Berburu pekerjaan di Amiriki Similikithi [3]

Kerja rangkap

Jilid pertama [Mestakung 1]
Jilid kedua [Mestakung 2]

Ada yang kelupaan di cerita sebelumnya. Selain supir hotel, sushi chef dan ngurusin kembang di superkampret, ada satu lagi kerjaan yang hampir lupa. Kerjaan yang justru jadi idamanku sejak lama dan berhubungan dengan hobi. Fotografer. Pengennya jadi fotografer media, cuma karena belum ada yang nyangkut, motret apa aja yang sesuai permintaan klien dan bisa dijadiin duit, asal gak aneh aneh.

Jadi total pegang 4 kerjaan sekaligus. Gak capek? Ya capeklah, namanya juga megawe. Makan tidur tiap hari aja capek apalagi kerja banting tulang. Adalah hal biasa di sini kerja dobel bagi mahasiswa dan anak anak muda.

Lha aku kan bukan muda lagi? Yo ben.

Gimana ngatur waktunya? Insya Allah bisa dan toh semuanya kerjaan paruh waktu, meskipun kalau ditotal rata rata aku kerja lebih dari 45 jam seminggu.

Beberapa kali aku kerja lebih dari 12 jam dalam sehari. Jam 4 pagi sampe jam 11 nyupir, jam 12 sampe jam 6 sore ngurusin kembang di superkampret. Kali lain mergawe dari jam 10 pagi sampe jam 5 sore ngurusin kembang, kelar kerja langsung cabut keluar kota di rumah klien untuk pemotretan sampe jam 9 malam.

Pernah juga beberapa kali kerja dari jam 6 pagi sampe jam 11 ngerjain sushi, setengah jam kemudian sudah harus berada di hotel, kerja sampe 5:30 sore. Emang cukup setengah jam? Mefet pek, Kendadapan sambil jalan sambil ganti seragam dan ngenggggg… berangkat. Dalam keadaan normal, semefet mefetnya, 15 menit cukup.

Untungnya Duluth gak gede gede amat, dan gak kenal jalan macet. Mobil sudah kayak rumah kedua, ada sepatu kerja, ada gantungan baju, seragam cadangan, ada sandal jepit, sarung, macem2 cemilan tentu saja.

Tetapi kalau lagi kerja cuma di satu tempat [hotel biasanya], aku naik sepeda. Gembolan mah tetep gede, karena isinya makanan dan baju seragam. Kenapa baju seragam? Lha kan naik sepeda, sampe tujuan baju basah luar dalam karena berkeringat. Masak kerja keringetn, bisa komplen tamunya kena bau bawang putih. Iya, kata KSB keringetku bau bawang putih. Tapi napasku bau jeruk nipis 🙂

Awal awalnya kerjaan sushi ini yang gak bisa ditinggal. Jam 11 teng gak bisa langsung cabut karena kudu menyelesaikan kerjaan, karena asisten chef masih belum canggih dan belum bisa ditinggal. Kalau kerjaan pendukung seperti bebersih, mbungkusi sushi, motong sushi, ngasih kondimen [saus kecap, wasabi dan acar jahe] kemudian naruh di display bisalah asistennya. Tetapi kalau ngegulung sushi yang non regular [dan harganya lebih mahal dari yang regular], mau gak mau aku kudu turun tangan. Si asisten belum apal resepnya. Akibatnya, aku kerja sambi dikit2 ngliat jam. Mau gak mau jam 11 lebih 10 menit kudu cabut. Gak bikin sushi yang mahal mahal? Seadanya aja.

Jalan keluarnya, kalau aku kerja dobel aku kudu masuk lebih pagi, jam 5 bahkan jam setengah lima sudah mulai kerja demi mengejar target selesai jam 11, dan demi bisa langsut cabut ke kerjaan yang lain. Kenapa kudu jam 11? Karena display sushi kudu terisi penuh saat jam makan siang, dan saat itulah konsumen mulai rame. Kami bisa pulang, leyeh leyeh dan kemudian jam 3 sore balik lagi untuk mempersiapkan keperluan kerja keesokan harinya. Kadang juga bikin sushi kalau ada yang kosong dan kalau ada permintaan konsumen.

Apa ya buka superkampretnya isuk uthuk uthuk, jago kluruk aja belum. Untuk konsumen, superkampret buka dari jam 6 pagi sampe jam 12 malam saja. Tapi bagi pekerja, buka 24 jam, terutama pekerja bagian stok barang dan bagian bakery.

Setelah beberapa bulan, si asisten udah bisa dilepas sendiri dan frekuensi kerjaku gak terlalu gila seperti sebelumnya. Apalagi setelah memasuki musim dingin dimana penjualan menurun, jadi aku gak terlalu dipake. Nopember 2015 aku cuma kerja beberapa hari, bahkan Desember blas nggak.

Meskipun begitu, kalau aku nongol di lapak sushi itu, dan kepengen makan sushi, ama bosnya disuruh bikin sendiri.

“Bikin sendiri aja, kamu kan kerja di sini, ini lapak lapak kamu, terserah kau mau bikin apa.”

Alhamdulillah, punya bos baik. Kata temen2 kerja di superkampret, si bos sushi ini pendiam. Mungkin karena masalah bahasa, karena selama kami kerja bareng, adaaaaa aja yang diobrolin. Orangnya lucu. Pengalaman hidupnya luar biasa. Awal awalnya aku susah nangkep lama lama ya ngerti juga karena terbiasa.

Bagaimana dengan kerjaan superkampret?

Begitu dapet tawaran kerja di bandara, aku langsung mengundurkan diri dari superkampret, walaupun belum tentu diterima di bandara. Gak suka aja. Begini gak boleh, begitu gak dikasih. Banyak batasannya. Kudu duduk manis di tempat. Mana bisa aku disuruh diem. Bisa bisa klangopan terus tiap menit saking bosennya.

Sayangnya aku mengundurkan diri di saat yang gak tepat, lagi rame ramenya kerjaan. Bulan Desember lagi boros borosnya orang sini belanja, ya belanja buat diri sendiri apalagi belanja buat orang lain. Menjelang Natal gituloh, jadi departemenku sibuk luar biasa. Aku diminta kerja sampe beberapa hari menjelang Natal, hari Minggu aja.

Praktis sekarang cuma pegang tiga kerjaan, fotografer, supir hotel dan ramp agent. Kerjaan sushi sepertinya libur dulu sampe musim panas. Itu perkiraanku. Karena saat musim panas, penjualan mulai meningkat drastis dan si bos mau mudik ke kampungnya [Myanmar].

Saat diterima di bandara, aku menghadapi banyak pertanyaan dari teman teman kerja di hotel. Pertanyaan umum maupun gak umum. Apa aja itu?

Sik ya, nguli sik.

Advertisements

8 thoughts on “Berburu pekerjaan di Amiriki Similikithi [3]

    • Nggak harus neng. Yang karirnya udah mapan gak harus kerja rangkep rangkep gini.
      Yang ngerangkep kerjaan biasanya mahasiswa dan anak muda yang baru lulus kuliah. Atau orang2 yang pengen dapet tambahan pemasukan.

      Aku sendiri, kerja rangkep2 gini karena hobi. Mau melepaskan salah satu diantara tiga, susah. Sama menyenangkannya tiga pekerjaan itu.

  1. Ah jadi merasa kepecut… Daku masih suka ngeluh ini itu soal kerjaan.

    Mbak ramp agent ini bocah2 di rumah suka meragain pake bet tenis meja mainan. Pernah lihat pas di bandara atau pas nonton tv. Perlu latihan khusus kayaknya ya mb?

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s