kacang tanah yang sudah matang, kalau males.
  2. Goreng cabe rawit, cabe merah, bawang putih dan daun jeruk purut. Juga kencur kalau menggunakan kencur segar.
  3. Giling kacang dengan food processor. Tambahkan garam dan bubuk kencur. Giling lagi dan kemudian pindahkan ย ke tempat lain.
  4. Giling bumbu bumbu yang sudah digoreng tadi.
  5. Tambahkan gula kelapa yang telah disisir. Giling kembali hingga gula tercampur rata dan tidak menggumpal.
  6. Tambahkan air asam. Giling kembali.
  7. Masukkan kacang tanah giling sedikit demi sedikit ke dalam mangkok food processor. Jangan banyak banyak sekaligus karena adonan akan muncrat kemana mana. Giling hingga semuanya tercampur merata.
  8. Simpan dalah wadah bersih dan tertutup rapat.

Sejak ada nemu resep ini aku sering sekali bikin bumbu pecel sendiri. Dalam kurun waktu sebulan mungkin sudah 3 kali bikin. Selain untuk makan pecel, aku bikin untuk campuran biscotti plus untuk dicemil. Bumbu pecel dicemil? Enak sih.

Advertisements

43 thoughts on “Bumbu pecel

  1. Di madiun kalo bikin bumbu pecel ga pake kencur, yg pake kencur bumbu gado2
    Bahannya cuma kacang tanah, kulit jeruk purut / daun jeruk purut, gula merah, gula pasir, garam, daging buah asam jawa, cabe keriting sama cabe rawit, kadang ditambah terasi sedikit
    Takaran2nya saya kurang tahu, soalnya biasa cm bantu ngupasin kulit jeruk aja gitu ๐Ÿ˜€

    • Beda daerah beda bumbunya ya, meskipun namanya sama sama pecel, atau sama sama gado gado.
      Contohnya di Surabaya, gado gadonya gak pake kencur.

      Mengenai takaran, sama kayak aku, takarannya perasaan. Heheheheh..

    • Yang bubuk cuma kencur. Asem ada yang seger tapi lagi gak ada persediaan. Kudu beli di Asian Market.
      Kalau empon empon yang lain seperti kunyit, jahe, temu kunci, aku ada lho yang seger. Nyetok, simpen di freezer. Jahe malah segar selalu, soalnya di supermarket biasa (maksudnya bukan Asian Market) juga jualan. Di koperasi malah ada jahe emprit, rasanya lebih jos ketimbang jahe gajah.

        • Makanan ibu ki maksute makanan rumahan yo?
          Nek perkoro sego, wis biasa diversifikasi makanan pokok.

          Kan jarene gak wareg nek gak mangan sego. Tapi Alhamdulillah ndik keluargaku gak ngono. Asupan karbohidrat gak melulu soko sego. Ono pasta, kentang, roti, jagung dsb.
          Kandungan gula di sego ki akeh, dadi nek iso dikurangi. Sekali sekali gak popo tapi gak mbendino.

          Aku nek mangan sego, tak campur brown rice, luwih sehat. Komposisine 1:2 (sego putih 1, brown rice 2).

            • Beda. Beras merah warnanya lebih merah, kalau beras coklat (brown rice) warnanya ya coklat. Coklatnya coklat muda, putih mangkak gitu deh.

              Brown rice itu sebetulnya beras biasa, cuma prosesnya gak sekomplit beras putih yang dihilangkan beberapa komponennya sehingga berwarna putih. Ada nutrisi yang hilang dalam beras putih.

              Mengenai enak gak enak, menurutku sih enak enak saja. Jangankan soto dan pecel, bikin nasi gorengpun juga enak, gak ada bedanya dengan nasi putih menurutku, rasanya ya.

              Karena udah kebiasaan gak melulu nasi, sehingga waktu makan nasi, kalau kebanyakan, perut rasanya sebah. Opo yo boso Indonesiane? Koyok begah ngono ning. Wareg tapi wareg sing gak enak. Tapi kalau pake nasi soklat, gak ono roso sebah.

