Pasar Rakyat Tujuhbelasan di NYC

Orang Indonesia kalau lagi ngumpul yang jadi topik utama bisa dipastikan hampir selalu makanan. Sampe sampe KSB pernah berkomentar kurang lebih begini “coba deh kalau dua orang Indonesia ketemu di jalan, setelah basa basi, sekian detik kemudian yang diomongin pasti makanan”.

Kalau saya lagi akan nelpon keluarga di Surabaya, pesan sponsor dari KSB sebelum mencet nomer “please ask how is he / she / they / ono / inu / anu / doing, sambil nyebutin satu per satu nama sodara / sepupu / ipar / ponakan / handai tolan yang dikenalnya. Kayak ngabsenin satu satu. Karena KSB tahu banget, begitu nada dering tersambung, hanya butuh sekian detik, lantas obrolan tentang makanan mulai keluar. Apapun obrolannya, selalu dimulai dengan makanan.

Nah, dalam rangka memperingati HUT Republik Indonesia yang ke 72, pihak KJRI NY mengadakan Indonesian Street Festival hari Sabtu tanggal 26 Agustus 2017. Temanya kali ini adalah Spices Island. Jadi setiap lapak dikasih judul nama nama bumbu. Meskipun bukan melulu jualan makanan karena ada lapak pakaian, biro perjalanan, pernak pernik rumahdsb, namun bisa dibilang delapan puluh persennya adalah lapak makanan. Lokasinya di kawasan elit, East 68th street dimana KJRI New York berada, diapit Madison Avenue dan 5th Avenue. Sepanjang jalan East 68t street ditutup demi acara tersebut.

Jauh jauh hari saya sudah usreg nyari temen buat gantiin jadwal kerja saya. Karena saya kerja hari Minggu dan Senen, sedangkan pasar rakyat ini diadakan hari Sabtu sebelumnya. Hari Minggu udah dapet pengganti, Senen juga udah dapet tapi cuma sampe jam 6 sore, padahal saya kerja sampe jam 12 malam. Rencananya, dari NYC mau langsung terbang ke Houston nengokin KSB yang lagi ada proyek di sana sekalian bawain hasil belanjaan karena si bapak demen banget makanan Indonesia.

Apa daya, karena saya kudu pulang ke Duluth untuk kerja hari Senen jam 2000 – 2400, jadi saya baru bisa ke Houston hari Selasa 29 Agustus yang ternyata malah enggak jadi berangkat. Bandara di Houston ditutup total, gak ada penerbangan karena badai dan hujan yang sudah berlangsung berhari hari dan mengakibatkan banjir parah.

Pasar rakyat dibuka jam 12 siang, dan sebelum itu tidak boleh ada transaksi. Denger denger panitianya menyebar mata mata. Bagus juga sih demi ketertiban.

Makanya, meskipun saya menyempatkan datang luwih gasik (jam 10 pagi) tetep aja gak bisa bela beli. Tetapi walaupun pasar udah mulai dibuka, saya gak beli apa apa, karena ngeliat antrian yang bujubuneng panjang luar biasa di setiap lapak, ra tuku ra patheken kalau kayak gitu. Sepengen pengennya, sengiler ngilernya kalau disuruh antri lama demi seporsi sate ogah deh. Mending saya duduk ngadem di salah satu lapak temen sambil bantuin dan ngliatin pengunjung yang antri gila gilaan.

Lha trus selama di sana makan apa?
Untungnya bawa sepotong tahu isi, dikasih mbak Dinie. Setelah mbak Yuning dateng, lumayan nyicip es campur setengah gelas. Plus dapet oleh oleh pempek bikinan sendiri. Mantep wis. Plus dapet gratisan pecel dari Pecel Ndeso. Rejeki gak boleh ditolak tho ya.

Dan satu lagi nih, sempet terjadi hal yang gak mengenakkan. Salah satu vendor yang sudah dikenal masyarakat Indonesia di NYC dan makanan bikinannya terkenal enak, dibatalkan jualan secara sepihak oleh panitia dua hari sebelum acara dengan alasan yang dibuat buat dan terkesan pilih kasih. Namanya sikut sikutan kok ya tetep aja dibawa bawa meskipun udah merantau di negeri orang. Bukannya saling mendukung sebagai sesama orang Indonesia di perantauan tetapi malah tega menggunting dalam lipatan.

Semoga menjadi pelajaran untuk penyelenggaraan di tahun tahun berikutnya supaya lebih profesional.

Foto foto yang sempat saya jepret berikut ini diambil sebelum acara dibuka.

This slideshow requires JavaScript.

Advertisements

6 thoughts on “Pasar Rakyat Tujuhbelasan di NYC

  1. mungkin karena jauh dari tanah kelahiran jadi pas jumpa berasa rindu masakan indonesia ya.. cuma memang setahuku di NYC sendiri untuk komunitas yang merantau suka bikin festival kuliner juga kan.

    • Entah kenapa kalau di satu tempat (di luar Indonesia) banyak orang Indonesia hampir selalu ada drama queen. Banyak maksudnya lebih dari 25 orang. Berdasarkan pengalamanku ya.

Leave a reply [Please don't spam but OOT is highly appreciated :P]

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s