Sehat karena pola makan [Food Combining]

Sebetulnya saya tidak memiliki masalah kesehatan yang serius. Itu makanya saya heran, entah kesambit hantu blau dari mana ujug ujug beli bukunya bu Andang “Food Combining, kombinasi makanan serasi.”

Membaca bukunya secara sekilas, saya berpikir “hmm.. boleh juga nih pola makan Food Combining. Kayaknya asik juga nih diterapkan sehari hari.”

Mulailah saya melakukan pola makan ala Food Combining seperti yang dijelaskan di dalam buku tersebut.

Beberapa bulan kemudian saya baru menyadari, eh… ternyata saya gak pernah batuk. Eh… saya gak pernah pilek. Eh… saya gak pernah flu. Dan eh .. eh.. eh… yang lainnnya. Padahal penyakit kayak gitu rajin menghampiri apalagi kalau pergantian musim, terutama memasuki musim dingin.

Selain itu urusan setor ke belakang lancar jaya. Teratur pulak. Setiap pagi. Tidak memiliki masalah kesehatan serius, bukan berarti sehat. Penyakit kecil kecil macam batuk  pilek flu kan cukup mengganggu dan ini indikasi ketahanan tubuh yang lemah.

Mudik ke Indonesia, jadi ajang makan ugal ugalan. Kalap kalap deh. Urusan food combining bubrah. Maklumlah ya selama hidup di perantauan gak ada tukang tahu campur ngider, gak ada mbok mbok jual jajan tenongan. Kalau kangen makanan Indonesia, ya kudu bikin sendiri. Kalau ada yang susah dan bahannya gak ada, cuma bisa cleguk cleguk sajalah. Itu makanya pada saat merantau saya jadi mahir bikin bakso, bika ambon, empek empek, soto, rawon, dan sebagainya. Bukan sekedar bisa, tapi dalam tingkatan enak. *Muji masakan sendiri*

Waktu masih di Indonesia boro boro deh. Ngapain susah susah masak kalau bisa beli, murah lagi. Mungkin karena saya hanya datang untuk liburan, bukan menetap jadi ngapain juga masak. Liburan ya dinikmati, bukan repot repot di dapur.

Balik ke Hamiriki Similikithi, apakah pola makan ala Food Combining balik juga? Hmmmm … kok syusyeh ya. Ogah ogahan, makin lama makin jauh. Balik lagi ke pola asal. Makan pagi nasi goreng, nas kuning dan teman temannya, bubur ayam, roti, pasta dan yang paling parah, makan makanan sisa semalam yang bisa aja terdiri dari rawon, soto. Makanan begitu, makin nginep makin endang bambang gentholet [sedep rek]. Huenak tenan.

Seiring dengan berjalannya waktu, usia juga berjalan. Ya iyalah. Berat badan pun juga begitu, berbanding lurus dengan bertambahnya usia. Sampe suatu saat saya menyadari, jalan kaki dekat saja dah bikin napas ngos ngosan. Gawat nih. Padahal dulu setiap hari jalan kaki ke kampus, pulang pergi. Sekali jalan kira kira 20 menit. Dan gak pake ngos ngosan.

Selain itu saya rajin ngegowes, setiap hari, kalau musimnya anget. Eh tapi pernah juga sih ngegowes meskipun saljunya tebel dan meskipun sepedanya gak dinaiki. Itu sih karena kepaksa. Belum punya SIM dan kudu belanja kebutuhan dapur. Ketimbang jalan kaki, bawa belanjaan, terbatas kan bawanya. Kalau pake sepeda, ada keranjangnya, tiga biji lagi. Masing masing satu di belakang plus satu di depan.

Lah sekarang kok jadi gini ya badan saya. Gampang capek, gampang ngos ngosan, sering batuk kalau malam. Gak pernah olah raga lagi.

Sayapun bertekad pingin balik ke pola makan sehat. Yang cocok dan pernah saya jalani ya pola Food Combining. Mulailah saya berFood Combining lagi, yang kedua kalinya. Baru juga beberapa minggu ber-Food Combining, saya menyadari benjolan di leher mengempes. Biasanya kelihatan mak bendunduk gitu. Gak gede sih, kira kira sebesar klepon kalau diraba dan dalam keadaan leher tegak. Lha ini gak nampak blas, tapi kalau diraba kerasa. Berarti kempes kan.

Lah jadi selama ini gimana?

Entah sejak kapan ada benjolan di sana, yang jelas udah bertahun tahun. Karena gak mengganggu ya saya biarkan. Membesar enggak, mengecil juga kagak. Sampe suata saat suami prihatin dengan batuk saya yang gak sembuh sembuh. Kuatirnya benjolan di leher itu penyebabnya.

Pergi ke dokter untuk periksa, ternyata kelenjar thyroid yang membesar. Bukan hipertyroid, cuma thyroid nodules. Katanya itu hal umum. Penyebabnya, mbuh. Dokternya sendiri yang bilang “mbuh” waktu saya tanya apa sebabnya. Ya tentunya gak ujug ujug ngomong “mbuh” gitu, tapi intinya si dokter gak tau juga. Dan yang terkena hampir sebagian besar perempuan. Kenapa begitu? Mbuh.

Nah, setelah diperiksa thyroid nodules yang saya alami ini gak berbahaya. Selama tidak mengganggu, ya biarkan saja. Makanya saya santai santai saja sampai kapan hari meyadari benjolannya mengempes, seperti yang sudah saya jelaskan di atas.