  2. link bumbu pecelnya kayaknya ada yang gak beres mbakyu…

    sama kayak aku kalo bikin pecel pake bumbu jadi aja, kecuali kalo bikin lotek atau karedok baru ngulek sndri karena gak ada yang jual bumbu instannya…hehehhe

    Styling fotonya kyk berkabut gt ya, keren:)

  3. aku doyan ngemili bumbu pecel kering, bahkan klo makan pecel, bumbu kering di tambahkan lagi di pinggir piring biar mantep. bisa bikin sendiri, puas ya Vi, bisa diatur tingkat kemanisannya. aku kalau menghaluskan pakai FP, tapi waktu nyampur kacang halus, bumbu halus, gula dan asam, pake lumpang, ndak mantep kalau ndak pake sentuhan lumpang. ya gembrobyos lah. makane jarang juga bikin kalau ndak pas niat banget

    • Sudah lama pengen punya lumpang, buat dibawa ke sini. Tapi mikir bawanya gimana wong barangnya abot tenan gitu.

      Toss ah sama sama suka ngemil bumbu pecel kering.

  4. aku terima matengnya aja, bu…
    bumbu pecel dan abon adalah bekal dari rumah tiap aku mau balik ke hutan. mayan buat alternatif saat menu di kantin kurang manusiawi

    • Ya situ pulangnya lebih sering, pasokan logistik lebih komplit dan beragam. Bukan sekali 2 tahun koyo aku.

      AH iya, abon juga demen itu. Susah nyari di sini. Bikin sendiri juga bisa sih, tapi belum nemu resep yang cihui.

      • lebih sering gimana wong udah teken kontrak 10 minggu kerja 2 minggu cuti. antisipasi menu makan yang mbosenin ya gitu. sayange di hutan ga ada lalapan yang bisa buat nemenin sambel pecel. mungkin ada, tapi karena orang sini ga suka lalap, jadinya ga mikirin apa yang bisa dijadikan lauk. lha wong kangkung bayem dsb disini cuma dijadiin pakan babi… ๐Ÿ˜€

        • Nek dibandingno aku yo tangeh tho. 10 minggu sepisan muleh. Aku, 2tahun sepisan muleh. ๐Ÿ˜›
          Welehhhh kangkung bayem nggo pakan babi? Sehat no babine, sikile berotot koyok Popeye.

    • Weeee ya nggak tho. 3 jam pulang pergi jadi 6 jam. Itu baru di perjalanannya saja, belum kliteran muterin toko.
      Yang jelas lebih enak bikin sendiri. Hihihihihihi…

    • Trus peyeknya rada rada nyunyut kiplir kiplir gitu ya, huenak tenan.

      Ya kalau di sono banyak yang juallah, di sini kudu beli ke Asian Market di lain kota. Mereknya juga itu itu aja. Kalau di INdonesia kan mereknya macem2. Bahkan penjual pecel aja bisa dimintain tolong, beli bumbunya saja.

  5. mbiyen pas ndek Solo aku malah gak doyan makan pecel, padahal di depan sekolahan ada warung pecel legendaris yang sudah juwalan sejak aku masih piyik… begitu kerja di tg priok, tertarik untuk nyoba pecel yg dijual di lingkungan kantor-ku. Elha kok ternyata endesssss…. pecel kumplit, plus peyek dan tempe bacem, atau empal daging kalo lagi ada duwit…dan ditutup dengan teh anget manis, joss wisss… Dan sungguh ajaib, si mbak yg jualan pecel di kantorku namanya sama dengan mbok pecel depan sekolahku dulu, yu Lami…. ๐Ÿ˜€

    • Hahahahaha… Kok iso ketepakan podo yo jenenge.
      Mungkin yang satu Lamiyem, satunya Lamintun.

      Perkoro doyan ra doyan, ahhh… anakku ki yo ra doyan pecel. Mengko yen wis gede, mugo2 kangen pecel soale simbokne gawene maem pecel. Bahkan duluth pas hamilnya dia, tiada hari tanpa pecel. Terkadang bisa pagi siang sore makan pecel dari bermacam penjual. Pagi beli di pasar. Siang beli di pasar dekat kantor. Malam ngandok di pinggir jalan.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s