Seneng dong, tentu saja. Beruntung ada grup Food Combining Indonesia di facebook. Dan saya baru tahu apa yang saya lakukan di Food Combining pertama kali adalah Food Combining abal abal.

Kenapa abal abal?
Karena bangun pagi gak minum air suam suam kuku yang dikecruti jeruk nipis atau jeruk lemon. Makan sayur, sayurnya dimasak. Kayaknya jarang ngelalap. Kecuali ngemil wortel dan tomat.

Sarapannya saja yang mengikuti aturan sebab mengkonsumsi melulu buah  sampe jam 12 siang. Padu padan makanan setelah itu juga mengikuti aturan, karbohidrat gak boleh ketemu protein hewani.

Jadi punya bukunya bu Andang, gak dibaca? Ya dibaca sih, tapi gak semua. *Ketahuan malesnya* Bukan karena males, tapi saya pelupa. Kudu dibaca berulang ulang biar nancep. *mulai ngeles*

Ber Food Combining kali ini tentunya mengikutin aturan betul, bukan abal abal. Bangun pagi manasin air, kecrutin jeruk nipis atau jeruk lemon. Diteguk perlahan lahan, dinikmati setiap teguknya, supaya bercampur dengan air liur.  Setelah itu menyantap buah sebagai sarapan pagi.  Apa aja yang ada. Kadang dijus. Kalau dijus konsumsinya bisa banyak *miara wong mbambung di perut*. Makan sayur mentah tiap hari dalam jumlah sealaihim gambreng. Ukurannya bukan piring lagi, tapi baskom, saking banyaknya. Kadang ikan mentahpun diemplok. *nggragas*. Tentunya ikan yang sushi grade.

Enak jadinya, waktu di dapur jadi lebih sedikit,
Saya sampe 2x seminggu belanja buah buahan dan sayur sayuran. Padahal biasanya belanja seminggu sekali. Selain karena cepet habis, juga karena sayur sayuran (yang dedaunan) kalau lebih dari 3 hari tampilannya peyot gak karuan. Padahal dikulkasin tuh.

Oiya, ada yang kelupaan saya ceritakan.
Saya pengidap mag, entah akut atau tidak. Pernah saking parahnya, gak bisa bangun dari tempat tidur karena kalau bangun, jalannya terbungkuk bungkuk menahan sakit di perut. Perut perih melilit lilit. Muntahnya udah gak ada isinya, saking kosong isi perutnya, Muntahan cairan kuning (asam lambung kayaknya). Mukok mukok tejadi seringkali di pagi hari, terutama saat sikat gigi.

Tapi sekarang Alhamdulillah, penyakit mag sudah minggat. Pagi pagi sarapan jeruk, hajar bleh. Bisa 3 ampe 4 biji sekali embat. Jeruk kecil, orang sini bilang clementine. Masih ditambah jus nanas, stroberi dan apel. Kalau masih laper, kunyah melon. Makan siang dan makan malam seringkali pake sambel yang pedes. Alhamdulillah ora opo opo.

Mi ayam. Mi-nya pake zucchini yang diserut. Kenapa gak pake mi? Karena mi makanan olahan, sudah melalui proses pabrik. Tepung terigu yang digunakan sudah diproses. Sekali sekali bolehlah makan mi, sebagai selingan tapi bukan kudapan rutin.

Mi ayam.
Mi-nya pake zucchini yang diserut. Kenapa gak pake mi? Karena mi makanan olahan, sudah melalui proses pabrik. Tepung terigu yang digunakan sudah diproses. Sekali sekali bolehlah makan mi, sebagai selingan tapi bukan kudapan rutin.

Advertisements

25 thoughts on “Sehat karena pola makan [Food Combining]

  1. aku kalo dneger foodcombining ingetannya pasti Erykarlebang hehehe…galak tapi keren..:D cuma belum bisa ngikut ajah heuheu.. tapi kalo makan sayur mentah sih selalu sama jeniper alias jeruk nipis peres… cuma makan karbo sama protein tuh yang susah mbak…:D

    • Kalau gak diniatin emang susah Yuk. Aku dulu juga susah setengah mati. Tapi demi sehat, diniatin sekuat baja. Ternyata bisa. Horeeeeee.
      Apalagi kalau bener bener menjalankan dengan serius, ternyata bisa kenyang. Bonusnya badan jadi sehat.

      Gegara food combining, jadi kreatif bikin menu. Banyak menu raw vegan yang enak enak, cake sekalipun. Ih ntar pengen eksekusi deh.

      Eh makan sayur mentah gak sekedar makan lho Yu. Tau kan aturannya?
      Tentang kapan dan bagaimana?

    • Erikar jadi salah satu admin di grup Food Combining yang aku ikutin. Tips tips ber Food Combining juga dibagikan di FB. Di FB dia gak segalak di twitter kok.

      BTW, aku gak mainan twitter sih ya, walaupun punya akun tapi jarang ke sana.

      Bukunya Andang keluar lebih dulu ketimbang bukunya Erikar. Kata yg udah punya, penjelasan Erikar lebih mudah dicerna. Cocoklah untuk kebanyakan orang orang Indonesia yang minat bacanya tipis.

      Pelaku Food Combining yang udah lama, apalagi yang udah lama tinggal di luar negeri, lebih mengenal bu Andang.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s